Oct 3, 2019

Pengalaman jadi Jastiper Big Bad Wolf Books

October 03, 2019 15 Comments
Apa bedanya buka jastip di Big Bad Wolf Books sama buka jastip branded yang menjamur lainnya? 

Sebenernya, nggak tau juga...hehehe. Karena saya belum pernah buka jastip selain BBW, males kalo yang lain. Kecuali jastip oleh-oleh dari Bandung kalo mudik yaaa..hihihi. 


BBW tau kan yaa, bazar buku impor terbesar dari Malaysia. Kebetulan tahun ini sudah sampe ke beberapa kota di seluruh Indonesia. 

Anywy, setelah tiga tahun berturut-turut buka jastip BBW di Surabaya (dan tahun ini di Bandung juga), meski amatiran, sikit-sikit adalaahh pengalaman suka dukanya berhubungan dengan customer yang bisa dibagikan pada handai taulan. 



Curhat tipis-tipis boleh kan yhaaa.... 

1. Customer kalap 
Sesungguhnya, kalap ngga selalu keuntungan bagi jastiper, soalnya kadang cust tuh fax fix mulu tanpa inget ngelist belanjaannya sendiri. Sebenernya ngelist itu tugas siapa? ada baiknya, cust juga mencatat pesanannya sendiri supaya saat datang invoice bisa dicocokkan dengan daftar punya dia sendiri...kadang ada aja yang merasa ngga ngefix, setelah disodorkan bukti chat, dia bingung. 

Yang paling lelah adalah ketika kita kirim invoice, dengan santainya dia cancel beberapa item....omg, nyari judul buku di antara ribuan itu gak gampang, sista, belum lagi orang lain yang gak kebagian karena sudah di-fix sama kamu...trus mungkin kamu shock dengan total belanjaan sendiri lalu membatalkan beberapa pesanan dengan berbagai alasan (biasanya nih, yang paling banyak : udah dapet dari jastip lain, udah punya, atau yah menghilang aja ngga ada respon)

Sayangnya, kita suka ngga tega untuk saklek bener-bener no cancel. Memosisikan sebagai cust yang belanja, kalo emang duit dia kurang apa boleh buat. Kami cari lagi customer yang mau buku cancelan daripada tenaga  waktu hunting terbuang sia-sia. 

2. Customer galau 
Hobinya bongkar pasang list pesanan. Ada yang baru fix, begitu ada upload-an baru lagi cancel yang lama, fix yang baru...nanti galau lagi. Ahahaha, i know that feel sih, yakali kalo belanja sendiri mah terserah bongkar pasang isi keranjang, balik-balikin barang yang udah diambil trus taruh di rak sembarangan. Tuh cart shopee saya juga bolak balik hapus-order mulu. 

Ada baiknya, belanja dengan tenang. Bisa catat sendiri dulu buku-buku yang ditaksir, lalu sampai waktunya untuk fix, bisa corat-coret judul di catatan sendiri...yang fix baru japrikan ke kita. Lebih enak nyarinya, dan sudah pasti ngga dicancel. 

3. Customer ngga transfer 
Yhahahahah....ini mah yaa autobete deh..kami ngga seneng nalangin karena kami bukan penjual buku reguler sehari-harinya, ngga ingin ada stok sisa di rumah, bingung ngejualinnya. Belum tentu juga kami sendiri butuh buku yang udah terlanjur dibayar. Beberapa kali udah pede bakal diambil cust ternyata nggak jadi, terpaksa buku-buku tsb ngendon di container nggak terganti duitnya.   

4. Modal santuy 
Karena kami bukan jastip besar, bukan pemain khusus berbisnis dalam perjastip-an, kami juga bukan bulk buyer, modal kami ya seada-adanya aja di saku. Utamanya memfasilitasi teman-teman yang nggak bisa ke event, tapi pingin diintipin dan nitip belanja. Kami enjoy jalan sambil cucimata aja sebetulnya...jadi kadang ingin juga kami punya waktu buat hunting kebutuhan sendiri, nggak ribet ngeliatin list orang lain mulu wkwkwk.  

5. Keterbatasan jarak dan waktu 
Karena domisili di Malang, sementara venue ada di Surabaya, tentu saja menuju ke sana perlu ongkos dan waktu. Belum lagi kami pergi pake transportasi umum, yang mana berarti belanjaan yang nggak dikirim langsung dari venue dijinjing dibawa pulang. 

Kesulitan lainnya saya dan partner adalah emak-emak, yang sehari-harinya bersama anak di rumah. Weekday jelas terbatas buat kami, terutama saya karena sama sekali nggak ada gantian jaga rumah dan anak dan suami pekerja kantoran reguler. Ngga bisa bolak balik ke venue setiap hari.... 



Selain daripada itu siihh, lain-lainnya enjoy ajaaa...hehe. Lelah ya pasti lelaah, tapi dibawa seru aja..karena emang seneng liat-liat buku sebegitu banyaknya, nambah wawasan juga seneng merekomendasikan buku bagus layak dibaca.      
Tahun ini saya dan partner juga buka lagi jastip untuk BBW Surabaya 2019. Yang mau ikut liat-liat boleh gabung grupnya [klik], yang mau berangkat sendiri, jangan lupa baca dulu Tips Berburu Buku di Bazar BBW yaaa... 



Yang pada jago jastiper, sini bagi-bagi tipsnya donk  ;)   

Sep 27, 2019

Airin Derm yang Kedua

September 27, 2019 0 Comments
Setelah pengalaman pertama ke Airin Skin Clinic yang pernah saya tuliskan tahun lalu, pas liburan Juni kemarin saya kembali visit Airin. Niatnya memang mau treatment aja, karena udah pegang daftar perawatan dan harganya, jadi ngga ragu atau takut kemahalan. Sedangkan kalau skincare-nya kan di Airin enaknya membebaskan, mau pake yang di rumah atau mau pake produk Airin. 

Saat di ruang konsultasi, kulit saya dicek lagi trus nanya soal perlu tidaknya treatment electrocauter bintil-bintil putih seperti milia di bawah mata. Tapi dr. Aprillia yang saat itu nanganin bilang bintil-bintil yang ada di muka saya penyebabnya alergi, dia bersifat gatal, bisa dihilangkan oleh laser namun nanti pasti muncul lagi...yhaa males lah yaa. Diinget-inget lagi emang iya sih, pas ada pemicunya terus muka jadi bengkak daerah sekitar mata itu jadi gatel banget, makin digosok makin beruntusan. 

