Just...quit..

7 komentar


Ada hal-hal di dunia ini yang sulit sekali dibuat keputusannya, terutama karena dampak keputusan tersebut melibatkan banyak pihak, atau berhubungan erat dengan kelangsungan hidup itu sendiri. 

One of the most is making RESIGNATION.

And i've made it.

Finally faced my boss with one piece of paper that changed my life. I quit.

Hi, home...i tell you something, my son and i will make so much fun inside.
This, i promise you...

Beef Gravvy

Tidak ada komentar
Baru inget, beberapa waktu lalu pernah bikin beef gravvy. Resep dasar cencu hasil contek di MPASI Rumahan, tapi due to limited ingridients yang ada di kulkas ya jadi tambal sulam. So, yang ini versi saya aja, kalo versi sempurna bisa mampir ke resep originalnya. Sorry gak ada skrinsyut, padahal bentuknya menggiurkan..cuman lupa, bener..lupa udah keburu abis :p

Beef Gravvy 

Bahan-bahan :

250gr daging sapi cincang
250ml air matang
1 btg daun bawang, cincang halus
1 btg seledri, cincang halus
1 siung bawang putih, hancurkan
50gr wortel parut
Beberapa kuntum brokoli
1 sdm tepung maizena, larutkan dengan sedikit air
1 sdt minyak kelapa sawit untuk menggoreng/butter

Cara Membuat:

Tumis bawang putih hingga harum, masukkan daging sapi dan air matang, aduk hingga warna daging berubah.

Masukkan daun bawang-seledri-wortel-brokoli, masak selama kurleb 15 menit dengan api kecil hingga matang

Masukkan larutan maizena, aduk-aduk hingga kental dan dagingnya empuk

Angkat, dinginkan

Simpan untuk dibekukan atau langsung dimakan.

*Arraf makan ini umur 10bln, udah gak perlu diblender lagi dan gak dibekukan, jadi hanya masukkan ke storage lalu simpan di kulkas, dihangatkan setiap mau dimakan.

LDRSucks #1

3 komentar
Obrolan kemarin di whatsapp : 
Saya : cape banget, yah..pengen cepet-cepet selesei dari situasi kaya gini...
*situasi di mana saya harus bolak-balik Bdg-Jkt 2 hari sekali, nganter asip, kejar tayang, jauh dari suami, jauh dari Arraf, pulang ke Bdg Arraf udah tidur, saya berangkat lagi Arraf belum bangun, dsb...dsb...* 

Ayah : sabar ya bu, kan udah kita rencanain semuanya...kita ikhlasin biar jadi pahala, dede sabar kok nunggu 

Saya : kalo ayah ada di posisi ibu, ayah bakal ngelakuin kaya gini juga nggak? 

Ayah : iya lah, kalo dede di sini, ibu kerja di sana..ayah pasti lakuin yang terbaik buat dede. 
           Mau dicoba? hehehe   

Saya : sok kalo bisa...

Ayah : ya tapi dede gak minum asi...kejauhan ambil asinya..

Saya : katanya mau lakuin yang terbaik buat dede...

Ayah : ya sok ayah ambil ke sana, siapin aja asinya sama ongkos tiap minggu. Mau nggak? ayah gpp kok tiap minggu pulang ke Bdg terus pulang lagi..yaa per minggu 500rb, jadi sekitar 2 juta sebulan. Dari sini jumat, sabtu siang ayah pulang lagi, jadi hari minggu udah ada di Malang. 

Saya : ongkosnya dari gaji ayah, kan? 

Ayah : Ok..ayah sih seneng aja ada dede di sini. Nanti mama suruh di sini dulu deh.. 

Saya : ................

Ayah : jadi gimana, mau nggak? Nanti habis liburan dede ngga usah pulang lagi ke sana. Sekalian suntik
hormon di sini aja 

Saya : mana ada gak dokter endokrinnya di sana? 

Ayah : kalo kata temen ayah sih ada...

Saya : cari tau dulu yang pasti, dokter anak sub spec endokrinologi

Ayah : Ok, apa lagi yang harus dipastiin? Ayo mau nggak, jangan cuma wacana aja pengen tau ayah mau atau enggak.

