Day 17 : Ramadhan 20 Tahun Yang Lalu.....

by - Mei 21, 2019

20 tahun yang lalu itu 1999 yah, aku usia berapa ituuuu. 
13 euy (tolong jangan dibilang tua, wkwkwk) 

Kalo dibilang masih kecil, udah enggak, tapi dewasa juga belum alias masih abegong bedegong alias abege susah diatur, ngeyelan dan demen maen gerombolan. Termasuk tarawih, setengah jam selepas magrib udah disamper temen. Berangkat ke masjid diniatkan untuk ngeceng-ngeceng anak tetangga ganteng yang udah SMA. Sebelum era-nya AADC, cowok idola kita juga namanya Rangga, hahahaha.  

Pokoknya udah ada listnya, kalo nggak ada Rangga, masih ada si anu yang ada di layer kedua, kalo dua-duanya nggak ada, terpaksa nandain aa-aa lain buat dikecengin, ini berguna sebagai penyemangat untuk rajin pergi tarawih, akwkwkwk....memalukaaann. 

Itu satu hal.

Dulu zaman kami sekolah masih ada Buku Kegiatan Ramadan (or sejenisnya, asli lupa judulnya), yang berisi checklist amalan-amalan kita selama Ramadan,  Yaa, zaman sekarang juga ada sih buku aktivitas Ramadan yang lebih kekinian lucu-lucu dan dijual bebas. Kalo dulu buku itu merupakan bagian dari penilaian pelajaran PAI, dengan desain konvensional ala buku sekolah, hehe. 

Nah, salah satu isian dalam buku yang harus dipenuhin tiap hari adalah mencatat isi ceramah khatib saat Tarawih atau Kuliah Subuh, plus dilengkapi dengan tanda tangan dan cap DKM mesjid. Kebayang kan, betapa kerja kerasnya pelajar zaman dulu? Makanya dulu masjid rameee sama anak sekolahan, meski motivasinya beragam macam, haha. 

Biasanya nih, dalam satu geng, adaaa aja anak yang rajin nulis semi ngarang dipanjang-panjangin, yang penting kolom ceramahnya penuh, lalu temen-temennya tinggal nyalin. Trus untuk memudahkan dapat cap DKM, harus punya channel orang dalam alias salah satu takmir atau ustadz masjid. Kalo udah kenal, tinggal minta cap dari tanggal 1-30, soal tanda tangan, urusan belakangan, rapelan.

Itu berlangsung dari SD sampe SMP lho, saya lupa SMA apa masih gitu juga. Jadi kalo pas khatib ceramah kita sibuk ngobrol, tinggal daur ulang aja ceramah tahun lalu...gimana kek ngakalinnya dipas-pasin ama judul ceramah hari ini. 

Dua hal. 

Yang ketiga adalah kebiasaan ribut selama Tarawih. Nggak cewek, nggak cowok, semua rame. Ada yang sepanjang sholat malah nongkrong di gerobak bakso, ada yang bolak-balik bawa jajanan ke atas sajadah, mulai cilok sampe batagor, yang paling epic adalah aroma bumbu indomie kremes tanpa direbus, langsung dimakan kaya Mie Gemez. Bau minyak sayurnya kemana-mana, dan sejujurnya (kalo mikir sekarang), krauk-krauknya itu mengganggu banget orang sholat. 

Kalo soal puasanya, monmaap nih kita mah nggak pernah mokel alias bolong di siang hari. Gini-gini juga masih takut dosa, haha. Mungkin karena zaman dulu pulang pesantren kilat di sekolah kita banyak mainnya, bukan banyak kegiatan les seperti anak sekarang, tapi beneran free-play kesana kemari jadi puasa pun tetap hepi.  

Akhir-akhir puasa, biasanya mama ngajakin bikin kue nastar keranjang. Saya bagian bulet-buletin adonan atau oles telur. Kesini-sininya, kami udah nggak pernah bikin lagi, tapi selalu beli. 20 tahun kemudian, hari ini, saat saya bikin-bikin kue kering buat anak-anak, kenangan itu masih tercium sewangi selai nanas. Nggak ada hal yang menggantikan lelahnya bikin cookies satu-satu selain lahapnya anak-anak makan kue kering bikinan ibunya. 

Afterall, i also want to give best ramadan childhood memories buat anak-anak. Sama-sama ngejar berkah sahur dengan kantuk, nikmatnya berbuka puasa di rumah, dan pulang pergi tarawih bareng sambil lihat langit. The greatest words i heard lately is"Ibu bikin kue apa lagi? Mmm, enak-enaakkk" 

You May Also Like

0 komentar

Jangan lupa tinggalkan jejak ya... ^^

Baca Juga

7 Essentials Korean Kitchen