Day 26 : Waktu Ramadan yang Berharga

Tidak ada komentar

Ramadan kali ini, alhamdulillah segala sesuatunya dimudahkan. Nggak banyak drama, sehat semua, nggak repot masak dan menjalani puasa dengan semakin enteng. Nikmat mana lagi yang mau didustakan. 

Saking mudahnya, kadangkala kita terlena..apalagi dengan yang namanya waktu. Merasa saat Ramadan punya banyak waktu luang, yang nyatanya Allah membuat waktu saat Ramadan ini begitu cepat. Entah karena saking enjoynya kita pada Ramadan atau Dia Yang Maha Mengatur Waktu, tapi aslinya setiap Ramadan selalu nggak kerasa bangeett pergantian dari hari ke harinya. 

Mulai dari bangun sahur, sholat subuh, lantas secepat itu hari berganti pagi...tau-tau udah azan zuhur, nggak berapa lama sudah ashar...pakepuk di dapur, tau-tau azan magrib berkumandang. Selepas buka, makan sedikit, sudah waktunya isya-tarawih, pulang tarawih nggak kerasa waktu sudah jam 11 malam. Tidur lagi, repeat. Masyaallah, selang berpindah hari, saya belum banyak melakukan apa-apa untuk mengisi Ramadan ini. Masih sibuk dengan urusan dunia, yang nggak membekali saya apa-apa di akhirat nanti. 

Demi masa, waktu terus bergulir cepat, dan saya sungguh merugi.... 

Setiap Ramadan akan pergi, saya selalu menyesal. Melewatkan 30 hari yang berharga begitu saja dengan kegiatan-kegiatan unfaedah. Saking mindernya, saya merasa tak cukup layak untuk menuliskan kegiatan pengisi Ramadan. Bukankah satu saja kata yang tepat, yaitu ibadah? Baik ibadah yang membawa kemaslahatan dunia dan tentunya akhirat. 

Sudahlah, kegiatan terbaik saat Ramadan itu mengaji kitab, sholat wajib-sunnah, dan berbuat amal sholeh. Adapun kau berjihad mencari nafkah untuk keluargamu saat berpuasa, ia adalah ibadah yang akan memberatkan kitab amalmu.  

Kemana saja saya, memangnya saya masih hidup di Ramadan yang akan datang??

Oh, Allah. Ampuni hamba yang selalu kufur nikmatMu. 

Day 25 : 5 Tradisi Lebaran Unik yang Indonesia Banget

Tidak ada komentar
Di Indonesia, Hari Raya Idul Fitri identik dengan hari berkumpulnya seluruh keluarga besar untuk silaturahim, saling bermaafan dan memberi hadiah. Nggak cuman berkumpul, sajian menggiurkan khas lebaran juga terhampar di meja. Jangan lupa menjelang Idul Fitri, ada budaya mudik yang nggak ketinggalan. 

Sebenarnya, apa saja tradisi lebaran yang spesial ala Indonesia banget ini? 


1. Mudik 
Nggak mudik, nggak afdol. Gitu mungkin yang ada dalam pikiran masyarakat Indonesia tentang tradisi mudik saat hari raya. Selain jadi ajang bertemu dengan orangtua dan kerabat saudara, mudik juga jadi semacam ajang pembuktian sudah sejauh apa kesuksesan di rantau. 

Saking kentalnya tradisi mudik, seringkali jadi isu utama pada setiap Idul Fitri. Orang-orang bela-belain banget keluar dana yang luar biasa besar buat mudik. Maklum lah, nggak cuman ongkos, tapi juga biaya hidup dan biaya sosial di kampung halaman. 

2. Ketupat 
Ketupat yang terbuat dari beras di dalam daun kelapa ini menu wajib sajian lebaran. Nggak cuman di Indonesia, di masyarakat muslim Asia, ketupat adalah primadona di Hari Raya. Belakangan ada juga alternatif lontong, buras atau lemang. Tapi ketupat tetap tak lekang dimakan zaman. 

Jangan lupakan teman-temannya ketupat, yaitu opor ayam, rendang atau gulai. Tambah lagi sajian pelengkap seperti sambel goreng ati, semur dan kerupuk. 

Anehnya, di masa non-lebaran, keberadaan ketupat ini hampir nggak ada, dan kalo makan ketupat bukan di lebaran rasanya nggak spesial, hihihi. 

3. Bedug 
H-1 Idul Fitri disebut malam takbiran. Takbiran yang merupakan seruan "Allohu Akbar" ini dikumandangkan di masjid mulai bakda ashar sampai keesokan harinya menjelang sholat Ied. Di negara lain, terutama Arab Saudi, takbiran baru diserukan pada saat menjelang sholat Ied saja, tidak dari malamnya. 

Di Indonesia, tradisi bedug ini malah melebar ke festival takbir keliling atau pawai obor. Ramai sekali suasana malam takbiran di masjid-masjid.   

4. Kue lebaran 
Kalo mau gendut, gendut sekalian! hahaha. 
Nggak cuman makanan berlemak nan kolesterol yang jadi andalan sajian lebaran, tapi juga kue kering yang bertabur tepung dan gula. Tapi siapa yang bisa menahan gurihnya kaastengel, manisnya nastar dan ademnya putri salju di lidah?? 

5. Ziarah 
Meski tidak diwajibkan saat lebaran, dan tidak ada dalil perintahnya, ziarah seringkali jadi ritual wajib semacam menyambangi keluarga yang sudah meninggalkan untuk bersukacita bersama dalam suasana Idul Fitri. Biasanya makam ramai pengunjung, begitupun wisata religi di makam para pemuka agama. 

