Tampilkan postingan dengan label parenthood. Tampilkan semua postingan

Toilet Training Time!

Tidak ada komentar
Saya selalu menunda-nunda kapan Arraf mau serius toilet-training, awalnya toleransi momen saat dia baru selesai weaning, trus punya adik, trus lepas botol. Selanjutnya tiap kali mau mulai selalu mikir ribetnya duluan. Jutaan alesan jadi tameng, anaknya belum siap, kasian kalo bobo keganggu, takut ribet di jalan, masih konsen urus Ali, cucian numpuk, ngepel, bau pesing, teruuusss aja ngeles kaya bajaj.

Padahal lepas popok tuh salah satu target persiapan sebelum sekolah, tapi sampe masuk sekolahpun gak lulus-lulus. Bener yee gampangan weaning ternyata daripada TT.


Bukannya gak pernah nyoba sih, cuma kita bingung harus mulai toilet training dari mana. Kalo ngobrol atau cerita sambil diselipin kata-kata "pipis di kamar mandi" itu udah sering, anaknya juga suka ngulang-ngulang tapi ya mungkin baru sampe tahap hafal di mulut doang, belum ngerti pelaksanaannya.

Lama-lama kok asa boros yah, makin sering ganti popok karena volume urin yang makin banyak, bisa tekor nih kalo anaknya naik size popok. Trus kita liat anaknya udah lancar ngomong, udah paham instruksi-instruksi sederhana, tau bedanya pipis sama pup, tau tempatnya dimana, ya udah deh dicoba aja.

Memulai Toilet Training


Mengurangi Frekuensi Pemakaian Popok 


Akhirnya pelan-pelan saya mengurangi frekuensi pemakaian popok sehari-hari, cuma kalo pergi dan tidur malem aja pake, siangnya pake training pants atau clodi tanpa insert, tujuannya biar dia ngerasa gak nyaman saat basah. Trus bawa ke kamar mandi sejam sekali, sesuai teorinya. Giliran di kamar mandi, kita sama-sama bengong...mm, gimana ya..kan saya juga gak ngerti gimana rasanya anak laki-laki "mau pipis". Jadi yang ada saya tungguin aja sambil siap-siap gayung buat cebok. Arraf ya berdiri aja ikutan bengong, "ayo kak, pipis.." dia malah balik natap sambil bingung, "mau pipis nggak?" bengong juga..dua menit, tiga menit.. Ya udah, keluar kamar mandi, safe and dry..tapi begitu pake celana, mbrebes ngompol.

Selama sebulan gitu aja terus kejadiannya berulang-ulang tiap hari. Selama itu juga kalo Arraf ditanya mau pipis atau enggak, dia gak bisa jawab. Ya mungkin dia juga bingung ya, rasanya mau pipis tuh gimana..taunya pipis ya udah basah. Dia frustrasi, gue apalagi...

Oh ya, saya emang gak pake portable potty buat latihan, males belinya..takut pas gak ketauan dipake buat mainan sama adeknya, trus males ngebersihinnya, lalala...kita juga pake wc jongkok di rumah, jadi kalo pake portable potty gitu kayanya gak applicable juga. Pas saya baca-baca lagi, kayanya TT ini lebih banyak diseriusin sama orang-orang bule daripada di sini ya, karena kalo di Indonesia anak-anaknya malah lebih cepet terlatih karena kultur yang lebih sering memakaikan popok kain trus setelah setahun biasanya anaknya dibiarkan tidak memakai popok apapun trus disuruh pipis sendiri, meskipun entah darimana asalnya pohon bisa jadi tempat pipis  -____-

Mengenali tanda 'panggilan alam'


Saya baca-baca lagi mengenai tanda-tanda anak mau pipis, plus dikasih tau ayah kalo kakak udah pegang-pegang-pegang berarti mau pipis. Okeh, kak...eyes on you. Tiap liat Arraf mulai angkat-angkat celana, langsung angkut ke kamar mandi, ditungguin, gak pipis, nyampe darat, ngompol lagi...pokoknya di waktu-waktu di mana gak lagi di kamar mandi, dia pasti ngompol, gak di kasur gak di lantai gak di mana-mana, kecolongan terus.

Pernah kejadian Arraf lagi main trus saya ngacir sebentar ke warung sebelah buat beli bumbu, pas nunggu kembalian, gak lama dia nyusul ke warung celananya udah dilepas trus pahanya kaya berlumuran sesuatu.

Arraf : "Bu, kakaknya kenapa ini, bu?"
Ibu : *terhenyak curiga* "kakak kok ga pake celana? kakak jatuh? coba liat kakinya kenapa?"
Arraf : "kenapa gak pake celana kakaknya nih?" *bau gak sedap mulai menyeruak di warung*
Ibu warung : "ngenge mungkin ya?"
Ibu : "kakak eo?"
Arraf diem. "kenapa kakaknya, bu?"
Trus setelah memastikan 'lumpur' itu berbau tidak sedap yang saya kenal, buru-buru permisi sambil minta maaf sama ibu warung dan satu ibu tetangga yang lagi belanja juga. Sedikit ngomel sambil jalan pulang, "kalo ee itu di kamar mandi dong, kak..bukan keluar"  

Nyampe rumah, entah gimana 'prosesnya' tapi celana udah dimana, dan 'lumpur' juga kemana-mana. Huahuuu kalo inget ngebersihin yang gini-gini suka pengen nangis, ngepel sambil tahan nafas, bolak balik bilas sampe baunya ilang trus rendem cucian. Bikin kotornya gak seberapa, bersihinnya effort bangeeeet.

Jadi menurut Arraf, kalimat instruksi "kalo mau pipis, bilang" itu sama dengan pipis (dulu),(baru) bilang. Wajar kalo hasilnya dia selalu bilang kalo udah pipis. Dari dibilangin baik-baik sampe dimarahin hasilnya tetep aja kebobolan...ini udah jalan dua bulan, mulai capek.

Kembali saya colongan makein dia popok siang-siang dengan alesan cucian yang kemaren masih numpuk atau cuma pake hari ini aja lagi ribet, besok dilepas lagi.

Yaudahlah dia belum ngerti kayanya, ntar juga bakal ada saatnya dia mau pipis sendiri. Di bawa santai aja sekarang mah. Lagian di sekolah juga diajarin, kali aja trus anaknya pinter, kita tau beres hihi.
 
Tapi tetep deh kita ceritain kalo pipis sama pup itu di kamar mandi, temen-temen di sekolah juga pipis sendiri, yang pake popok itu anak bayi, yang suka ngompol itu kaya bayi..untung ada Ali yang jadi contoh, tiap dia ngompol saya bilang ke Arraf "tuh kak, dede belum bisa pipis ke kamar mandi jadi aja ngompol di kasur..kalo kakak udah bisa jalan ke kamar mandi, kan?"

Arraf sih gak keliatan ngerti atau gimana. Cuma tiap kali adiknya ngompol, dia sendiri yang bilang "dede kenapa ngompol, kalo kakak engga ngompol".  

Sebulan kemudian, gak ada hujan gak ada angin, Arraf gak mau lagi pake popok, tiap abis mandi suka kabur kalo mau dipakein popok. Pun kalo pas pake popok, kalo udah lama atau penuh dia lepas sendiri popoknya terus buang ke tempat sampah.

Buat kesepakatan


Nah, kesempatan deh. Kita bikin kesepakatan, kalo kakak gak mau pake popok, berarti pipisnya di kamar mandi, pupnya di wc, kalo kakak ngompol kaya bayi, nanti pake popok lagi aja. Oke, anaknya setuju bilang "pipisnya di kamar mandi ya, kalo pipis di celana nanti kaya bayi pake popok".

Gak selalu mulus juga sih urusannya, kali ini metodenya dengan nawarin ke kamar mandi sesering mungkin...kalo iya, dia biasanya ngangguk trus buka celana, ngibrit ke kamar mandi. Kalo udah keliatan ngelamun di pojokan, nempel tembok berarti lagi ngerasa-rasa pengen pup..kalo udah gitu saya tanya, "kakak mau eo ya?" kadang dijawab iya, trus jongkok sendiri di wc sambil main pesawat, manggil saya kalo udah selesai. Kalo dijawab enggak ya udah enggak, ketika dia ngompol atau akhirnya pup di celana T__T, meski gondok, tinggal saya balikin "katanya gak mau pipis, trus sekarang kok pipis di celana?" iya tau sih ya, namapun anak batita belum bisa jawab pertanyaan 'kenapa', jadi Arrafpun cuma mengulang kata-kata saya "kok kakak pipis di celana ya bu...".

Kecuali udah tiga-empat jam gak minta pipis, saya lepas celananya trus anter sampe pintu kamar mandi. Biasanya sih kalo udah di kamar mandi akan tersugesti buat pipis, sebelumnya udah dikasih tau prosedur habis pipis, tititnya dicuci trus pipisnya disiram. Sebenernya kalo ibu-ibu khawatir anaknya nahan pipis, justru kemampuan mengontrol pipis (bowel movement control) itulah indikator dia udah siap di TT. Misal pas dia udah goyang-goyang tapi belum nyampe kamar mandi, dia bisa dibilangin untuk nahan sebentar sementara celananya dilepas jadi gak kebobolan disitu juga.  

Libatkan orang tua yang satu jenis sama anak


Trus kalo soal teknis, saya serahin belajar pipis sama ayah, dan ternyata ini metode paling paling efektif buat Arraf karena dia tinggal meniru ayahnya langsung. Beda kalo saya yang temenin di kamar mandi, ya dua-duanya bengong. Kalo sama sesama lelaki mungkin ada tips n triknya kali ya biar si pipis keluar, let it be men's thingy.

Lama-lama ke sekolah dan tidur siang juga udah bisa dilepas, dibiasakan sebelum tidur atau pulang sekolah pipis dulu ke kama mandi. Kalo malem pada kondisi normal misal nggak lagi sakit atau kedinginan, bisa kering terus semaleman. Pergi-pergian juga dicoba dari jarak dekat dulu baru jarak jauh, biasanya sebelum pergi dipipisin dulu, begitu nyampe tujuan langsung diajak ke kamar mandi buat pipis lagi.