Saya : itu aja, cukup.



Hari ini....

Ayah : bu, di Malang ada 2 orang endokrinolog..prof dr Joko sama dr Putu, di RS Panti Waluya. Jadi gimana? 

Saya : .............................. duh gimana nih, manager HR nya belum masuk buat ngajuin surat resign.... *ngeles*

Nobody said it was easy....

Steak Dory Saus Alpukat

Tidak ada komentar
Asli ini resep ngarang banget (dan gampang banget!) punya ikan John Dory tapi bingung masaknya digimanain, saus keju lagi bosen, dipanggang juga bosen...padahal Arraf lagi mulai mau makan sehabis sakit seminggu BB nya turun 2 ons, emaknya kudu kreatif.

Bolak-balik baca Nova, ada resep steak tapi buat orang dewasa, oo kira-kira masaknya gitu lah ya, kebetulan di kulkas ada alpukat, nah...mungkin bisa dibuat-buat jadi sesuatu :D

 

Bahan-bahan :
Fillet ikan dori (bisa diganti pake kakap atau gindara, lebih baik white flesh fish) 
1 siung bawang putih, parut
1 sdt merica
Lapisan: 
3 sdm tepung terigu
3 sdm susu UHT/yoghurt
1 sdm cream cheese
1 sdt garam (optional)
Saus :
Setengah buah alpukat, dibuat puree 

Cara memasak :
Lumuri fillet dori dengan parutan bawang putih dan merica, diamkan selama 10 menit. 
Membuat lapisan ; campur terigu, susu, cream cheese dan garam sampai jadi adonan. Lumuri ikan dori dengan lapisan sampai merata (mirip bikin ikan goreng tepung) 
Goreng ikan-tepung sampai menguning, angkat, tiriskan. Saya goreng di teflon pake butter, jadi nggak deep fried, lebih mirip tumis sebetulnya..dibolak-balik gitu ikannya jadi agak gosong dikit :p
Sajikan steak ikan di piring, siram dengan saus alpukat.


Arraf orang Indonesia, jadi makan steak pun harus sama nasi hehe. Maaf kurang menggiurkan fotonya, udah gak pinter masak, gak pinter foto pula hihihi.

Welcome One Year!

2 komentar

Catatan milestones selama setahun ini...setiap bayi itu unik, catatan saya mungkin tidak sama dengan ibu-ibu lain, kurang atau lebihnya.

Newborn at 39w -> 2.7kg/48cm, bilirubin max 8, lingkar kepala 34cm, APGAR 7
1 bulan ; 4.2kg/53cm, sudah tidur tengkurep, bisa bolak-balikin kepalanya sendiri

2 bulan ; 5.8kg/63cm, mulai bereaksi kalo difoto

3 bulan ; 6.5kg/63cm, bobonya udah mulai teratur, sudah bisa angkat kepala kalau ditengkurepin dan kepalanya noleh kanan-kiri. Mulai ngesot ngejar sesuatu di depannya

4 bulan ; 7.1kg/63cm, sudah bisa tengkurep sendiri, ketawa banyak dan mulai ngenyotin jempol

5 bulan ; 7.3kg/64.5cm, udah guling-guling, muter, bolak-balik. Teething dan tertarik sama makanan. Growth Spurt.

6 bulan ;  7.5kg/65cm, onggong-onggong, ngesot maju, belajar duduk tapi belum tegak

7 bulan ; 7.7kg/69.1cm, udah bisa duduk sendiri, belajar berdiri bertumpu pada tangan, memanjat, melangkahkan kaki. Tumbuh gigi bawah kiri, disambung yang kanan. Mulai bisa diajak komunikasi.

8 bulan ; 8.1kg/72cm, bisa berdiri, mumbling..makan lahap

9 bulan ; 8.5kg/72cm, berdiri agak lama, ngoceh banyak. Dua gigi atas muncul.

10 bulan ; 8.5kg/73cm, ngoceh makin jelas 'mamamaa, bapapapa, dadada', sudah bisa dadah-dadah, ngerti perintah sederhana, belajar melangkah. Tambahan satu gigi di samping gigi atas.

