Keterampilan Baru Selama di Rumah Aja

Tidak ada komentar

Kunci membuat kue kering itu adalah ketekunan. Karena harus menimbang bahan, membentuk dan mencetak adonan, mengoles, dan menghias kue satu per satu. 

Setidaknya, ini salah satu keterampilan yang saya pelajari selama di rumah aja bikin kue kering. Tekun itu keterampilan yang harus terus dilatih, ditunjang dengan kesabaran dan tidak gampang menyerah. Nggak gampang, iya bener, ngga ada yang bilang mudah. Bahkan sampe saat ini pun nggak ada yang lulus dengan mudah ujian keterampilan satu ini. 

Selama di rumah aja saya belajar lagi bikin kue kering layak jual, entah udah bener apa belum, rasanya sih belum cukup puas dam merasa pantes dijual, saya bahkan harus terus latihan nyepuit kue yang masih belum rapi dan seragam, tapi tetap semangat mencoba... 

Beberapa catatan dapur sudah direkam untuk dievaluasi lagi di kemudian hari. Termasuk pemilihan merek bahan, dampak dan taste setiap rasa dan bahan, juga catatan harga yang harus disimpan untuk perhitungan harga jual. Ah iya, ini juga...harga jual yang harus diperhitungkan baik-baik, karena kadang kita suka lupa beli ini berapa, apalagi kalo udah bolak balik toko A dan toko B. Siwer sudaaahh..

Tentang ini, bisa juga baca-baca artikel dari NCC tentang menentukan harga jual kue.  Sederhananya, harga jual adalah biaya produksi + profit

Selama di rumah aja, saya juga berusaha ningkatin keterampilan lewat beberapa kelas online, antara lain keterampilan bahasa untuk editor bersama Ivan Lanin dan kelas menulis fiksi di KMO. Juga ikut kelas 30 Hari Naikin Domain Authority-nya Mas Irwin, ya Allah, susaaahh yaaa ternyataa kalo gak fokus :)) Tadinya kirain bisa ngisi waktu selama puasa, eh tapi gak bisaaa jadi sampingan kaya gini maahh...wkwkwk.  

Anyway, apapun nilai tambah saya selama di rumah, bersyukur bahwa ada sedikit waktu dari sekian banyak leyeh-leyeh yang bisa dimanfaatkan untuk menuntut ilmu. Mungkin aja belum maksimal, tapi setidaknya ada input dan output, hitung-hitung asah otak aja biar nggak cepat pikun. 

Semangat mengumpulkan keterampilan jugaa... 

5 Aplikasi Penunjang Work from Home

Tidak ada komentar

Ada banyak aplikasi yang digunakan untuk Work from Home, tapi tentunya nggak semua aplikasi bisa disepakati digunakan pada setiap company karena faktor sinkronisasi dan keamanan. 









work from home

Di rumah, aslinya cuman saya aja yang WfH sehari-harinya. Mau work from cafe, work from library, tetep aja judulnya buat saya kerja dari rumah (dan tetep disebut pengangguran) wkwkwk, eh curhat.

Jadi, selama pandemi ini, penggunaan aplikasi atau web di laptop saya nggak ada bedanya sama hari-hari biasa. Tapi, ada beberapa hal bisa saya rekomendasikan untuk teman-teman yang WfH betulan dan bisa memudahkan pekerjaan teman-teman selagi mengerjakannya di rumah. 

1. Zoom 

Aplikasi ini mendadak booming di saat semua aktivitas migrasi di rumah aja. Fiturnya yang bisa memuat semua foto partisipan dalam satu layar bikin kita bisa saling melihat satu sama lain. Selain itu ada fasilitas share file, coret-coret dan chat antar partisipan. Nggak cuman dipake kerja formal, zoom juga dipake buat meeting online komunitas, rumpi-rumpi berjamaah sama gengs, webinar, kursus online, dan pertemuan kelas. 

Sebenarnya ini app paling populer dan mudah, nggak perlu sign in-sign juga untuk participate. Sayangnya, ada isu keamanan yang riskan sehingga dia nggak dipake lagi di perusahaan-perusahaan.  

2. Google Meets dan Google HangOut 

Sejujurnya saya sendiri belum pernah pake dua aplikasi ini untuk kerja. Tapi adik pake G-HangOut buat kuliah online. Di fitur gmail sendiri, ada pop up otomatis terhubung dengan G-HangOut, memudahkan sehingga nggak perlu buka tab baru khusus lagi. Seperti slogannya Google, one account for all, begitulah...kece adanya.    

3. MS Teams

Saya pernah coba ini untuk get connected dengan keluarga besar dan juga rumpi sama temen-temen cewe (jadi emang ngga pernah kerja pake ini :))  Tapi teman-teman yang kerja kantoran, mereka pake MS Teams ini yang secure dan eksklusif. 

Tampilan orang di layar hape MS Teams hanya memuat 4 foto aja. Siapa yang bicara, dia yang muncul. Kalau orangnya diem, ya wassalam kelelep. Nggak bisa diswipe kaya Zoom. Tapi app ini kayanya emang terbaik, fitur-fiturnya cocok juga buat orang kerja. 

4. Webex

Ini saya apalagi nggak pernah buka webnya sama sekali ataupun install app nya. Hanya dengar-dengar aja dari orang lain, jadi i have no idea but you can try its worth. 

5. Canva 

Sementara bagian desainer kantor libur, bisa dicoba buat-buat flyer meeting, resume atau presentasi pake Canva ini. Desainnya beraneka ragam dengan template yang sudah disesuaikan (nggak perlu resize, dkk). Ciamik betuul pokoknya, berasa keren punya desain pake Canva padahal boro-boro bisa Corel, Adobe atau Ai :p 

Banyak aplikasi-aplikasi untuk Work from Home lainnya yang para pekerja gunakan, tapi saya nggak coba dan kurang tahu. Karena suami juga tetap WfO setiap hari jadi dia nggak bawa kerjaan ke rumah. sedangkan di kantor juga ada softwarenya khusus sendiri yang nggak bisa diinstal di rumah. Di laptop rumah pun hanya ada Sketch Up sama AutoCad aja buat kerjaannya dia.  

Kalo saya sih, simple asal ada google office yang bisa terhubung di hape juga, bekerja bisa di mana aja :) 

Kegiatan Seru di Rumah Aja

Tidak ada komentar

Kadang kesel juga sih yaa pas anak-anak keleleran di rumah aja, mati gaya, balik lagi ke hape, balik lagi ke komputer, main game, yutup.....gedek gitu liatnyaa kurang gerak. Ya tentu ada andil saya juga sih sebagai orang tua yang kurang kreatif bikin kegiatan seru di rumah.  

Tapi ya gimana dong, kerjaan rumah juga banyak, belum lagi kerjaan nulis, cucian numpuk, dan yang lainnya. Jadi pada waktu-waktu tertentu pasrah ajalah biarkan gadget yang mengasuh mereka, pasti anteng dan anti ribut. Maklum ya, di rumah ada PC, satu hape nganggur, dan PS. Jadi masing-masing bisa pegang sendiri, mamak ngurus dapur sejenak sampe di atas meja makan terkendali. 