Ada yang kurang? Kayanya masih banyak deh...baju lebaran, salam-salaman, meminta maaf...tapi kayanya segitu sudah mewakili yaaa. Yang pasti suasana lebaran yang gini  ini bikin kangeeenn sama lebaran.    

Day 24 : Kapan Belanja Baju Lebaran

Tidak ada komentar
Baju baru, alhamdulillah... 

Tuk dipakai, di hari raya...
Tak ada pun tak apa-apa...
Masih ada baju yang lama...

Hahaha, ini gue banget nih. Udah lama nggak pernah beli baju lebaran lagi. Sudah nggak kuaatt berlama-lama di shopping center, bolak balik nyoba baju, rebutan, antri di kasir, dll...yang kesemuanya umum terjadi saat menjelang Lebaran gini. 

Nggak tertarik sama diskonnya? 

Oke aja siih, tapi beneran deh...diskon itu akan datang lagi pada waktunya. Tunggu aja momen liburan, akhir tahun, pasti diskon lagi. Beberapa dept.store juga menerapkan diskon sepanjang tahun, wkwkwk. Jadi santai ajalah, kalo jodoh ada duit dan ketemu diskon, hajar bleh nggak pake nunggu Lebaran.

Buat saya pribadi, lebih leluasa pilih-pilihnya kalo dilakukan di luar musim lebaran. Sering menyimak ols hits di IG semacam Vanilla Hijab, Pulchra, Wearing Klamby, Heaven Lights dkk...itu kalo lagi keluarin Raya Collection, beuh...keluarnya bertubi-tubi dan belinya rebutaaann bangeeett...ngeettt.

Itu masih merek IG, belum yang high end seperti Buttonscarves, Ria Miranda, Kami Idea, Dian Pelangi, Radwah dkk.. Yang harga sepotong bajunya di atas 700ribuan, itu masiihh aja diburu pelanggan nggak kalah militannya sama penggemar kelas di bawah 500ribuan. 

Sampe pusing sendiri lihatnya (lihat doang padahal, bukan bayar). Baru keluar satu model, tiga hari kemudian keluar model baru. Kapan milihnya, kapan mikirnya. Apalagi orang berhijab mah banyak itemnya. Atasan, bawahan, dress, gamis, kerudung. Sedot aja teruuusss, tak tik tuk token dan atm. 

Hedeewwww..

Beruntung jempol ini masih bisa terkendali, nggak ikut heboh dalam hiruk pikuk belanja baju lebaran. Selain saya menghindari nafsu belanja yang seasonal, entahlah, nggak bisa kalo belanja diburu-buru gitu, mesti butuh waktu yang agak lama buat mikir, lihat-lihat modelnya dari segala sisi, plus mikirin aksesoris pelengkapnya ada apa enggak. Meski seringnya kehabisan gara-gara kelamaan mikir, yaa...gimana lagi, bukan rezeki.  

Ngomong-ngomong, urusan perbajuan anak-anak juga saya terapkan demikian. Nyari-nyari baju jauh hari sebelum puasa, itupun di olshop, karena gak tau kenapa tahun ini lagi males keluar buat belanja-belanja. 

Bisa bolak balik mikir, bisa nyocok-nyocokin sama setelan yang ada di rumah, bisa banding harga sama ols lain. Tenang, nyaman, dan terukur. 

Begitu lebaran, baju baru stok lama udah siap dipacking. Anak-anak nggak perlu tau ini baju baru apa bukan, sekalian membiasakan diri juga buat nggak selalu menuntut baju baru. Sisanya, pas mudik di Bandung yang nyatanya surga belanja, tujuannya udah lebih terarah : belanja bisa, nggak diburu apa-apa.   

Tahun ini, pas ngubek-ngubek lemari. Ternyata masih ada dua stel gamis yang masih baru. Alhamdulillah, setidaknya kalo difoto terlihat pake baju anyar hahaha.

Day 23 : Buka Bersama di Moshi Ramen, Halal dan Kenyang

Tidak ada komentar

Alhamdulillaahh, setelah 20 hari berbuka puasa di rumah ngerasain juga buka puasa dengan keluarga di luar, hehehe. Karena bolak balik pertanyaan "Mau buka di mana?" dipingpong dengan jawaban "Terserah", maka emak yang putuskan kita akan makan di resto Jepang kali ini. Pilih menu japanese food karena udah pasti semua suka dan menunya cocok buat anak dan dewasa. Dari sekian banyak resto japanese food di Malang, salah satu favorit kami adalah Ramen Moshi, di Jalan Kawi Atas xxxx (seberang BCA Kawi, ruko deretan Pecel Kawi).  

Kebetulan saya kenal ownernya, lewat beliau jadi bisa menggali gimana proses pemilihan bumbu dan bahan bakunya. Kita semua tau, masakan jepang identik dengan mirin atau sake, bahkan soy sauce-pun meski judulnya kecap belum tentu halal. Namun jangan khawatir makan di sini, semua menu dijamin sudah bersertifikat halal dan aman. 


Suasana di Ramen Moshi ini menyenangkan dan homy, dengan bangku-bangku pendek dan interior dominan kayu yang menenangkan. Untuk buka bersama keluarga, ini cukup banget satu meja (nggak perlu digabung-gabung). Kalo untuk rombongan, baiknya reservasi dulu untuk disiapkan tempat. Para petugasnya sigap kok mengatur seat dengan ringkes hingga semua kebagian tempat duduk. Sembari menunggu, ada layar tv di belakang meja kasir yang menayangkan video kuliner hidangan jepang. Lumayan sambil ngabuburit. 