11 bulan ; 8.9kg/73cm, udah makan nasi full, berdiri dan titah-titah jalan dituntun. Bicara lancar.

1 tahun ; pas 9kg!

------------------------
Children have neither past nor future; they enjoy the present,
which very few of us do.
-- Jean de la Bruyere

Hummingbird Eatery

Tidak ada komentar
Bandung and Food. Both lovable things ever! 
Husband and Son. Two my most favorite men on earth.. 

Dan keempatnya ada di Hummingbird Eatery... +1 si pecinta keempatnya : saya.

Jadi ceritanya udah lama gak makan-makan di luar lagi, maksudnya makan untuk menjaga citarasa, culinary shopping, bukan makan pas laper doang *kalo pas laper mah, pilih tempat makan paling gampang, menunya kenal, harganya pasti*. Baru ada kesempatan cobain makan di sini, hari sabtu (4/12) siang menuju sore. Kebetulan, suasananya belum rame khas Bandung malam minggu. 

Interior di dalam HE ini keren abis, berasa ada di sangkar burung *lah apa kerennya?* banyak sangkar-sangkar burung bergelantungan, kursi-meja dari kayu, pohon-pohon buatan, dan lampu temaram yang hmm..bikin romantiiiss *tapi waktu kita dateng belum dinyalain..* layout bagian beverages yang dibikin seperti meja bar, kursi duduk yang dibuat dari semacam krat minuman botol, lantai kayu, ada playground di belakang...ah, silakeun mampir aja sendiri ya buat jadi saksi :) 
makan si 'sarang burung'
 Ceritanya ini 2nd anniversary lunch, tapi sama-sama gak rela kalo pergi berdua ninggalin Arraf. Gak romantis sama sekali, gak apa..yang penting most valuable quality time :) 

Menu di HE nggak terlalu banyak, walaupun mencakup Indonesians, Westerns, Koreans, dan Pasta. Menu lainnya ada Crepes, Soup and Salad dan Food Share (cemilan buat di-sharing). Variasi minumannya cukup banyak, dari mulai kopi, teh, juice, flavored tea, dan minuman biasa. 

Bingung banget nentuin mau pesen apa soalnya dari judul dan deskripsi menunya menarik semua..akhirnya saya pilih Homemade Pastitso ; macaroni topped with beef ragout and baked creamy cheese sauce and tomato reduction + Ice lemon tea (ini beneran karena kabita aja ngelirik meja depan gelas lemon tea-nya gede banget kayanya puas). 
Homemade Pastitso 32.5K
Rasanya beneran enaaakk...huhuhu. Ini kaya makanan Arraf, hee..baked macaroni saus keju isi daging. Haduh saya gak pinter mendeskripsikan makanan sedap, pokoknya enak, nggak keras, dagingnya banyak, porsinya besar..itu aja deh yang penting, haha. Selada yang disiram olive oilnya juga dibabad habis, plus tomat cherry dicomot Arraf.   

Si ayah pesen Classic Fish and Chips; golden brown battered and deep fried fish served with French fries and tartare sauce *ini beneran klasik loh yah!*, asalnya pingin Chicken Wellington tapi liat "tanda jam" di sebelahnya artinya masaknya lama. Tampilannya lucu, pake talenan kayu. Minumnya Hot Citrus Tea (yep, kita penggemar teh dari jaman pacaran)

Classic Fish n Chips 37.5K
Ini juga enak. Kentangnya gede-gede, trus ikannya juga juicy, penasaran sebenernya ikan apa sih dalemnya gak kebayang dari rasanya..pokoknya enak banget, dan ternyata habis sama Arraf jugaaa...

Arraf makan apa? udah ngabisin semangka satu segitiga, trus comot tomat ibu sebiji, makan kentang goreng, ngabisin ikan ayah, trus ngemil kukis punya ayah juga...padahal 2 jam sebelumnya habis makan siang sama nasi+nugget semangkok.


