Keracunan Nonton Drakor, Salah Siapa?

13 komentar
Biar kata suka nonton drakor dan menuliskan ini itunya baik di blog sendiri maupun di Drakor Class, saya paling nggak bisa ngeracunin orang buat nonton drakor juga. Secara eksplisit yah, misal merekomendasikan tontonan drakor/film ke non-penonton drakor dengan ucapan "kamu nonton ini deh, bagus banget karena..blablabla..." wah, nggak pernah berani deh. 

Kecuali sama suami sendiri, itu pun biar bisa nonton dan ngobrolin bareng. Tapi last time i did it, dia masiiih aja di Uncanny Counter eps 2 gak kelar-kelar. Padahal drama itu alurnya terbilang cepat, nggak kebayang kalo disodorin Run On, pasti udah ngantuk duluan  nontonnya. 

Nah, sama suami sendiri yang bisa dipaksa-paksa aja akuu tak bisaa.. apalagi sama orang lain yang nggak pernah sama sekali nonton drakor. Terlebih lagi usaha persuasif saya terlihat kurang effort alias mungkin kurang gigih dalam mempromosikan drakor secara eksplisit.  


Malu? Nggak cyin, bukan gitu. Setelah diamat-amati, banyak juga yang diem-diem die hard tapi nggak nampakkin, mungkin itu yang malu atau jaim..boleh-boleh aja. Saya sih enggak. Sama seperti hobi saya lainnya, nggak semua harus diekspos terus-terusan juga.  

Cukup nulis review dan kesan pertama drakor di blog aja, lalu apakah orang lain tergerak hatinya buat ikutan nonton atau nggak tertarik sama sekali, udah bukan wilayah saya lagi.

Just let the writing works. 

nonton drakor

Racun Drakor, Keracunan Drakor, dan Diracuni Drakor 


Hahaha, toxic amat sih ketiganya. Well, tempo hari saya dan teman-teman Drakor Class diundang siaran di V Radio. Penyiarnya semula mungkin menganggap kami tuh bucin-bucin yang nonton drakor begadang sehari sekian episode, haha..no way baby, kitorang bucin drakor secara rasional aja. Dalam artian ketika belum ada waktu senggang buat nonton, ya udah tunda dulu aja, kerjain hal-hal yang perlu dilakukan dulu baru rewardnya bisa nonton drakor. Sampe begadang? if it's worth and you're free, go on. 

Pokoknya, nonton drakor itu pilihan sendiri. Kalaupun sempat diracuni teman, kan kita sendiri yang milih melanjutkannya dan meneruskan keracunan. 

Beda hal kalau ada teman-teman yang memang orangnya suka nonton, dan minta rekomendasi, itu pasti saya nyerocos rekomen ini itu. "rel, racunin aku dong, nonton apa yang bagus?" ya hayuuu...tak jejelin judul-judul bagus. Atau misal ada yg nanya "drakor ini bagus nggak, drakor itu ceritanya gimana?" Kalau nggak diminta saya nggak akan memulai, orang kan nggak selalu suka diracunin, macam disuruh-suruh nonton gitu padahal enggak. 


Kalau Orang Lain ter-Influence 


Artinya ya memang pilihan dirinya sendiri untuk tertarik pada drakor. Biasanya saya kalau nemu yang haru-haru gitu, yang bikin gemes baru deh distatusin atau dipajang distory-in. Postingan-postingan blog yang tiap hari ada, nggak selalu tiap hari saya repost untuk mengingatkan bahwa kerjaan saya tiap hari bukan drakor-drakoran wae. 

Kadang ada yang merespon status saya, "drama ini bagus ya?" ya saya jawab seperlunya, bagus atau enggak. Kalau dia nanya lanjut dan minta diceritakan baru saya cerita. Kalau dia juga ikut nonton, jadi ada temen ngobrol. Kalau bukan genre-nya dia, ya udah. 

Nggak ada yang memaksa dan membuatmu terpaksa nonton drakor sih, tinggalin aja bisa kalo memang mau. Trusnya jangan salahin orang lain kalau misal jadi kecanduan, itu kekurangan kita yang kurang bisa menempatkan prioritas dan belum punya manajemen waktu yang baik. 
 

Enjoy and Gajaa!! 

 
Buat saya, kecepatan nonton dan banyak-banyakan nonton itu sama sekali nggak perlu lah. Silakan nonton senyamannya aja, mau itu habis keracunan, habis diracuni, ataupun nenggak racun drakor sendiri...  just go!   


*ditulis sambil nunggu ending Mr.Queen eps 20 yang bikin penasaran dan deg-degan 

13 komentar

  1. Kalau saya seteracuninya, balik lagi ke tersediaan waktunya hehehe.
    Saya suka banget nonton, tapi memang lebih suka nonton film yang nggak bersambung, jadinya nggak terlalu ngabisin waktu banyak.