Ada banyak pilihan makanan dalam buku menu yang sudah dikelompokkan, seperti Ramen, Bento, Sushi, dll. Harga makanan kisaran 20-40rb. Untuk pilihan minum nggak terlalu banyak, tapi pilihannya enak-enak dijamin nggak nyari yang lain lagi. Kita seperti biasa pilih infused water share in jar dengan 4 gelas minum, hanya 20 ribuan aja satu jar. 

Anak-anak tentu saja pilih sushi sebagai pembuka setelah minum es blewah selasih gratis dari resto. Fried sushi seharga 21 ribu yang berisi sayur dan crabstick ini bisa didapat gratis jika kita membuat IG story dan mention @ramenmoshi 

Yang lagi promo juga yaitu penang ramen+ocha seharga 34rb atau paket bento+ocha seharga 29rb. Ocha-nya boleh pilih panas atau dingin. Worth the price banget!   



Ini si penang ramen, kuahnya gurih dan kental. Condimentnya juga enak-enak. Porsinya besar sampe si kakak nggak kuat ngabisin lalu disapu bersih ayahnya. 


aslinya dia dapat pelengkap ebi furai, tapi diembat A3
Punya saya seperti biasa, spicy ramen yang hot, bikin nggak bisa berenti buat terus diseruput. Kuahnya kental, mienya besar-besar, porsinya juga banyaakk cocok banget buat buka puasa.


Gyudon punya bapake, kerasa banget dagingnya dan meski pedas, dominan manisnya masih kerasa jadi pedas-manis. Meski menurut dia nasinya masih kurang, hahaks...kudu nasi timbel dia mah. 

Punya A2 dan A3 pilih bento, satunya pake ayam karaage, satunya ayam (ah lupa namanya), plus ebi furai dan salad. Porsinya pas, habis ludes sama nakanak. 

Kenyang semua? kenyaangg bangeett. Infused waternya juga bikin segar habis makan yang gurih-gurih semacam penetralisir di lidah. 

All worth only 160k, berlima lho. Gimana? Ramadan tinggal 6 hari lagi. Yuk segera reservasi!    

Day 22 : Aneka Tutorial Make Up Lebaran

1 komentar
Asiikk bentar lagi lebaran.... 
Sudah beli-beli make up belum? 
Kemarin-kemarin make up inceran saya lagi pada diskon, sayangnya nggak keburu order dan akhirnya terlupakan. 

Sudah memikirkan gimana nanti make up untuk silaturahmi dengan keluarga saat lebaran? Pastinya nggak mau terlihat terlalu polos tapi juga nggak berlebihan dong. Apalagi keliling saudara dengan perjalanan kesana sini, butuh make up simpel yang awet agar nggak bolak balik touch up. 

Karena saya nggak jago dandan, saya mau nyontek aja inspirasi dari para beauty enthusiast sekaligus nyatetin brand-brand yang dipake. Here we go!   

1. Flawless looks dengan local brand ala Irna Dewi 




2. Nggak ribet, pake drugstore make up aja buat tampilan kece ala Clara Haniyah 


Bocoran produk yang dipake Clara di video ini : 
- Maybelline Baby Lips Color - Emina Sun Protection - Monistat Chafing Relief Powder Gel - Maybelline Master Strobing Cream (Nude) - Maybelline Fit Me Concealer (20) - Loreal Infallible Pro-matte (102) - NYX Wonder Stick (Deep) - Wardah BB Everyday Shine Free Loose Powder - Beauty Creations Tease Me - L.A Colors I Heart Makeup Contour Palette - Makeup Revolution Ultra Blush Palette (Hot Spice) - Wardah EyeXpert Matic Brow Pencil (Brown) - Guilty Pleasure Lashes (Jane) - Loreal Voluminous Lash Paradise - Maybelline Hyper Impact Liner - BLP (Butterfudge&Bloody Mary)

3. Demen smokey eyes? Ini dia tutorial ciamik dari Nadya Aqila x The Body Shop! 


TBS 3 in 1 Brow Definer TBS Smoky Eye Definer TBS Cheek Color in Truffle TBS Eyeshadow in Coconuts About You TBS Eyeshadow in Glittery Night TBS Big & Curvy Waterproof Mascara TBS Fresh Nude Foundation TBS Fresh Nude Brush TBS Shade Adjusting Drops Lightening & Darkening TBS Loose Face Powder TBS Fresh Sorbet Blush in Cuban Watermelon TBS Lip & Cheek Velvet Stick in 20 Poppy Pink

4. Dari beauty vlogger fave aku : Linda Kayhz untuk make up yang kalem dan soft 


Produk yang dipakai: PIXY primer Y.O.U cushion shade Natural Make Over Brow Styler Naturactor PIXY loose powder no 03 NYX Perfect Filter Eyeshadow Luxcrime Highligter Thunderstorm Catrice Blush Box 040 Berry Luxcrime LipCream warna Pilow Talk Softlens: Dubai 3 tone black @mysoftlenscom


5. Yang ni jangan lupa....pasti banyak agenda halal bi halal bersama teman atau keluarga besar. Simak tutorialnya dari Ini Vindy.



Naahhh, udah cukup kayanya yaaa 5 tutorial (bonus 1) untuk mempelajari make up lebaran. Dijamin 5 aja pusing kalo saya, apalagi pilih-pilih mau pake produk apa.

Day 21 : Tips Melatih Anak Berpuasa

Tidak ada komentar
(NOAH SEELAM/AFP/Getty Images)

Ibu-ibu usia berapa kah anakya pada mulai dilatih puasa? 5, 6, 7, 10? 

Pastinya sih masing-masing orangtua punya dasar alasan waktu yang tepat mengenalkan puasa pada anak-anaknya.  

