Harapan di Bulan Puasa Tahun Depan

by - Mei 10, 2020

Seorang muslim, jika ditanya apa harapan di bulan puasa? Tentu akan menjawab, ingin lebih baik dari ramadan ke ramadan berikutnya. 

Terdengar idealis nggak? Tapi nyatanya itu memang sebaik-baiknya harapan, karena jika setiap kempompong puasa kita nggak metamorfosis jadi kupu-kupu, lantas apa bekasnya berpuasa selama sebulan selain hanya merasakan lapar dan haus aja? Nggak ada sisanya kah, nggak jadi lembut hatinya kah, nggak ada peningkatan atau perbaikan apa-apa kah? 

Sungguh merugi, jika waktu sebulan penuh yang diobral pahalanya kita lewatkan dengan sia-sia gitu aja sama seperti hari-hari sebelumnya. Saya pribadi nggak pernah menyayangkan soal "pertobatan musiman", atau yang namanya "mendadak soleh" pas bulan puasa. Biarin aja, nggak usah diciye-ciyein atau ditumben-tumbenin. Ya kenapa enggak sih kita ngejar pahala di bulan puasa ini? Mumpung semua amalan dilipatgandakan, sah-sah aja jika kita ingin ngejar ketertinggalan, nebus poin atau apalah caranya supaya tabungan pahalanya nambah banyak. Apalagi kalo bisa dapet lailatul qodar, masyaallah... pahalanya sama seperti seribu bulan, berapa tahun itu seribu bulan? 100 tahun lebih yaahh.... bahkan seumur idup kita aja belum tentu selama ituuu.  

harapan di bulan puasa

Itulah kenapa, kalo ramadan berlalu suka ada perasaan nyeseel kemarin lalai-lalai aja, nyesel kenapa nggak bisa barang sebulan aja melepaskan diri dari dunia, kenapa gak bisa begini, kenapa gak bisa begitu. Trus muncul tekad harapan di bulan puasa tahun depan harus lebih baik dan lebih gencar. Meski rasa sesal itu biasanya sesaat, bulan Syawal tiba udah lupa aja tuh rasa kehilangan ramadan. Tapi di hati setiap muslim pasti ada rasa bergetar yang tak terungkapkan, entah umur kita masih nyampe ke bulan puasa taun depan atau enggak. 

Kalo udah begini, rasanya pingin sujud tersungkur berlama-lama, minta ampun atas kelalaian yang tentunya disengaja (kalo gak disengaja namanya lupa). Tarawih masih bolong-bolong, tilawah sesempatnya, amalan juga ala kadarnya. Gini-gini aja terus setiap tahun meski kepengen tobat setinggi langit. Padahal, umur siapa yang tau kan. Kali aja belum sempet tobat, besok nyawa udah dicabut, udah percuma nyesel juga. 

Terkait bulan puasa penuh keprihatinan seperti saat ini, harapan di bulan puasa tahun depan juga semoga situasi bisa kembali normal seperti sedia kala. Meski saya nggak yakin, yang mana yang sebetulnya normal? Karena kondisi sekarang semacam "memaksa" kita untuk memikirkan kembali ramadan sesuai esensinya : khusyuk dan sederhana. Ketika kemegahan simbol-simbol dan perayaan nggak lagi ada, makanan berlimpah entah untuk siapa, saatnya kembali ke fitrahnya, bahwa manusia sejatinya tidak punya apa-apa. Puasa ya puasa aja, nggak perlu banyak syarat dan tetek bengek harus ada makanan ini itu, harus siap gini gitu. Ya beginilah tujuan berpuasa, merasakan ketidakpunyaan dan mensyukuri sedikit yang dimiliki. 

Yah, setidaknya, kenormalan baru di tahun depan mengingatkan kita bahwa bisa kok kita merayakan puasa dan idul fitri secara sederhana. Bisa kok kita makan secukupnya, bisa kok menahan keinginan beli baju baru. Yang pada akhirnya, semua hal ini juga menimbulkan harapan di bulan puasa mendatang yang baru, semoga bisa istiqomah dengan kesederhanaan. 


You May Also Like

1 komentar

  1. Puasa tahun depan aku pengen lebih menghargai semuanya..

    BalasHapus

Jangan lupa tinggalkan jejak ya... ^^