Kalau Corona Pergi, Mau ke Mana?

1 komentar

Meski nggak tau kapan virus corona pergi dan wabahnya berakhir, kalo pas lagi ngelamun sambil cuci piring gitu, saya suka ngebatin "duh, pengen makan di luar ... bosen cuci piring mulu". 

Sounds cheesy ya? Cuman pengen makan di luar... 

Tapi aslinya iyaah bangeeettt .... meski sekarang juga ada beberapa kali take away atau delivery order, rasanya beda gitu sama makan di tempatnya. Ketiadaan beban karena harus cuci piring atau masukin kulkas jika nggak habis trus jadi tim ngangetin besoknya, ahahah. 

Pas awal-awal stay at home gitu, masih ada keinginan buat diem-diem coba ah nanti kalo ke kota, pengen makan di anu. Eh pas giliran ke kota, tempat makannya udah pada tutup, beberapa yang masih buka hanya nerima take away aja. Kursi-kursi dinaikin ke meja. Pemandangannya cuman orang-orang bermasker atau ojol nunggu antrian. Sungguh nggak asyik...  

street food market

covid 19

Pengen makan di luar, pengen jalan-jalan, pengen staycation ... apa deh pokoknya keluar rumah, wkwkwk. Duh manusia ya emang, padahal kalo lagi nggak gini juga biasa aja di rumah sebulan nggak kemana-mana, ini padahal masih ada alasan untuk keluar, tapi kok nggak nyaman gitu di jalan pun. Nggak bebas, nggak homey, malah terasa asing gitu ingin cepet-cepet pulang. 

Kalo ngemal sih biasa aja, udah nggak gitu seneng cuci mata di usia ini, heheh. Anak-anak juga nggak suka playground. Paling banter kita ke mal ya cuma supermarket sama makan. Pengennya saya lebih ke wisata, jalan-jalan, berenang gituuu yang bisa asik-asikan sendiri aja sekeluarga. Kasian juga anak-anak ini sama sekali nggak pernah keluar rumah, paling banter di luar pager aja main skuter atau sepedaan. Mereka pasti bosan, saya juga bosan mikirin kegiatan apa lagi or least, mereka akan  berakhir cari hiburan di games (yang mana gue gedek banget liatnya, tapi gabisa gimana lagi).

family trip bali

Bali would be nice dalam dua bulan ke depan, secara kita udah lama bangeeett nggak ke sana dan  juga nggak terlalu jauh kalo dari sini. Anak-anak malah pengen jalan ke Ambarawa lagi, aiihh. Kalo saya ke mana aja ngikuutt asal ke luar rumah, hahaha...tetep ya, boy. 

Saya juga pengen kumpul-kumpul bareng teman-teman lagi, bikin kegiatan, ngerumpi, cipika-cipiki. Pikir-pikir ya banyak juga urusan-urusan keluar yang sepertinya nggak penting, tapi ternyata jiwa kita membutuhkannya. Nggak sekadar berkunjung, nggak sekadar ngobrol, nggak sekadar hirup-hirup aroma pohon, tapi ada interaksi tatap muka dan sentuhan yang kita butuhkan, yang nggak tergantikan dengan layar hape secanggih apapun.  

Ya sudah, kita sabar dulu aja menghadapi situasi ini. Jaga kesehatan supaya bisa jalan-jalan lagi, makan-makan lagi. 

Baca juga : 
Tips Bersabar di Tengah Kesulitan Pandemi COVID19

Semoga Bumi sudah cukup waktu memulihkan diri, dan Covid-19 segera mereda yaaa...   

1 komentar

  1. Bener banget mbaa.. Biasanya mah emang dirumah mulu, tapi sekarang kayak terpenjara makanya keinginan batin buat keluar rumah semakin besar.

    Aku kalo pandemi ini usai, pengen kemana aja yang penting keluar rumah.. Pengen ketemu dia, hahaha


    Pengen kerja sampai pagi, dan nginep di kantor. . Hehehe

    BalasHapus

Jangan lupa tinggalkan jejak ya... ^^