Namun secara syariat, Islam tidak mematok usia berapa anak kecil harus berpuasa. Karena secara umum, jatuhnya hukum wajib menjalankan syariat adalah ketika sudah mencapai usia mukalaf atau aqil balighPuasa tidak diwajibkan bagi anak kecil. Namun bagi anak yang sudah tamyiz, puasa yang dilakukannya itu sah meskipun belum wajib. (Hasyiyah Syaikh Ibrahim Al Baijuri, 1: 551). 

Muhammad Al Khotib berkata, “Diperintahkan puasa bagi anak usia tujuh tahun ketika sudah mampu. Ketika usia sepuluh tahun tidak mampu puasa, maka ia dipukul.” (Al Iqna’, 1: 404).

Sedangkan yang dimaksud tamyiz adalah bisa mengenal baik dan buruk atau bisa mengenal mana yang manfaat dan mudhorot (bahaya) setelah dikenalkan sebelumnya. Anak yang sudah tamyiz belum dikenai kewajiban syari seperti shalat, puasa atau haji. Akan tetapi jika ia melakukannya, ibadah tersebut sah dan mendapat pahala karenanya. 

Dalam kitab Shahih Al Bukhari, terdapat bab khusus tentang berpuasanya anak-anak. Dalam pengantarnya imam al Bukhari mengutip perkataan khalifah Umar bin al Khattab yang sedang geram dengan ulah orang yang mabuk di bulan Ramadhan, seakan-akan ia tidak malu dengan anak-anak kecil yang sudah mau belajar berpuasa.
وقال عمر رضي الله عنه لنشوان في رمضان: ويلك، وصبياننا صيام، فضربه
Umar Ra. berkata kepada orang yang sedang mabuk di bulan Ramadhan: “Celakalah kamu, padahal anak-anak kecil kami berpuasa, maka ia pun memukulnya (sebagai hukuman baginya).”
Sampai hari ke 24 ini, alhamdulillah A1 dan A2 masih lancar penuh puasanya. Usia mereka memang masih 8 dan 6 tahun, baru akan tambah umur akhir tahun nanti. 

Buat kakak A1, ini tahun ketiga dia berpuasa Ramadan. Dimulai waktu TK B saat usianya 6.5th, waktu itu kalo telat bangun sahur ya makan pas sebangunnya aja di bawah jam 9, tapi puasanya langsung penuh sebulan.

Sedangkan buat A2, ini kali pertama dia mulai berpuasa penuh, TK B juga, 6.8th. Tahun lalu dia masih ikut-ikutan puasa bedug, kadang juga nggak puasa. 

Kenapa saya mulai menerapkan puasa pada anak-anak di umur 6++ ? Awalnya semata-mata dari permintaan mereka sendiri. Tentunya kami sebagai orangtua tugasnya mengenalkan syariat, menggali hikmah dan memberi contoh. Kami hanya menawarkan, "Bulan depan itu bulan puasa. Kakak/dede mau puasa nggak?" Jawaban mereka serempak "Mauuuu". Kalaulah pertanyaannya dibuat penekanan seperti "Bulan depan kakak sama dede belajar puasa yaa...", jawabannya masih tetap positif "Iya."

Ya udah, ketika gayung bersambut, kami guyur balik dengan pembekalan-pembekalan tentang puasa, terutama puasa Ramadan (yang paling dekat dan konkret yang akan mereka hadapi). Secara teknis, kami jelaskan berpuasa itu mulai adzan subuh sampe adzan magrib, selama itu kita tidak makan dan tidak minum. Kita kasih tau tentang keberkahan makan sahur, kenapa Allah tidak perintahkan puasa 24 jam dan harus menyegerakan berbuka. Yang simpel-simpel aja sih, yang kejangkau sama pikiran mereka.

Ketika penjelasan memunculkan pertanyaan "kenapa", baru kami jawab lagi dengan memasukkan konsep. Misalkan, A2 yang masih sering bertanya kenapa kita harus puasa, kenapa puasanya harus sampe magrib. Di sini baru kami masukkan nilai-nilai dan hikmah yang terkandung dalam berpuasa. Termasuk saat dia mulai merengek gara-gara lihat adiknya makan sereal, hoho...tidak semudah itu, Ferguso. Bagi kami, ini momen terbaik untuk sekalian membentuk mental sabar dan pengendalian diri. 

Orang tua penting untuk hadir penuh dalam proses berpuasa ini. Akan ada banyak pertanyaan yang muncul dari perut-perut mungil yang sedang beradaptasi itu. Maka kita bisa segera merespon keingintahuannya. 

Saat ada anak tetangga yang beragama Hindu main ke rumah, anak-anak cerita kalo mereka sedang berpuasa. Lalu si anak tsb juga nimbrung bahwa dirinya (atau maksudnya keluarganya) juga suka puasa. Pantikan pertanyaan muncul, "Bu, kan orang Islam itu wajib puasa...tapi Gita bukan orang Islam, kok puasa?" Aha, satu lagi nilai yang bisa dipahamkan ke anak-anak, kali ini nilai keberagaman. Praktikal, tanpa harus berupa wacana ala textbook sekolah. 

Pada kesempatan lain di lingkungan yang lebih luas, anak mungkin aja bertanya dengan dasar yang diketahuinya. Misalkan dia tahu si C seorang muslim, tapi tempo hari dia melihat si C sedang merokok di siang hari. Pemandangan ini pasti menimbulkan kebingungan di benak anak, kalo bukan ortu, mau siapa lagi yang memberikan penjelasan berimbang dan tidak menghakimi? Salah-salah, pas tanya ke orang lain, hanya sumpah serapah yang didapat, akibatnya anak pun lebih fasih ngata-ngatain orang ketimbang mengenal pelanggaran syariat. 