Sekarang sih udah bisa bilang "bu, kakak mau pipis" trus buka celana ke kamar mandi sendiri, kalo pup masih harus ditanya baru bilang "mau", kalo dibiarin aja wallohualam jadinya. Arraf mungkin tipe anak yang kitanya harus responsif baca gesture dia, memotivasi dia kitanya harus ikut bersemangat, agak jutek sedikit malah sukses karena dia terpacu mikir gimana biar gak dijutekin ibu...beberapa anak lain malah nggak jadi pup atau pee kalo ditanya. Makanya saya gak punya tips sukses nih soal TT, individualis banget soalnya, kenali dari karakter anak masing-masing aja mungkin ya.

Pada beberapa waktu kalo kebobolan ngompol pas tidur dia bakal terperanjat bangun buka celana trus minta cebok ke kamar mandi, kalo masih bisa nahan dia bakal bangunin ayahnya minta dianterin pipis, kecuali kebawa mimpi ya udah deh bablas disitu juga trus pindah ke area kasur yang kosong sambil merem.

Bagusnya sih punya sprei anti ompol itu ya, jadi kalo kena ompol tinggal dilap, ompolnya gak nembus ke kasur. Bisa sih perlak meteran juga dilapis di bawah sprei tapi males deh, panas dan kayanya agak berisik gitu kan plastik. Lagian saya udah pasrah ngikhlasin ini kasur diabuse abis-abisan selama anak masih batita mudah-mudahan ntar ada rezeki lagi beli kasur plus ranjangnya. Tapi janganlah niru gue yang pemalas. Much better pake bed protector itu kok.      

Sign and Reward


Banyak bacaan-bacaan menarik seputar tips melatih anak ke kamar mandi, Potty training 10113 toilet training tips-nya Dr.Sears , dll. Fave saya dari web Montessori ini, jadi tau konsep utama toilet training dan toilet learning. Salah satunya signs of readiness checklist ini :

Physical Readiness

- Child can stay dry for longer periods of time, or overnight
- Child knows the feelings that signal he/she needs to use the bathroom
- Child can pull down own pants, and pull them up
- Child can get him or herself to the toilet

Mental and Language Readiness

- Child can follow simple directions
- Child can point to wet or soiled clothes and ask to be changed
- Child pays attention to the physical signals even when she is doing something else (a challenge for many children, which is why accidents are so common)
- Child knows the words for using the toilet, and can tell an adult when he/she needs to go
- Child has asked to wear grown-up underwear

Emotional Readiness

- Child seeks privacy when going in diaper
- Child shows interest in using the toilet-may want to put paper in and flush it
- Child shows curiosity at other people’s toilet habits
- Child has decided he/she wants to use the toilet
- Child is not afraid of the toilet

Di beberapa web bahkan ada yang menyediakan chart lucu-lucu sebagai motivasi anaknya, sumpah niat ya...tapi emang harus disiplin dan konsisten sih ngajarin lifeskill begini soalnya pada prosesnya sendiri banyak hal yang dipelajari dan begitu lulus, leganya luar biasa, hal-hal lainpun jadi amat mudah dijalani.

Di sekolah juga TT itu masuk indikator tiap bulan, jadi sekolah pasti udah mikirin gimana caranya ngatur segitu banyak anak ke kamar mandi. Pernah saya intip, jadi sebelum masuk kelas semua rame-rame antri ke toilet dulu, yang udah selesai silakan masuk kelas. Kalo ada anak yang kebelet di tengah-tengah kelas berlangsung, ada tenaga daycare yang siap nganter dan balikin lagi ke kelas, jadi gak ganggu KBM atau bu gurunya bolak balik nganter satu-satu.

Jadi umur 2th8bl, Arraf resmi putus dari Mamypoko. Ada sih momen-momen dia gak tahan trus ngompol, once or twice in a week..tapi prosesnya udah okelah, saya anggap lulus.
Alhamdulillah, another KPI 2013 saya tercapai.

Sisa seminar...

Tidak ada komentar

Dari seminar ParenThink kemarin, banyak pertanyaan yang belum terjawab karena keterbatasan waktu. Ini saya dapet dari catatan Mona hasil rangkuman pertanyaan seminar di Sby dan Mlg. Untuk referensi kita semua.

Bagaimana mengkomunikasikan ke pengasuh supaya tidak men-cap anak dengan kata negatif, seperti “nakal” atau “rewel”?
kebutuhan utama ortu akan bantuan pengasuh adalah keselamatan anak scr fisik. Jadi fokus di situ aja. Kalau tentang perlakuan non-fisik, cukup di-iklan-in. ga perlu masuk dalam uraian kerja. Kalau yang bersangkutan setuju, itu rejeki ortu. Kalau yang bersangkutan ga setuju, tidak apa-apa karena memang bukan itu tujuan ortu mempekerjakan yang bersangkutan.

Bagaimana komunikasi dengan anak usia 13 bulan supaya bisa jadi dasar untuk hidup bahagia kelak?
caranya dengan teknik merasa. sampaikan pesannya lwt rasa. itu kenapa bergaulnya perlu lahir batin.

Bagaimana siasatin beda pola asuh ortu n kakek-nenek, karena kalau nginep di tempat kakek-nenek, susah buat balik lagi ke sepakatan awal dengan ortu.
itu cuma karena energi ortu masih “minta” sehingga jadi maksa n akhirnya adu menang. Ortu mustahil menang kalau adu menang sama anak, karena ortu akan kejeduk sama pedulinya. Anak belum punya peduli, jadi cuma usaha dapat enak tnp mikir. untuk itu, adu cerdas, bukan adu menang. Selesain pe-er belajar kecewa n bersepakatnya, pasti beres karena ortu n anak ga akan lagi saling serakah.

Bagaimana supaya anak stop ngompol waktu tidur malem? uda diberi risiko tapi tetep bablas ngompol.
itu brarti dia sanggup hadepin risiko yang terjadi kalau dia ngompol. jadi, ga ada masalah. Kalau ortu masih mo dia stop ngompol, ya brarti tawaran risikonya kurang mahal atau ga konsisten. Artinya, mungkin dia masih bisa lepas dari risiko itu, walo dia ngompol, entah bagaimana caranya. [Ini juga jawaban untuk pertanyaan tentang anak yang ok aja walo ga bawa kotak pensil ke skul, karena bisa pinjem temennya di skul].

Ortu butuh skul fullday tapi anak ga nyaman di situ n minta balik ke skul yang ga fullday. bagaimana tuh?
kalau ortu yang butuh ya ortu wajib bayar. ajuin tawaran memikat supaya anak setuju skul di tempat yang fullday.

Bagaimana cara jaga emosi supaya ga ngamukin anak saat ortu capek/ngantuk, tnp perlu belajar sabar?
caranya, temukan aktivitas yang aman nyaman buat jadi saluran emosi. Jadi pd saat emosi ga sehat, stop urusan sama anak, rehat (rekreasi hati) dulu sampai emosinya tuntas. Untuk itu saluran emosi sebaiknya mudah diakses n relatif bisa dilakuin kpn n dimana aja. Kalau belum nemu saluran emosi yang ok, pilihannya stop jadi fasilitas belajar buat anak. Jadi, gratisin (ksh aja apa yang anak mau), jajah (paksa anak lakuin yang ortu mau), jadi org asing (abai lahir batin). [Ini juga jawaban untuk pertanyaan tentang bagaimana nerapin ilmu dari seminar saat situasinya ga mendukung].

Bisa ga rasa “enak” itu diciptakan/ditumbuhkan?
Bisa. Caranya, beradaptasi dengan situasi yang sdengan dihadapi. Soalnya enak itu cuma tentang keselarasan antara fakta dan harapan.

Bagaimana cara ajarin anak untuk berbagi?
Anak ga perlu belajar berbagi. anak perlu belajar minta ijin.

Bagaimana membuat anak mau nurut sama ortu, karena sepertinya anak saya bisa jual beli saat transaksi?
Kalau uda bisa diperlakukan pake teknik dagang, supaya nurut ya ajuin tawaran yang bikin dia setuju.

Bagaimana ngadepin anak yang mulai berstrategi karena niru sepupunya?
ya seperti ngadepin perilaku strategi pd umumnya, kalau ortu ga mo ulah itu jadi kebiasaan, abai lahir batin.

Anak yang belum berusia 5 th perlu skul ga sih?
anak (usia berapapun) ga perlu skul. anak cuma perlu belajar n untuk itu ga hrs dilakuin di skul.

Bagaimana berkomunikasi dengan anak kalau telanjur ada kesalahan dalam asuh-didiknya?
remidial. ganti perlakuan dengan yang sesuai seperti yang ortu pahami sbg “sebaiknya”.

Bagaimana cara fasilitasi 2 kepentingan yang berbeda? 
saling ajuin tawaran masing2 untuk kemudian dibahas supaya bisa disepakatin. Sepakat itu antara lain ujudnya adalah “sepakat untuk tidak sepakat”. Jadi jalan sendiri2 tanpa saling ganggu.

Bagaimana tips perbaiki pola asuh yang salah setelah anak berusia >5 th? apa masih bisa diperbaiki?
jalanin prog asuh didik yang diyakini sbg “benar” sejak sekarang. Kalau mo pake ruasdito, ya sekarang lsg dimulai jalanin ruasdito dari tahapan yang pertama. Kalau masalah perilaku, selalu bisa diubah, karena itu hsl belajar. cuma mmg lbh sulit, karena mengubah.

Bagaimana cara nanganin anak yang kecanduan game online?
Abaikan urusan game-nya, fokus aja pd urusan tanggungjawabanya. Untuk itu, sepakatin dulu apa yang masuk dalam kategori tanggung jawab. Setelah itu, bebasin dia main game selama urusan tanggung jawabnya beres.

Bagaimana cara tahu anak itu secara alami cari untung atau ngindarin rugi?
Bergaul lahir batin atau minta bantuan org yang punya kompetensi dalam hal itu.

Bagaimana ngadepin kakek-nenek yang marahin ortu tentang cara asuh thd cucunya, saat dinilai ga ok oleh mrk?
ortu pilih: mo belain kepentingan anak atau mo belain kepentingan kakek-nenek.

bagaimana ngadepin kakek-nenek yang marahin ortu karena lakuin (prioritasin) hal yang beda dengan maunya kakek-nenek?
ortu pilih: mo belain kepentingan yang dinilai lbh penting atau belain maunya kakek-nenek.

Bagaimana ngadepin kakek-nenek yang merintah ortu untuk nurutin maunya cucu saat ortu menilai itu strategi?
kalau ortu kalah wewenang sama kakek-nenek, jadi org asing. minta anak urus hal itu sama kakek-nenek. Kalau ortu punya wewenang atas kakek-nenek, pilih: belain kepentingan anak atau kepentingan kakek-nenek.

