Jun 4, 2019

Day 30 : Persiapan Lebaran 1440 H

June 04, 2019 0 Comments
Masyaallah, alhamdulillah, sudah masuk 1 Syawal.. 

Besok insyaallah sholat Ied seperti biasa di depan Masjid Raya, bersama keluarga dan orangtua. 

H-1 biasanya pada persiapan apa aja? 
Kalo di keluarga saya, sejak berkeluarga, saya hanya berkutat pada urusan perbajuan. Nyuci, setrika pakaian sholat, dan bersiap packing untuk esok hari pergi ke rumah nenek. 

Tahun ini alhamdulillah agak longgar, libur pra-lebarannya agak panjang jadi bisa mencicil kue kering dan hidangan lebaran lebih leluasa. Mama jadi lebih santai menyiapkan hidangan lebaran seperti persiapan rendang, ketupat dan opor ayam. Saya nggak ikutan masak, karena mama punya SOP sendiri, daripada lama dan ribet ya hihihi. Kalo dulu, liburnya baru H-2 jadi mama sering terlalu pakpikpek siapin ini itu, dapur udah kaya kapal pecah dan pada akhirnya mama kelelahan sendiri.

Persiapan lebaran kami untungnya nggak terlalu ribet gimana. Rumah juga biasa saja, dibereskan semampunya. Tak ada perabot baru, dekorasi cantik atau yang lain. Cukup dirapikan aja untuk kenyamanan mata sendiri. Alhamdulillah, segini juga yang penting bisa berkumpul bersama. 

Menurut saya, yang paling ribet itu ya persiapan menjelang sholat Ied itu sendiri. Entah kenapa dari tahun ke tahun, selalu aja ribet, nggak belajar ya, hahaha. Meskipun malam ini pakaian sudah disiapkan, besok paginya pasti aja ada yang mendadak kepikiran buat dipake, jadi remfong lagi deh alias menyulitkan diri sendiri. 

Belum lagi antrian kamar mandi dari subuh, nyari aksesoris, nyari koran bekas (ah ini udah gak zaman, besok bawa tikar lipat aja mendingan) selalu menimbulkan kehectican di pagi hari menjelang sholat Ied. Kumandang takbir yang makin santer somehow bikin keder juga, duh jangan-jangan keburu mulai nih sholatnya, mana cuman 2 rokaat, dan memang saya pernah baru sampe setelah sholat Iednya udahan, jadi cuman kebagian denger ceramah doang, duh! 

Akhirnya ya udah, kesini-sininya saya jadi menyimpulkan beberapa pelajaran : 

1. Persiapkan pakaian, aksesoris, kelengkapan sampai alas kaki untuk lebaran. Gantung di tembok, pintu atau apa deh. Sajadah, mukena langsung dibungkus tinggal ambil, taruh di kursi ruang tamu. Jangan sampe besoknya baru nyari-nyari sendal yang mau dipake. Pokoknya siapin di depan teras biar langsung lep. 


2. Make up ribet entar lagi aja. Lamaaaa....


3. Spare time 1-2 jam sebelum anggota keluarga yang lain bangun, khusus untuk membangunkan anak-anak dan menyetting mood mereka agar nggak rungsing dan rewel saat disuruh mandi dan diajak sholat. Penting banget ini, jangan samakan timing mereka dengan orang dewasa. Berabe. 


4. Makan dulu. Minum susu atau makan sereal, biar nggak kelaperan pagi2nya. 


5. Jangan lupa sholat subuh. Nggak lucu kalo heboh mau sholat Ied yang sunat, tapi yang wajibnya malah kelewat.

Begitu yaaa...semoga lebarannya lancar, dimudahkan dan no drama-drama melodrama. 

Selamat lebaran semuanya!! 



Jun 3, 2019

Day 29 : Doa dan Harapan Ramadan Tahun Ini

June 03, 2019 0 Comments

O, Allah.... 
Please forgive our sins
Save us from your naar 
Guide us to your jannah 

O, Allah....
 We can't count your blessing
Abundance and sincere 
Forgive us for not so grateful to You

We know, we asks too much that we're not really good enough
But You are The Ar-Razaaq and Al Wahab
The Most Generous

With no ashamed, we asks Your Rahmah, Your Kindness
Our entire life is in Your Hand. 
Please gather us together in Jannah. 