Batal treatment deh kalo gitu, saya minta diresepkan produk aja karena memang lagi nggak make produk harian rutin apa-apa, masih bingung sama per-skincare-an dan galau milih-milih produk yang pas. Lalu saya bawa pulang 5 produk : day cream moisturizer, ANC nite cream, facial wash dry, suncare nia white, caviar serum + dapat cosmetic pouch cantik hadiah minimal pembelanjaan. Suka banget pouchnya, muat personal care sampe toilettries.


Airin Set - untuk pemakaian habis selama tiga bulan
Review satu-satu yaaa (saya sertakan juga keterangan produk dari websitenya). 


Moisturizer cream 
Moisturizer Cream yang kaya akan bahan aktif pelembab kulit tanpa membuat kulit berminyak berlebih. Membuat kulit akan selalu terjaga kelembabannya. Terkontrol kadar minyak dan kadar air nya agar selalu seimbang dan terhindar dari dehidrasi kulit. Moisturizer Cream by Airnderm digunakan di pagi, siang atau malam hari sesuai kebutuhan kulit. Mengandung Portulaca ekstrak, Bisabolol, Shea Butter dan Allantoin.

Ini warnanya putih, tapi nggak bikin white cast di muka. Duet sama nia suncare ya tentu aja cocok (jika hanya krim aja). 

Suncare Nia White
Salah satu produk kategori kosmetik airin yang diformulasikan untuk melindungi kulit dari paparan sinar matahari, mengandung SPF 30 dan bahan aktif Niacinamide. Fungsi dari Niacinamide sendiri adalah meningkatkan elastisitas kulit, meningkatkan produksi ceramide kulit, menebalkan tembok pertahanan kulit baik dari radikal bebas ataupun bakteri, mengurangi produksi sebum berlebih dan sangat baik untuk pengobatan kulit berjerawat. Selain itu jika rutin digunakan Niacinamide dapat membantu mengurangi komedo dan mencerahkan warna kulit. Suncare Nia White dibuat dengan tekstur yang langsung meresap kedalam kulit dan krim yang berwarna putih sehingga bisa untuk semua warna kulit. Suncare Nia White aman digunakan dari usia 13 tahun, diperuntukan untuk kulit normal oily acne ataupun normal dry acne.

Nggak ada penolakan dari kulit saya saat moisturizer cream + suncare kalau cuman aplikasi krimnya aja, tapi kalo habis ini ditemplok CC cream nya Wardah terus bedak Maybelline loose powder, braaakk nggak ngeblend, berat kaya topeng (yang bikin berat berarti yang mananya ya?)  

Facial Wash Dry 
Adalah facial wash yang diformulasikan khusus untuk kulit kering, dengan bahan aktif Chamomile dan Aloe Barbadensis (Lidah Buaya) membantu membersihkan kulit dari kotoran dan sisa makeup. Selain itu Facial wash ini membantu melembabkan kulit dan mencerahkan kulit, serta diperuntukan untuk kulit kering atau kombinasi.

Yes, kalo facial washnya oke sih, cukup dipakai pagi dan malam aja. Nggak bikin kering atau kaku. Baiknya habis wash langsung exfoliate aja ngeluarin whitehead comedo. 

Caviar Serum 
Nhaaa ini jagoannya. Dulu-dulu waktu saya masih pake cream siang-malam seadanya, paling banter cuma sampe essence. Udah gitu belang betong pulak pakenya nggak rutin. Baru kali ni saya disiplin pake serum, daaann....emang sepertinya dia yang punya pengaruh besar ke kulit. Setelah saya baca-baca fungsi dan manfaat caviar pada kulit, ternyata wow hasilnya. Dia untuk anti aging, mengencangkan dan menghidrasi kulit, juga sekaligus mempercepat regenerasi  kulit dan mengandung antioksidan. 

Botolnya yang paling slim itu, tapi pas untuk pemakaian rutin selama tiga bulan, dari bulan Juni sampe awal September. Harganya 225rb. 

Sekarang Airin derm set ini udah habis semua. Trus saya nggak lanjut order lagi simply bukan karena gak cocok tapi karena penasaran pengen jajal merek-merek lain, haha :)) 

Oiya, sekarang Airin punya banyak cabang nggak cuman di Bandung tapi ada juga di Jakarta dan Surabaya. Mudah-mudahan nggak lama lagi melipir ke Malang deh biar treatmentnya nggak cuman setaun sekali pas mudik aja heee. 

Sep 12, 2019

Eco-Camp. Kemping Minim Sampah.

September 12, 2019 0 Comments
Kita semua tahu, di tempat-tempat kemping, di gunung pendakian, sampah masih jadi PR utama bagi para pengelola. Berapa banyak pendaki yang mengaku pecinta alam itu hanya berkata cinta sebatas mulut saja? Benarkah cinta alam atau hanya cinta pujian yang didapat dari konten? Nyatanya, di sudut-sudut area kemping selalu menggunung sampah sisa konsumsi, mulai botol minuman kemasan sampai styrofoam, yang akhirnya dengan praktis disatukan lalu dibakar menghasilkan gas metana dan polusi udara yang buruk. 



Zero waste camp kedengarannya memang seperti mustahil, masa sih tidak ada sampah sama sekali? Trus bungkus ini, bungkus itu, dikemanakan? Rasanya nggak kebayang ya, bepergian tanpa bawa sesuatu berkemasan, apalagi ini camping...butuh yang praktis-praktis, kenapa repot bawa wadah-wadahan sih, kan bikin berat?

Iyaaa, itu juga yang saya pikirkan waktu ikut Family Eco Camp dua minggu kemarin di Pinus Jungle Camp, Prigen. Seluruh peserta tentunya diharapkan berkomitmen dengan prinsip minim sampah. Merasa tertantang, bisa nggak ya? Itu suami kan demen banget bawa snack minimarket, bisa kah dia ditahan gak bawa snack angin? Apalagi kita mutusin buat berangkat naik kendaraan umum, jadi nggak ada excuse buat "bawa-bawa tambahan untuk jaga-jaga". Diusahakan seringkas mungkin semua masuk ransel, karena kita perlu handsfree untuk menggandeng anak-anak.