Bagaimana salurin emosi yang aman saat anak rewel n ga ada yang bisa bantu jaga anak saat itu?
Parkirin dulu emosinya, gratisin si anak kalau situasi aman atau jajah anak kalau situasinya bahaya. Kalau dijajah, setelah situasi aman ortu perlu jelasin kenapa dijajah n ajuin tawaran ganti rugi karena uda menjajah, supaya anak belajar boleh menjajah kalau sanggup byr ganti rugi. bukan cuma belajar boleh menjajah. Kalau situasi uda ok buat rekreasi hati, baru deh emosi yang td diparkir, dikuras supaya lepas tuntas.

Bagaimana mbuat sepakatan yang SMART saat situasi mepet n otak uda ga memadai buat mikir?
kalau situasi ga layak buat belajar, stop belajar.

Apa yang hrs dilakuin kalau anak minta les macem2?
Bikin sepakatan tentang kontrak les. pastiin sepakatannya SMART (spesific-measurable-achievable-realistic-(have-a)-timebond).

Bagaimana ngadepin anak yang suka nonton film kartun bertema kekerasan n teriak kalau dilarang?
Beresin pelajaran kecewa n bersepakatnya.

Bagaimana menciptakan kekompakan diantara kakak-adik?
ga usah menciptakan kekompakan kakak adik.

Bagaimana sebaiknya kalau anak yang umurnya belum 1th ditinggal ayah untuk waktu lama?
relasi emosi tep bisa dijalin walo interaksi fisik sedikit. apalagi skrg jaman internet.

Bagaimana menyiasati campur tangan mertua dalam urusan asuh-didik, karena masih tinggal sama mereka?
selama statusnya tamu n udah sepakat untuk tinggal di rmh org lain, ya wjb komit pd sepakatan. Saat ada konflik, tuan rmh yang punya wewenang atas apa yang terjadi di rmh itu. bukan tamunya. Jadi, pilihannya, tetep tinggal di situ n berkiblat pd kebijakan tuan rmh, atau keluar dari rumah itu.

Bagaimana cara biasain anak untuk disiplin dengan cara yang enak?
Kalau umur si anak uda lwt dari 3 bulan, ga ada cara membangun sikap disiplin yang rasanya enak.

Apa pengaruh psikologis kalau memberi hadiah saat anak naik kelas atau ranking?
Perlakuan itu = cara untuk menanam kebiasaan minta upah.

Apa baik kalau anak dititip ke tempat penitipan anak, karena ortu beraktivitas di luar rumah seharian n kerabat dinilai tidak kompeten untuk urusan asuh-didik?
Kalau bisa nemu tempat penitipan anak yang dinilai ok untuk jadi alat bantu, ya silahkan aja.

Seminar ParenThink : Komunikasi Asik dengan Anak

3 komentar
Orangtua penggiat dunia maya pasti udah sering (atau setidaknya pernah) liat lah ya akun @Parenthink, @sigoloktoge, @mratuliu. Salah satu dari sekian banyak akun yang berbagi ilmu tentang pengasuhan dan pendidikan anak.

Syukurlah kemarin dapet kesempatan buat ikut seminar Mona-Toge di Malang, sekalian deh saya geret ayah juga biar ikut meskipun galau dari dua bulan lalu adalah "anak-anak mau dikemanain?", karena sejujurnya nggak enak bawa anak ke seminar, bukan hanya kitanya terdistraksi tapi juga barangkali ada orang lain yang terganggu. Jadinya 2 seat yang udah dibooking baru saya bayar satu, rencananya mau nyemplungin ayah aja yang pergi sendirian, dengan alasan saya jagain Ali yang gak bisa minum asip. Bukan karena ngerasa saya udah banyak ilmunya daripada ayah, cuma kalo saya kan punya waktu buat baca-baca di twitter, browsing, dll...sementara ayah sehari-hari sibuk ngantor, dan dia last tweetnya aja 2th lalu, isinya pun cuma "tes" "halo ibu" -____-" 

But there is a will, there is a way...setelah meneror panitia, akhirnya dikabari bahwa akan ada kids corner di venue dan bayi < 1th boleh dibawa ke tempat seminar. Buru-buru deh bayar satu seat lagi, taunya pop! mertua tiba-tiba dateng. Cuss deh, mari ayah kita belajar! 

Tema seminar kemarin adalah "Komunikasi Asik dengan Anak", well...kalo udah punya anak toddler emang baru kerasa nih ya kebutuhan bagaimana cara membangun komunikasi yang baik dan menyampaikan arahan yang mudah dipahami anak. Dari beberapa point yang dicatat, saya interpretasikan lewat sharing ilmu di sini.

1. Ada video yang diputar di awal seminar, yakni video tentang bullying dimana seorang anak perempuan jalan di lorong sekolah, trus di ujung lorong ada sekumpulan anak perempuan lain yang lagi ngomongin dia. Begitu dia lewat cewe-cewe itu, hujaman kata-kata ejekan menampar pipinya, mendorong badannya, mukulin dia dari berbagai arah, sampai si anak lari ketakutan sambil nangis. Yang waktu sekolahnya jadi senior yang suka gencet-gencetin juniornya, ngaku!! 

Video berakhir dengan tag line : Words hurt. Don't be a part of it. 

Saya bukan senior yang galak, suka ngegencet, atau iri karena ada junior cantik yang jadian sama gebetan kita. I wasn't a senior-bullyer, tapi gimana dengan parent-bullyer? Sadarkah kita bahwa kata-kata kamu nakal, gak mau diem, lebay, jelek dan sejumlah kata-kata negatif lain yang dilontarkan ke muka anak itu adalah 'cap' yang diam-diam kita tancapkan sendiri di otak anak sehingga dia merasa bahwa dia adalah seperti yang orangtuanya bilang kepadanya. 

Nggak cuma kata-kata negatif, 'bullying' pada anak juga termasuk membandingkan (dengan anak lain atau dengan saudara kandung), menyalahkan dan meremehkan anak. 

Kita tidak suka dihakimi dibilang ini itu sama orang, tapi kita sendiri menjudge anak ini itu. Makjleb.

2. Untuk membangun komunikasi asik dengan anak, kita juga perlu bergaul lahir batin dengan anak. Apa kita udah melakukan itu? mungkin aja kita selalu 24 jam dengan anak, tapi cuma fisik aja yang hadir, hatinya enggak dan anak-anak bisa merasakan itu sehingga dia bertingkah rewel, manja, tantrum untuk 'menyadarkan' orangtuanya tentang kehadiran si anak...itu semua karena dia merasa bahwa ortunya hanya hadir secara fisik, tidak dengan hati.

Pernah kejadian gak ketika kita lagi stress, bisa kerjaan numpuk, bete sama suami atau gak punya duit eh terus mendadak anak jadi super rewel, bertingkah, manja dsb. Nyambung? iya, karena secara alamiah anak yang masih polos menjalin koneksi dengan 'rasa', dan energi-energi yang dia rasakan setiap hari, termasuk energi monster orangtuanya, akan mengalir juga ke anak.

Makanya saat anak nangis, kita berteriak "diam!" si anak akan makin berteriak. Semakin kita marah, semakin keras nangisnya. Semakin kita stress, anak semakin rewel. Terus aja gitu gak abis-abis. Jleb jleb. 

Catatan gue : ini sungguhlah menohok keseharian gue dimana pernah gue tumpahkan di sini, well...janganlah diambil ekstrim 24 jam hadir lahir-batin sama anak jadi di bbm gak bales, twitter vakum, blog berdebu, gak sempet ngurus diri, lupa bersenang-senang dll yaahh..hehehe ;p

3. Apa kita pernah punya konsep bahwa anak penurut itu baik? pernah nggak bilang ke anak "pokoknya apa kata mama, kamu harus turutin..." . Hati-hati, itu bisa jadi bumerang. Anak itu sejatinya memang penurut alias peniru ulung orangtuanya tanpa harus disuruh. Kita ortu ngaca deh, udah yakin kita selalu bener dan layak untuk diturut? Jangan-jangan kalo kita error, tetep diturutin juga sama anak? Udah rela? 

Bagaimana anak-anak melihat ketika kita marah-marah dengan teriak, maki, lempar-lempar barang, Bagaimana anak-anak mencontoh kita yang nggak punya kepedulian sama sekitar, buang sampah sembarangan, nyelak antrian, berbuat curang dan perilaku konsumtif. 
Bagaimana anak-anak mendengar kita berbohong kepada orang lain, atau justru berbohong kepadanya. 

Jangan heran kalo pelan-pelan kita melihat jelmaan diri sendiri muncul dalam sosok yang lain, dengan hal-hal negatif yang dia turutin. Anak kita. 

Children See, Children Do. 
Make your influence positive.

4. Kita juga suka lupa, seringkali memutuskan sendiri kepentingan/kebutuhan anak dengan alasan anak belum bisa mikir, belum tau mana yang bener, jadi kitalah yang harus memutuskan mana yang baik/enggak, anak tinggal nurut aja sama yang udah diputuskan ortu. Kalo anak gak mau, ortu mencap anaknya tidak nurut.

Setiap hari hidup itu tentang mengambil keputusan, biarkan anak belajar mengambil keputusan dan bertanggung jawab atas keputusannya itu. Ortu gak bisa 100% sama anak, kalo apa-apa selalu kita yang memutuskan, gimana kalo kita nggak ada? anak akan kehilangan arah, gak bisa memutuskan sendiri dan akibatnya dia akan cari 'kusir' untuk memutuskan dia harus gimana/kemana. Iya kalo di luar sana ketemu pergaulan yang bener, anak kita kebawa bener, kalo ternyata *ketok meja* orang-orang di luar sana memanfaatkan posisi untuk jadi kusir anak kita, gimana?

Ajarkan anak bukan menjadi penurut, tapi mandiri. Mandiri yang artinya dia bisa membuat keputusan dan bertanggung jawab dengan keputusan itu. Hal-hal simpel aja untuk anak kecil semisal hari ini mau pake baju apa, trus hargai keputusannya meskipun ternyata menimbulkan konsekuensi bagi anak. Misal, saat cuaca lagi dingin dia milih pake kaos buntung dan celana pendek, trus dia kedinginan....reaksi kita saat anak bilang "ma, dingin.." adalah bukan nyalahin "makanya nurut kalo disuruh pake baju panjang, mama kan tau ini hujan kamu pasti kedinginan" Lah....si anak jadi nggak merasakan konsekuensi keputusannya, karena yang bilang 'baju panjang', 'hujan', 'dingin', itu adalah mama, bukan anak sendiri yang merasakan. 