Si kakak selama libur pandemik ini saya ikutkan beberapa online class, seperti Coding Scratch dan Lego Digital Designer. Sepekan 2x. Selain itu kelas bahasa Inggrisnya juga dilakukan online sepekan sekali. 

Meskipun sering ketinggalan di kelas coding dan bisa menimbulkan jenuh, nggak apa-apa dijalanin aja. Lama-lama ya enjoy dan seru juga. Semata-mata biar pegang gadgetnya gak cuman dipake nonton yutup atau main game...dipake yang bermanfaatlah, jadi ada tambahan kabisa. Dari situ juga dia belajar nge-zoom tanpa saya pandu lagi, jadi punya email sendiri, belajar kirim email, kirim attachment dan manaj file di komputer (iya, anak gue telat teknologinya soalnya emaknya juga gaptekan). 

Dimulai bulan puasa juga kami nambah-nambah bacaan surat supaya hafalannya tetap terjaga nggak lupa-lupa. 

Buat adik-adik sih kali ini full liburaaaann...

Tapi tentu tiada kelonggaran tanpa kesadaran. Baru boleh main kalo sudah mandi, makan dan sholat. Tetap ada jadwal kapan berhenti, kapan makan tanpa sambil lihat-lihat layar, juga kapan waktunya main di luar rumah (teras gitu). 

Naah, ini kegiatan favorit anak-anak kalo di teras, main tenda-tendaan. Bawa bantal, selimut, main, ngemil baca buku, main hape seharian di sana. Pernah minta bobo malem juga di situ, padahal lagi musim ujan dingin banget di luar. Tapi buat anak-anak seru aja, berasa outdoor padahal cuman buka pintu rumah doang ^^ 

Kegiatan seru lain di rumah adalah maen catur, hahahaha...di mana serunyaaa, tapi anak-anak saya senang bermain catur. Bisa berjam-jam ngulang lagi, apalagi kalo yang kecil udah mulai ngerecokin pasti kakak-kakaknya minta ulang lagi berapapun skornya yang udah berjalan. 

Eh iya, si mas dan adik juga seneng terlibat saat masak. Mereka suka sekali jadi bagian yang gelosorin tempe, jamur atau apapun itu ke penggorengan. Jadi tempenya sambil dimasukin sambil ngomong "kalo masukin itu diperosotin dari pinggir, bukan dari atas jadi nggak kena minyak". Nah, menurut saya sih lagi di rumah gini saatnya ngajarin anak-anak practical life skill, mumpung nggak keburu cape di luar, mumpung ngga ada tuntutan harus ngerjain PR, tugas, dll... 

Tiga-empat bulan di rumah, jenuh pasti ada. Tapi kegiatan seru harus terus diusahakan. Buat moms yang mau nyetak printables sheet buat anak-anak,  biar bisa main sambil belajar islam banyak kok, salah satu yang jadi rujukan saya dari Pinterest Islamic Freebies ini. 


Semangat mommies :) 

5 Tips Betah di Rumah Aja

Tidak ada komentar

Pertanyaan yang suliiitt bagi saya si tukang jalan (means ngelayap loh yah, bukan traveling :p), gimana caranya supaya betah di rumah aja, nggak pengen nge-mal, nggak pengen ngopi atau makan di luar. 

Ya tentu pengeeen laaaahh, tapi saya nurut.
Nurut sama himbauan pemerintah untuk di rumah aja, nggak kelayapan kalo nggak perlu. Membatasi interaksi di luar, terutama penggunaan kendaraan umum dan fasilitas umum lainnya. 

Meskipun udah biasa di rumah juga di hari-hari sebelumnya, kalo udah 50 hari banget dekem di rumah apalagi mendadak tanpa persiapan, tentunya ada dong perasaan bosan dan jenuh. Sempat baca-baca di twitter, beberapa orang malah jadi stres dan depresi di rumah terus. Well, i don't know...apa memang sebegitunya nggak ada kegiatan, cuma bengong sampe mampus? 

Waktu awal-awal di rumah aja sih nggak terlalu ngena, kesini-sininya, mulai berpikir tentang bagaimana memanfaatkan dan memaknai kondisi ini selagi di rumah aja, biar gak mati gaya gitu. Lalu saya baca-baca di Psychology Today  ini, gimana aja caranya mengisi waktu di rumah supaya nggak stuck sama kebosanan. 

Boleh saya bagi di sini yaa, sebagian hasil bacaan tips supaya betah di rumah, terutama selama pandemik ini :  

1. Terima keadaan 

Ini perlu banget sih, secara semua serba mendadak. Karyawan tiba-tiba pindah tempat kerja, anak-anak juga tiba-tiba sekolah di rumah. Semua jadwal, rencana dan agenda yang sudah terorganisir bahkan mungkin sampe dua bulan ke depan, terpaksa semua harus menyesuaikan keadaan. Ini sih yang mungkin sebenernya lebih stressing karena jadi pengaruh ke target dan strategi, kudu cepet-cepet berubah dan beradaptasi. 

Nggak cuman bos-bos atau karyawan, orang tua juga sama bingungnya :)) 

Yah, pertama memang kita sadari dulu kenapa kita harus di rumah, apa konsekuensinya kalo kita tetap maksa beraktivitas seperti biasa. Pahamkan ini dulu sama semua anggota keluarga, jadi nggak ada yang ngeyel atau bandel. Lantas baru pikirkan strateginya, mau ngapain aja, caranya gimana.  

2. Stay connected with others

Meski kita semua di rumah aja, teknologi memudahkan segalanya. Sebaiknya sih kita nggak menutup diri juga dari pemberitaan dan perkembangan di luar dan tetap berinteraksi dengan orang lain lewat platform sosial di internet. Membatasi baca berita boleh-boleh aja, kalo itu membantu mengurangi stres, kalo saya sih malah pengen tau, hehe. 

Manfaat berkabar dengan orang lain tentunya banyak. Kita bisa tau perkembangan kondisi kesehatan atau lingkungan diri sendiri atau keluarga yang jauh di sana. Emang nggak pengen tau kabar orang tua yang sementara nggak bisa kita kunjungin? Kita juga bisa ngingetin keluarga dan teman-teman untuk tetap menjaga kesehatan mereka, mematuhi protokol kesehatan dan saling bantu kalo ada yang kekurangan dan membutuhkan. 

Menurut saya persoalan interaksi ini cukup serius, karena banyak banget kasus lingkungan yang butuh bantuan tapi nggak terdeteksi orang terdekat. Meski kita fokus sama keluarga sendiri, ini bukan waktunya egois. Saling ulurkan bantuan, maka kita bisa hadapi pandemik lebih ringan. 