Mencari inspirasi dan informasi, terutama setelah ngobrol bareng Siska Nirmala, dengan buku Zero Waste Adventure-nya, saya langsung ingin segera ngelist barang bawaan dan cari-cari wadah yang akan dipakai untuk mengemasnya. Teh Siska ini spesialis pendakian, bawaannya tentu lebih ringkes lagi karena ransel akan terus nempel di punggung... Kita hanya camping, artinya itu ransel meski berat akan ditaruh di dalam tenda. Dari sini saya jadi optimis kalau ini bisa banget dilakukan, sekaligus mematahkan pandangan sinis tentang anti plastik, anti kemasan, anti sampah, dll. 

NO. Berzero-waste (yang di-Indonesiakan menjadi minim sampah), pengertiannya tidak sesempit GUE BENCI SAMPAH, ANTI PLASTIK-PLASTIK CLUB. Ia kemudian akan mempengaruhi sendi-sendi pola hidup kita tentang minimalisme, hidup hemat dan sederhana, dan konsumsi dengan kesadaran. Kenapa saya sebut 'sadar'? ya, karena banyak sekali selama ini kita terus mengonsumsi, ngonsumsi, dan ngonsumsi tanpa memikirkan sesudahnya, baik sisa konsumsinya maupun efek lain ke diri kita sendiri (jejak karbon, boros, gemuk, tidak sehat, dsb). 

Terlalu luas? Baik, kita balik ke teknis persiapan camping aja karena pasti banyak yang bingung soal teknisnya. Dari foto-foto persiapan pra-camping Teh Siska, sedikitnya melegakan saya, bahwa Teh Siska aja bawa 'calon sampah' kok, apalagi kami yang masih belajaran, tapi balik lagi ke kesadaran bahwa itu sampah lho, nggak bisa dipakai lagi apalagi dikomposkan...jadi meskipun mudah, jangan bermudah-mudahan. Saya yakin, suatu saat sampah-sampah yang saya bawa ini akan makin minimal, seiring kami mulai piawai, terbiasa dan baik-baik saja tanpa bawa snack-snack-an itu. 

Satu KUNCI penting dari melakukan ini adalah : PERENCANAAN, dan ini  sangaattt berpengaruh mulai dari mindset sampai praktik di lapangan. 

Meals 



Ini persiapan bekal kita buat nginep 2D1N dengan 5 anggota keluarga. Ada beberapa asumsi yang memudahkan sebetulnya, bisa dibilang cheating lah karena kita nggak bener-bener kemah mandiri. Ada panitia di baliknya yang menyediakan nasi (3 x 2 porsi), ada teman-teman camp yang mau bawakan nasi pincuk, dan sebelumnya kita udah browsing daerah camp, ada warung-warung di sekitar untuk pertolongan kalau butuh bahan lauk tambahan. But this is worth to try as first practice. 

Sebagai ibu-ibu pasti paling bingung masalah makan kaaann, saya kasih ilustrasi yaa : 

Lauk-lauk makan : tempe kering, fillet kakap panggang, telur asin 5 pcs. 
Lauk tambahan : beli 2 pincuk nasi krawu, dan telur mentah 6 pcs.

Day 1 
Siang : nasi (bawa dari rumah), tempe kering, kakap 
Malam : nasi goreng telur asin (nasi dari panitia) -> anak-anak
              nasi krawu -> orangtua (karena tnyata krawunya sedikit pedas) 
Ngopi pake kopi bubuk+air panas pakai tumbler. 

Day 2 
Bikin wedang uwuh 
Pagi : nasi (dari panitia) + telur ceplok 
Siang : nasi (dari panitia) + sisa telur direbus, plus telur asin. 
Snack wafer yang ada di rumah dibawa dalam wadah. 

Kelaparan? enggak sama sekali. Makan tercukupi, sukses tanpa kudu bekel mie instan/popop mie-an atau sarapan energen. Gizinya kurang seimbang? plis deh, sehari doang mah nggak langsung bikin kurang gizi...


kali aja pingin nyambel dan lalapan

Rekomendasi : ibu-ibu bisa bawa beras untuk bikin nasi liwet ya. Lauk makan yang awet lagi (tahan dalam 1-2hari) : telur rebus, kentang mustopha, dendeng, rendang kering, tempe-tahu goreng, dll .....

Untuk susu cair bocah-bocah, daripada menghasilkan beberapa sisa tetrapak, mendingan bawa yang sekalian satu liter. Di luar ruangan, ia bisa tahan selama 18 jam (udah percobaan), sebelum itu kayanya udah habis yaa. Bisa juga bekal oatmeal/muesli+susu untuk sarapan. 

Bawa buah paling yahud, sisanya bisa langsung dibuang ke lubang komposter. Gizi dapet, nggak nyampah juga. Mbak Siska malah pernah lho mendaki bawa melon kecil, hebring kan? Berarti kita juga bisaa.... 

Personal Care and Toilettries


Untuk ini, saya bawa yang ada di rumah aja. Skincare harian nggak usah bawa 10 steps deh ya, bawa yg basic aja dulu...ini penting nih, in case ibu-ibu bingung mau bawa item yang mana aja :D 

Facial wash, face mist moisturizer, sunblock, serum, nite cream...beberapa saya repack ke kemasan travel. Plus natural organik care seperti sabun, cleanser, lipbalm, sikat dan pasta gigi masukin semua ke dalam satu pouch...muat kok, masih bisa masuk minyak angin oles juga.

Rekomendasi :
- Siapin travel pack (bisa dibeli di Miniso dkk) untuk nuang item yang botolnya besar. Secukupnya aja, ngga usah diisi penuh, sesuaikan dengan durasi camp.
- Untuk yang sudah bisa move on dari personal care pabrikan ke yang natural, cukup pakai VCO dan baking soda untuk all purpose (pasta gigi, sabun mandi, shampoo) ~ saya jujur aja belum bisa dan belum prioritas ke sini.
- Bawa wash cloth (atau handuk yang digunting seukuran sapu tangan), sebagai pengganti tisu toilet. Setiap habis dari toilet, basuh dengan handuk tersebut lalu jemur. 