Habis semua makanan, lirik meja sebelah yang mesen ramen mangkoknya gede banget..jadi pengen, pesenlah satu mangkok buat berdua. Hii beneran gede..dan pedes banget! Ah saya sih pecinta pedas banci, seneng doang tapi mental gak kuat..keburu bercucuran air mata, jadinya makan dikit-dikit, sisanya dihabisin ayah.
Korean Spicy Ramen 32.5K
Bener kan, lemon tea yang saya pesen awet sampe makanan ketiga habis. Hahaha. Lemon tea-nya beneran teh rasa lemon, asem abeys..gulanya dipisah, ada yang cair ada juga yang bubuk. Di gelasnya dikasih batang sereh, cantik..dan yang paling penting besaaarrr.
Iced Lemon Tea 15K
Puas sekali makan di sini, harga sesuai dengan porsi yang besar, proporsional..pas banget buat perut kadut kaya saya dan suami..gak liat-liatan kode mari-cari-cemilan-lain. Rasa cukup, walaupun bukan enak surgawi, enak duniawi dapet lah.. Tampilan makanannya minimalis menggugah selera...pokoknya semua pas, SUKA!

Eh, yang anniversary dong..harus nampang :D


Terakhir, smile! we are happy family...


Nugget Tenggiri (9m+)

1 komentar
Udah sering banget nyari resep nugget, udah dapet-save dari sana sini juga, asalnya mau bikin Nugget Pelangi-nya MPASI Rumahan, tapi beneran deh..tiap kali mo bikin, malesnya kaya apa gak jadi mulu..pikiran saya bikin nugget rempong mesti kukus-guling-kukus lagi, bakal lama masaknya, makanan level tinggi gak yakin bisa bikin sendiri. Tapi setelah liat contoh nugget homemade-nya Bebitang, ngobrol2 sama Renny, trus baca resepnya teh Dinni, keknya mesti dicoba nih...lagi-lagi justifikasinya, buat anak bayi mah gak ada rasa juga dimakan jadi jangan takut gagal :p


Bahan-bahan
200gr fillet ikan tenggiri (ternyata daging tenggiri banyak serat-serat putihnya yang kayanya bakal susah dikunyah)
2 lembar roti gandum (kupas kulitnya)
200gr susu UHT
50gr keju cheddar parut
Sedikit lada would be nice
Bawang putih/bawang bombay, cincang halus
1 sdt rempah-rempah (gak tau kenapa seneng aja bubuhin dedaunan ini)
1 telur ayam
Breadcrumbs/oatmeal/tepung panir

+optional :
- gula dan garam secukupnya
- sayuran (wortel atau brokoli)

Cara memasak
Rendam roti gandum dengan susu sampai layu
Campurkan daging ikan, bawang putih cincang, blender sampai halus
Masukkan adonan ikan ke dalam adonan roti, aduk sampai rata jadi adonan baru
Masukkan keju cheddar, aduk lagi
Bubuhkan lada dan rempah-rempah, aduk kembali sampai rata

Masukkan adonan ke dalam cetakan/alumunium foil supaya berbentuk ketika matang
Kukus kurang lebih 30 menit sampai adonan mengeras
Setelah matang, iris-iris sesuai keinginan
Gulingkan nugget ke kocokan telur, lalu gulingkan di tepung panir, ulangi 2x hingga merata
Bisa dibekukan, langsung goreng atau kukus kembali.

Hasilnya...haiissh, berasa makan pempek. Hahaha. Bau tenggirinya menggoda, sayang kemarin gak punya cetakan nugget, jadi cuma digulung di alfoil aja trus iris bulat-bulat.

Goes Kondangan to Kuningan

5 komentar
Dilematis memang, di mana teman-teman sepergaulan masih banyak single, sedangkan kita udah jadi ibu-ibu, kemana-mana digentayangi anak, apalagi anaknya masih kecil..seringkali ngelewatin acara nonton, hang out, hiking, trip bareng temen-temen, due to classic reasons: gak baby-friendly, bentrok sama jadwal kontrol, anak gak ada yang jaga, waktunya kemaleman, atau gak ada yang nganter pulang perginya. Motherhood matters.