3. Jadwalkan kegiatan harian

Percayalah, tanpa jadwal itu semua berantakan. Sesantuy-santuynya orang, pasti butuh kepastian kan? nah, jadwal ini salah satu guidance tools aja sih ngasih tau agenda apa aja harian kita. Saya bukan orang yang organized tertata rapi dan merencanakan sesuatu dengan bullet journaling misalnya, cukup tentukan 2 atau 3 agenda aja untuk hari ini supaya aktivitasnya terarah dan ada output selepas hari ini. 

Memiliki jadwal juga bikin kita nggak memikirkan kebosanan terus, jadi ada kesibukan yang setiap harinya nggak bakal kerasa.  

4. Anggap sebagai 'free time'

Mumpung di rumah aja, saatnya mengerjakan hal-hal yang selama ini tertunda karena alasan nggak ada waktu. Bisa itu ngerjain hobi, workout, masak, Sbeberes rumah, bikin mainan anak-anak, nyelesaikan tumpukan buku, dll. Pokoknya, lakukan apapun selagi waktunya ada.

Saya sih pengennya ke dokter gigi dan nyunatin anak bungsu, mumpung nggak sekolah...tapi yaa begini yaaa...percuma saja tetap nggak bisa kemana-mana :( 

5. Saatnya membangun empati 

Baik diri kita sendiri, maupun anggota keluarga. Terutama anak-anak, yang masih harus diberi pemahaman kenapa kita harus di rumah, kenapa harus peduli sama orang lain, kenapa harus menjaga diri dan tidak membahayakan orang lain termasuk kita nggak bisa berkunjung ke rumah kakek-nenek dulu. 

Percayalah, empati itu nggak dibangun dalam sehari-dua hari, maka saat ini waktu yang tepat buat membangun empati satu sama lain. Banyak-banyak ngobrol di rumah, berdiskusi tentang situasi saat ini dan memikirkan tindakan yang bisa dilakukan. 

Sejujurnya, nggak mudah juga buat betah di rumah aja. Iya kalo seminggu-dua minggu, tapi dua bulan, tiga bulan? Jelas kita perlu strategi khusus agar waktu di rumah aja bisa dimanfaatkan sebaik-baiknya dan betah di rumah tanpa mengeluh. 
  

Kalau Corona Pergi, Mau ke Mana?

1 komentar

Meski nggak tau kapan virus corona pergi dan wabahnya berakhir, kalo pas lagi ngelamun sambil cuci piring gitu, saya suka ngebatin "duh, pengen makan di luar ... bosen cuci piring mulu". 

Sounds cheesy ya? Cuman pengen makan di luar... 

Tapi aslinya iyaah bangeeettt .... meski sekarang juga ada beberapa kali take away atau delivery order, rasanya beda gitu sama makan di tempatnya. Ketiadaan beban karena harus cuci piring atau masukin kulkas jika nggak habis trus jadi tim ngangetin besoknya, ahahah. 

Pas awal-awal stay at home gitu, masih ada keinginan buat diem-diem coba ah nanti kalo ke kota, pengen makan di anu. Eh pas giliran ke kota, tempat makannya udah pada tutup, beberapa yang masih buka hanya nerima take away aja. Kursi-kursi dinaikin ke meja. Pemandangannya cuman orang-orang bermasker atau ojol nunggu antrian. Sungguh nggak asyik...  

street food market

covid 19

Pengen makan di luar, pengen jalan-jalan, pengen staycation ... apa deh pokoknya keluar rumah, wkwkwk. Duh manusia ya emang, padahal kalo lagi nggak gini juga biasa aja di rumah sebulan nggak kemana-mana, ini padahal masih ada alasan untuk keluar, tapi kok nggak nyaman gitu di jalan pun. Nggak bebas, nggak homey, malah terasa asing gitu ingin cepet-cepet pulang. 

Kalo ngemal sih biasa aja, udah nggak gitu seneng cuci mata di usia ini, heheh. Anak-anak juga nggak suka playground. Paling banter kita ke mal ya cuma supermarket sama makan. Pengennya saya lebih ke wisata, jalan-jalan, berenang gituuu yang bisa asik-asikan sendiri aja sekeluarga. Kasian juga anak-anak ini sama sekali nggak pernah keluar rumah, paling banter di luar pager aja main skuter atau sepedaan. Mereka pasti bosan, saya juga bosan mikirin kegiatan apa lagi or least, mereka akan  berakhir cari hiburan di games (yang mana gue gedek banget liatnya, tapi gabisa gimana lagi).

family trip bali

Bali would be nice dalam dua bulan ke depan, secara kita udah lama bangeeett nggak ke sana dan  juga nggak terlalu jauh kalo dari sini. Anak-anak malah pengen jalan ke Ambarawa lagi, aiihh. Kalo saya ke mana aja ngikuutt asal ke luar rumah, hahaha...tetep ya, boy. 

Saya juga pengen kumpul-kumpul bareng teman-teman lagi, bikin kegiatan, ngerumpi, cipika-cipiki. Pikir-pikir ya banyak juga urusan-urusan keluar yang sepertinya nggak penting, tapi ternyata jiwa kita membutuhkannya. Nggak sekadar berkunjung, nggak sekadar ngobrol, nggak sekadar hirup-hirup aroma pohon, tapi ada interaksi tatap muka dan sentuhan yang kita butuhkan, yang nggak tergantikan dengan layar hape secanggih apapun.  

Ya sudah, kita sabar dulu aja menghadapi situasi ini. Jaga kesehatan supaya bisa jalan-jalan lagi, makan-makan lagi. 

Baca juga : 
Tips Bersabar di Tengah Kesulitan Pandemi COVID19

Semoga Bumi sudah cukup waktu memulihkan diri, dan Covid-19 segera mereda yaaa...   

Cara Membuat Masker Kain Sendiri Di Rumah

Tidak ada komentar
Masker kain ini emang lagi naik daun yaaa ... sejak masker medis harganya gila-gilaan, satu box di atas 300 ribu. Kalo bisa jahit, mending buat masker kain sendiri aja di rumah.  

Berhubung yang lebih membutuhkan masker medis adalah para tenaga kesehatan, kita yang nggak kemana-mana ngalah aja yuk nggak usah ikut-ikutan borong apalagi jual, ampuun deh nanti harganya tambah mahal. 

Penggunaan masker kain, menurut WHO dan CDC, memang tidak seefektif masker bedah, juga bukan untuk melindungi diri kita tetapi melindungi orang-orang di sekitar kita. Bisa aja kan kita punya penyakit tapi tidak bergejala, lebih baik prefentiv aja deh yaa.

Buat teman-teman yang punya keahlian jahit, lebih bagus lagi jika bikin masker kain sendiri. Bisa pake kain motif favorit, atau gambar kesukaan anak-anak. Anywy, selain bikin buat keluarga, bisa juga dijual atau dibagikan pada masyarakat secara gratis. 

Ah, nggak lama-lama, dari saya yang nggak bisa jahit ini, saya tetep suka kepo-kepoin akun DIY dan ternganga-ngaga dengan hasil karya mereka. So, here it is buat yang butuh tutorial atau pola masker kain. 