Clothing

Ini mungkin agak sedikit effort lebih kalo punya bayi yaaa, karena komitmen kita nggak boleh bawa pospak dan tisu basah. Tapi kemarin saya lihat bapak-bapak so sweet banget nyuci sebaskom clodi di pancuran, dengan sabun lerak tentunya. Jadi, tanpa pospak pun memungkinkan, yah.


ini biji lerak yang kalau direndam akan mengeluarkan busa dan daya pembersih

Memang harus gesit, segera dicuci dan dijemur agar bisa dipake lagi (jemur baju bisa kok, bisa di atas tenda atau ikat tali pramuka di antara dua pohon, jadi deh tali jemuran).


Pengalaman saya camping di pantai dan di gunung, kalo ke pantai bajunya banyak ganti karena sering basah-basahan, kalo ke gunung load bertambah karena bawa jaket tebal dan sleeping bag...jadi saling silang aja sih.  Tapi lagi-lagi, di manapun itu, bisa banget dijemur (kan gak mungkin camping saat musim hujan, toh?) jadi nggak usah bawa baju kebanyakan.

Rekomendasi : bawa dry bag untuk persiapan bawa clodi/baju yang nggak sempat dicuci karena keburu pulang, misalnya... untuk baju kering kotor (tanpa bau ompol), pisahin aja susunannya dengan baju bersih, kalo saya nandain baju kotor dengan dibalik baru dilipat. Nggak perlu kresek.

Bhaiiiq....soal tetek bengek beres yaaaa..

Aktivitas

Sekarang mau cerita acaranyaaa..... sekalian kali aja ada yang tertarik juga ngadain acara kemah minim sampah macam begini yaaa... Sebenernya sama aja sih, nggak eksklusip gimana juga, ya artinya bahwa semua bisa dilakukan sewajarnya aja dengan normal. Nggak jadi tegang atau kaku karena nggak bisa nyampah, haha.   

Hari pertama, setelah beres-beres tenda dan perkenalan, kami main layangan antara ayah dan anak....terus terang, anak-anak saya nggak gape main layangan, mereka emang kurang gerak :D Tapi main layangan di tempat terbuka gini tetep aja membahagiakan, masang senar, naikin layangan, tarik ulur.....meski harus berakhir karena layangannya sobek.

Selanjutnya sesi panahan untuk bapak-bapak, ibu-ibu maupun anak-anak (7th up). Pada girang banget terutama yang baru pertama kali pegang bow dan arrow. 

Hari kedua, hirup dan rasakan terapi sholat subuh di alam terbuka. Masyaallah....jadi pengalaman tak terlupakan juga buat anak-anak, sholat di hamparan rumput beratapkan langit. Habis itu masak sarapan bareng-bareng keluarga terus makan pake alas daun ala bancakan. 


Pagi-paginya, kita semua merambaann alias foraging. Survival skill yang satu ini nggak cuman ibu-ibu aja yang perlu tau, melainkan semua orang termasuk anak-anak juga sudah harus dilatih pengetahuan survivalnya. 

Kalau meramban gini jalannya nggak mesti jauh-jauh karena ternyata di sekitar aja sudah ketemu banyak edible plants yang manfaatnya berlimpah. Di sekitaran Pinus Camp kemarin, kami menemukan beberapa tumbuhan seperti sintrong, semanggi gunung, beluntas, dan tentunya kupas tuntas pinus dari daun sampai getahnya. 


Sehabis meramban, bisa langsung membuat pecel dari dedaunan edible yang nggak ngga lazim kita makan. Kami membuat infused water pinus, sirup pinus, cincau kaca piring dan teh... Masih banyak lagi yang bisa diulik sebenarnya, perlu camp khusus bertema foraging seharian. 





Salah satu kegiatan seru untuk anak-anak adalah membuat compost art. Yaitu bebikinan macam-macam dengan sisa konsumsi organik. Kreasinya bebas, mau diguntingin, mau disobek-sobek, terserah kreativitas anak-anak aja. Ali membuat alien yang pakai jambul dan jenggot, entahlah....semoga bukan manifestasi muka bapaknya, haha. 



Setelah pembuatan compost art selesai, semua bahan sisa konsumsi bisa dimasukkan ke dalam lubang komposter lalu belajar mengkompos sampah.   

Api Unggun 


Malam-malam mungkin sedikit jadi ujian untuk yang terbiasa mengaitkan kemping dan kelezatan aroma pop mie, hahah. Dihangatkan dengan api unggun, dikenyangkan oleh pop mie dan kopi sasetan sambil ngobrol ngalor ngidul, uhuuuyy... ~ nggak yaaaa.... kalo di camp minim sampah nggak maenan pop mie, karena styrofoam nggak bisa terurai, no tawar-tawar. 

Alternatifnya :

1. Bikin mie tektek/mie goreng 
2. Libur dulu lah nggak makan mie instan 
3. Makan roti bakar
4. Makan jagung bakar yang dibakar di api unggun 
5. Makan pisang rebus, ubi panggang
6. Nyate sekalian! 

Banyak juga ternyata pilihannya. Namun kalo alasannya malas ribet sih ya pasti kepikirannya balik Pop Mie maning....MINDSET itu penting. 

Masalah kopi-kopian lebih mudah, sorenya rekan camp ada yang jualan kopi bubuk dalam toples, lalu ditimbang gram-nya dan dimasukkan ke dalam tumbler pembeli. Pembeli tinggal nyeduh pake air panas yang direbus sendiri. Murmer. Segelas kopi robusta Arjuno 20gr hanya saya beli seharga 8 ribu saja, langsung habis, ampasnya pakai sebagai masker malam. Hal yang sama bisa diterapkan pada teh tubruk. 




Tertarik untuk bikin eco-camp di sekolahan atau komunitas? 

Silakan email saya untuk panduannya ya, nanti saya kirim. Menurut catatan saya, ada beberapa syarat bagi panitia agar konsep eco-camping bisa terjaga dan berjalan lancar, antara lain : 



1. Persiapkan acara dengan matang, termasuk kemungkinan A, B, C dan konsekuensi-konsekuensinya
2. Pilih tempat yang pengelolanya sepakat dengan konsep yang diajukan, lebih baik lagi bisa bekerjasama lebih lanjut untuk proses pengolahan sampah organik, komposting, dll 
3. Berikan panduan selengkap pada peserta. Fokus pada solusi jika peserta mengalami kesulitan karena belum kebayang, pertama kali, dll 
4. No compromise. Sekali ada yang nawar bawa satu kresek, maka seluruh peserta akan menawar hal yang sama...kreseknya jadi banyak deh
5. Sediakan kardus per tenda untuk sampah, nanti ketahuan sebanyak apa sisa konsumsi kita selama camping dua hari dan belajar pemilahan organik dan non organik   
6. Buat acara semenarik mungkin yang nature-related. Yang tetap bikin seru, kenyang dan tidak kaku dan garing karena penuh aturan
7. Panitia bukanlah polisi lingkungan, buat peserta sadar bahwa "sampahmu adalah tanggung jawabmu". Semakin sedikit sampah non organik dihasilkan, semakin ringan tanggung jawabnya. 