Hari Sabtu (19/11) was a delicious day buat sahabat saya, @tatats. Sebagai sahabat, tentu pingin banget bisa hadir di hari bahagianya, meskipun itu lokasinya di Kuningan--kuningan cirebon ya, bukan kuningan jakarta :p Dari jauh-jauh hari di whatsapp group rame ngomongin rencana pemberangkatan, rencana nginep, mau jalan-jalan ke mana aja sepulang kondangan. Saya ikutan recok, padahal belum tau juga bisa ikut apa enggak. Terus terang, makin Arraf gede, makin ragu buat jalan berdua. Pertimbangannya apa lagi kalo bukan: perjalanan Bdg-Kuningan itu sekitar 3-4 jam, naik mobil temen rame-rame, pergi jam 4 subuh, nginep, pulang besoknya kemungkinan malem..kalo sepanjang jalan Arraf bosen, rewel, pup, ngantuk, laper, nangis...haah, masa saya harus jadi mpok Minah, dikit-dikit minta maaf sama temen-temen barangkali ada yang nggak nyaman jalan bareng ibu-ibu.

Sempet minta ayah buat pulang aja, kalo ayah pulang kita bisa bawa mobil sendiri..jadi gak ada yang kerepotin sama jadwalnya Arraf. Tapi ayah gak bisa pulang, huuu dilema..dilema. Biggest challenge sih di perjalanan pulang-perginya itu, di dalem mobil kan nggak sebebas di luar, takut bosen, trus rewel..tambah gede udah punya kemauan sendiri gak bisa diatur-atur, nggak gampang dibujuk juga sama nenen trus diem. Arraf lagi masa-masanya curious sama sesuatu, dia pasti melek terus di jalan. Sempet mutusin mau pergi sendiri ajalah, toh nginepnya akhirnya gak jadi juga, ayah juga udah ngebolehin..tapi pas liat kulkas khawatir juga sama stok asip, trus lagi kenapa wiken masih aja harus jauhan sama Arraf..huhu gak jadi lagi pergi sendirinya, gpp lah gak ikut, udah kontak personal juga sama Tatat, minta maaf gak bisa dateng karena motherhood thingy :'(

H-2 mulai labil, soalnya temen-temen pada punya urusan lain setelahnya jadi dari Kuningan nggak akan terlalu sore, trus kan naik mobil pribadi bukan umum, rada fleksibel kalo mau berhenti-berhenti, trus ini juga acaranya kekeluargaan sangat, bukan acara kondangan formal, trus temen-temen yang cewek juga pada nyuruh Arraf dibawa aja biar ada mainan di mobil. Heemm..dipikir-pikir, iya sih, kan saya juga bukan sekali-dua kali traveling berdua Arraf doang, kalo Arraf kenapa-kenapa Insya Allah saya bisa handle sendiri, nggak harus tergantung ayah..lagipula temen-temen cewe saya kan baiiik...gak pada alergi juga sama anak kecil, mereka pasti seneng ikut gendong-gendong, ngajak main or at least melindungi saya ketika nyusuin di tempat umum *bagiin corsage satu-satu buat tante2nya Arraf* Bismillah deh, at worst, kalo temen-temen ada yang ngerasa gak enak, saya pulang pake bis ajalah..biar barang2 dititip di mobil.

Hokeeh..checklist dimulai :

- Pastikan Arraf nggak lagi panas atau batpil
- Persediaan makanan gampang (dimasak dan dimakan), ada nugget dan bitterballen dari @bebitang udah dikukus dari rumah. Ada sosis winner juga beli di depan kantor, ini kali pertama Arraf makan daging olahan, udah 11 bulan lah ya..homemade juga kan ;)
- Untuk buah-buahan bisa ngambil di kondangan, nasi juga bisa ambil dari prasmanan
- Cemilan disiapkan; roti gandum, anggur, cookies
- Baju kondangan sama baju ganti siap
- Perlengkapan mandi, kosmetik, telon, tisu basah, obat-obatan jangan lupa
- Diaper bawa agak banyakan, biar gak perlu minta mampir2 Alfamart di tengah jalan
- Gendongan siap bawa (meskipun belum tentu kepake)
- Baju kondangan ibu harus yang nursing-friendly, jangan banyak payet, bukaan depan, gak ribet
- Apron, pashmina atau shawl supaya bisa menyusui di mana aja
- Kalo Arraf gak suka sama makanan yang dibawa, di jalan bisa beli makanan yang udah pasti dia suka, ubi cilembu panggang..