Jun 2, 2019

Day 28 : Momen Terbaik Ramadan 1440H

June 02, 2019 0 Comments
Ahh, kok jadi berkaca-kaca nginget momen Ramadan tahun ini.... 
Actually, most of best moments comes from my beloved men. Mereka adalah sumber sinar kebahagiaan saya....setiap langkah kebaikan dari mereka, bikin saya pingin meluk erat mereka lama-lama.... 


Suami yang support kegiatan saya menimba ilmu di bulan Ramadan ini. Kebetulan ada dua kelas menulis yang timingnya pas di bulan puasa, mau nggak mau kelasnya berlangsung bakda tarawih sampe jam 10 malam. Sementara itu saya harus online di depan laptop, suami menghandle anak-anak sampe tidur.  

Subuhnya, suami yang menyiapkan sahur dan menyuapi anak-anak sementara saya sering bangun mepet hanya tinggal potong buah dan masak oatmeal. 

Anak-anak yang koperatif berpuasa dengan tertib dan sholat tarawih jamaah di masjid dengan baik. Alhamdulillah, banyaknya dengan kesadaran sendiri mereka tau harus magriban sebelum makan, isya sebelum tarawih dan subuh setelah sahur. 

Anak-anak juga mengizinkan saya untuk tidur siang karena lelah. Kadang mereka ikut tidur, kadang mereka terlalu asyik bermain hingga tak ingat lapar dan haus. 

Antar jemput sekolah saat puasa juga lancar. Meski selalu ada rengekan minta mainan, tapi relatif bisa dikontrol berapa jatah mereka membeli mainan. Masyaallah dimudahkan dalam seminggu pake promo diskonn 90% dari Gojek, pulang ke rumah sejauh 5km hanya bayar 3000-4000 rupiah saja. 
 
Selesai PAT, mendapat kabar nilai rata-rata kakak di atas KKM. Syukur alhamdulillah, karena ternyata dia bisa mengatasi ujian di kala berpuasa. 

OOT, project membuat homemade kuker saya berhasil. 12 toples aneka kue kering sukses dipak dan dihantarkan ke rumah ibu dan mertua. Terharuuu... saya bisa mengalahkan rasa malas dan ragu. Anak-anak suka banget, ludes dan selalu jadi penguji rasa yang terpercaya. I can say, i'm proud of myself before the last me.   

Terakhir, acara mudik naik kereta, semua sangat koperatif dan kompak satu sama lain. Nggak ada yang rewel, nggak ada yang nangis, nggak ada yang gak enak badan setelahnya. Semua ceria, senang dan sehat. Masyaallah.  

I'm so proud and thankful for them. Very Much. 

Jun 1, 2019

Day 27 : Jajanan Lebaran khas Bandung

June 01, 2019 0 Comments
Jadi gini, selain hidangan wajib lebaran yang berat-berat penuh lemak dan kolesterol ituuu...iyaa, yang bikin cairan pencuci piring kerja lebih keras untuk menghilangkan noda dan minyak di sisa wadahnya, ada jajanan-jajanan lain yang juga dicari dan diburu para mudikers seperti saya. 


Nah, biasanya nih saat perut dan lidah mulai blenger sama yang begituan, pemirsa beralih ke jajanan yang lebih ringan namun nggak selalu bergizi juga, hahaha. Yang penting ada alternatif gitu selain hidangan yang hampir sama dari rumah ke rumah. 

Ini nih yang biasanya saya dan suami kejar kalo pas bisa melipir sejenak dari hiruk pikuk silaturahim dengan saudara dan kerabat. 

