Seberapa Pengaruh Covid-19 Buat Kamu?

Tidak ada komentar

Awh ... 
Does Covid-19 really affects my daily life? 

Ada yang iya, ada yang tidak. 

IYA. Karena tentu 24 jam kami berubaaahhh!! 

Nggak, cuma 24 jam-nya saya deng (atau mungkin anak-anak juga merasakan?)
Yang enam bulan terakhir ini pagi saya cukup tenang, kini kembali riang ... pagi-pagi ada yang minta sarapan sereal, minta makan nasi berat, minta roti lapis, disuruh mandi susah, disuruh ngerjain tugas males-malesan, daaaaann segala keceriaan pagi-pagi lainnya. 

Mamak emang gak teriak-teriak nyuruh cepetan, tapi sekarang gantinya teriakin biar ngerjain tugas-tugas sekolah. Anak-anak kalo nggak ditungguin pasti deh, ngelamun lah, maen lah, rebutan ini itu, ujung-ujungnya tugas yang dikerjakan dari pagi baru selesai siang banget. Untung di sekolah anak-anak sistem SfH nya nggak realtime. Duh kalo harus live juga seperti jam sekolah, ampon dj! 

Aktivitas dapur juga kian meningkaaatt ... minimal dua kali masak, satu kali sarapan, dan tambahan cemilan sore. Tau dong, kalo di rumah aja rekuesan macam-macam, nggak mau makan lauk yang sama tiga kali, jadi ya tentu saja semua resep gorengan, aneka sayur sop yang tinggal ganti isiannya, segala goreng tepung, dan resep bebikinan cemilan keluar semuaaa. Eh iya lho, di sosmed-sosmed juga makin terlihat banyak sajian homemade. Di rumah aja emang bikin kreativitas muncul dan fitrah kewanitaannya terasah, haha. 

Entah gimana kebalikannya, buat saya kok sepanjang hari malah sibuk sama rumah dan anak. Yang lain bisa netflix-an, gue boro-boro, malem udah lelah ngantuk sangat. Mau brosing apa kek gitu aja kepending-pending mulu, mau berkebun juga keburu siang, wkwk ya maksudnya udah kudu masak aja gituu gak bisa lama-lama ngebon. Jangan bilang percobaan sains walaaahh kumerasa bersalah tapi kutakbisa apa-apa.  

Alhamdulillah, kebiasaan-kebiasaan baik semakin bisa digalakkan di keluarga. Cuci tangan, jaga kebersihan, mengonsumsi makanan sehat dan suplemen, juga usaha perlindungan diri dengan nurut anjuran di rumah aja. Anak-anak nggak minta jalan-jalan, karena mereka dikasih pengertian soal Covid-19 sejak awal. Walaupun aslinya ya bosen yaaa, pengen jalan-jalan, pengen makan di luar bosen cuci piring terus. Nyatanya keinginan bisa dikendalikan, tergantung seberapa besar kesadaran kita atas kebutuhan dan keinginan. 

Udah sama sekali nggak pengen liat-liat baju, skincare abis cuekin aja, make up awet. Belanja online yang biasanya barang-barang leisure, sekarang belinya bawang bombay, loyang kue, dll. 

Well, itu masih cuma kehidupan saya ...
Kehidupan orang lain, banyak juga yang kurang beruntung. Mulai sopir jemputan, pedagang keliling, dan warung-warung yang harus memperpendek jam operasionalnya. Malah banyak juga yang memilih tutup total.

Nggak cuma pedagang, tapi juga pekerja harian lainnya.  Biasa nyambut kerja dari pagi, sekarang bingung karena diPHK mendadak. Semoga Allah senantiasa curahkan rezekinya untuk kita semua.  

TIDAK. Karena laki gue tetep WFO, wkwkwk, duh sedih ah yaaa...kerjaan bapake mana bisa dikerjakan di rumah, terlebih lagi situasi pandemik begini kantornya malah tambah sibuk dengan peningkatan produksi. 

Jadi ya tetep yang perlu waras dalam keadaan apapun adalah saya, ibu-ibu yang masih aja sering marah-marah gajelas pada semua hal (mau covid, mau enggak aku tetap ga kontrol). Inginnya jadi ibu peri di rumah, bonding ala-ala buku parenting, bisa bacain banyak-banyak buku sebelum tidur, atau mengobrol bercerita soal hari ini. Nyatanya, gadget adalah pengasuh paling setia saat ibu sakit kepala, who will resist it? :(((

Err, nganu.. satu lagi kali yak, yang mengubah orientasi belanja kalo ke supermarket, yang dicari duluan adalah pembersih lantai atau sabun cuci tangan, haha. 

Tidak ada komentar

Jangan lupa tinggalkan jejak ya... ^^