Akibatnya, anak jadi males mikir (karena males ribut sama ortu) dan kebiasaan bilang "terserah". Ketika saat itu tiba, ortu yang balik bete karena bingung ni anak maunya apa sih. Hyaahh, tarakdungjleb.


5. Butuh kesanggupan bagi anak untuk melakukan yang gak enak, tapi perlu. Pertukaran pesan antara ortu-anak suka gak klop karena beda sudut pandang. Jangkauan pikir anak masih pada tahap enak/gak enak, sementara kita perlu/gak perlu.


Karena perbedaan pandangan itulah, jatuhnya ortu sering melakukan komunikasi yang berbentuk wawancara, interogasi atau perintah pada anak, termasuk paksaan. 

Contoh lain dari gagalnya komunikasi misalnya, kita merasa bahwa makan itu perlu, maka kita ngecek, meyakinkan bahwa anak harus makan. 
"kamu udah makan belum?"
"udah"
"yang bener?"
"iya.."
"bohong!"

Lah...emang perut transparan? kita bertanya, tapi kita sendiri sering gak percaya sama informasi yang diberikan si anak. Padahal kepercayaan itu kunci efektif komunikasi. Kalo curiga terus, ya ortu jadinya ga asik, anak males ditanya-tanyai begitu. Pilihannya kan antara percaya atau tidak percaya. Itu aja. 

Mungkin si anak bisa jadi berbohong, dia belum makan tapi demi ibunya gak ngomel dia bilang udah. Dia belum makan karena lagi gak mau makan (gak  mau makan ini kan urusannya sama enak/ga enak, bukan perlu/ga perlu). Tapi ketika selanjutnya mereka ngerasa lemes, lapar dan haus..baru deh, mereka mau makan. Jadi, berhenti ya bilang sama anak "ayo kamu makan dulu, biar gak lapar.." maka seumur-umur si anak gak akan pernah ngerasain laper, karena sebelum laper udah disumpel duluan...jangan heran kalo anak yang begini malah lebih sering mogok makan atau berontak, atau ya itu..berbohong.

6. Biarkan anak belajar kecewa. Jaman sekarang ini kondisinya udah sedemikian mudah untuk anak mendapatkan apa yang diinginkan, sementara tidak yang semua ia inginkan itu perlu dan tidak semua mampu diberikan orangtuanya, maka anak harus diajari untuk kecewa bahwa ada hal-hal yang tidak bisa ia selalu dapatkan. Kalo anak jaman dulu gak belajar kecewa karena kondisinya dulu serba susah, jadi tanpa diajari anak sudah bisa merasakan kecewa. Ortu sekarang yang jor-joran ngasih anak ini itu, jangan sampe bermotif balas dendam "yah, daripada dulu kaya gue mau apa-apa susah, mumpung sekarang gue ada duit, apapun yang anak gue mau gue kasih". False premises!

Kesanggupan anak untuk berjuang (mendapatkan yang ia mau), sekiranya sudah bisa dilakukan minimal 4th - 7th (bahkan 3th udah bisa kalo dilatih lebih awal). Untuk mau berjuang, harus bisa bersepakat (bahwa untuk mendapatkan A, harus lewat perjuangan dulu). Untuk sanggup sepakat, harus sanggup kecewa. Kalau gak sanggup kecewa, anak akan maksa karena ia terbiasa mendapatkan yang ia mau.  

Begitu ada perilaku memaksa, ortu hendaknya mulai mengajari anak untuk kecewa. Ciptakan situasi dimana anak harus memilih, yang enak juga untuk dia. Kalau nggak sanggup memilih atau pingin dua-duanya, bilang dia gak akan dapet apa-apa, harus dibilang konsekuensinya karena dia gak mau milih.

Ajarkan juga anak melampiaskan kekecewaannya dengan aman, seperti tidak merusak barang, tidak menyakiti diri sendiri atau menyakiti orang lain. Perilaku-perilaku seperti tawuran antar pelajar, pengasuh mencelakai anak majikan, istri dendam ke suami, suami menganiaya istri, bahkan bunuh diri saat tidak lulus ujian itu pelampiasan ketidaksiapan untuk kecewa.

Tentang kecewa, bisa dibaca selengkapnya di catatan Mona.

Akhir dari sesi ini ada video lagi, narasi seorang bapak, yang menentang habis-habisan pilihan anaknya yang masih sekolah untuk jadi musisi. Menurut si bapak, yang baik itu adalah sesuai dengan keinginan bapaknya, bukan ngeband seperti kemauan anaknya. Saat ketahuan abis ngeband, anaknya diusir. Beberapa tahun kemudian band anaknya terkenal, dia diundang untuk nonton konser si anak. Sepanjang jalan menuju tempat konser, si bapak ini merenung bahwa dia telah banyak membuang-buang waktu di masa lalu dengan tidak menghargai pilihan anaknya....saat itu juga, truk besar menghantam mobil si bapak. Dan akhirnya si bapak gak pernah sempet untuk nonton pilihan anaknya atau bahkan hanya sekadar meminta maaf.  
  
Satu quotes dari Aa Gym yang dikutip selesai video ini :


Kesempatan untuk memperbaiki diri selalu terbuka lebar. Hanya saja, ada yang bersegera, terlambat, menunda-nunda, bahkan lari darinya. 
Yang ini samar-samar saya denger, soalnya sambil nyusuin. Pengasuhan dikatakan berhasil, ketika :

- worryless, semakin anak besar semakin kecil kekhawatiran kita
- makin anak besar, makin bisa dikelola (bukan dikusiri)

7. Nangis, emosi/strategi ?
Sebenernya bisa keliatan kok, anak itu nangisnya emosional atau strategi. Kalo belum bisa bedakan, ortu harus belajar ya sehingga bisa memberikan tanggapan yang berbeda juga sesuai alasan/tujuan anak nangis.

Kalo emosi itu hubungannya dengan merasa sedih, marah, gembira, kesal, marah dll tapi habis itu selesai. Kita cuma perlu sediakan hati, setelah anak merasa nyaman sudah mengeluarkan emosinya, dia akan kembali bertingkah normal. Emosi itu harus dikeluarkan, jadi jangan mengekang emosi anak untuk tidak boleh nangis ketika dia merasa sakit atau takut. Difasilitasi secara pasif saja, agar mereka tau kita ada untuk mereka tanpa berusaha 'melakukan sesuatu' yang justru akan menghambat pengeluaran emosi anak.

Kalo emosinya sudah mulai meledak-ledak tidak terkontrol, misal jengkangin badan, lempar-lempar barang, menyakiti orang lain, maka ortu bisa mengamankan anak sebagai pelaku. Caranya bisa dengan memeluk, membedong, atau bawa anak ke pojok time out. Setelah emosi mereda, ortu bisa menginformasikan kenapa hal tersebut dilakukan agar anak tidak salah paham.

Letupan emosi ini paling terjadi sekitar 2-3 menit, tapi biasanya ortu kurang sabar menunggu sekian menit itu sehingga dengan alasan gak tega, ortu berusaha menenangkan, menghibur si anak yang justru ditangkap sebagai sinyal bahwa ortu rela melakukan apa saja agar anak terhibur, di sinilah perubahan tangis yang tadinya selesai di 2 menit pertama berubah jadi strategi sekalian minta digendong, dibelikan mainan, lanjut nangisnya sampe setengah jam. Heelllooo....?? 

Ngadepin tangisan anak itu pake perasaan, masuk ke cara berpikir anak-anak. Ya itu tadi, enak/ga enak (rasa) bukan perlu/ga perlu (rasional).

Sedangkan strategi, ada kesengajaan yang ingin dia capai dari menangis, tujuannya mengendalikan orang bisa ortu atau pengasuhnya. Bisa berupa nangis, marah-marah atau teror, ya tujuannya supaya orang lain merasa terganggu sehingga nurutin apa yang anak mau. Saat kita merasa kesal dan terganggu itulah, kita sering nyerah akhirnya setuju untuk melanggar apa yang sudah disepakati, meskipun sambil ngomel, tapi ternyata omelan itu ditanggapi anak sebagai apresiasi terhadap kelakuannya. Selanjutnya, anak akan terus berstrategi seperti ini karena dengan cara begitu ia akan diperhatikan.

Inget iklan susu yang anaknya pengen ngajak kuda-kudaan ayahnya dengan cara ngambil agenda ayahnya ditaro dibawah? itu adalah strategi, usaha dia untuk menganggu ayahnya lewat sesuatu yang ayahnya miliki, karena dia sudah colek ayahnya tapi dicuekin. Kalo anak cari perhatian ayah, maka dia akan ganggu ibunya karena kalo langsung ganggu ayah gak akan digubris. Hmm, iya juga ya.. 


Oleh karena itu, saat anak berstrategi, ortu harus siap cuek lahir batin. Berikan dia pemahaman bahwa bukan dengan cara begitu ia meminta sesuatu. Tapi ortu juga jangan setengah-setengah misal awalnya bilang "enggak" lima menit kemudian gatel kuping trus bilang "ya udah ya udah, mama beliin..tapi kamu berhenti nangisnya". Yaaahh ketauan modusnya itu mah -____-

Ada tiga strategi yang dijalankan anak :
a. Asertif
    Cara : provokasi/mengganggu. Contoh : iklan susu di atas
b. Agresif
    Cara : menjajah, intimidatif/mengancam. Contoh : "mama mau aku ribut gak? kalo enggak beliin aku eskrim dulu!"
c. Non-Asertif
    Cara : pasif-sensitif. Contoh : dia pengen makan roti, trus nanya ke ortunya "roti itu enak ya, pa? papa mau gak?", dia ngajakin ortu melakukan sesuatu lewat rasa, dengan cara ini papa akan membelikan roti

Cuek lahir batin itu artinya gak menganggap adegan strategi yang dilakukan anak itu terjadi, gak dibahas juga setelahnya dan itu gak gampang. Butuh latihan berkali-kali biar kuping kebal denger teriakan, biar hati gak teriris-iris denger tangisan. Lebih susah lagi adalah jadi ortu yang konsisten dalam menjalankan proses belajar hal-hal seperti ini.