1. Baso 
instragram.com/kemanamanamakan
Baik itu baso urat, baso malang, baso kampung, atau baso mercon. Pokoknya judulnya baso. Padahal sih isinya daging-daging juga, tapi entah kenapa gurih dan pedasnya kuah baso bisa mengalihkan sejenak dari eneg-nya hidangan santan di rumah. Kalo pas lihat warung-warung baso di jalan juga suka penuh pas lebaran, gak tau kenapa sih, asa daging-daging juga wkwkwk. Rejeki lah buat tukang baso yang nggak mudik ya.  

2. Rujak 

rajatourbandung.com
Kesegaran buah bercampur dengan bumbu rujak yang asem-manis-pedas pastinya bikin segeerr. Rujak manis, rujak cuka, rujak juhi, rujak bebek, rujak apapun tetep jadi alternatif menyegarkan dan semacam detoks yang nggak disertai rasa bersalah sesudahnya, haha. Eh, jangan lupa kerupuk mie nya ya!

3. Seblak 

resepkoki.id
Nyeblak itu bisa di mana aja. Di warung hayu, bikin di rumah hayu. Asal ketemu kerupuk yang pas, cengek, duo bawang dan kencur...jadilah seblak. Pardon for minim gizi, tapi makanan enak memang tak selalu bergizi, huahahhaha.  

4. Cilok 

instagram.com/basokarawang27
Cilok aci bulat dengan isian gajih atau jando, disiram bumbu kacang jadi rebutan saat lebaran. Mungkin karena ukurannya yang kecil-kecil, nggak perlu pake nasi atau kupat, cilok jadi kegemaran padahal isinya ya lemak-lemak juga. Tapi apa sih yang nggak buat jajanan kaki lima kaya ginian. 

5. Batagor 

batagor Riri
Husaaahh, nggak ke Bandung kalo nggak jajan batagor, baso tahu atau cuanki. Sejenis babasoan juga semuanya tapi gerobaknya selalu ramai dipanggilin dari rumah ke rumah. Tentu saja bisa jadi menu makan malam saat semuanya sudah mulai jenuh dengan hidangan lebaran dan males ke dapur buat ngangetin. 

6. Combro 
tandaseru.com
Naahh inii...gorengan lejen yang nggak ada di daerah lain. Terbuat dari singkong parut diisi oncom, makin nggak ada duanya dan nggak ada yang bisa menyamai combro. Dimakan hangat-hangat, kreezzz kerenyahan kulit, empuknya lapisan dalam dan pedasnya sambel oncom uuhh bikin ngileerrr.

Ah udah deh, brb mau ngelist dulu lapak mana aja yang buka pas lebaran hehe.

May 31, 2019

Day 26 : Waktu Ramadan yang Berharga

May 31, 2019 0 Comments

Ramadan kali ini, alhamdulillah segala sesuatunya dimudahkan. Nggak banyak drama, sehat semua, nggak repot masak dan menjalani puasa dengan semakin enteng. Nikmat mana lagi yang mau didustakan. 

Saking mudahnya, kadangkala kita terlena..apalagi dengan yang namanya waktu. Merasa saat Ramadan punya banyak waktu luang, yang nyatanya Allah membuat waktu saat Ramadan ini begitu cepat. Entah karena saking enjoynya kita pada Ramadan atau Dia Yang Maha Mengatur Waktu, tapi aslinya setiap Ramadan selalu nggak kerasa bangeett pergantian dari hari ke harinya. 

Mulai dari bangun sahur, sholat subuh, lantas secepat itu hari berganti pagi...tau-tau udah azan zuhur, nggak berapa lama sudah ashar...pakepuk di dapur, tau-tau azan magrib berkumandang. Selepas buka, makan sedikit, sudah waktunya isya-tarawih, pulang tarawih nggak kerasa waktu sudah jam 11 malam. Tidur lagi, repeat. Masyaallah, selang berpindah hari, saya belum banyak melakukan apa-apa untuk mengisi Ramadan ini. Masih sibuk dengan urusan dunia, yang nggak membekali saya apa-apa di akhirat nanti. 

Demi masa, waktu terus bergulir cepat, dan saya sungguh merugi.... 

