Memulihkan Stamina dan Nafsu Makan Anak Setelah Sakit

Tidak ada komentar

Dududuuuhhh... anak sakit itu memang bikin galau emaknya banget. Ya kasihan, nggak tega, ya juga lelah dan khawatir. Setelah sakitpun, masih menyisakan pembiasaan kembali selama pemulihan. Biasanya anak lemas setelah sembuh dari sakit, ditambah nafsu makannya belum kembali lahap seperti sebelumnya.  

anak lemas setelah sembuh dari sakit

Saya ngalamin banget nih waktu anak kedua habis dirawat di rumah sakit karena DB, pulang ke rumah anaknya masih belum terlalu antusias buat makan banyak. Maunya yang seger-seger aja, nggak lama kemudian bilang kenyang. Trus yang tadinya di rumah sakit teratur makan 3x sehari plus snack, nyampe rumah makan nasinya sehari sekali aja, itupun masih nasi lembek. Selebihnya tidur-tiduran aja selama beberapa hari berlangsung begitu terus. Gemeess banget kadang, ya gemes ini karena saking khawatirnya reinfeksi lagi, inginnya dia ngerti gitu kalo habis sakit kudu makan yang bener supaya bener-bener pulih dan sehat lagi. 

Tapi namanya nakanak yaa ... 

Kalau dipaksa malah nangis, kalo dibiarin nggak minta-minta makan. Di waktu-waktu kaya gini, harus putar otak tujuh keliling buat mengusahakan supaya anak mau makan normal lagi, menjamin asupannya terpenuhi sehingga imunitasnya terbangun dan kembali sehat total. Pernah tau istilah 'karugrag'? Itu bahasa Sunda yang kurang lebih bisa diartikan, sakit lagi sehabis sakit...alias reinfeksi, karena badan dan staminanya belum pulih betul tapi udah petakilan kesana kemari jadinya sakit lagi deh.

Akhirnya, buah cari info sana-sini dikombinasikan sama pengalaman, kira-kira pengalaman saya nanganin anak pasca sakit ini mungkin bisa membantu ibu-ibu untuk mengatasi anak lemas setelah sembuh dari sakit :

1. Perhatikan asupan gizi 

Okelah anak nggak mau makan nasi, tapi banyakin di protein terutama sayur dan buah. Kalau daging-dagingan mungkin anak masih males ngunyah, alternatifnya bisa dibuat gravy atau digiling. Usahakan makanan yang dimasak dengan baik, bukan makanan olahan atau instan. Sayur bening bayam, sayur daun kelor, sup ayam, jus jambu merah, mangga potong, telur rebus insyaallah membantu pemulihan tubuh dengan cepat. 

2. Cairan tubuh penting 

Air putih paling bagus. Sebaiknya nggak dikasih teh manis dulu kalo belum ada makanan yang masuk, biasanya orang tua Indonesia ya, obat dari segala apa-apa adalah teh anget, hahaha. Boleh dikasih teh manis kalo udah ada asupan sebelumnya, mendingan sih kasih lemon tea hangat pake jahe atau mint gitu. Selain itu boleh juga dikasih air kelapa atau minuman ion, yang penting tubuh dijaga agar tetap terhidrasi 

3. Istirahat cukup 

Biasanya ada juga nih anak yang saking girangnya udah bisa maen lagi, jadi maeeennn terus. Nah ini nih, harus ati-ati soalnya belum tentu tubuh udah betul-betul siap untuk banyak beraktivitas. Main-main di dalam rumah aja dulu, biasanya masih ada sisa obat bawaan yang harus diminum di rumah, nah rutinkan itu makan - minum obat - main sebentar - tidur. Tidur cukup 8 jam sehari ya. 

4. Batasi aktivitas 

Sebaiknya kalo ada les-lesan atau olahraga berenang, skateboard, lalala gitu jangan dulu diikutin, biarkan tubuh memulihkan dirinya terlebih dahulu. Sebentar aja bersabar, meski tetap boleh berolahraga tapi yang ringan-ringan aja kaya jalan pagi atau stretching berjemur di bawah matahari pagi. Paling bolos 1x pertemuan aja deh emaknya kudu ikhlas, haha. 

5. Jauhi stress 

Eh ini penting sih, terutama buat yang punya sodara kandung. Kalo bisa jauh-jauhin lah berantem selagi kondisi kaya gini. Anak ngalamin emosi dan sters juga berpengaruh pada kesehatannya. Jaga situasi rumah agar tetap tenang dan selow, dampingi anak yang habis sakit supaya nggak merasa sendirian yang nggak bisa main ke luar. 

Insyaallah butuh waktu 7-10 hari atau lebih cepat, anak udah pulih dan kembali ceria lagi seperti sedia kala. Kita udah bisa lebih tenang lagi tinggal menjaga daya tahan tubuhnya biar nggak sakit lagi atau merembet ke sodaranya yang lain sakit bergiliran (biasanya suka gitu, tuh). 

Perkara soal nafsu makannya yang menurun, kreatif-kreatifnya kita sih ya. Bisa bikin makanan dengan bentuk yang lucu-lucu, jangan kasih dulu makanan yang rasa dan bau yang tajam supaya nggak kaget perutnya, terus bisa mulai porsi kecil-kecil tapi sering, paling penting sih anaknya mau dulu makan, nggak apa-apalah misalkan tiga hari maunya telur terus, kan nggak 365 hari seperti itu toh. Nanti bisa dikejar lagi asupan lainnya saat nafsu makannya kembali normal.   

The last but not least, ibunya juga mesti sehat yaaa... Karena nggak jarang ibu ikutan begadang ngurusin anak sakit terus kesehatannya sendiri jadi ngedrop. Baik-baik jaga kesehatan kita sendiri deh, kalo anak sakit ada kita yang ngurus, tapi kalo kita sakit, anak-anak siapa yang ngurus? huhu. 

Sehat selalu semuanya!   

Tidak ada komentar

Jangan lupa tinggalkan jejak ya... ^^