Membuat Baju Lama jadi Baru

by - Mei 11, 2020

Sejak baca buku Konmari-nya Marie Kondo dan mengamati kisah-kisah decluttering, saya jadi lumayan selektif dengan isi lemari baju. 

Tahu kan ya, Konmari Method

The KonMari Method is Marie Kondo's minimalism-inspired approach to tackling your stuff category-by-category rather than room-by-room. There are six basic rules to get started:
  1. Commit yourself to tidying up.
  2. Imagine your ideal lifestyle.
  3. Finish discarding first. Before getting rid of items, sincerely thank each item for serving its purpose.
  4. Tidy by category, not location.
  5. Follow the right order.
  6. Ask yourself it it sparks joy.
Sebelumnya juga sebenarnya nggak terlalu sering beli baju, bisa dihitung lah dalam setahun kapan aja beli baju. Kalo nggak pas lebaran, ya pas bonusan akhir tahun...jadi cuman 2x aja itu lemari diisi ulang sama baju baru. Semakin meyakini bahwa less is better, saya tambah mengurangi selera beli baju-baju. 

Kenapa saya nggak suka beli baju? Bagi saya alasannya pertama, sulit cari baju yang pas ukuran anomali tubuh saya. Ya kebesaran lah, kepanjangan lah, jadinya nggak selalu dapat yang cocok akhirnya males beli. Kedua, saya jarang keluar, jadi untuk frekuensi keluar rumah yang seminggu sekali aja saya masih bisa ngatasi dari stok baju yang ada di rumah, itupun nggak semua keputer. Ketiga, kalo keluar rumah nggak ketemu audiens, haha...alias ya gue bukan dosen, bukan dokter, bukan guru yang selalu menemui lawan interaksi jadi nggak ada kebutuhan buat ganti-ganti baju. Destinasi saya pergi nggak jauh-jauh dari sekola anak, pasar, toko bahan kue, mal sesekali. Yhaaa pake baju yang sama juga orang nggak bakalan ngeh, palingan kalo di instagram keliatan, baju lo dari dua bulan lalu masih tetep sama yak? hahahaah. Bomat. 

Tapi meskipun begitu, kenapa lemarinya terasa penuh aja ya? Kemungkinan, baju-baju lama yang udah gak spark joy masih dikekepin dengan alasan "kali aja kepake". Ya sih, ada kaos-kaos daleman yang sebenernya udah kekecilan masih aja disimpen dengan dalih "kali aja kurusan, kali aja bisa dipake buat bobo". Nyatanya?? dilirik aja enggak tuh bajuuu....  

Nah selain terus menguatkan diri buat buang-buang baju, eh memilah-milah baju, ada cara lain juga biar perputaran baju di lemari refresh terus tanpa melakukan penambahan item, yaitu dengan membuat baju lama menjadi baru seperti di Bemorewithless gini :) 


recyle baju lama

Dengan cara begini, baju-baju lama bisa berasa baru lagi. Seneng sih liatnya karena old cloths jadi punya value lebih karena dipadupadankan dengan setelan lainnya. Apalagi kalo ditambah aksesoris kaya kalung atau brooch gitu bisa nambah refresh penampilan jadi berbeda dan membuat baju lama jadi baru lagi. 

So, lebaran 1441H ini harusnya bisa nggak perlu beli baju baru sih karena baju-baju lama pun ada yang jarang dipake, bahkan ada yang masih plastikan beli dua bulan lalu di salenya Heaven Lights. 

Biasanya anak-anak yang saya beliin tiap lebaran, itu juga lebih karena baju yang ada udah pada kecil. Ya setaun sekali gitu lho, tapi khusus edisi pandemik kali ini juga kayanya beli online aja abis lebaran (nggak ada yang dikejar harus pake baju baru kan?)

You May Also Like

0 komentar

Jangan lupa tinggalkan jejak ya... ^^

Baca Juga

7 Essentials Korean Kitchen