Oh ya, bisa baca-baca dulu artikel dari Healthline ini sebelumnya ya. 


Secara umum, bahan-bahan yang dibutuhkan hanya ini aja : 
- kain 
- gunting 
- karet elastis 
- pengukur 

Ini untuk pattern yang model pleated yaahh, dari Button Counter.. 

Ini untuk yang model olson, katanya ini yang diapprove rumah sakit tapi masker bedah sendiri bukannya model pleated ya? haha, anyway... Bisa dicek di Sew Can She ini yaa. 




Selamat ber-DIY 

Social Distancing for Good

Tidak ada komentar
social distancing
physical distancing

Sejak masa pandemik coronavirus ini, ada beberapa hal yang jadi kata kunci baru dalam berinteraksi sesama manusia, salah satunya, social distancing. Apa itu social distancing? Nah, menurut CDC, social distancing, atau sama dengan physical distancing artinya menjaga jarak antara diri kita sendiri dengan orang lain (yang tentunya terjadi dalam interaksi luar rumah yaak). 

Penerapan social distancing, kurang lebih seperti ini : 
1. Stay dalam jarak 1 meter dengan orang lain 
2. Hindari berkerumun/berkelompok  
3. Hindari tempat-tempat padat dan kumpulan orang 

Kenapa jaga jarak itu penting? Ya karena penyebaran virus ini sangat cepat, seseorang bisa menularkan virus ke orang lain tanpa dia sendiri muncul gejala sakit, terutama di wilayah-wilayah yang sudah terdeteksi ada kasus Covid-19 ini, better we limit the close contact with others. 

Di komplek saya, kita sudah nggak mengadakan lagi pertemuan-pertemuan PKK, arisan, dasawisma maupun pengajian rutin mingguan dan bulanan. Tapi arisan harus tetap dikocok dong? Yak, cukup beberapa orang aja sebagai syarat dan saksi, pengocokan arisan dilakukan di depan rumah bu ketua, sambil berjemur sambil pake masker dan berdiri menjaga jarak. Lucu sih, kapan ada arisan kaya begini, dan di tatanan masyarakat seperti ini mana terima arisannya dikocok pake random.org, kurang afdol ceunah, ya kan? haha. 

Alhamdulillah tapinya ada kesadaran dari setiap warga, untuk membatasi kegiatannya terutama yang bersifat kerumunan. Meski udah dua kali nggak ada kerja bakti bulanan bapak-bapak, nyatanya dengan situasi seperti ini tiap warga juga menjaga kebersihan lingkungan minimal rumahnya masing-masing. 

Di masjid perumahan sendiri, masih mengadakan shalat jamaah dan jumatan, anu ... kesepakatan warga seperti itu ya apa boleh buat. Saya dan anak-anak sesungguhnya kangen sekali pergi ke masjid. Meski dari masjid sendiri juga sudah melakukan beberapa langkah preventif seperti pembersihan rutin, tidak memakai karpet masjid, dan jamaah wajib memakai masker, saya masih belum lega melepas anak-anak pergi. Ambil positifnya aja, kita diberi keringanan untuk beribadah di rumah dan keutamaan melindungi diri. Ali pernah saya tanya, "kangen Jumatan di masjid nggak, Dek?", terus dia jawab, "kangen, tapi nggak bisa ...", ya karena udah berminggu-minggu mereka cuman sholat zuhur aja di rumah, meski saya minta untuk jamaahan sama kakaknya supaya tetap dapat pahalanya. 

Ramadan taun ini, entah deh... apa rasanya nggak bisa tarawihan dan itikaf di masjid :'( 

Sepekan sekali saya pergi ke luar rumah untuk groceries, kalo udah di supermarket yang entah kenapa selalu rame aja sama orang, jaga jarak memang seringnya nggak terperhatikan karena kita fokus sama barang belanjaan. Jika mau ambil sesuatu dari rak yang sama, ya susah lah ya mau berdiri selang satu meter dengan orang lain, hehe ... tapi pihak supermarket sendiri saya lihat juga udah mengantisipasi dengan menambahkan plastik pembatas antara konsumen dan petugas di kasir juga membuat aturan pembatas jarak saat antri, at least kita tahu kewajiban dan difasilitasi untuk menjaga jarak dengan tetap nyaman. Tapi, pemandangan ini nggak terjadi di pasar tradisional yang mana saya juga belanja ke sana sepekan atau dua pekan sekali. Udahlah kalo ke pasar banyak berdoa saja, nggak berlama-lama belanja, dan mungkin bisa disiasati belanja di kios-kios yang nggak terlalu rame.  

Sebagaimana pasar tetap rame, di beberapa perkampungan yang lebih pelosok juga dampak Covid-19 nggak terlalu dirasakan. Kemarin-kemarin sebelum mulai ada aturan baku dan masih berupa himbauan, masih banyak hajatan dan acara-acara warga yang diselenggarakan yang terpaksa harus dibubarkan aparat di tengah jalan. Beberapa waktu setelah aturannya keluar, masih aja ada yang diam-diam selametan, tidak undang-undang tapi warga harus ambil berkatan ke rumahnya sambil silaturahim, lah, apa bedanyaaa.... 

Yang paling sedih mungkin pasangan-pasangan yang sudah jauh hari merencanakan resepsi pernikahan di bulan-bulan ini. Gimana ya rasanya persiapan yang sudah matang tiba-tiba harus dicut tanpa ada apa-apa blas. Semoga pernikahannya tetap bisa berlangsung di KUA dengan ijab kabul sesuai syariat. Nggak lucu juga sih kalo nikahnya ditunda, kok yaaa...gimana gitu. Masalah resepsi diikhlaskan saja, toh kalo udah nikah prioritasnya udah beda..apalagi kalo misalnya keburu hamil, hehehe.  

Social distancing ini memang membawa model interaksi baru, a new normal. Tempo hari saya ada keperluan ambil barang ke rumah teman, kami cuman dadah-dadah tanpa cipika-cipiki. Begitu pula saat takziah ke tetangga yang habis ditinggal ibundanya, kami para tetangga jenguk bergantian empat orang - empat orang. Itupun suka lupa aja auto mengulurkan tangan buat salaman, dan kita juga suka refleks membalas kan ya, hihi.   

Sejujurnya, jaga jarak ini nggak perlu dimaknai dengan kaku juga sih. Bukankah dengan jarak 1 meter pun kita masih bisa saling menyapa dengan mulut yang tertutup masker? Kita bisa merasakan kok wajah yang tersenyum meski di balik masker. Jalani dengan biasa aja lah ya, sejatinya kita ini makhluk sosial. Kelamaan diam di gua lama-lama bisa stres juga, kita butuh sosialisasi, kita butuh interaksi nyata. Dengan begini, kita bahkan sadar bahwa kita butuh orang lain untuk hidup.   

Ke mana pun kita pergi, tetap perhatikan protokol perlindungan diri ya! 