Siap berangkat!!


bobo sepanjang perjalanan pergi
Hari sabtu dijemput di rumah jam setengah 5, Arraf diangkut pas banget bangun tidur habis nen, masih pake piyama dan bau acem. Di mobil langsung diberondong om-om dan tante-tante. Habis itu tidur lagi sepanjang jalan sampe jam 8 nyampe vila temen di Kuningan, sarapan roti gandum, yang lain pada mandi, Arraf juga mandi di tengah rumah, diliatin temen-temen, hehe. Surprisingly, selama perjalanan pergi sampe mau ke kondangan gak pake acara merengek, cuman tidur, mandi, ketawa-ketawa, nen...


Di kondangan sibuk celingukin orang-orang banyak, nunjuk-nunjuk balon, digilir dari om yang satu ke tante yang lain, gantian yang udah selesai makan gendong Arraf. Agak manyun karena biasanya kan abis mandi langsung bobo lagi, ini habis mandi langsung ketemu hiruk pikuk, itu juga dipangku bentar langsung pules diiringi hingar bingar panggung dangdutan. Siangnya bangun, foto-foto, main air, makan nugget dan sosis bawa dari rumah, makan pisang satu biji, makan semangka satu segitiga, sakseus berat tanpa rengekan sedikitpun, even kalo ibu nggak ada di deket Arraf..cuek ajaah.


main air
Jam 2-an pamit pulang dari kondangan, balik ke vila temen lagi buat pada beberes. Baju Arraf belepotan semangka dan basah keringet, seka, ganti baju, lanjut jalan lagi beli oleh-oleh peyeum ketan sama tahu lamping.. Peyeum ketan ijo yang dibungkus daun jambu ini khas Kuningan, enak banget...saya beli seember isi 80 daun, harganya 50rb. Konon bisa boost asi juga, tapi emang enak sih.. Kalo tahu lamping, penampakannya sama persis sama tahu Sumedang, tapi isinya moist, kalo tahu sumedang kan suka kopong.

Perjalanan nerus ke Cirebon, di mobil Arraf tidur lagi 1 jam-an habis itu main-main sama temen, ketawa-ketawa, berpindah dari pangkuan satu ke yang lain, siapa aja yang mau ajak main. Kalo nempel ke ibu gak bisa liat dada, pasti langsung narik-narik kerudung mau nenen *dasar lelaki yaa, dari kecil sampe gede gak bisa meleng liat dada ya.. eh? -__-"

Nyampe Cirebon ceritanya pengen liat-liat batik di Trusmi eh nyampe situ udah sore banget sekitar jam 5, jadi cuma mampir ke 2 tempat sebelahan aja, hwaa suasananya menyenangkan...banyak batik-batik lucu, jadi bingung. Basicly batik disini harganya jauuh lebih murah daripada Jkt, tapi kalo model standar abis, cuttingnya mungkin lebih bagus di Ambas. Huhu nggak dapet baju buat ibu, padahal ngarep bener bisa bawa sekodi batik Cirebon. Cuma dapet kemeja batik buat ayah aja sama sajadah batik lipat, murce..cuma 40rb-an.

Sebelum pulang mampir dulu makan empal gentong di deket Trusmi, uuu enyaaakk...empalnya pedes, segeerr. Arraf juga ikutan makan nugget sama nasi, ciduk langsung dari piring ibu *setengah piring nasi habis diacak-acak doang*. Pulang dari Cirebon nenen, plek langsung tidur panjang sampe nyampe rumah lagi. Sakseus kedua kalinya, pulang pergi molor. Geez, anak gue...emang ayunan mobil sambil dipangku ibu tuh the best lullaby ya, nak??