Saya pernah tanya ke om Ge, bagaimana ketika strategi anak ini terjadi di luar rumah, atau teriakannya udah sangat mengganggu tetangga (mengingat yaa, komplek rumah gue temboknya dempetan bener ama sebelah), jawabannya ketika suasana dinilai tidak layak untuk belajar, ya berhenti aja belajarnya. Gratisin aja kemauan si anak, ini lebih baik daripada tidak konsisten.

Segitu mungkin, rangkuman seminar kemarin yang sempet saya tulis. Selebihnya bisa blogwalking ke ortu-ortu lain yang juga pernah menghadiri seminar seperti ini, jadi saling melengkapi informasi.

Saat sesi tanya jawab, ada satu hal penting yang saya catat betul-betul : tentang kakak-adik.


Ortu bijak, gak pernah minta kakak jagain adik, karena jagain adik itu tugas ortu, bukan tugas kakak. Boleh minta tolong kakak temenin adik, ajak main adik, tapi bukan jagain adik. Kenapa? karena otomatis ini memposisikan bahwa adik lebih lemah, dan kakak lebih kuat. Samapun ketika kita minta kakak mengalah sama adik.


Ajarkan juga tentang kepemilikan. A mainan kakak, B mainan adik. Ketika adik ingin pinjam A, kakak boleh saja menolak untuk meminjamkan, tapi biasanya kan kita bilang "eh gak boleh gitu dong sama adiknya, ayo pinjemin.." haks!

Sebaliknya, ajarkan si peminjam untuk meminta izin kepada si pemilik. Adiklah yang harus diajarkan untuk meminta izin pinjam mainan kepada kakak, bukan kakak yang diajarkan 'ngalah' sama adiknya. Analoginya seperti kenapa pintu rumah ada kuncinya, karena sebetulnya tuan rumah itu raja, dia yang punya otoritas siapa yang dibolehkan masuk rumahnya. Kalo semua bisa keluar-masuk rumah ya ngapain ada kunci, ngapain ada pager. 

Ketika kakak-adik bersengketa, ortu hendaknya tidak berfungsi sebagai hakim, melainkan wasit. Contohlah wasit tinju, dimana ia cuma ngeliatin dan ngawasin cara-cara sengketa. Kalau ada yang salah dan tidak adil bagi salah satu pihak, baru ditengahi, dikasih tau cara-cara bersengketa yang aman. Contoh : kalo tonjok-tonjokan itu artinya adil, karena sifatnya resiprokasi. Sedangkan ditonjokin, itu gak adil, barulah ortu turun tangan.

Kalo mereka bersengketa dengan aman, biarkan saja supaya mereka juga terbiasa menyelesaikan masalah. Ini kan konteksnya pengasuhan dan pendidikan anak ya, beda lagi sama gontok-gontokan orang dewasa rebutan harta warisan misalnya.

Ketika ada persengketaan, baik dengan saudara sendiri atau dengan anak lain, anak akan cenderung mencari ortu. Tapi ada tiga hal yang mendasari mereka datang ke kita :
1. Anak main sama temennya trus terdorong hingga jatuh, dia datang ke kita sambil nangis.                             Setelah nangis, balik lari-lari lagi. ---> ortu jadi tempat curhat. Tampung saja, sediakan hati.
2. "Ma, aku mau pinjem mainan si A..." -->  ortu jadi bemper, minta kita yang selesaikan masalah (memintakan izin kepada si A). Hal ini mendorong anak gak belajar selesaikan masalah sendiri.
3. "Ma, kakiku panas main di pasir, gimana dong?" --> ortu jadi kamus. Fungsi ortu sebagai konsultan, kasih tau caranya bagaimana selesaikan masalah lalu biarkan dia melakukannya sendiri (kasih tau kalo kakinya gak mau panas harus pakai sendal)

Sejujurnya saya banyak merasa tertampar-tampar di seminar ini, tapi senang bisa langsung diskusi sama ayah ngebahas contoh kasus yang pernah kita alamin sama anak jadi bisa bikin kesepakatan gimana nanggapinnya. Semoga aja konsisten.

Balik lagi, gak ada cara yang benar dan salah dalam mendidik dan mengasuh anak ya. Kembali lagi kita kenali karakter keluarga masing-masing. Ilmu mah tetep aja harus terus dicari dan dipelajari. 

Bekal Apa..?

10 komentar
Eng, telat sih postingnya *tiup debu dari draft*
Ini kejadiannya udah bulan lalu, tapi renungannya bakal berlaku sampe nanti.

----------------------------

Minggu pagi waktu saya mau lari, di depan rumah udah ada keributan ibu-ibu ngobrolin sesuatu entah apa pake bahasa jawa jadi saya gak ngerti paling cuma kedengeran kata-kata "coba tanya mama Abrar" atau "kemarin perasaan masih dirumah". Ya saya kan bukan tipe kepo trus nimbrung ya, jadi habis itu lanjut pake sepatu lagi dan siap-siap berangkat.

Begitu nyampe depan, dikasih tau "bu Roby, mamanya Fellen meninggal"
"Hah? Innalillahi. Kenapa?"
"DB, udah seminggu di RS"

Lemeslah saya. Gemeteran. Baru minggu kemarin arisan RT di rumah dia, sehari kemudian saya ke rumahnya dia lagi selimutan, katanya demam dan pegel-pegel. Sependek yang saya kira, beliau cuma kecapean abis nyiapin konsumsi seharian.

Sedih deh, meskipun kita sama-sama warga baru di komplek sini, tapi sebagai sesama ibu yang punya anak usia 2+ sering saling curhat gimana seneng dan capenya sehari-hari, trus kita sempet janjian juga mau survey preschool di komplek sebelah. Yang akhirnya, janji tinggalah janji....

Waktu saya ngelayat ke rumah suaminya di Karangploso atas, si bapak muda ini masih agak melamun-lamun kalo ditanya gak langsung tangkas jawab. Akhirnya mertuanya yang cerita kalo Fellen (2.5th), suka nanya-nanya "mamaku mana? mama fitri mana?" trus dijawab sama keluarganya "mama lagi mandi, nak.." trus si anak nyari ke kamar mandi, jawab lagi "gak ada di kamar mandi". Trus waktu liat mamanya dibaringkan di tengah rumah buat dingajiin dia nanya lagi, "mamaku kok ga bangun-bangun?"

Huhuhu, hati gue remuk. Tersayat-sayat. Gak sanggup ngebayangin anak nyariin ibunya, gimana perasaannya... Mama yang sehari-hari merawat dia tiba-tiba lenyap ditelan bumi dengan skenario kehidupan yang belum dia pahami.

Duh, tiap ada kejadian orang dekat meninggal, suka berasa diingatkan deh bahwa kematian itu lebih dekat daripada urat nadi.

Saya jadi inget lagi pertanyaan seorang temen kantor dulu, "kalo lo boleh milih, mending lo atau anak lo duluan yang meninggal?" dan saya jawab dengan plinplan waktu itu "mending gue lah, anak gue masih panjang idupnya...eh tapi dia kan masih butuh gue ya, kasian...tapi kan bisa aja anak gue duluan ya..eh tapi.." dan perdebatan itu akhirnya gak berujung pada suatu jawaban yang pasti.

Pertanyaan sebenarnya adalah, kita udah siapin apa untuk anak-anak kalo duluan meninggal?

Kalo terbiasa menjawab "hush, jangan ngomong yang enggak-enggak ah..pamali", hei, mati itu bukan hal yang enggak-enggak, mati itu pasti terjadi.

Kita semua kan tinggal nunggu 'dijemput' aja, bukan? nggak nunggu anak-anak besar dulu karena yang jemput bisa dateng kapan aja tanpa pemberitahuan lebih dulu. Pun, Sang Penjemput gak main Dont-Tell-Your-Mother ke anak-anak kita kalo besok dia mau jemput mamanya, papanya, atau kita yang dikasih tau kalo titipan mau diambil lagi sama Yang Punya.

Merinding.

Sorenya saya jadi mikir-mikir. Kalo saya meninggal, anak-anak bakal diasuh sama siapa. Will they as good as me in taking care the children? ya walopun gue suka transformasi jadi emak monster tapi kan tetep tempat terbaik buat anak gue yaa.. *pede aja*.

Akankah visi dan misi kami pada anak-anak akan terwujud kalo salah satu dari kita gak ada ?

Trus nanti kalo anak-anak nanyain ibunya mana, mau dijawab apa? sampe kapan harus bohong nyembunyiin keberadaan ibunya, apa gak artinya PHP, bilang iya nanti ibunya lagi bobo trus si anak nunggu-nunggu saatnya ibu bangun mau ngajak main dan ternyata ibunya gak bangun-bangun.

Heart breaking.

Trus gimana ngasih pengertian ke mereka soal kematian? Ibu pergi ke mana? kenapa tidurnya di tanah?

Jelaslah ini belum kepikiran sama sekali di saya, misal temen Arraf gak masuk sekolah karena neneknya meninggal, trus dia nanya "meninggal itu apa, bu? kenapa meninggal? kalo ibu meninggal enggak?" huaaa, ya harus dipikirin jawabannya apa jangan sampe nanti malah asbun atau minta anak berhenti nanya-nanya cuma karena kita gak bisa menyusun jawaban.

Apa Arraf bakal nyariin saya ya, mengingat mungkin yang terngiang-ngiang di kepalanya adalah raungan "kakak, bukunya bukan buat disobek-sobek..kakak, jangan mainin pintu kulkas..kakak, ayo cepetan mandi..." hah, harus buru-buru minta maaf nih sama Arraf.

Sampe sekarang aja Arraf belum lulus TT, makan sendiri masih belum bener, mewarnai masih ngaco, ngitung masih acak, saya udah bekelin lifeskill apa buat dia survive di kerasnya zaman *tiba-tiba deramah*

Trus gimana Ali belum bisa apa-apa, ada gak sih di memorinya yang keinget tentang yang mana ibunya kalo udah besar nanti. Siapa yang ngerti kalo dia kangen ibunya, manggil "ibu" aja belum bisa..

Ya itu kalo saya dijemput Izrail sekarang..

Kalo nanti? ya tetep aja sih, mau kapan aja saya 'ninggalin' mereka, tetep aja merasa belum cukup ngasih bekal apa-apa buat mereka.

Emangnya bekal apa sih yang harus disiapin? 