Tahun lalu saya ngikutin status-statusnya bu Sarra Risman di Facebook tentang melatih anak berpuasa, salah satu coachingnya adalah ini... 

Ramadhan tips day #3:Tegas... tp flexible. Fleksibel... tp tegas. Anak-anak2 di bawah 7 akan maju mundur dalam progres nya menuju keberhasilan puasa sepanjang hari. Krn badannya sedang adaptasi. Adaptasi akan rasa lapar, haus dan kehilangan energi. Jd orgtua Hrs tau kapan bertahan, merayu dan mengizinkan. Hrs jeli melihat mereka hanya sekedar merengek, Bs di alihkan dg mainan dan tidur, atau memang sudah tidak memungkinkan. Ini membutuhkan kesabaran dan keistiqamahan luar biasa. Apalagi krn kita nya jg sedang puasa. Tp memang mengasuh mahluk-mahluk surga tidak selalu mudah. Mereka yang di kasih kemudahan dalam hal yg ini, akan di uji di hal2 yg lain jg. Jd jgn sibuk melihat anak sodara. Mereka beda tubuh, beda kemampuan, beda kepribadian dan beda pengasuhannya jg. Fokus sm anak kita sj, kita tidak di hisab atas anak tetangga sebelah. Semoga para orgtua bisa meluangkan tenaga, kesabaran dan waktu sampai anaknya menikmati proses puasa. Proses ini jgn di delegasikan ke org lain, krn yg di titipin suka ga sabar dan dg mudah mengizinkannya berbuka. Mereka tidak akan seperduli kita, lha.. Bkn anaknya. Jd nanti progres nya bisa rusak semua. Pdhl kl nanti anak kita susah puasa krn kita ga latih, kita kena neraka nya jg. 
Orang yang ingin bisa 'memimpin sebuah orkestra', harus mau membalikkan tubuhnya dari dunia.
Untuk A2 yang terkadang suka merengek, saya berlakukan watch and observe. Apakah dia merengek sekadar 'kabita' alias kepengen atau memang benar-benar sudah nggak bisa bertahan. Jika hanya atas dasar kepingin, saya alihkan perhatiannya dari hal-hal yang bikin dia oleng. Suruh tidur atau main keluar misalnya. Jam 2 tidur siang, jam 4 bangun lanjut ngaji, jam 5 sudah ceria lagi  lari-larian sambil nunggu-nunggu adzan magrib. Kalo saya udah menyerah di kali pertama dia merajuk, saya nggak akan lihat raut wajah puas dan bahagia nya dia tiap kali berhasil melewati magrib hari ini. 

Saya nggak pernah melarang adiknya untuk makan ngumpet dari kakak, atau menyingkirkan segala berbau makanan dari meja makan. Saya bikin kue kering saat siang, di mana wangi butter dan selai nanas menyeruak dari balik tutup oven. Alih-alih ingin nyomot kue saat itu juga, anak-anak jadinya inisiatif nge-tag jatah kuenya sendiri untuk dimakan saat berbuka. Ibu mana yang nggak bersyukur lihat anak-anaknya menunjukkan sikap pengendalian diri yang baik. 

Saya juga nggak membudayakan anak-anak berbuka dengan yang manis-manis. Mereka harus merasakan nikmatnya berbuka puasa cukup dengan air putih saja. Ketika dahaga terpuaskan, boleh lanjut mengisi perut yang lapar dengan secukupnya makanan. Cukupkan nutrisinya, penuhi kebutuhan badannya. Nggak ada orang mati karena puasa. 
"Tapi Bambu mati karena nggak mau makan....", lagi-lagi cerita si kucing muncul saat wacana 'tidak makan' sedang bergulir. 
"Puasa itu beda dengan tidak/tidak mau makan. Itu kenapa sahur itu penting, tapi kamu nggak akan mati karena nggak sahur." Sekian jawaban saya yang nggak diperpanjang lagi sama anak-anak.    

Bulan puasa juga jadi waktunya anak-anak belajar menahan diri, dan ini nggak hanya semata-mata soal puasa, tapi juga berlaku pada keinginan-keinginan lainnya. Membiasakan mereka mengenali kebutuhan dan keinginan, mengendalikan diri, menahan nafsu dan berlatih untuk berpikir ulang terhadap sesuatu. 

Apa tidak terlalu kecil? No. For me, this is the better age to start. Mulai di usia segini aja nggak jamin langsung lancar kok, apalagi kalau baru mulai saat usia besar. Repot. Kami sedang menanam bibit padi untuk dituai kemudian hari. 

Jadi, jika ditanya apa tips melatih anak berpuasa, saya akan menyarankan hal-hal ini berdasarkan pengalaman saya:

1. Perhatikan kesehatan anak. Bagaimana riwayat kesehatannya, atur asupan nutrisi yang baik dalam menu buka dan sahur. Idealnya, puasa itu menyehatkan, jadi jika anak sakit jangan paksakan untuk puasa.  

Tanggap terhadap kondisi fisik. Misal muka anak mulai pucat, lemas dan pipisnya keruh merupakan tanda-tanda dehidrasi. Anak kelelahan sehabis melakukan perjalanan darat ratusan kilometer, bijaklah untuk mengambil rukhshah yang telah difasilitasi oleh Allah.

2. Sounding tentang bulan mulia ini dari jauh hari. Berpuasa butuh persiapan mental dan fisik. Ceritakan amalan-amalan yang unik hanya ada di bulan Ramadan hingga anak merasa semangat dan penasaran menunggu-nunggu datangnya Ramadan. 

3. Istiqomah, ortu dan anak harus konsisten. Kapan harus bertahan, kapan harus merayu dan kapan boleh mengizinkan. Konsistensi ini yang akan membentuk karakter anak.  