Lainnya, saya mikir dulu yak.... :) 

Selamat mencoba dan loving your earth actually! 

Sep 3, 2019

Berenang Nyaman dengan Polite Swim

September 03, 2019 33 Comments
Meski kriterianya nggak beda jauh dengan baju renang pada umumnya, mesti diakui, memilih baju renang muslimah yang enakeun itu tricky banget. Karena selain nyaman bahannya, cuttingnya kudu pas biar nyaman dipake. 

Ada beberapa material bahan yang sering dipake untuk baju renang, antara lain nylon, spandex dan polyester. Dalam artikel "What is the Best Fabric for Making Swimwear?", dikatakan bahwa bahan yang paling baik untuk baju renang adalah 100% man-made fabric alias bahan buatan yang komposisinya terdiri dari nylon (80%-90%) dengan Lycra atau spandex (10%-20%). 


Dari sisi elastisitas, nylon punya elastisitas lebih baik dibanding bahan polyester, jadi tidak terasa terlalu ketat dan mudah dilepas saat basah (nggak nempel ke badan). Namun dari segi sun exposure resistant, polyester memiliki perlindungan yang lebih baik ketimbang nylon. 


Bahan polyester juga punya chlorine resistant yang lebih baik. No wonder, beberapa swimwear berbahan polyester biasanya dijual agak lebih mahal. 

Sejak seriusin berenang dari jaman SMA, ngalamin pake beberapa model baju renang mulai model rok lipit pendek (karena berenangnya di kolam renang khusus cewek), model baju senam (legging panjang, atasan bikini), dan model dive suit (baju selam terusan panjang-panjang). Yang terakhir ini longlast sampe jaman hamil, karena tinggal pake ninja atau swimcap doang.

Seiring kematangan umur, ciyeh...mulai nggak pede lagi pake baju selam. Kok sana sini nonjol gitu yak, hiikz, maluuu. Padahal yaa kalaupun nyemplung, biasanya saat kolamnya bener-bener sepi  aja cuman ada 1-2 pengunjung selain kita. Sisanya biasanya saya cuman jadi tukang tunggu barang, nyiapin handuk dan pakein baju anak-anak. Males bangeettt kalau nyemplung di kolam cendol. 

Lamaaa sekali nggak berenang, kok mupeng jugaa.. Apalagi badan mulai glambyar sana sini, sakit badan, jarang olahraga dan kurang gerak. Kuingin berenaaang, tapi pake baju apaaan.... 

Udah lama sih benernya kepo-kepoin baju renang muslimah. Yang ada rok dan kerudungnya gitu. Udah follow Polite Swim dari kapan tau, tertarik karena warnanya chic, bajunya longgar dan ada penutup dada, tapi tetep masih ragu kaya gitu apa nggak bakal berat yaa?? 

Lirik brand lain juga yang menyediakan swimwear muslimah seperti Assila, Sporte, Noore dan Sulbi (boleh ceki-ceki brand ini untuk pertimbangan dan perbandingan). Harganya variatif, mulai 350k sampei 749k, tapi bisa dapat insight macem-macem model baju renang muslimah yang diinginkan. 


Awalnya Polite ukuran paling kecilnya hanya ada sampai S. Tapi ukuran S ini masih serba kebesaran di badan saya. Jadi sudahlah pupus harapan punya Polite.


Tapiiiii, kalo jodoh emang nggak kemana...setelah bertahun-tahun pedekate, ngintip storiesnya Polite, dia available size XS. Huik! Dikepoin lagi, sizenya muat! Ahh, berasa ditembak gebetan dong, dag dig dug. PO tidak, PO tidak. 


Alur pemesanan di Polite Swim itu, dia based on Pre Order. Cara ordernya bisa lewat web http://www.polite-wardrobe.com/ bisa juga lewat WA ke admin IG. Biasanya satu bulan sekali ada jadwal PO. Periode pemesanannya dua mingguan, dan akan ready dalam dua-tiga mingguan. Jadi lumayan lah, bisa mikir-mikir dulu sembari ngumpulin dananya :) 


Model dan size baju renang yang di-PO-kan juga nggak semuanya available, jadi nggak bisa pilih-pilih model yang lama kalo lagi nggak keluar modelnya. Nah kebetulan XS yang available saat itu adalah model Shark-Maroon Silver. Dua model lain yang di-PO-kan nggak ada size XS. Bisa sih kalo mau nunggu PO selanjutnya, tapi kan aku keburu pengen renang yaakk...keburu uangnya kepake juga, hehe. 


Paket datang dalam kemasan kantung plastik transparan, dilengkapi shopping bag hitam berlabel Polite Swim. Fancy banget sih menurut saya. Walau paketnya terasa berat dan bulky, tapi beratnya nggak lebih dari 1 kilo kok. 


Saya review satu per satu bagian yaaa. 

Hijab


Ada dua model pet yang tersedia, shark dan whale. Baru ngerasain yang shark sih, soalnya nggak pede sama bentuk muka. Tapi kayanya kalo mukanya cakep mah mau pake pet apa aja oke.   

whale

shark
Hijab ini mirip bentuknya kaya ninja, jadi ada yang ngawir sedada, lalu dimasukkan ke dalam baju renangnya biar ringkes. Ya bisa aja sih dikeluarin, tapi buat apa, kan sudah ada bolero yang nempel di baju renang. Lagipula biar nggak ngangkat-ngangkat gitu pas di air jadi menutup kepala rapat. 

Atasan 



Bagian badan ini paling saya suka soalnya longgar menutup perut dan bokong, berasa pake tunik. Beberapa muslimah swimwear masih tetap membentuk badan, termasuk baju selam yang biasa saya pakai. Ini uaslliii, bikin gak pede banget karena nyetak sana sini atas bawah. 