Tentunya living skill. Menurut kami living and survival skill ini penting banget dididik ke anak-anak, hidup itu kan gak ada textbooknya biar kata berpendidikan sangat tinggipun ketika 'turun gunung' ke kehidupan nyata, banyak yang kejeblos karena teori hanya berlaku 20% pada realita. Makanya kalo ada lomba lari dari kenyataan, pasti pesertanya bejibun. 

Jadi inget kalo orang-orang tua suka titip pesen ke anaknya, "sok..sekolah sing pinter, kerja di tempat yang bagus, sing sukses biar bisa beli rumah sama mobil sendiri, nikah sama orang yang bener, punya anak banyak, jadi mamah sama papah tenang kalo udah saatnya".

Saya mikir lagi, kalo itu mah bukan bekal dari orang tua ke anak dong ya, tapi si anak yang harus usaha sendiri membekali dirinya supaya ortu gak kepikiran kesusahan hidup anak-anak di usia senjanya.

Mm, atau mungkin semacam peninggalan mobil, sawah, sapi atau batangan emas yang nantinya bisa diuangkan untuk kelangsungan hidup anak-anak.

Yah, uang lagi..materi lagi...

Ya betul sih, kan motivasi kita cari kerja yang bagus, yang bisa memperbaiki taraf hidup supaya gak nyusahin ortu terus itu juga tujuan yang mulia kan. Sukur-sukur bisa ngasih ke ortu, ikut biayain adik-adik, dsb. Ortu bahagia, kita dapat pahala..pahala ini yang dibawa mati, bukan bonus tahunan atau return reksadana.

Kalo di Islam sendiri, kan ada tiga perkara yang dibawa manusia sampai mati..dua diantaranya amal sholeh dan ilmu yang bermanfaat.

Nah yang ketiga ini, bikin saya gelisah gak bisa tidur.

Bisa nggak ya.  

Doa dari anak yang sholeh. Terdiri dari dua premis : anak sholeh. anak berdoa. Anak-anak kan gak akan terbentuk sendiri yaaa, pasti butuh faktor lingkungan, didikan dan bakat. Jadi tugas orang tua adalah mendidik anak-anak supaya sholeh sehingga insya Allah ngerti akan kewajiban mendoakan orangtuanya.

Anak sholeh itu, jadi dobel bekal. Bekal buat dirinya sendiri menghadapi tantangan zaman dan kehidupan dan bekal buat orang tuanya di akhirat.

Sudahkah saya ngasih contoh dasar agama yang kuat buat anak-anak? 
Nyontohin ibadah, sudah? ngajarin tauhid, sudah? nyontohin akhlak yang baik, sudah? nyontohin taat, sudah?

Phew, udah banyak yaa pe-ernya, padahal anak paling gede aja baru 2 tahun.

Seberapa panjang sumbunya?

20 komentar
What a week.

Minggu ini super-duper melelahkan, ya apa lah urusan saya selain rumah dan anak-anak. Emang bukan cuma kali ini doang sih, juga bukan kejadian-kejadian luar biasa tapi continuously-nya itu yang bikin capek seubun-ubun.

Gak tau lah kenapa, ini terrible two-nya Arraf gak beres-beres..kirain duluan muncul duluan udahannya, lah ampe sekarang menjadi-jadi *bok, itu anak masih 26 bulan, baru 2 th lebih dua bulan!* Masih lama ya selesainya? aaaacckkk... Jadi tuh dia lagi fase sulit dengerin kalo dikasih tau, keukeuh sama keinginannya dan over acting caper abis, pushing me to the limits.

“Most toddlers begin testing limits shortly after their first birthday and continue until about age four,” says Ari Brown, M.D., author of Toddler 411.

Jambak rambut.

Hal sepele sih, kaya bawa-bawa kantong lego ke kamar trus kantongnya dibalikin tumpah semua ceceran kesana-sini, trus mainnya sambil ngemil biskuit DI KASUR. Tau-tau ada iring-iringan semut di tembok, udah pasti ada yang ngundang.

Numpah-numpahin bubuk green tea ke seisi kulkas, plus, ngoles-ngoles susu kental manis ke sekeliling dindingnya, jadilah si green teanya nempel. Kalo mecahin bedak sih udah tiga pack lah yang jadi korban.

Kalo mau sesuatu, ngotot harus saat itu juga, telat dikit nangis.

Kalo ditentang misal dia bilang A, trus kita benerin "itu bukan A, tapi B" eh dia keukeuh itu A pake nangis.

Gak bisa masang ban mobilan, kesel, mobilnya dipukul-pukul ke lantai sambil nangis.

Bangun tidur nangis.

Mainan dipinjem temennya nangis. Pengen mainan punya orang nangis.

Buka bungkus chacha harus sama ibu, dibantuin sama orang lain nangis.

Atau mendadak pas makan mingkem semingkem-mingkemnya padahal tiap hari makannya gampang dan banyak.

Atau ga mau tidur, maiiiinnn terus tapi sambil ngantuk, jadinya cranky.

Jambak-jambak rambut lagi.

Ya gak cuma Arraf doang sih x-factornya minggu ini. Ali juga samaaaaa.
Ni masih bayi tapi kasian ih, udah kena marah-marah ibunya... :(

Seringnya kalo pas lagi nyuapin Arraf makan, trus Ali nangis-nangis ga sabar, eh trus Arraf makannya malah luamaaa, kaya sengaja diemut gitu ngulur-ngulur waktu (suudzon). Gimana emaknya ikut ga sabar, ngeburu-buru semi maksa yang lagi makan sambil sibuk nepuk-nepuk yang nangis.

Atau ya Ali sama sekali gak mau ditaro, di kasur nangis, di playmat nangis, di swing cuma bertahan bentar lama-lama ngekngok lagi, digendong juga gak mau diem. Disusuin noleh-noleh. Gak tau maunya apaaaa....

Atauu, Ali udah tidur. Trus Arraf nyusul mau tidur juga tapi banyak acara sebelumnya, loncat-loncat di kasur, guling-guling dulu apalah, yang tidur jadi kebangun, nangis...yang tadinya mau tidur juga jadinya gak tidur-tidur karena berisik, tapi udah ngantuk jadinya rungsing, nangis juga....dua-duanya nangis. Rasanya pengen lenyap ke dalem spring bed.

Begitu sukses dua-duanya tidur, baru selesei mandi atau makan doang, salah satunya udah bangun lagi. Maaakk, gak dikasih me time - me time acan guenyaaaahh.... :((

Kalo Arraf yang bangun ya emang agak mudah, tapi urusan rungsing bangun tidurnya yang repot. Biasanya kan tiap bangun tidur langsung lari meluk ibu, sekarang jadi suka dilanjut nangis ihik ihik ga jelas agak lama, masa sih mimpi buruk mulu tiap tidur? kalo semisal saya lagi di dapur, kedengeran kok dia buka pintu kamar ga pake nangis, lah pas liat saya buru-buru disetel suara nangisnya, kalo saya ga nengok dia sengaja dong ngejar supaya keliatan nangis. Pokoknya gimana caranya biar saya ngeliat dia nangis, pengen diperhatiin, tapi udah ditanya "mau apa, kenapa, mau makan apa" serba salah juga semuanya. Kalo kaya gini apa masih mungkin nangis gegara nightmare?

Nah kalo Ali yang kebangun, dinenin lagi ga mempan, udah deh semua kegiatan bisa berhenti. Dia mulai ngerasain kehadiran orang, jadi kalo ditinggal ke dapur atau misal saya lagi internetan (padahal di sebelah dia), ya teriak-teriak. Kalo cuma klak klik doang ya sambil digendong aja ga masalah walo tangannya suka geser-geser touchpad. Kalo pas harus ngetik, tangan saya kan cuma dua. Kemarin kejadian waktu ngerjain proposal eventnya hijabers, order dari malem sebelumnya tapi baru selesei siang besoknya...padahal tinggal ngedit konten sama pasang cover, tapi kalo sambil megang bayi ya sulit. Digendong kain gak mau diem, nangis...digendong tangan ya aku cuma bisa mandangin layar. Dia udah gak kepegang sama satu tangan doang, mau selesei bulan apa kalo ngetiknya pake satu tangan.

Dan sejuta rempong-rempong lainnya....

Belum lagi cucian gak abis-abis, lantai kotor ketumpahan makanan, berantakan mainan, jemuran gak kering-kering, setrikaan panas (yaiyalah), beberes yang gak beres-beres, mikir mau masak apa, browsing resep, ngantuk, laper, pengen online, pengen mandi, de es be de es be....nyambi segala rupa backsoundnya rengekan anak-anak. Kepala nyut-nyutan, darah mendidih, emosi meledak. Saat-saat seperti itu saya cuma punya dua pilihan : hadapi anak-anak atau melipir time out.

Sayangnya seringkali saya akhirnya ngadepin anak-anak dengan emosi yang masih menggelegak, jadilah teriakan gemes tak terhindari sementara anak-anak ya manalah ngerti diteriakin. Kalo dimarahin, Arraf suka tunduk diem sebentar karena ngerasa udah lakuin salah tapi habis itu ngajak ngobrol lagi like nothing happened. Yang bayi malah jadi ketawa-ketawa kalo suara saya kenceng dikit. Gimana emak gak kaya orang stress, habis marah-marah lima detik kemudian ketawa sampe nangis meluk-meluk anak.

Makin horor kalo ayah juga sampe diem ngadepin anaknya, itu artinya dia gak tau lagi apa yang harus dilakuin alias pengen marah tapi gak meledak-ledak kaya saya. Ya mungkin dia cape pulang kantor, mungkin kerjaannya mumet atau apa deh, padahal sumbu sabar dia tampak panjang gak berujung. Kalo ayah aja gak sabar, siapa lagi yang bisa 'nyelametin' anak-anak dari amukan massa. Huhuhu.

Dan minggu ini tiap hari gitu terus kejadiannya. Cape tingkat provinsi. Biasanya gak tiap hari banget lah, ada hari-hari yang semuanya berjalan manis dan mulus. Minggu ini tiap hari juga saya kirim sms ke suami bilang "help me, i'm tired" lalu kemudian disuruh sabar dengan iming-iming dibawain minuman atau eskrim. *mureeeee*

Time out juga makin sering dilakukan, melipir buat ambil minum di kulkas doang lumayan ngasih waktu buat berpikir. Teriak ke diri sendiri, nangis atau lempar-lempar barang dulu sebagai pelampiasan, as the last resort. Biasanya setelah timeout pas balik lagi udah tau mau gimana ngadepin anak-anak.