4. Beri contoh makan yang baik dan bergizi, tidak banyak 'makan sampah' yang akan membuat badan tak enak diajak puasa. Beri cerita pada setiap bahan makanan yang kita makan, misalkan "Hari ini kita buka sama jus belimbing yaa, banyak vit C nya untuk kesehatan mulut dan daya tahan tubuh." Tubuh yang fit membuat anak enjoy menjalani puasanya. 

5. Tentunya tak banyak mengeluh di depan anak-anak, seperti "Duh kamu nggak usah caper deh...ibu lapar tau!" Hellow, namanya puasa ya seperti itu, jangan diperparah dengan ucapan yang tidak membantu sama sekali. Nanti anak juga mudah mengeluh atau bahkan mengada-ngada keluhan. 

6. Bisa membuat target bertahap sesuai usia. Misal usia 6 ditargetkan latihan puasa sampai dzuhur, tahun depannya sampai ashar, dst. Atau, ditarget tahun ini tamat puasa min 10 hari (bolong-bolong atau berurutan). 

Kalo saya punya sikap jika memang ingin batal, ya batal sekalian aja seharian itu. Ini membuat konsekuensi bahwa puasa tidak bisa seenaknya dibuka tutup alias buka terus lanjut. Ini beda-beda cara tiap orang tua yaa, silakan ambil yang paling cocok aja.        

7. Ciptakan suasana Ramadan yang berbeda dari hari biasanya supaya memorinya melekat dan selalu merindukan Ramadan. Lantunan tilawah yang mengalun setiap habis subuh dan sore hari, membuat kue kering bersama, menyiapkan takjil di masjid, tradisi ngabuburit yang bermanfaat, shalat malam atau itikaf sekeluarga. 

8. Beri pujian setiap kali anak berhasil puasa sampai magrib atau waktunya berbuka. Sesekali nggak apa-apa belikan es krim selepas Tarawih sebagai hadiah sudah menjalankan puasa seharian.  

9. Tunjukkan teladan, dalam beribadah maupun nilai-nilai hidup yang baik.

Children see, children do. Whatever we do, they copy us! 

Day 20 : Aplikasi Android Favorit saat Ramadan

Tidak ada komentar

Sebenarnya, Ramadan kali ini saya udah janji untuk tidak berlama-lama pegang gadget. Nyatanya, masih aja pegang gadget, tapi syukur alhamdulillah intensitasnya nggak kaya tahun-tahun lalu yang sulit sekali dikendalikan #ashamed. 

Tapi bulan ini saya libur nonton drakor kok, sueeerrrr!


Salah satu yang bikin anteng saya gadget-an, terutama adalah aplikasi2 masak. Haha. Nggak jauh-jauh dari makanan rupanya. Iyes, Cookpad dan MyBogasari tepatnya. 

Cookpad 
https://play.google.com/store/apps/details?id=com.mufumbo.android.recipe.search

Ada lebih dari 1 juta aneka resep masakan, makanan, minuman, kue, camilan yang mudah, praktis dan anti gagal dari komunitas masak terbesar. Paling penting, aksesnya GRATIS!


Resep masakan Indonesia juga nggak kalah banyak seperti rendang, ayam goreng, soto, semur, sate, bakso, sambel, tahu, tempe, cocok disajikan sebagai menu Ramadhan untuk sahur dan berbuka puasa. Kamu bisa menemukan resep sahur yang mudah dibuat seperti resep nasi goreng, nasi uduk, bubur, pancake, roti panggang.

Untuk resep-resep kue kering lebaran saya juga nyontek di sini. Ada resep nastar, lidah kucing, kue semprit, kastengel, kue putri salju, kue sagu keju, kue kacang, biji ketapang, cookies yang mudah, praktis, dan anti gagal.

Sampe saat ini saya masih jadi pengguna saja, belum sampe nulis di Cookpad. Lieur, masih ada blog masak-masak yang belum tersentuh. Tapi dengan install ini, efektif banget mengurangi kebingungan saat mau masak untuk buka dan belanja ke pasar.

Aplikasi non-masak untuk menambah value Ramadan saya adalah aplikasi kitab Bulughul Maram. 

Bulughul Maram 
https://play.google.com/store/apps/details?id=net.azzikrstudio.BulughulMaram

Kitab bulughul maram merupakan kitab rujukan dari berbagai mazhab yang di Susun Oleh al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalany. Buku ini berisi kumpulan hadits tentang hukum (fiqih), yang meliputi seluruh aspek kehidupan setiap muslim. 

Buat saya yang awam fiqih, perlu banget panduan seperti ini agar terbiasa merujuk pada rujukan yang shahih. Bukan pake katanya, bukan pake rasanya. Semua ada penjelasannya. Lengkap. 

Ditulis dalam terjemahan bahasa Indonesia, aplikasi ini bisa dibuka saat offline jadi nggak perlu terkoneksi internet bisa dibaca kapan saja. Yang paling penting juga GRATIS. 