Setiap Ramadan akan pergi, saya selalu menyesal. Melewatkan 30 hari yang berharga begitu saja dengan kegiatan-kegiatan unfaedah. Saking mindernya, saya merasa tak cukup layak untuk menuliskan kegiatan pengisi Ramadan. Bukankah satu saja kata yang tepat, yaitu ibadah? Baik ibadah yang membawa kemaslahatan dunia dan tentunya akhirat. 

Sudahlah, kegiatan terbaik saat Ramadan itu mengaji kitab, sholat wajib-sunnah, dan berbuat amal sholeh. Adapun kau berjihad mencari nafkah untuk keluargamu saat berpuasa, ia adalah ibadah yang akan memberatkan kitab amalmu.  

Kemana saja saya, memangnya saya masih hidup di Ramadan yang akan datang??

Oh, Allah. Ampuni hamba yang selalu kufur nikmatMu. 

May 29, 2019

Day 25 : 5 Tradisi Lebaran Unik yang Indonesia Banget

May 29, 2019 0 Comments
Di Indonesia, Hari Raya Idul Fitri identik dengan hari berkumpulnya seluruh keluarga besar untuk silaturahim, saling bermaafan dan memberi hadiah. Nggak cuman berkumpul, sajian menggiurkan khas lebaran juga terhampar di meja. Jangan lupa menjelang Idul Fitri, ada budaya mudik yang nggak ketinggalan. 

Sebenarnya, apa saja tradisi lebaran yang spesial ala Indonesia banget ini? 


1. Mudik 
Nggak mudik, nggak afdol. Gitu mungkin yang ada dalam pikiran masyarakat Indonesia tentang tradisi mudik saat hari raya. Selain jadi ajang bertemu dengan orangtua dan kerabat saudara, mudik juga jadi semacam ajang pembuktian sudah sejauh apa kesuksesan di rantau. 

Saking kentalnya tradisi mudik, seringkali jadi isu utama pada setiap Idul Fitri. Orang-orang bela-belain banget keluar dana yang luar biasa besar buat mudik. Maklum lah, nggak cuman ongkos, tapi juga biaya hidup dan biaya sosial di kampung halaman. 

2. Ketupat 
Ketupat yang terbuat dari beras di dalam daun kelapa ini menu wajib sajian lebaran. Nggak cuman di Indonesia, di masyarakat muslim Asia, ketupat adalah primadona di Hari Raya. Belakangan ada juga alternatif lontong, buras atau lemang. Tapi ketupat tetap tak lekang dimakan zaman. 

Jangan lupakan teman-temannya ketupat, yaitu opor ayam, rendang atau gulai. Tambah lagi sajian pelengkap seperti sambel goreng ati, semur dan kerupuk. 

Anehnya, di masa non-lebaran, keberadaan ketupat ini hampir nggak ada, dan kalo makan ketupat bukan di lebaran rasanya nggak spesial, hihihi. 

3. Bedug 
H-1 Idul Fitri disebut malam takbiran. Takbiran yang merupakan seruan "Allohu Akbar" ini dikumandangkan di masjid mulai bakda ashar sampai keesokan harinya menjelang sholat Ied. Di negara lain, terutama Arab Saudi, takbiran baru diserukan pada saat menjelang sholat Ied saja, tidak dari malamnya. 

Di Indonesia, tradisi bedug ini malah melebar ke festival takbir keliling atau pawai obor. Ramai sekali suasana malam takbiran di masjid-masjid.   

4. Kue lebaran 
Kalo mau gendut, gendut sekalian! hahaha. 
Nggak cuman makanan berlemak nan kolesterol yang jadi andalan sajian lebaran, tapi juga kue kering yang bertabur tepung dan gula. Tapi siapa yang bisa menahan gurihnya kaastengel, manisnya nastar dan ademnya putri salju di lidah?? 

5. Ziarah 
Meski tidak diwajibkan saat lebaran, dan tidak ada dalil perintahnya, ziarah seringkali jadi ritual wajib semacam menyambangi keluarga yang sudah meninggalkan untuk bersukacita bersama dalam suasana Idul Fitri. Biasanya makam ramai pengunjung, begitupun wisata religi di makam para pemuka agama. 