Ih, gagal banget ya? Ilmu parentingnya masih cetek.
Atau saya yang belum cukup matang dan siap jadi orangtua?

Yaya, anak usia toddler memang sangat menguji orangtua, tapi bukan jadi alasan saya boleh marah-marah. Anak-anak saya juga (kayanya sih) bukan anak yang the so-called sulit diatur atau tipe pembangkang (walo emaknya tukang bantah ortu, tapi mudah-mudahan gak nurun ke anak yaaahh...amiin).

Kenapa ya, gara-gara pil KB gitu? #eeaa tunjuk semua cari kambing hitam.

Pembantu mana pembantuuu, ini jangan-jangan saya ngejago banget kali ya ngerasa semua bisa dikerjain sendiri. Apa udah kita ambil pembantu aja ya, solutif gak? ntar kalo pembantunya gak bener tambah pikiran juga deh, hmm, bukan alternatif pilihan saat ini, will post about this later.

Ini masalahnya kan di anger management saya, coba kalo sumbu sabarnya lebih panjang, coba kalo  manajemen kerjaannya lebih sistematis atau yaaa cukup belajar aja jadi orangtua yang baik, yang positif, ga usah gampang terpancing buat marah-marah. Ini masih kecil lho, belum seberapa, ntar masa puber bakal tambah dibuat pusing lagi kalo anak belum pulang kerumah, nginap di temennya atau telepon dari cewe-cewe...

What a role.

Ih ya sebenernya malu banget lah untuk menceritakan kekurangan diri ini, buyar citra ibu berhati malaikat yang baik hati penuh senyum dan sabar selalu *ngek. Whatever, saya bukan ibu peri. Butuh kelapangan dada buat mengakui dan siap buat dijudge. I'm just ordinary human.

Wiken ini seperti biasa, bebas tugas rumah tangga, jadi bisa agak longgar browsing-browsing. Trus saya browsing lah gimana caranya bisa bersikap lebih tenang, gak cuma pas ngadepin anak-anak tapi juga soal marah pada umumnya, kan katanya kalo marah-marah itu adalah ekspresi ketidakmampuan kita mengendalikan keadaan ya. Gak mau dong ini dibiarkan terus-terusan gak baik buat kesehatan jiwa raga dan amit-amit jangan sampe dicontoh anak-anak :(

Gak sengaja pengen buka FB, tiba-tiba aja ada status yang bunyinya kurleb gini "Katanya, anak adalah anugrah,, tapi mengapa sebagian ibu yg memilih membesarkan anak secara penuh, justru malah terlihat lelah & stres menjalankannya?"

Trus mendadak inget twitnya siapa gitu yang bilang "anak balita itu ahli surga, kita yang udah banyak dosa masa tega marahin ahli surga?"

Lanjut dapet bacaan dari Republika yang mana paragraf intinya adalah  "Ayah-bunda ternyata menularkan sifat pemarahnya pada anak." duuuh, aku berasa disamber-samber petiiiirr....

Trus sekarang tinggalah penyesalan numpuk, ya tau sih pas marah-marah juga inget abis ini gue bakal nyesel tapi tetep aja selama 6 detik pertama tindakan spontan dilakuin, eg melotot, teriak, cubit gemes, gigit-gigit sesuatu. Dan saya kena tulah abis ngelempar remote aora sampe berkeping-keping, sekarang nyesel susah mau mindah-mindahin channel, harus mencet dari decodernya.

Tapi masih untung lah inget penyesalan, jangan sampe saya jadi bebal ngerasa gak salah apa-apa. Selain banyak-banyak beristighfar, ilmu parenting juga harus ditingkatkan lagi dan yang utama sumbu sabar harus ditambal biar tambah panjang (ada olshop yang ready stock gak?)

Dari literatur yang saya baca, beberapa tips untuk kesehatan jiwa dari MayoClinic ini patut buat konsisten dilakukan :

No. 1: Take a timeout
No. 2: Once you're calm, express your anger
No. 3: Get some exercise
No. 4: Think before you speak
No. 5: Identify possible solutions
No. 6: Stick with 'I' statements
No. 7: Don't hold a grudge
No. 8: Use humor to release tension
No. 9: Practice relaxation skills
No. 10: Know when to seek help

Tips tambahan dari saya pas ngadepin anak : HARUS BISA CUEK. Kalo dirasa timeout juga masih gak membantu, mau gak mau cuekin dan abaikan aja. Harus tahan telinga dengerin rengekannya, nanti dia cape sendiri dan tau ulah capernya gak berhasil. Tapi pastikan anak-anak dalam kondisi aman yaaa waktu ditinggalkan, jangan ada ruang buat dia menyakiti dirinya sendiri. 

Good point is, selalu ada kesempatan kedua untuk memperbaiki sesuatu dari sudut pandang yang berbeda. Jadi sudahlah jangan tenggelam pada penyesalan dan ngerasa jadi ibu yang gagal. Sesungguhnya perjalanan jadi ibu itu masih panjaaaaanngg gak berhenti sampe sini doang, dan selama itu pula kita gak boleh berhenti untuk belajar.

Anak itu sebenarnya bisa belajar pelajaran penting dari melihat Anda marah sampai menenangkan diri. "Hal itu akan menunjukan pada anak bahwa kita semua bisa marah, tapi yang terpenting adalah memperbaiki keadaan sesudahnya," - McKay ( ahli psikologi Matthew McKay, Ph.D, profesor dari Wright University di Berkeley, California, dan penulis “When Anger Hurt Your Kids”. )

Menyapih Bayi, Weaning With Love

5 komentar
LEGA, sumpah, L-E-G-A.

Menyapih bayi dua tahun itu ternyata nggak sesulit dan sedrama yang selama ini dikhawatirkan. Tapi juga nggak gampang-gampang amat sih. Yang paling jelas menyapih bayi itu yang paling berat masalah hati (ibunya).

Saya pribadi penginnya menyusui cukup sampe 2 tahun aja, nggak tertarik untuk extended breastfeeding. Bukan masalah tega atau enggak atau nggak sayang anak, ya kalo di Al Baqarah aja tertulis penyusuan sempurna itu dua tahun, pastilah ada tujuan dan manfaatnya di balik itu. 

Menyapih Dengan Cinta 

Weaning itu kan butuh kesiapan dan kesepakatan ya, kita tau kalo pada saat prosesnya, pasti akan lebih banyak tangisan dan crankyness yang keluar. Maka, syarat kesiapan ortunya adalah: stok sabar sebanyak-banyaknya dan peran ayah yang besar. 

Lihat Kesiapan Anak dan Ibu 


Untuk melihat kesiapan anak disapih, saya berpatokan pada intensitas dia nenen sama perkembangan mentalnya. Ini abstrak ya, beda-beda sih pada setiap anak. Jadi kalo Arraf itu, sejak 1.5 taunan intensitas nenennya udah jauh berkurang, cuma pas mau tidur siang-malem aja, sama kalo bangun tidur masih ihik ihik. Selebihnya dia teralihkan sama mainan dan rasa ingin tahu ini itu jadi gak kepikiran nen lagi, hanya pada beberapa waktu tertentu kalo lagi manja, sakit atau pengen cari nyaman aja. 

Selain daripada itu kadang dia bisa bobo sendiri cuman ditepuk-tepuk aja atau ketiduran sambil main mobilan. Nah dari sini saya liat bahwa sebetulnya nggak susah kalo tidur nggak nen dulu juga asal bener-bener ngantuk, kuncinya ya sesiangan harus diarahkan energinya biar capek jadi malemnya tinggal istirahat..

Trus Arraf juga bukan anak yang sulit kalo nggak sama saya, dia sangat dekat sama ayahnya, mau bobo-cebok-mandi-makan sama ayah, sering boys days out tanpa nyariin ibu...trus beberapa hal dia udah bisa sendiri, pokoknya ketergantungan sama sayanya udah makin mudah diarahkan. Maka saya nyimpulin kalopun ibu menghilang sebentar pasti gak akan kenapa-kenapa, Arraf udah siap.

Lagian yang sering gak siap dan pesimis itu kan ibunya, padahal si anak gak apa-apa, kitanya aja yang sering gak percaya sama kemampuan anak bisa mandiri. "Well, we never know, but when they know, we know. "

Sugesti Baik 


Jadi teknisnya, menjelang deket-deket lahiran sekitar umur 19-20 bulanan mulai saya sounding-sounding tuh kalo pas lagi nen atau mau bobo "sebentar lagi kakak udah besar, udah 2 taun, mau sekolah. Kalo mau sekolah udah gak bei lagi" (bei : panggilan sayang arraf buat nen)
atau "kakak udah besar, gak bei lagi...yang bei itu dede bayi"

Ya nggak langsung ngaruh sih, tetep aja dengerin sambil nen heboh. Dede yang disebut-sebut juga belum lahir ya nggak keliatan. Tapi perlahan-lahan saya kurangi durasinya, alihkan ke hal-hal menyenangkan lain yang bisa dilakuin sama ibu. Lagian pas hamil trimester 3 itu PD lagi nyeri banget, jadi nggak jarang juga saya marah-marah kalo Arraf minta nen mulu atau nen tapi melek terus. Akhirnya cobain tidur sambil peluk ibu aja atau baca cerita, kalo udah nangis kejer narik-narik baju baru dikasih nen, tapi berarti kan nggak akan lama, dianya keburu pingsan.

Sampe tiba waktu melahirkan, ada bayi baru, dan Arraf kembali menyusu like he was a baby...ya tau sih ini bagian dari sibling rivalry, makanya biarin dulu aja nyusunya kaya gitu, i'm sure it won't last forever. 

Seiring perubahan hormon ya ada kalanya saya jauh lebih sabar daripada waktu hamil kemarin, meskipun capek nyusuin dua bocah ya jalanin aja dulu, toh gak lama cuma tiga bulan lagi sampe waktunya Arraf disapih.

Bener juga, nggak lama, cuma sebulanan Arraf udah punya toleransi dan pengertian. Dari yang asalnya pingin ikutan bei sama bayi, pingin dipangku ibu bareng bayi, udah mau nen gantian. Bayi dulu, baru kakak. Yang gempor ya saya, pinggang udah mau copot tiap mau tidur bolak-balik kiri-kanan buat nyusuin. Habis bei suka minta digendong ayah, diayun-ayun gitu tapi kadang juga ketiduran, sambil kodok-kodok ketek.