Isi Aplikasi ini :

1. Kitab Thaharah
Bab Air-air
Bab Bejana-bejana
Bab Najis dan Cara Menghilangkannya
Bab Wudlu
Bab Mengusap Dua Khuf
Bab Yang Membatalkan Wudlu
Bab Cara Buang Air
Bab Mandi dan hukum Junub
Bab Tayammum
Bab Haidl

2. Kitab Shalat
Bab Waktu-waktu (Shalat)
Bab Adzan
Bab Syarat-syarat Shalat
Bab Sutrah Bagi Orang Yang Shalat
Bab Anjuran Khusyu Dalam Shalat
Bab Mesjid-mesjid
Bab Shifat Shalat
Bab Sujud Sahwi dan yang lainnya
Bab Shalat Thathawwu
Bab Shalat Berjama'ah dan imam
Bab Shalat Musafir dan Yang Sakit
Bab Shalat Jum'at
Bab Shalat Khauf
Bab Shalat Dua Hari Raya
Bab Shalat Gerhana
Bab Shalat Istisqa
Bab Pakaian

3. Kitab Jenazah

4. Kitab Zakat
Kitab Zakat
Bab Zakat Fitrah
Bab Shadaqah Thathawwu
Bab Pembagian Shadaqah

5. Kitab Shiyam
Bab Shaum Sunnah dan Shaum Yang Dilarang
Bab I'tikaf dan Ibadah Ramadlan

6. Kitab Haji
Bab Keutamaan Haji dan Yang Berkewajiban Haji
Bab Tentang Miqat
Bab Wajib Ihram dan Sifatnya
Bab Ihram dan Yang Berhubungan Dengannya
Bab Sifat Haji dan Masuk Kota Makkah
Bab Terlambat dan Terhalangnya Haji

7. Kitab Jual Beli
Bab Syarat-syarat dan yang Di Larang Diperjual-belikan
Bab Khiyar
Bab Riba
Bab Rukhshah Menjual Buah-buahan
Bab Salam, Qiradh, dan Gadai
Bab Taflis (Bangkrut) dan Hajr (Menyita)
Bab Perdamaian
Bab Memindahkan Hutang dan Menanggung
Bab Syirkah dan Wakalah
Bab Iqrar (Pengakuan)
Bab Ariyah
Bab Ghashab
Bab Syuf'ah
Bab Qiradh
Bab Musaqah dan Ijarah
Bab Menghidupkan Tanah Yang Mati
Bab Waqaf
Bab Hibah, Umra dan Ruqba
Bab Barang Temuan
Bab Faraidl
Bab Wasiat
Bab Barang Titipan

8. Kitab Nikah
Hadits-hadits tentang Nikah
Bab Kafa'ah dan Khiyar
Bab Pergaulan Dengan Istri
Bab Maskawin
Bab Walimah
Bab Pembagian Giliran
Bab Khulu
Bab Thalaq
Bab Rujuk
Bab Ila', Zihar dan Kafarat
Bab Sumpah Li'an
Bab Iddah dan Ihdad
Bab Penyusuan
Bab Nafaqah/Pemeliharaan

9. Kitab Urusan Pidana
Hadits-hadits tentang Pidana
Bab Denda
Bab Menuntut Darah dan Sumpah
Bab Memerangi Para Pemberontak
Bab Memerangi Para Penjahat dan Membunuh Orang Murtad

10. Kitab Hukuman
Bab Hukuman Pelaku Zina
Bab Hukuman Menuduh
Bab Hukum Pencurian
Bab Hukuman bagi Peminum dan Penjelasan tentang Minuman Yang Memabukkan
Bab Ta'zir dan Hukum Penjahat

11. Kitab Jihad
Hadits-hadits tentang Jihad
Bab Upeti dan Gencatan Senjata
Bab Berlomba dan Memanah

12. Kitab Makanan
Bab Binatang Buruan dan Sembelihan
Bab Kurban
Bab Aqiqah

13. Kitab Sumpah dan Nazar

14. Kitab Memutuskan Perkara
Bab Persaksian
Bab Dakwa dan Bukti

15. Kitab Memerdekakan Budak
Bab Mudabbar Mukatab dan Ummul Walad

16. Kitab Kelengkapan
Bab Adab
Bab Kebaikan dan Silaturrahmi
Bab Zuhud dan Wara
Bab Peringatan untuk Menghindari Kejelekan Akhlak
Bab Mendorong untuk Melakukan Kebaikan
Bab Dzikir dan Do'a

Nggak berminat buat uninstal aplikasi-aplikasi ini selepas Ramadan. Laaf banget. 

Kalo mau instal aplikasi-aplikasi islami yang rekomen lainnya, bisa pilih-pilih di One Path Network, ada aplikasi gratisan dan premium di dalamnya mulai aplikasi waktu sholat sampe belajar Quran. 

Day 19 : Amalan Terbaik di 10 Hari Terakhir Ramadan

Tidak ada komentar



Nggak berasa yaaa, besok udah tinggal 10 hari terakhir lagi bersama Ramadhan. Baru kerasa ada rasa rindu, dan takut kehilangan. Takut nggak bisa bertemu lagi tahun depan.

Well, saatnya ngebut nih, segala kebaikan pahalanya dilipatgandakan di bulan ini, terlebih lagi 10 hari terakhir saat dibukanya pintu maghfirah atau ampunan. Hendaknya kita menundukkan diri, bersimpuh dan memohon ampunan atas dosa2 selama ini.

Ada hadits yang disebutkan oleh Ibnu Hajar Al Asqolani dalam Bulughul Marom, yaitu hadits no. 698.

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa ketika memasuki 10 Ramadhan terakhir, beliau bersungguh-sungguh dalam ibadah (dengan meninggalkan istri-istrinya), menghidupkan malam-malam tersebut dengan ibadah, dan membangunkan istri-istrinya untuk beribadah.” Muttafaqun ‘alaih. (HR. Bukhari no. 2024 dan Muslim no. 1174).

Beberapa faedah dari hadits di atas, antara lain:

1. Hadits di atas menunjukkan keutamaan beramal sholih di 10 hari terakhir dari bulan Ramadhan. Sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan punya keistimewaan dalam ibadah dari hari-hari lainnya di bulan Ramadhan. Ibadah yang dimaksudkan di sini mencakup shalat, dzikir, dan tilawah Al Qur’an.