Nggak cuman alasan badan saya nggak bagus sih, tapi kan lebih aman dan nyaman ya kalo bajunya longgar gini. Bebas bergerak dan tetap covered. Bolero menutup dada attached langsung di bajunya, jadi nggak akan ngangkat-ngangkat dan ketika kita naik dari kolam auto rapi lagi baju dan boleronya. 


Jangan salah, walau kelihatannya longgar dan berlapis, ini bahannya enteng karena terbuat dari nylon spandex. Saat kita ngangkat badan dari kolam, dia nggak bawa air jadi nggak berat. Cepet banget keringnya, cuman diangin-angin aja cukup nggak perlu dikucek dan di dry spin


Celana & kaos kaki 


Kalau kita biasa pake legging atau celana renang yang ngepress dan membentuk paha sampe kaki, celananya Polite bentuknya macam celana alibaba. Longgar, tapi nggak kewer-kewer saat di air. Tetap bisa bergerak bebas dan ringan. 


Bagian bawah yang cropped bikin celana nggak tersingkap meski kita sedang posisi handstand (ngapain juga coba begini...), juga ada kancing yang menghubungkan celana dan baju sehingga saat berenang baju nggak akan tersingkap. Intinya sih, semua dibuat nyaman dan bebas bergerak tanpa khawatir. 




Kaos kaki tersedia dalam berbagai ukuran sesuai ukuran kaki. Honestly agak ngambang gitu sih pas pake kaoskakinya, tapi untuk berenang di muka umum mah pake aja. Nggak licin karena bawahnya ada bintik-bintik karet gitu. 

Minusnya, Polite ini banyak aturan dari mulai pemakaian sampai care instruction hihihi. Jadi, pastikan sebelumnya baca bener-bener seluruh isi di dalam buku petunjuk. Mulai cara masangkan kancing di baju dan celana, pake kerudung, dan petunjuk pencucian. Meski nggak berat, tetap aja kalo dalam keadaan basah dia bulky banget, tapi tenang aja...doi cepet keringnya dan segera bisa dilipat. Tapi tetep, dilipat juga gendut, heheheh.    


Kesalahan saya kemarin, agak lama ngerendem di air, kelupaan. Jadinya warna agak sedikit luntur ke yang lebih muda. My bad, huhuhuhu. 



ini real picnya yah..no model-model, asli chubby nya :))


So far, enaakk banget berenang pake Polite swimsuit. Aman dan nyaman. Kalo mau ganti-ganti hijabnya juga bisa kok, nggak masalah. Pingin coba sih hijab fenomenyal si Nooresport itu. Percaya deh, ini enteng banget bahannya, nggak menghambat pergerakan saat berenang. 

paket lengkap swimsuit Polite Swim

Untuk set standar swimsuit (baju, celana, hijab) harganya sekitar 475.000 jika pesan saat PO (biasanya diskon 10-15%), kalo ready stock di web 525.000. Enaknya ikut PO, kita bisa rekues size. Sedangkan kaos kaki dijual terpisah seharga 36.000.

Ini ada buat anak-anaknya juga loh, cek IG atau webnya. Ada dua model, Nemo dan Marlin. Lucu-lucu banget warna pink-grey gitu. 

Semoga yaaa... dengan punya baju renang yang mumpuni, saya lebih rajin lagi berolahraga sesuai niatan seminggu sekali berenang. As Dory said.. just keep swimming!!  

*updated : saya copy-kan sizechart yang ada di web yaa...biar nggak bolak balik.

Size Spec Baju
XSSMLXLXXL
Panjang Bahu353637383940
Panjang Tangan555657585959
Lingkar Dada88909498100104
Lingkar Pinggul92100104108112116
Panjang Baju778486909090
Size Spec Celana
XSSMLXLXXL
Lingkar Ban Karet Celana445052545656
Tinggi Belahan242424242424
Panjang Celana869595101101

Aug 18, 2019

Menginap di Hotel Tugu Sri Lestari Blitar

August 18, 2019 22 Comments
Senja memasuki kota Blitar, kota kecil di selatan Jawa Timur yang sejuk dan sederhana. Sudah memasuki waktu Maghrib tapi kami masih belum memutuskan mau menginap di mana malam itu. Sebenarnya lebih karena bingung, situs booking online tidak menawarkan banyak pilihan penginapan di kota ini, terlebih timing kita dadakan begini. 

Blitar memang tidak luas, sambil berkeliling pun sudah ketemu lokasi beberapa penginapan yang jaraknya nggak begitu jauh satu sama lain. Dari informasi di internet, hampir tak ada hotel di Blitar yang punya fasilitas swimming pool, hanya ketemu satu, itu pun masih simpang siur informasi ada atau tidaknya.

Setelah baca-baca review, kami putuskan untuk menginap di Hotel Tugu Sri Lestari. Simply karena testimoni yang pada bilang puas dengan layanan dan keunikan suasana yang ditawarkan Hotel Tugu. Konon, hotel ini adalah salah satu yang tertua di Indonesia.


Hotel Tugu Blitar, unprecedentedly the best hotel and restaurant in Blitar, East Java, is housed in a colonial building that was built in the 1850s, and was previously owned by a distinguished family of Blitar. After the second World War, the hotel was called Hotel Centrum; many years after the name was changed to Hotel Sri Lestari – and later become Tugu – Sri Lestari.    - tuguhotels.com

Nah, tambah penasaran deh...yang kebayang sama saya adalah arsitektur bangunan kolonial yang njawani, serupa dengan karakter hotel Tugu yang pernah kami lihat di Malang. 

Lokasi hotel ini mudah dicari, pinggir jalan banget nggak jauh dari Alun-Alun Blitar/Taman Pecut. Saking mudahnya, hampir aja kelewatan karena posisinya yang tidak menonjol sejajar dengan ruko-ruko lain di sepanjang jalan Merdeka. Plang nama pun terlampau atas, hampir nggak keliatan.



Jalan masuknya unik banget, berupa lorong dengan untaian akar dari pohon kiri kanan...di sisi kiri adalah restauran, sedangkan sisi kanan adalah lobi yang cukup besar, diisi beberapa kursi jati dan interior yang bikin pengen foto sambil berkebaya.