Empon-empon Untuk Imunitas Tubuh

2 komentar

Istilah empon-empon tiba-tiba melejit belakangan ini, ada yang baru pertama kali dengar, ada juga yang udah biasa dengar. Tentu saja ini terkait situasi pandemik Covid-19 yang katanya empon-empon adalah penangkal corona. Benarkah? 

Situasi saat ini, tiap orang merasa butuh penguatan daya tahan tubuh sehingga apapun yang berkhasiat meningkatkan imunitas, semua dilakoni. 

Not to mention tablet Vitamin C dan supplemen sejenis, bahkan sekelas minuman vit C kaya UC atau Oronamin C pun sempet langka di pasaran. Gimana dengan empon-empon, apa itu? Meski terdengar sangat 'njawani, empon-empon masuk KBBI lho. Empon-empon adalah rimpang yang digunakan sebagai ramuan tradisional seperti jahe, kunyit, temulawak dan sebagainya.

empon-empon kunyit curcuma

Naah, udah jelas kan kalo gini ya. 

Sebelum masa pandemik, empon-empon juga mulai naik pamor sejak gaya hidup yang itu tuh, jurus-jurusan itu. Ketambahan lagi waktu di awal-awal kemarin beredar informasi soal curcumin bisa menangkal virus corona, boom! Harga kunyit dan jahe di pasar jadi primadona. Saya nggak hafal harganya sih,  seringnya beli langsung bungkusan gitu di tukang sayur dengan harga pas. Tapi kata ibu-ibu lain yang ngeh harga, seplastik isi seperempat kilo 10rb itu udah naik banyak, 100% malah! 

Aha, jadi sebenarnya curcumin sendiri ini beneran bisa nangkal virus corona atau sekadar immune booster? Sebelumnya, kita harus ketahui dulu bahwa sifat virus itu menyerang daya tahan tubuh di awal, selanjutnya dia berkembang biak di inangnya dan mulai menginfeksi jaringan tubuh lainnya. Ketika si inang punya penyakit bawaan lainnya, semua ketrigger sama si mungil berukuran 120 nanometer itu. 

Curcumin sendiri, yang paling banyak dikandung oleh kunyit, jahe dan temulawak, memiliki zat-zat pendongkrak sistem imun. Sehingga, kalau dibilang punya efek menyembuhkan atau menangkal virus tertentu, hmmm sepertinya tidak ya. So lets be clear, bahwa yang kita dapatkan dari mengonsumsi rimpang-rimpang adalah peningkatan daya tahan tubuh atau imunitas. 

Bagi orang yang tinggal di pulau Jawa, rerimpangan banyak dijumpai di jejamuan tradisional. Sama keluarga saya di Bandung, kunyit dan teman-temannya dimakan mentah sebagai lalap. Sedangkan di Malang sini, lazimnya diolah jadi jamu-jamuan yang berbentuk cair maupun serbuk. 

Kalau lagi rajin, saya bikin jamu sendiri satu teko untuk sekeluarga. 2-3 minggu sekali konsumsi selama tiga hari. Nggak sering-sering memang, kan yang beginian berat juga ke ginjal ya? Jadi, saya biasanya gantian bikin jamu, wedang uwuh, infused water, infused rimpang. Intinya, membiasakan tubuh menerima minuman herbal sehat supaya ketika butuh booster lebih rutin dan lebih  banyak, tubuh nggak nolak. 

Bikin jamu ternyata mudah banget kok, cek resep sinom, minuman herbal segar yang pernah saya tulis. Jangan takut tangan menjadi kuning, karena itu artinya kita sudah berusaha, hehehe. 

Ikhtiar dengan herbal ini hanya salah satu dari sekian banyak usaha pencegahan dan perlindungan diri. Tentunya nggak bisa menggantungkan pada satu hal aja ya, it's okay to feel healthy, tapi jangan merasa sudah kebal.

Usaha lain yang hendaknya dilakukan sebagai pencegahan, antara lain : 
- Melakukan penjarakan sosial 
- Tidak keluar rumah jika tidak diperlukan 
- Mematuhi protokol kesehatan ; menggunakan masker, membawa hand sanitizer 
- cuci tangan sesering mungkin 
- konsumsi makanan sehat dan bergizi 
- olahraga teratur 
- jaga pikiran positif dan bersyukur 

Kunci imunitas sebetulnya simpel saja seperti itu, entah kenapa seringkali diperumit dengan kemasan yang mahal dan memberatkan. Percayalah, jargon mens sana in corpore sano itu benaarr...  di dalam tubuh yang sehat, terdapat jiwa yang kuat. 

So, stay strong, healthy and be grateful!! 

Semangat Ibu Bantu Ibu Lawan Corona

1 komentar


Kita semua tahu, dampak pandemik Covid-19 ini begitu dahsyat, di semua lini kehidupan. Memikirkan nasib para pekerja harian, apa itu pedagang, kuli bangunan, buruh harian, tukang ojek, pegawai hotel, rumah makan dan pekerja lainnya, pasti hati ini perih. Mereka mungkin biasa juga dengan libur sehari dalam seminggu, tapi libur sebulan, dua bulan, tiga bulan? Huhu, nggak bisa bayangin ...

Sungguh salut sama aktivitas teman-teman yang saya lihat lewat sosmed, mereka begitu dermawan dan welas asih membagikan bantuan sana sini. Menggalang dana dari donatur, mengolahnya jadi masakan harian yang dibagikan ke warga terdampak, ada yang membelikan kain dan menjahitkan masker untuk dibagi-bagi ke pasar, di jalan, ada juga yang menjahit APD khusus untuk disumbangkan ke fasilitas-fasilitas kesehatan setempat.  

Barakallah, semangat berbuat baik warga Indonesia amat patut diacungi jempol. Senang lihat senyum para pemberi dan penerima, tak usahlah mikir soal riya dan harga diri. Ketika diri butuh bantuan, jujur adalah hal yang baik dan tidak sedikitpun menurunkan harga diri siapapun. 

Saya pribadi, merasa belum bisa berbuat banyak untuk masyarakat secara umum, terlebih banyak keterbatasan yang saya miliki. Jika sendiri dirasa berat, perlu bersinergi dengan teman-teman lain supaya bisa bergerak lebih leluasa. 

Teman-teman di Komunitas Ibu Profesional Malang yang saya ikuti, mengampanyekan gerakan Ibu Bantu Ibu sebagai respon aktif bagi para pihak yang terdampak pendemik ini. Sebelumnya, kami mendirikan tim Siaga Covid-19 untuk membantu PDP di kalangan member komunitas. Ketika pasien yang terdata sudah tuntas kami dampingi, maka gerakan meluas ke lingkungan masyarakat yang terdampak. 

Prinsipnya, gerakan Ibu Bantu Ibu ini semacam penularan berbuat baik. Satu ibu membantu perekonomian satu ibu, kemudian satu ibu mengajak ibu lainnya untuk melakukan hal yang sama pada ibu lain di sekitarnya. Jika tidak mampu sendirian, bisa mengajak ibu lain untuk sama-sama membantu. 