Ada yang kurang? Kayanya masih banyak deh...baju lebaran, salam-salaman, meminta maaf...tapi kayanya segitu sudah mewakili yaaa. Yang pasti suasana lebaran yang gini  ini bikin kangeeenn sama lebaran.    

Day 24 : Kapan Belanja Baju Lebaran

May 29, 2019 0 Comments
Baju baru, alhamdulillah... 

Tuk dipakai, di hari raya...
Tak ada pun tak apa-apa...
Masih ada baju yang lama...

Hahaha, ini gue banget nih. Udah lama nggak pernah beli baju lebaran lagi. Sudah nggak kuaatt berlama-lama di shopping center, bolak balik nyoba baju, rebutan, antri di kasir, dll...yang kesemuanya umum terjadi saat menjelang Lebaran gini. 

Nggak tertarik sama diskonnya? 

Oke aja siih, tapi beneran deh...diskon itu akan datang lagi pada waktunya. Tunggu aja momen liburan, akhir tahun, pasti diskon lagi. Beberapa dept.store juga menerapkan diskon sepanjang tahun, wkwkwk. Jadi santai ajalah, kalo jodoh ada duit dan ketemu diskon, hajar bleh nggak pake nunggu Lebaran.

Buat saya pribadi, lebih leluasa pilih-pilihnya kalo dilakukan di luar musim lebaran. Sering menyimak ols hits di IG semacam Vanilla Hijab, Pulchra, Wearing Klamby, Heaven Lights dkk...itu kalo lagi keluarin Raya Collection, beuh...keluarnya bertubi-tubi dan belinya rebutaaann bangeeett...ngeettt.

Itu masih merek IG, belum yang high end seperti Buttonscarves, Ria Miranda, Kami Idea, Dian Pelangi, Radwah dkk.. Yang harga sepotong bajunya di atas 700ribuan, itu masiihh aja diburu pelanggan nggak kalah militannya sama penggemar kelas di bawah 500ribuan. 

Sampe pusing sendiri lihatnya (lihat doang padahal, bukan bayar). Baru keluar satu model, tiga hari kemudian keluar model baru. Kapan milihnya, kapan mikirnya. Apalagi orang berhijab mah banyak itemnya. Atasan, bawahan, dress, gamis, kerudung. Sedot aja teruuusss, tak tik tuk token dan atm. 

Hedeewwww..

Beruntung jempol ini masih bisa terkendali, nggak ikut heboh dalam hiruk pikuk belanja baju lebaran. Selain saya menghindari nafsu belanja yang seasonal, entahlah, nggak bisa kalo belanja diburu-buru gitu, mesti butuh waktu yang agak lama buat mikir, lihat-lihat modelnya dari segala sisi, plus mikirin aksesoris pelengkapnya ada apa enggak. Meski seringnya kehabisan gara-gara kelamaan mikir, yaa...gimana lagi, bukan rezeki.  

Ngomong-ngomong, urusan perbajuan anak-anak juga saya terapkan demikian. Nyari-nyari baju jauh hari sebelum puasa, itupun di olshop, karena gak tau kenapa tahun ini lagi males keluar buat belanja-belanja. 

Bisa bolak balik mikir, bisa nyocok-nyocokin sama setelan yang ada di rumah, bisa banding harga sama ols lain. Tenang, nyaman, dan terukur. 

Begitu lebaran, baju baru stok lama udah siap dipacking. Anak-anak nggak perlu tau ini baju baru apa bukan, sekalian membiasakan diri juga buat nggak selalu menuntut baju baru. Sisanya, pas mudik di Bandung yang nyatanya surga belanja, tujuannya udah lebih terarah : belanja bisa, nggak diburu apa-apa.   

Tahun ini, pas ngubek-ngubek lemari. Ternyata masih ada dua stel gamis yang masih baru. Alhamdulillah, setidaknya kalo difoto terlihat pake baju anyar hahaha.