Bangunan utama tampak malam vs tampak Siang
Resepsionis menyambut ramah saat saya menyodorkan bukti pemesanan kamar dari Tiket.com yang dibooking saat berkeliling tadi. I put no expectation here, dapat kamar model apa saja oke, hanya perlu tempat untuk istirahat karena besok pagi pun udah harus check out. Petugas mengantar kami ke kamar tipe Deluxe 502 yang berada di lantai 1 dari bangunan 3 lantai. Model kamar-kamar di sini langsung menghadap ke pekarangan/tempat parkir (tidak seperti hotel modern yang pintunya saling berhadapan). Di depan kamar tersedia kursi dan meja duduk untuk menikmati welcoming snack yang disediakan berupa teh/kopi dan buah-buahan tropis. 
aslinya salak dan jeruknya masing-masing dua, cuman udah dicomot
Kamarnya sendiri nggak begitu luas, begitu buka pintu langsung ketemu kasur. Alhamdulillah dapat twin bed, karena kalau dapat double bed kudu atur formasi agar cukup 5 orang. Meski mungil, kamarnya apik dan terasa nyaman. Di depan kasur ada nakas yang di atasnya terdapat TV LCD cukup besar dengan channel tv kabel. Di bawah nakas tersedia dua pasang kelom atau bakiak kayu, menambah suasana tradisional dipadukan dengan lantai tegel kunci jadoel berwarna broken white.


Lemari baju dari kayu berdiri di mana dua botol air mineral diletakkan beserta keterangan harga minuman yang tersedia dalam kulkas mini di bawahnya. Hanya ada Pocari Sweat dan Ion Water sih, harganya pun 8000an, tapi keberadaan kulkas mini menambah value kamar yang harganya nggak lebih dari 400 ribuan ini. Di sisi lemari satunya, terdapat hanger dan gantungan baju plus laundry bag dan tarifnya. Cukup lengkap. 



Nah, sudut favorit saya adalah meja wastafel. Ukurannya cukup lebar, dilengkapi dengan toilettries yang dikemas kardus seperti waktu kita crafting zaman sekolah dulu. Isinya masing-masing sikat-odol, shower cap, sabun, shampo dan sewing kit. Lucu banget kan! Di atas wastafel ada cermin besar berbingkai warna emas dengan pencahayaan yang manis bikin pengen terus-terusan ngaca.  




Sisi sebelah kanan wastafel terdapat lilin aromaterapi, korek api dan baygon mat. Serius, baru kali ini lihat hotel menyediakan obat nyamuk :)) Tapi justru nilainya bertambah lagi untuk kamar ini, karena langsung menghadap luar, kemungkinan nyamuk mungkin saja ada, maka untuk meminimalisir komplen netijen nan budiman, mereka preventif menyediakan obat nyamuk elektrik. 
Kebetulan Baygonnya nggak kepake karena gak ada nyamuk 
Satu lagi yang menarik, yaitu kamar mandi. Sesaat waktu lihat di foto agak gelap dan suram, tapi ternyata enggaaaa...karena dindingnya warna hijau aja sih jadi kaya gelap. 
Tapi pas masuk, kesan itu langsung hilang...karena kamar mandinya bersiih, flush lancar, tisu gulung, handuk dan gantungan, WC nya modern (WC duduk baru), dan shower panas-dingin yang airnya turah-turah mau malam ataupun pagi!! Hepiii banget bisa mandi lama-lama di dalem, berasa iklan sabun. Ada yang lucu juga di dalam kamar mandi, yaitu kursi duduk yang dilapis kain. Saya nyolek suami, "itu kursi buat apaan sih?". Sempat sama-sama bengong sebentar, akhirnya ketahuan itu kursi buat mandi sambil duduk gitu wkwkwk...mungkin pegel ya, atau buat lansia yang ngga kuat lama-lama berdiri, nice service. 

Kualitas tidur oke, mungkin memang ngantuk juga. Tapi ya cukup memuaskan kok, bantalnya satu kasur satu, selimutnya yang agak berantakan dari covernya saat ditarik sampai leher. AC berfungsi dengan baik. Di antara kasur ada nakas dengan pesawat telepon jadul dan buku menu yang lagi-lagi ala crafting banget. Harga minuman di sini murah-muraaahh...start from 8k, duh kuterharuuu. Tapi kalo harga makanan, standar hotel, termasuk sajian khas lokal Blitar bandrollnya mahal.

Malam harinya kami makan di Kuning Kitchen and Cafe, nggak jauh dari hotel... Nggak ada alasan khusus sih kenapa makan di sini. Untuk ukuran kota kecil, harga menu di sini "lumayan", tapi sepadan dengan porsi yang besar bisa untuk makan rame-rame. Di Kuning juga jual gelato, plus jual spot-spot instagramable :) 

Saat balik lagi ke hotel saya sempatkan berjalan-jalan keliling hotel untuk ambil foto. Biasanya, hotel tua model tradisional begini suka ada gosip-gosip spooky, itu juga yang kemarin sempat jadi kekhawatiran...bakalan bisa tidur nggak ya? Sebetulnya hotel ini cocok banget buat foto-foto instagram, lampu-lampu temaram di taman dan berbagai pernak pernik Jawa-kolonial di sudut-sudutnya bakalan keren banget kalo dipajang di sosmed. Sayangnya kamera hape saya kurang bagus untuk cahaya yang minim hihi #kesiaaan.  

Pada bangunan utama yang berada di tengah-tengah, terdapat empat kamar  yang difungsikan sebagai kelas Presidential Suite. Bangunan bergaya indische emire style ini awalnya bukanlah sebuah hotel, melainkan rumah tinggal.  Konon, hotel ini erat kaitannya dengan Presiden Soekarno yang memang merupakan wong asli mblitar. Tak heran di area tengah banyak terdapat foto-foto Bung Karno dalam acara kenegaraan dan benda-benda antik lainnya. 

Di sudut lain, ada semacam pawon dengan meja kursi yang mungkin difungsikan untuk tempat ngobrol atau berfoto. Belakangan saya tahu itu namanya Waroeng Jawa, dan benar dipakai sebagai tempat duduk-duduk menikmati afternoon snack setiap sore sebagai pelayanan pada tamu-tamu hotel. Waroeng Jawa diset ala-ala jadoel gitu dengan perabotan dan tungku-tungku tradisional. 