Masyallah, tabarakallah ... banyak yang tergerak hatinya untuk ikut mendonasikan harta dan tenaganya dalam gerakan ini. Para penjahit masker, pembuat hand sanitizer, dan teman-teman lain yang suda menyumbangkan sembako dan keperluan lain untuk yang membutuhkan, Allah yang balas kebaikan teman-teman sekalian. 

Kami tidak menghitung berapa banyak yang sudah kami bantu, tapi kami terus mencari siapa lagi yang bisa kami bantu, dan apa yang bisa kami siapkan. Sungguh, berbuat baik itu nagih dan membuat bahagia. Buat teman-teman pembaca, silakan lakukan di lingkungan kalian, tengok kanan kiri siapa tau ada tetangga yang kekurangan tapi kita nggak pernah sadar. 

Saya rasa, ini saatnya kita buka mata lebih lebar pada lingkungan sekitar. Saat uluran tangan nggak bisa menjangkau yang jauh, yang dekat diutamakan. Bantu tetangga menyambung hidupnya, supaya mereka bisa diam di rumah tapi terpenuhi kebutuhan perutnya. Bisa dengan cara masak lebih banyak dan membaginya tiap kali waktu makan, penuhi kebutuhan sembako sepekan sekali, atau ajak anak-anaknya makan di rumah. Ah, andai semua keluarga melakukan kebaikan seperti ini pada tetangganya yang kekurangan, insyaallah situasi sulit jadi berkah untuk sesama. 

Apalagi besok bulan Ramadan, amalan dikencengin bukan hanya mengejar pahala, tapi juga udah waktunya rasa kemanusiaan ditingkatkan sebagai wujud keimanan dan rasa syukur.  

Saling lindungi, saling bantu. 

I Protect You, You Protect Me. I Help You, You Help Me. 

Seberapa Pengaruh Covid-19 Buat Kamu?

Tidak ada komentar

Awh ... 
Does Covid-19 really affects my daily life? 

Ada yang iya, ada yang tidak. 

IYA. Karena tentu 24 jam kami berubaaahhh!! 

Nggak, cuma 24 jam-nya saya deng (atau mungkin anak-anak juga merasakan?)
Yang enam bulan terakhir ini pagi saya cukup tenang, kini kembali riang ... pagi-pagi ada yang minta sarapan sereal, minta makan nasi berat, minta roti lapis, disuruh mandi susah, disuruh ngerjain tugas males-malesan, daaaaann segala keceriaan pagi-pagi lainnya. 

Mamak emang gak teriak-teriak nyuruh cepetan, tapi sekarang gantinya teriakin biar ngerjain tugas-tugas sekolah. Anak-anak kalo nggak ditungguin pasti deh, ngelamun lah, maen lah, rebutan ini itu, ujung-ujungnya tugas yang dikerjakan dari pagi baru selesai siang banget. Untung di sekolah anak-anak sistem SfH nya nggak realtime. Duh kalo harus live juga seperti jam sekolah, ampon dj! 

Aktivitas dapur juga kian meningkaaatt ... minimal dua kali masak, satu kali sarapan, dan tambahan cemilan sore. Tau dong, kalo di rumah aja rekuesan macam-macam, nggak mau makan lauk yang sama tiga kali, jadi ya tentu saja semua resep gorengan, aneka sayur sop yang tinggal ganti isiannya, segala goreng tepung, dan resep bebikinan cemilan keluar semuaaa. Eh iya lho, di sosmed-sosmed juga makin terlihat banyak sajian homemade. Di rumah aja emang bikin kreativitas muncul dan fitrah kewanitaannya terasah, haha. 

Entah gimana kebalikannya, buat saya kok sepanjang hari malah sibuk sama rumah dan anak. Yang lain bisa netflix-an, gue boro-boro, malem udah lelah ngantuk sangat. Mau brosing apa kek gitu aja kepending-pending mulu, mau berkebun juga keburu siang, wkwk ya maksudnya udah kudu masak aja gituu gak bisa lama-lama ngebon. Jangan bilang percobaan sains walaaahh kumerasa bersalah tapi kutakbisa apa-apa.  

Alhamdulillah, kebiasaan-kebiasaan baik semakin bisa digalakkan di keluarga. Cuci tangan, jaga kebersihan, mengonsumsi makanan sehat dan suplemen, juga usaha perlindungan diri dengan nurut anjuran di rumah aja. Anak-anak nggak minta jalan-jalan, karena mereka dikasih pengertian soal Covid-19 sejak awal. Walaupun aslinya ya bosen yaaa, pengen jalan-jalan, pengen makan di luar bosen cuci piring terus. Nyatanya keinginan bisa dikendalikan, tergantung seberapa besar kesadaran kita atas kebutuhan dan keinginan. 

Udah sama sekali nggak pengen liat-liat baju, skincare abis cuekin aja, make up awet. Belanja online yang biasanya barang-barang leisure, sekarang belinya bawang bombay, loyang kue, dll. 

Well, itu masih cuma kehidupan saya ...
Kehidupan orang lain, banyak juga yang kurang beruntung. Mulai sopir jemputan, pedagang keliling, dan warung-warung yang harus memperpendek jam operasionalnya. Malah banyak juga yang memilih tutup total.

Nggak cuma pedagang, tapi juga pekerja harian lainnya.  Biasa nyambut kerja dari pagi, sekarang bingung karena diPHK mendadak. Semoga Allah senantiasa curahkan rezekinya untuk kita semua.  

TIDAK. Karena laki gue tetep WFO, wkwkwk, duh sedih ah yaaa...kerjaan bapake mana bisa dikerjakan di rumah, terlebih lagi situasi pandemik begini kantornya malah tambah sibuk dengan peningkatan produksi. 

Jadi ya tetep yang perlu waras dalam keadaan apapun adalah saya, ibu-ibu yang masih aja sering marah-marah gajelas pada semua hal (mau covid, mau enggak aku tetap ga kontrol). Inginnya jadi ibu peri di rumah, bonding ala-ala buku parenting, bisa bacain banyak-banyak buku sebelum tidur, atau mengobrol bercerita soal hari ini. Nyatanya, gadget adalah pengasuh paling setia saat ibu sakit kepala, who will resist it? :(((

Err, nganu.. satu lagi kali yak, yang mengubah orientasi belanja kalo ke supermarket, yang dicari duluan adalah pembersih lantai atau sabun cuci tangan, haha. 

Jika Anak Bertanya, Apa Itu Covid-19?

Tidak ada komentar
Wah, ternyata nggak mudah juga ya jawabnya, hehe. 
Tiba-tiba sekolah diliburkan, diem di rumah aja, dengar berita di tv atau sosial media, pastilah anak-anak penasaran juga soal Covid-19. 