2. Kesungguhan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dalam beribadah pada 10 hari terakhir Ramadhan ada dua alasan:

a. Sepuluh hari terakhir tersebut adalah penutup bulan Ramadhan yang diberkahi. Dan setiap amalan itu dinilai dari akhirnya.

b. Sepuluh hari terakhir tersebut diharapkan didapatkan malam Lailatul Qadar. Ketika ia sibuk dengan ibadah di hari-hari terakhir tersebut, maka ia mudah mendapatkan maghfiroh atau ampunan dari Allah Ta’ala.

Bagaimana ibu-ibu rumah tangga dengan tanggungjawabnya dapat juga mendapat amalan terbaiknya?

Adakah tips agar ibadah bisa maksimal meski tugas lain seabrek?

Kalau saya yang masih belum kesampaian sampe saat ini adalah i'tikaf di mesjid sekeluarga. Iri banget lihat teman-teman yang bisa berangkat ibadah bersama-sama, sayangnya di sini masih sibuk berjibaku dengan urusan dunia, hiks sehingga urusan yang satu ini masih terus luput belum bisa dilakukan.

Day 18 : 5 Tips Mudik Naik Pesawat bersama Bayi

Tidak ada komentar
Ihiiy, ini topik bertahun-tahun lalu pastinya, secara kesini-sini udah nggak pernah mudik pake pesawat lagi seiring bertambahnya anggota keluarga [mehong, baby!] 

Tapi nggak apa-apa, mau bagi pengalaman juga kebetulan habis baca infografisnya @dokterapin tentang Apa Yang Terjadi saat Bayi Naik Pesawat. Mungkin hal ini lebih dicari oleh keluarga milenial karena mereka sering bepergian traveling naik pesawat, ketimbang nyari keyword "naik kereta dengan bayi" yang relatif lebih grounded.  


Tentunya selalu ada keluarga baru yang tahun ini baru akan merasakan mudik ke kampung halaman bersama bayi tercinta. Jika memutuskan memakai transportasi udara, ayah dan ibu hendaknya memperhatikan tips di bawah ini agar perjalanan mudik lancar dan menyenangkan.  

1. Pastikan bayi berusia cukup bulan

Bayi yang lahir cukup bulan alias tidak prematur, memiliki toleransi yang cukup baik terhadap perjalanan udara. Beberapa lembaga yang berwenang mengeluarkan aturan, memiliki batasan berbeda kapan usia bayi boleh berangkat pakai pesawat. Ada yang minimal 7 hari, 2 minggu, 6 minggu dan 1 tahun khusus untuk bayi prematur (tolong dicek dulu soal ini). 

2. Pilih penerbangan langsung (tidak transit)

Usahakan mengambil rute penerbangan langsung untuk meminimalisir durasi perjalanan yang panjang. Kalaupun harus menempuh connecting flight, beri jarak dari satu penerbangan ke penerbangan selanjutnya setidaknya 2 jam. Selama jeda ini bisa digunakan untuk mengganti popok, makan, dan membiarkan bayi berjalan-jalan dan mengeluarkan energinya dengan bebas.

Saya belum pengalaman naik pesawat berjam-jam atau lintas zona waktu sama bayi (dari WIB ke WITA dihitung gak? xixi). Paling lama 1.20 menit, dibawa tidur juga udah nyampe. Tapi waktu punya bayi tentu nggak bisa tidur, meski dia tidur kita tetap jaga-jaga.  

3. Pahami peraturan maskapai penerbangan

Jauh sebelum memesan tiket, ada baiknya untuk mengecek peraturan dan kebijakan setiap maskapai dalam memperlakukan penumpang bayi dan balita. Berbeda maskapai biasanya berbeda pula batasan minimal usia bayi yang dibolehkan naik pesawat. Beberapa maskapai juga meminta surat rekomendasi dari dokter untuk menyatakan kesehatan bayi.  

Hal ini juga termasuk perlengkapan yang kita bawa ke atas kabin. Ada yang membolehkan stroller di bawa masuk, ada juga yang menyediakan baby crib, dll (tergantung kelas kali yeee). Jika membawa dua balita dan dapat seat per dua orang, maskapai akan meminta salah satu orang dewasa untuk duduk bersama salah satu balita. Jadi jangan harap emak-bapak bisa pacaran sok-sok seleb ngevlog di belakang anak-anak dah, wkkkkk. 

4. Persiapkan amunisi dan perlengkapan 

Popok, selimut, mainan favorit, baju ganti, susu serta snack adalah hal-hal yang wajib ada di dalam tas yang dibawa ke atas kabin. Buat anak yang lebih besar, bacakan buku cerita mungkin seru juga, sekaligus bikin dia ngantuk. Kalau mentok, baca majalah maskapai sama-sama, bercerita mendadak. 

5. Pastikan kesehatan bayi dan balita terjaga

Pastikan bayi tidak menderita infeksi telinga tengah, karena berakibat nyeri bila terjadi perubahan tekanan saat take off dan landing. Penutup telinga dapat membantu mengurangi kebisingan suara pesawat saat lepas landas tetapi tidak memengaruhi tekanan udara. Terlebih lagi beberapa bayi juga malah rewel jika dipakaikan penutup telinga, gunakan selama itu nyaman untuk bayi. 

Beberapa hal juga bisa menyebabkan perut bayi kembung. Sedia obat-obatan seperti minyak telon, baby balsam untuk mengatasi perut yang kembung. Lebih baik banyak disusui atau diajak ngemil agar perutnya tidak bergejolak. 

Nah, kira-kira udah cukup belum ya tipsnya? Nanti kalo inget saya update lagi, insyaallah kalo naik pesawat lagi ya, hihihi.