    BalasHapus
  2. Haha drakor itu racun yang membahagiakan sebenarnya asal nonton'y jangan berlebihan. Saya termasuk yg suka nonton marathon setelah drakor'y tamat, tp ya nggak sering2 juga. Marathon'y pun ttep tau waktu, jgn sampe kerjaan lain terbengkalai dan jd nggak pnya waktu cukup buat tidur. Soal'y klo dah ibu2 gini, ttep istirahat nomor wahid biar selalu waras. Wkwk..

    BalasHapus
  3. saya juga nonton drakor sesempatnya aja. kalau ada yang lagi rame diomongin kadang juga nggak selalu ditonton karena mungkin bukan genre kesukaan. kalau ngeracunin orang nonton drakor sih nggak tahu ya cuma kadang ada aja yang nanya drakor yang rame apa. heu

    BalasHapus
  4. Aku sekarang sedang memasuki fase Drakor's block alias magerrrr banget ngedrakor :D
    Setelah menghayati START UP sedemikian rupa... lanjut lihat muka Ji Chang Wok di drakor Lovestruck yg super wagu bin njelehi itu... sekarang daku stop nge-drakor mba

    mau banyakin bobok dan persiapan ramadahn*kibas jilbab* wkwkwkwk

    BalasHapus
  5. Semenjak usia berkepala 6, saya lebih suka membaca daripada nonton film. Apapun filmnya. Tetapi kalau kebetulan lagi duduk depan tv ada sinetron/film Indonesia ya, nonton juga sekadarnya. selamat malam, Mbak Rella.

    BalasHapus
  6. Ini tulisan based on true story kah?
    Hehehe...berasa banget "aura"nya Rella keluar.

    Actually, aku jadi berdarah dingin semenjak beberapa drakor masa kini yang gak pak "rasa" aktingnya walau ratingnya tinggi.
    Jadi memang kembali lagi ke selera siih, pada akhirnya.

    "Every action that we take, has consequences".

    BalasHapus
  7. Saya pernah mbak nonton drakor di tv, zamannya endless love, winter sonata dan yang cerita zaman kerajaan gitu lupa judulnya. Kalau drakor yang sekarang hanya satu judul aja yang aku tonton sampai selesai, lainnya belum.

    BalasHapus
  8. Keracunan drakor ngga kenal usia, dan untungnya saya keracunan setelah jadi emak2. Ngga kebayang kalau jaman remaja. Eh, dulu lebih suka serial US ding. Tp beda karakternya sama drakor. Drakor is fun

    BalasHapus
  9. Setuju dengan kalimat ini: Nggak ada yang memaksa dan membuatmu terpaksa nonton drakor sih, tinggalin aja bisa kalo memang mau. Trusnya jangan salahin orang lain kalau misal jadi kecanduan, itu kekurangan kita yang kurang bisa menempatkan prioritas dan belum punya manajemen waktu yang baik.

    Paling kesal kalau saya lagi nulis review drakor dan berbagi di sosmed lalu masuk komentar toxic yang ngejudge kalau saya bucin dan kecanduan drakor. Kok generalisasi banget ya. Saya balas komennya, saya background belajar sinematografi dan filmologi, wajar kan nulis soal film. :D

    BalasHapus
  10. Awalnya aku suka sebel kalau ada orang yang sok terlihat gimana melihat kita nonton drakor, eh giliran teracuni lebih nggak jelas lagi, aku sih sudah kebal negak racun drakor sejak stairway to heaven kali ya wkwkwk

    BalasHapus
  11. Buat saya nonton drakor itu jadi salah satu me-time sekejap dari kesibukan sehari hari. Apalagi ceritanya menarik dan pemainnya cakep cakep.hehe

    BalasHapus
  12. Saya juga nggak suka diracuni drakor, Mbak. Dulu suka sebel kalau ada yang nyuruh-nyuruh nonton drakor ini itu.
    Tapi akhirnya keracunan juga karena keinginan sendiri hahaha. Cuma ya nonton yang pengen saya tonton aja, bukan yang sedang tren. Jadi tontonan drakor saya pun masih dikit, belum ada 10 series.

    BalasHapus
  13. Aku suka baca review-review drakor dari teman bloger, tapi sampai sekarang belum keracunan hehehe... Yang penting tau aja orang lagi pada ngomongin apa biar ga roaming. :)) Keren-keren sih cerita drakor, hanya saja kok masih belum pengin nonton.

    BalasHapus

Jangan lupa tinggalkan jejak ya... ^^