Sebelumnya di berbagai WAG juga udah banyak beredar sih infografis maupun video menarik yang children-catchy tentang apa itu Covid-19. Namun, tentu saja anak-anak akan ngejar orang tuanya. Yang paling sering ditanyakan anak-anak itu : 

1. Virus Corona itu sebesar apa? Bisa diliat nggak? 
2. Anak-anak itu bisa kena Corona? 
3. Kenapa harus berjemur? 
3. Corona itu artinya apa? 
4. Corona itu bukannya yang lapisan luar matahari ya?
5. Kalau social distancing boleh main di luar? 
6. Kapan aku bisa sekolah lagi? 
7. Kenapa harus cuci tangan terus? 

Haaaaa, semacam mudah, tapi percayalah sekali dijawab akan merembet ke pertanyaan printilan lainnya :)) 

Jadi, gini, untuk menjawab apa itu covid-19 pada anak-anak yang rentang usianya berbeda, ibu perlu pastikan hal-hal ini : tetap tenang, tidak panik , menjelaskan dengan sederhana dan clear, jika tidak tahu, katakan tidak tahu (supaya anak terus terpanting rasa ingin tahunya dan bisa jadi ajang untuk cari tahu bersama). 

Menurut saya, cukup pahamkan hal-hal yang penting dulu, bahwa virus ini berasal dari Wuhan yang sangat mudah sekali menularnya, sehingga dalam waktu dua bulan, sudah membuat ribuan orang menderita penyakit ini. Sakitnya menyerang area pernafasan, membuat jadi sesak nafas dan kerusakan di paru-paru.  

Mengenai kepanjangan Covid-19, dijelaskan juga dong yaa : Corona Virus Desease - 2019 (nama penyakitnya), sedangkan corona adalah nama virus penyebab penyakit tersebut. Ya cerita aja, kenapa dinamakan corona, seperti jilatan matahari itu ... sekalian lihat-lihat bentuknya si corona di internet, begitulah dia dinamakan corona, karena memiliki crown (mahkota).  

Boleh nanti dijelaskan lebih lanjut tentang virus corona itu sendiri, bahwa ada beberapa jenis virus corona yang menimbulkan penyakit berbeda-beda (tapi mungkin hanya akan ditanyakan oleh anak berusia lebih besar). Jika tidak bertanya lagi, saya rasa cukupkan dulu sampai di situ. 

Yang kedua, anak-anak mungkin bertanya seberapa besar 'potensi' mereka kena virus tersebut, mengingat ibunya selalu ngajak imunisasi untuk pencegahan dari virus tertentu. Dari penjelasan yang saya baca di Kidshealth ini, anak-anak memang pihak yang less infected, tapi mereka bisa jadi carrier (pembawa) untuk orang dewasa di sekitarnya. Itu sebabnya, sekolah diliburkan dan kita nggak mudik dulu ke Bandung. Kita nggak tahu, mungkin manifestasi coronavirus di anak-anak akan berbeda, belum ada penelitiannya yaa. Tapi mengingat anak-anak saya punya bawaan alergi dan problem pernafasan, saya jaga-jaga aja. 

Penting untuk ditanamkan pola hidup bersih keluarga :  
1. cuci tangan dengan baik dan benar 
2. tutup bila batuk atau bersin 
3. tidak dekat-dekat dengan orang sakit 

Salah satu poster Healthy Hygiene Printables ini bagus juga untuk dipajang di dekat wastafel atau kamar mandi. Yang berbahasa Indonesia juga banyak kok kalo dicari. 

Nah, kalau efektivitas berjemur di pagi hari? 
Well, there's no evidence yet bahwa UV light bisa membunuh coronavirus. Tapi, budaya berjemurpun bukan budaya kita, karena hidup di negara tropis, kita senantiasa bermandikan matahari sepanjang hari hahahaah #geuleuuhh. Tapi yaa buat anak sekarang yang sehari-hari dari pagi buta udah berangkat ke sekolah, belajar di indoor dan pulang sore, biasanya kurang kena sinar matahari. Ya inilah saatnya anak-anak jemur pagi, sekalian gerak sambil olahraga, nature study atau bantu jemur-jemur baju.

However, the World Health Organization agrees that enjoying the sun in the morning and before sundown has many positive effects in a time of self-quarantine as it can increase blood circulation and help you to detox. Sunshine effectively gives you vitamin D that helps you sleep better, reduces stress, boosts the auto-immune system and makes stronger bones.

Yup, katakan bahwa sinar matahari pagi lebih berguna untuk meningkatkan imunitas tubuh dan sumber vitamin D. Dengan imunitas yang baik, kita bisa terhindar tertular virus (apapun, jangan katakan virus corona supaya tidak misleading). Dengan begini, anak-anak akan senang beraktivitas di bawah sinar matahari dan tidak merasa terpaksa disuruh berjemur kaya ikan asin. 

Sekiranya selama di rumah aja, anak-anak mendengar sejumlah kosakata baru seperti social distancing, hand sanitizer, alkohol dan alat pelindung diri, yuk sekalian jelaskan aja. Kan kalo di kesempatan lain jarang-jarang kita ujug-ujung ngebahas soal ini. Ah iya, soal pemakaian hand sanitizer, karena menarik, anak-anak cenderung dikit-dikit pake, padahal kita cuman di rumah aja. Kita bisa kasih pengetahuan juga tentang pembuatan hand sanitizer dan bagaimana efektivitasnya dalam membersihkan tangan. Juga kasih tau bahwa cuci tangan dengan sabun jauh lebih baik, terutama kalau kita di rumah aja. 

Ah iya, ini ada bahan cerita dengan anak-anak sebelum bobo. Tentang coronavirus dari perspektif islami. Langsung klik download aja kisah Migo&Ali ya. 

Hi, Bye, Covid-19 !

13 komentar
Hi, apa kabar, Dunia? :) 

Post ini ditulis di pekan ketiga dalam masa social-distancing sehubungan wabah Covid-19 di seluruh dunia. Nampaknya sayang kalau nggak ninggalin jejak tulisan. Karena momen ini bakal jadi masa yang bersejarah di masa depan. 




Tahun 2020, di mana ada pandemik coronavirus mungil yang berasal dari Wuhan, China yang mampu mengubah aspek interaksi sosial mulai tataran masyarakat sampai antar negara.    

Masa di mana seluruh tingkatan sekolah tiba-tiba diliburkan secara mendadak, kemudian byur, bergegas menjalani pembelajaran jarak jauh. Sesuatu yang selama ini seharusnya sudah bisa dilakukan namun terhambat ketidaksiapan, akhirnya kita semua dipaksa keadaan untuk siap, tanpa alasan. Baik pihak sekolah, guru, siswa, maupun orang tua. 

--- Anak-anak pun shock, tiba-tiba berhenti berangkat ke sekolah. Tanpa brief dari wali kelas, tanpa dikasih pendahuluan terlebih dahulu, bahkan tanpa diberi harapan keriaan spt saat liburan biasanya tiba. Karena ini bukan liburan, ini diam di rumah. Belajar dan beribadah di rumah.  

Masa di mana para pekerja bisa work from home. Sesuatu yang diidam-idamkan namun pada saat dijalankan sedikit kelabakan, tak seindah yang dibayangkan. Ada anak-anak yang sering ikutan mama papanya kerja, digerecokin pas nge-Zoom, belum lagi seabrek tugas-tugas rumah tangga yang harus dikerjakan due to mbak ART hariannya diberhentikan dulu. 