Bukan kodok-kodok PD loh ya. Gatau deh, belakangan itu dia cari kenyamanan nen sambil ngodok ketek ibu, ya gelilah pasti tapi lama-lama kebal juga haha. Kadang nennya dilepas trus dia konsen kodok2 doang, sampe ketiduran.

Tapi effort hipno-hipno sebelum tidur tetep saya lakukan.
Kalo pas dia menggugat adiknya boleh nen, dijawab "dede bayi masih kecil belum bisa mamam, harus bei...kalo kakak udah besar, udah bisa mamam nasi goreng"
atau kalo minta support group dari ayah, ya dijawab juga "ayah udah besar, gak bei....kakak juga udah besar jadi gak bei".
atau kalo udah terlanjur nen, sambil dielus-elus kepalanya saya bilang "nanti kalo ulang taun, udah 2 taun, bei nya udahan yah...kan kakak mau sekolah, di sekolah gak ada yang bei".
atau yang paling 'kejam' sih alesan bei ibu sakit, bukan bohong sih kan emang awal-awal menyusui tuh PD sakit lagi karena lidah bayi sama lidah toddler juga beda, pun cara menghisapnya udah beda.

Anaknya sih diem aja kalo dibilangin, cuma ngeliatin palingan, tapi otaknya kan pasti bekerja ya buat mencerna maksud dan sebab-akibat dari yang dibilangin.

And...it works. Dua hari menjelang 2 tahun sih ya biasalah, bisa ngerti kenapa dia mendadak high-demand terhadap nen. Mungkin mau perpisahan. Sampe hari H, dia 2 tahun, masih juga jadi monster bei. Malah bisa nego waktu mau tidur siang, "kakak udah ngantuk belum? baca buku yuk.." | "bei aja lah..."

Pisah Ranjang dengan Ibu


Besoknya, Arraf pergi liburan ke rumah neneknya di Bandung secara udah diminta-minta dari kapan tau. Ini emang kesepakatan saya sama suami, baru ngebolehin Arraf nginep tanpa kita setelah 2th, ya salah satu alasannya biar kita sama-sama tenang aja, baik dari segi persusuan atau kemandirian Arraf sendiri. 

Mungkin cara saya ini salah, Arraf langsung bobo sendiri nun jauh disana tanpa ayah-ibunya, kebayang sih tiap malem mau tidur saya suka nangis kangen sama Arraf, khawatir gimana kalo nggak bisa bobo, gimana kalo malem-malem nyariin ibu, masih pengen nen, dsb dsb. 

Tapi waktu ayah nganterin Arraf ke Bandung nginep dulu semalem disana, Arraf tidurnya gampang cuma minum susu dulu trus bobo sendiri. Sempet nanya ibu tapi habis gitu tidur lagi. Sehari tiga kali kita telepon, nanya Arraf disana ngapain aja, bobonya susah nggak, ternyata kata makmer kalo nggak ada saya, bobonya nyenyak terus sampe siang trus makannya banyak banget.

Huhuhuhu, anaknya udah gampang begini tetep aja guenya mellow ya.

Saya emang nggak pake cara yang pait-pait buat nyapih Arraf, susah lah kalo Ali mau nen masa harus dilap-lap dulu. Ya pokoknya segimanapun susahnya menyapih bayi, nggak kepikiran buat make metode pait-paitan ini, harus cari cara lain.

Lima hari nggak ketemu, pas ketemu lagi Arraf langsung nemplok, plok, gak ngizinin adiknya digendong-gendong acan. Bisa ditebak, langsung kokorobet minta kancing dibuka, "buka, buka...mau ini" (sambil nunjuk sesuatu)

Lah, masih inget juga dia....

Ini kalo kaya gini artinya apa sih? belum siap disapih? ujian? cobaan?

Drama Begins 


Adegan selanjutnya udah pasti drama rama kumbara lah, pake nangis gegerungan, jerit-jerit, muka merah, sampe gigitin botol susu saking pengen 'sesuatu' tapi gak mau ngomong. Arraf itu biarpun udah nangis kejer gitu nggak berani bilang pingin apa, saya paham, karena sebetulnya dia juga ngerti udah waktunya nggak nen lagi tapi namanya juga anak kecil suka keinget-inget jadi pas dia pengen ya frustrasi sendiri, marah-marah, serba salah. 

Kalo saya tanyapun kakak mau apa, dia nggak pernah jawab, paling cuma nunjuk nen tapi sambil liat muka saya seolah-olah pasang tampang "aku-tahu-ini-gak-boleh-tapi-aku-pengen-gimana-dong?". Pokoknya tiap kejadian langsung saya pangku, peluk, gendong, usap-usap punggung, kepalanya, diajak ngomong, dicium, nggak lupa lepasin tangannya tiap kali mulai bongkar-bongkar.

Hampir beberapa kali saya pingin nyerah, lemah iman. Udahlah semaunya dia aja berhentinya, kasian, nggak tega. Ah ya namapun seorang ibu, siapa yang tahan liat anak sakaw gitu bawaannya pingin mendekap terus kasih nen aja. Suami pun sempet berstatement "kasih aja...sekali". 

Tapi trus saya mikir lagi, kalo saya nyerah, pasti kesananya nggak akan cuma sekali, akan lanjut sama permintaan-permintaan lainnya. Trus berantakan deh hipno-hipno yang selama ini diusahakan, ntar malah jadi tricky, Arraf gak percaya lagi sama sugesti saya karena pasti kalo nangis dikasih lagi. 

Akhirnya saya coba kendalikan diri, tahan, timbun sabar banyak-banyak. Berat, pastilah. Pas di Bandung itu saya single fighter, ayah di Malang, and my other family member are clueless karena Arraf nggak mau sama siapa-siapa lagi selain sama saya, jadi seringnya Ali yang diamankan dari amukan massa.

Kalo dihitung, mungkin ada sekitar 5x kejadian drama kaya gitu, bisa siang, bisa malem..ya sekambuhnya aja. Pokoknya selama itu pula saya nggak berhenti  ngasih pengertian ke Arraf, kalo dia udah besar, mau sekolah, nggak bei lagi. Lama kelamaan dia sendiri yang mengulang kalimat-kalimat itu di lain waktu, misal kalo pas liat adiknya nen, dia nunjuk-nunjuk sambil bilang "bayi nen, kakak udah besar, gak bei", ngomong gitu sambil melengos, ya kadang juga sambil mewek tapi ya harus tahan. Ini mewek merayu, ini mewek manja...bukan mewek butuh, ikhlas..ikhlas...ikhlas..., hipno saya ke diri sendiri.

Curhat sama Ning sambil mewek-mewek, ternyata semua yang saya-Arraf alamin juga dialami ibu-anak lain dalam fase menyapih. Nangis kejer dan ngamuk itu merupakan bagian dari proses, jadi kuncinya memang harus konsisten dan IKHLAS. 

Iya, IKHLAS.

Butuh kerjasama dan kekompakan orang tua dan sekitar. Ya nggak mangkir lah, ngomelpun saya pernah, capek, bete, sedih, ikutan nangis, kepikiran ntar aja deh disapihnya kalo udah pulang ke rumah lagi. 

Tapi kemudian saya ambil hikmahnya kalo di rumah cuma ada kita bertiga bisa gila juga saya nggak ada orang yang setidaknya ngajak main atau keluar seperti yang dilakukan bokap-nyokap dan nenek saya setelah Arraf berhenti nangis. Minimal ada pengalihan dan bantu kasih pengertian. Kalo sama orang tuanya doang mungkin Arraf lebih manja dan prosesnya akan lebih panjang.

Setelah lelah stripping drama ala sinetron, akhirnya kita tuai juga hasilnya. Alhamdulillah, sampe sekarang mau dua bulan lancar sulancaaarrr....

Suddenly the clouds are gone.

Sukses Menyapih


Setelah weaning, Arraf lebih gampang bobonya, jauh lebih gampang daripada waktu dia masih nen. Tidur siang cukup kodok-kodok sambil dipeluk ibu sampe tidur. Kalo pas kelonan tidur malem habis minum susu trus mepet ke saya yang lagi nyusuin, saya harus ikhlas tidur melenting, miring kiri nyusuin tapi juga semi miring kanan 'menyediakan ketek'. Kadang juga cukup sambil ditepuk-tepuk dipijitin ayah, tapi gak mau kodok ayah (pasti gara-gara ketek ayah lebih asem daripada ibu :p)

After weaning, gak ada yang berubah dari bonding kita berdua. Ini kan yang sebetulnya paling ditakutin ibu-ibu yang merasa berat menyapih, takut ngerasa dibuang, berasa mengabaikan anak, dsb. Faktanya enggak sebegitunya, karena dengan weaning ini justru teruji, anak tetep mau deket-deket kita nggak cuma mau nen-nya aja hehe. Pokoknya menyenangkan, bisa peluk-pelukan terus sepuasnya dimana aja tanpa harus buka-bukaan.

After weaning, makannya jauuuuuhhh lebih banyak daripada waktu masih nen. Sekarang porsi sekali makannya udah banyak, suka nambah. Yang asalnya pemilih nggak mau ngunyah sayur sekarang jadi gampang banget, apa aja mau dimakan. Ngemil di sela-sela makan juga sering tapi tidak mengurangi porsi makan selanjutnya. 

Makannya juga jadi gampang, dia yang nyamperin dan ngejar-ngejar makanan. Mulai sekarang sengaja saya kasih sayur atau makanan berkuah terus tiap hari biar gak haus dan melancarkan pencernaan secara gak bisa ngandelin ASI lagi kan. Minum air putihnya juga jadi gampang, tadinya harus dipaksa dulu baru mau, sekarang habis makan langsung habis segelas, tanpa ribut.

After weaning, susunya bebas lah terserah maunya minum susu apa. UHT boleh, Milo boleh, susu coklat boleh, susu Dancow juga boleh... Biasanya kita stok susu ini buat diminum sebelum tidur karena nggak tau kenapa tidur malem masih agak lebih susah daripada tidur siang.

Sekarang kalo pas Ali nangis, malah Arraf yang ribut bayi harus dikasih nen, bayinya suruh nen, bayinya digendong ibu, dan bercucuran air mata kalo liat Ali digendong orang lain zzzzz --____-

Terserah lah namanya ini weaning with apa ... 

Semuanya baik-baik aja. Gak mellow. It's just another phase after the journey. Be strong. Ikhlas.