Menutup 2020, Menatap 2021

Tidak ada komentar
Woh, sebelum tanggal 1 berlalu, mau kaya orang-orang ah bikin tulisan kenangan 2020, dan harapan 2021, meskipun ditulis jam 23.35. Hihihi.

Jadi, ginilah... 2020 rasanya emang terlalu singkat buat diceritain. Gimana enggak, habis bulan Maret kok kayanya waktu berhenti aja tau-tau udah sampe di bulan Desember, waktunya berganti tahun. Lha, tiba-tiba ngerasa mellow dan menyesal, kok waktu berlalu begitu cepat sementara gue nggak ngapa-ngapain. Sibuk terlena dengan alasan pandemi. 

Tapi, di akhir tahun 2020 kemarin, alhamdulillah... beberapa milestone berhasil dijejak, bukan mau berbangga diri tapi bisa jadi buah yang dituai baru bisa dipetik hari ini. Boleh yaa nulis jurnal syukur ala-ala ajaa... 

Mungkin adalah yang sederhana bagi orang lain, tapi istimewa buat saya karena untuk mencapainya perlu usaha yang lebih. Mungkin juga mudah buat saya, tapi sulit buat orang lain. Apapun itu, milestone kita adalah milik kita sendiri, jadi start dan finishnya kita yang nge-set. 

journal gratitude

Kalau mau nulis semua nikmat dari Allah, saya yakin kolom di atas nggak akan cukup. Allah sangat baik jauh dari apa yang saya minta. Kolom di atas hanya segelintir karunia yang terlihat wujudnya aja. Lalu tentu saja ada juga sejumlah kegagalan sebagai penyeimbang hidup. 

Gagal ini juga uncountable, karena banyak hal-hal kecil yang juga penting yang nggak berhasil dicapai. Tapi karena kenikmatan jauh lebih indah daripada kegagalan, ya diterima aja sebagai cambuk hidup. 

Ada hal baru yang pertama kali saya lakukan di tahun 2020 yaitu podcast! Hahaha. Nggak pernah nyangka bakal berani podcast, soalnya selama ini ngerasa nggak sound-genic dan nggak punya topik buat dibicarakan -- heol, kelakuan kaya gini dulu ikutan audisi penyiar Ardan? -- Mungkin podcast bukan jadi hobi saya juga, tapi finally saya jadi tahu bahwa saya bisa melakukannya kalau diperlukan. 

Nah, gimana sama rencana 2021? 
Well... lagi-lagi saya nggak punya resolusi apa-apa dan rencana yang begitu konkrit. Semua masih ada di kepala dan perwujudannya masih ngikutin flow (skill dan kesempatan).


Tapi boleh lah yaaa, melanjutkan dari hal-hal yang sudah terjadi di 2020, saya mem-plot area aktivitas di 2021 pada beberapa hal. Saya yakin mau lanjut eksekusi yang sudah baik di tahun kemarin ke tahun depan supaya jam terbangnya makin nambah. We'll see then! 
 

Tidak ada komentar

Jangan lupa tinggalkan jejak ya... ^^