Jangan lupa juga dengan adanya anak-anak full seharian di rumah, energi mereka juga berdaya penuh. Nggak kalah demanding dengan si Bos yang juga menginginkan kita nggak santai-santai saat kerja di rumah (pada beberapa curhatan, WfH hampir seperti 24 jam kerja, karena kerjaan bisa masuk sewaktu-waktu). 

Juggling at one time anyway? Yes. Mohon bersabar yaa, para ibu dan bapak pekerja. Ini waktunya support each other sama pasangan, saling back up demi kelancaran pekerjaan dan rumah tangga, dan juga saatnya bangun bonding sama anak-anak, sesuatu yang mungkin terbatas waktu di hari sebelumnya  :)


Masa di mana bisnis dan perekonomian semacam berjalan kaya siput. Hanya yang kuat yang bertahan, sisanya menutup diri, tak sanggup berdiri dengan pemasukan nyaris nol. Beberapa bangkit membangun bentuk marketing yang baru, gerilya di grup-grup Whatsapp menawarkan dagangannya, fasilitas pengantaran diberdayakan, yang penting barang muter, gak apa-apa dijual murah ketimbang stuck di gudang nggak jadi uang. 

 --- Turut prihatin sama temen-temen yang punya usaha jasa yang nggak memungkinkan untuk daring. Penginapan misalnya, dua hari sebelum masa social distancing, saya sempet mampir sarapan di Ibis Style Malang, saat itu pun okupansi sudah mengalami lonjakan penurunan. Semakin ke sini, okupansi tidak ada sama sekali apalagi golongan penginapan middle low. Pengusaha bingung bayar karyawan, karyawan hancur karena dirumahkan. Ketambahan lagi instruksi pemda setempat yang meminta usaha-usaha untuk tutup sementara, oleng semua mulai dari level supplier bahan baku sampai pramusaji. 

Masa di mana pertemuan jadi hal yang membahayakan, sementara memberi jarak adalah tanda cinta dan kepedulian. Bukan lagi tentang aku dan kamu, tapi tentang kita dan mereka. 
--- Huhu, ini yang paling sedih. Karena seluruh kegiatan berkumpul ditiadakan, termasuk juga lalu lintas orang pergi ke luar daerah asal. Libur, tapi juga nggak bisa kemana-mana.  Sebentar lagi bulan Ramadhan, yang bahkan saya nggak tahu bakalan bisa tarawih jamaah apa tidak, bisa sholat Ied di lapangan apa tidak ... 

Kalo mudik, sudah pasti nggak bisa ... silaturahmi kita hanya di vcall dan WA keluarga. Ya Allah, berat, kuatkan kami semua :'( 

Jujur aja, kalo saya sendiri disuruh diam di rumah masih bisa ditahan, cukup dengan wifi unlimited dan nggak mati listrik, duh, anak onlen banget yah. Meskipun kadang bosan juga, mau buka sosmed apa lagi, skral skrol gajelas, nonton drama sampe pusing ... chat sana sini kaya pengangguran. Yah well, it's okay, sehari-harinya juga saya nggak kemana-mana, ini masih bisa diatasi. 

Anak-anak, hmmm ... meskipun mereka asik-asik aja tapi sebagai orangtua yang schooling rasanya mak nyeess gitu. Ingin ajak jalan-jalan tapi bukan liburan, ingin intens nemenin belajar, ngajarin ini itu seperti yang selama ini waktunya ditunggu-tunggu tapi cucian piring dan kerjaan lain menunggu. Akhirnya memang harus membagi kewarasan pada semua pos. Turunin standar semuanya. Pastikan nggak ada yang hilang dari hak mereka. Ibu adalah koentji, apalagi suami saya tetap bekerja, nggak WfH, setiap hari keluar masuk rumah. Otomatis saya yang jadi garda antara dunia luar dan keluarga. 


Duh, bentar ... kok jadi mberebes mili. 


Ah, ketimbang mengutuki kegelapan, fokus saja pada cahaya. Meski sulit, selalu ada hal-hal yang bisa disyukuri dari setiap keadaan. 


Mulai dari hal-hal yang terlihat kecil, semacam berhentinya teriakan tiap pagi nyuruh anak mandi dan bersiap. Mamak bisa turunkan suara sejenak, mengurangi kepusingan menyiapkan bekal apa lagi buat sekolah. 


Anak-anak bisa lihat kesibukan ibunya setiap hari, bahwa saat mereka sekolah ibunya nggak leyeh-leyeh tok seperti yang dibayangkan :p Libatkan mereka dalam kerjaan rumah tangga, insyaallah gak akan merasa seperti babu, hahaha. Buangin sampah, jemurin bantal, angkat jemuran, urus kucing, dsb ... simple but more meaning. 


Bisa tidur siang bareng anak-anak, ya kapan lagi kan? Sehari-hari mereka sampe rumah udah hampir sore, habis itu ngaji, malam tinggal belajar. 


Iya, masak memang jadi lebih sering dan pengeluaran dapur juga melonjak. Tiga kali sehari plus cemilan, bow. Rumah sudah kaya warteg, pelanggannya gak pulang-pulang ... Tapi ini juga patut disyukuri, bahwa dapur yang ngebul terus adalah privilege bagi sebagian orang yang makan tidaknya bergantung pada penghasilan hari itu. Ketika sekarang mereka nggak bisa ngojek, nggak bisa jualan, dapurnya dibahanbakari pake apa? 


Saya masih bisa keluar untuk groceries seminggu sekali. Kadang ke pasar untuk beli bahan masakan harian, sisanya ke supermarket terdekat buat barang-barang tertentu. Ketika belanja, ingatlah bahwa kita masih punya uang untuk dibelanjakan. Ketika buka kulkas lihat stok, syukurilah kulkasnya ada isinya. Terpaksa beli hand sanitizer yang harganya bisa buat makan tiga harian, itu artinya kita ada dana buat beli di luar kebutuhan pokok. 


Dari Shuhaib bin Sinan dia berkata: Rasulullah bersabda: “Alangkah mengagumkan keadaan orang yang beriman, karena semua keadaannya (membawa) kebaikan (untuk dirinya), dan ini hanya ada pada seorang mukmin; jika dia mendapatkan kesenangan dia akan bersyukur, maka itu adalah kebaikan baginya, dan jika dia ditimpa kesusahan dia akan bersabar, maka itu adalah kebaikan baginya.”


Yakin aja, Allah Maha Pemilik Kehidupan pasti udah ngasih kesulitan bersama kemudahannya. Bersabar dulu sementara, hingga waktunya tiba kita kembali ke kehidupan normal yang baru. Abdullah bin Mas’us berkata: “Iman itu terbagi menjadi dua bagian; sebagiannya (adalah) sabar dan sebagian (lainnya adalah) syukur.” 


I can wait at home to say bye, Covid-19!