Terus terang, saat malam di sini agak deg-degan. Lalu saya buru-buru ngibrit ke spot berikutnya yang yah, sebenernya biasa aja sih...hanya karena sepi aja jadi berasa khawatir.

Ah iya, di sebelah bangunan utama ada ruangan gamelan yang menurut resepsionis pertunjukannya dimainkan setiap hari Jumat. Sayang nggak kebagian nonton...   



Pagi-pagi, sinar matahari menyapa sudut kamar, gorden hanya ada satu lapis tanpa vitrase, jadi nggak bisa dibuka kecuali mau show off xixixi. 
balkon di depan kamar kita, menghadap pekarangan hijau dan parkiran
Sarapan dimulai pukul 7 di Colony Restaurant dengan menu yang sudah ditentukan hotel. Kita tinggal memesan mau sarapan soto, rawon, pecel atau nasi goreng. Alangkah baiknya pihak resto memberikan free 1 porsi untuk anak-anak selain 2 porsi yang sudah include. Kami memesan soto ayam, pecel Blitar dan nasi goreng. Teh dan kopi tersedia free flow, suami pesan tambahan iced lemongrass tea. 


Colony Resto
nasi goreng, soto ayam
legendary pecel Blitar 
Rasa makanan menurut saya cukup baik, pecelnya lengkap disajikan dalam pincuk dengan lauk rempah kelapa, rempeyek kacang, sayuran hijau dan bumbu yang bercita rasa pedas manis. Sotonya anak-anak suka dan tandas. Nasi goreng porsi cukup komplet dengan kerupuk udang.

Beres sarapan anak-anak dan suami kembali ke kamar sambil beberes dan nonton tv. Saya penasaran naik ke lantai dua untuk melihat view dari atas. Bertemu dengan beberapa petugas yang sedang membersihkan kamar, saya disapa oleh seorang bapak tua yang sedang menyapu lantai. Bapak itu dengan lancar bercerita bahwa Ibu Megawati sewaktu masih jadi presiden rutin menginap di sini setiap merayakan haul Bung Karno. Selain Megawati juga pejabat-pejabat lainnya seperti Raja Thailand dan tamu-tamu luar negeri lain langganan bermalam di hotel ini kalau sedang ke Blitar. 

Kalau lihat websitenya, sepertinya kita bisa mendapatkan pengalaman lebih yang bisa dilayani oleh hotel ini. Paket wisata ke Candi Penataran, Kebun Kopi dan Makam Bung Karno, misalnya. Yakin deh, tamu-tamu tertentu pasti nggak akan melewatkan layanan ini selagi ada yang memfasilitasinya.  



Bapak--yang dengan menyesal saya lupa menanyakan namanya--sudah lama sekali bekerja di hotel Tugu, dari sejak namanya masih hotel Centrum dan bangunannya masih sangat sederhana. "Tahun 70an sebelum kamu lahir, saya sudah kerja di sini, Ning," ujar si Bapak yang masih tampak bugar dan cekatan di usia senjanya. 

"Ini hotel yang paling tua, mungkin se-Indonesia, di antara hotel Tugu yang lainnya, ini paling tua." Bapak masih melanjutkan ceritanya seraya menunjuk pohon-pohon besar yang ada di tempat parkir dan taman.

"Yang paling tua, itu pohon mangga yang ada di sana...sampai sekarang masih berbuah, tapi sudah kami babat karena takut mangganya menjatuhi mobil."

Saya menunjuk pohon beringin besar yang akarnya menjuntai-juntai, "Kalau pohon itu udah lama juga ya, Pak?" Dengan mengejutkan si Bapak bilang bahwa pohon itu masih lebih muda dibanding pohon mangga yang barusan dia ceritakan. Ada satu pohon lagi di pekarangan yang saya kurang jelas namanya. Ketiga pohon itu ia yang merawatnya sedari kecil, masih bisa dibentuk-bentuk sampai sekarang sudah jadi pohon raksasa yang membuat adem suasana.

Tentang pohon di jalan masuk yang akarnya terjuntai rapi, dia menyebut namanya juga tapi saya lupa (duh, apa atuh aku mah sagala poho...). Ketimbang bertanya ini hotel pemiliknya siapa dan apakah si owner punya anak (buat mantuuuu maksudnyaaaa), saya malah bertanya "Apa pernah ada cerita-cerita serem di sini, Pak? Katanya, ini dulunya bekas makam." Bapak itu tertawa renyah dan menggeleng. "Ndak, ndak ada itu, Mbak. Saya tidur di mana aja di sini kok nggak pernah ada yang ganggu," jawabnya dengan yakin. Baiklah aku mengangguk saja, mau apa pulak gue tanya-tanya begituan hadeuuh. 
ini tema bahasan saya dengan si Bapak 
Setelah pamit pada si Bapak, saya kembali turun dan berkeliling hotel. Luas hotel Tugu Blitar ini sekitar 5.370m2 dengan total 56 kamar berbagai tipe. Biaya sewa mulai 350 ribu sampai 2-3 juta untuk Sang Fajar Presidential Suite. Kamar petilasan Bung Karno ini bebas disewa oleh pengunjung manapun yang ingin menikmati romansa sejarah di kota Patria ini. 
Jam 9 kami check out dari kamar, bertemu kembali dengan si Bapak yang membantu kami keluar dari parkiran. "Langsung pulang, Ning?" tanyanya ramah. "Nggih, Pak. Matur nuwun, monggo!" Jawab saya dan suami berbarengan sambil melambaikan tangan. Nggak salah memang kalau hospitality dan service di hotel ini asli jempolan.

Menurut saya, ini yang terbaik di Blitar. Menginap dengan suasana yang berbeda, cocok dengan ambiance kotanya yang mungil, asri namun penuh kesan kejayaan kota tua.    

Anak-anak sama sekali nggak komplen dengan ketiadaan pool, mereka cukup happy bisa berlarian di pekarangan depan kamar, mandi air hangat dan tidur yang nyenyak. Until we meet again, Blitar!   



Hotel Tugu Sri Lestari Blitar 
Jl. Merdeka 173 Blitar
East Java • Indonesia
+62 342 801 766, 
+62 342 801 687, 
+6285 335 551 326
Fax. +62 342 801 763
Reservations: blitar@tuguhotels.com

Featured Post