Tips lain traveling bareng anak :
- Selalu pastikan dia gak kelaparan, karena hunger leads to cranky...apa aja kek masukin, gak perlu makan serius tapi sambil main sambil ngemil, gak perlu habis, pokoknya biar dia sibuk ngunyah, jadi gak ada waktu buat merengek
- Sering ceki-ceki popok, barangkali pup atau popoknya udah penuh. Buat dia nyaman di bawah sana.
- Jadi ibu emang punya ikatan batin, be easy..relax...anakpun akan santai kalo kitanya santai
- Gak perlu laah minta privilege khusus karena punya anak, nanti kita jadi annoying di depan temen2..
- Gerak cepat, udah punya anak saya jadi lebih gesit dan bisa prioritas. Gak pake lama-lama dandan di depan kaca, bengong di depan lemari, grab as fast as you can...kalo bisa outfit udah dipikirin dari hari-hari sebelumnya, sekaligus dandanan mo kaya apa..jadi malem sebelum berangkat udah disiapin semuanya, termasuk baju penggantinya 

Komentar temen-temen on Arraf : ih lucu nya, gak rewel, baik, mau aja sama orang lain, pikaresepen... Setelah tahu Arraf sebegini gampang, jadi pede pergi berdua lagi, i wuff yuuuuu.....*


MPASI 11 bulan

1 komentar
Yee...bulan depan nggak bikin lagi review beginian, udah 1th udah table food. Tapi tetep bingung juga sih, se-table-table nya makanan anak, tetep nggak bisa ngikutin makanan aneh-aneh emak bapaknya kan yaah..tetep aja lewatin proses pengolahan sendiri dulu. Fiuuhh *eh kok ngeluh? ya gak masalah kan harusnya?*

Grains and Carbo
Kalo sebelumnya makan nasi icip-icip doang, bulan ini Alhamdulillah, udah full makan nasi biasa. Kesukaannya kalo lagi makan bareng keluarga, Arraf ikutan cukil-cukil nasi pake centong trus dituang ke piring orang dewasa niruin neneknya (padahal nasinya gak kebawa), habis itu dia kobok-kobok panci nasi sambil dicemilin. Lama-lama dia jadi suka nasi, dan sekarang tiap makan tinggal siapin lauknya aja *welcome less rempong!*, nasi kepal hangat jadi favoritnya, diisi ikan, keju atau sayuran.

Sayuran
Mungkin sekarang udah segala jenis sayuran di makan sebagai makanan utama atau cemilan. Sebagai orang Sunda, kami pelahap macam-macam daun, begitu pula yang ditanamkan ke Arraf...hehe. Tapi kangkung belum nih..bingung ngolahnya gimana, daun kangkung kan agak keras.

Sekarang lagi hobi ngemilin wortel sama labu siam kukus, bagus deh nak...

Buah
Sama seperti bulan-bulan sebelumnya, buah potong gigit langsung. Kiwi sudah makan yang hijau, gak ada masalah sama yang asem-asem. Semua udah dicoba, stage selanjutnya adalah berries, dikenalin nanti seudah
1th.

Proteins
Ikan kakap Merah (Red Snapper)
Ini sebenernya dalam rangka pengen ngenalin macem-macem ikan ke Arraf, tapi senemu-nemunya aja yang dalam kuantiti kecil. Kakap merah ini ikan khas Indonesia dan Mexico, negara di mana makanan-makanannyanya penuh bumbu dan kaya rasa. Emang kakap ini rasanya enak banget, gurih, dagingnya juicy dan enak diapa-apain. Sementara ini sih masih diolah kaya ikan-ikan lain aja, dibikin sup, tumis atau kukus. Lebih enak lagi dioles butter, ditetesi lemon, chilli atau rempah-rempah.

*ahh jadi pengen makan kakap asam-manis

Snack
Cemilan lain adalah agar-agar. Agarnya pake Swallow Globe yang plain, karena komposisinya hanya rumput laut saja. Biar ada rasa, saya campur air jeruk atau susu..makannya diserut atau potong langsung, siram susu jadi kaya vla. Berguna lho buat melancarkan pup :)

Ini ada tips makan agar-agar buat balita dari Ayahbunda :

Tip Makan Agar-Agar Untuk Balita
Tekstur kenyal agar-agar sangat menarik indera perasa balita. Namun untuk memberikannya kepada balita, ada aturannya sendiri lho. Selain cara memakannya, Anda juga perlu tahu jenis dan cara mengolah agar-agar.
Selain dimakan begitu saja, agar-agar juga digunakan di banyak olahan makanan, di antaranya pengental sup, puding (jelly), campuran es krim, dan anmitsu (sejenis dessert) di Jepang. Bentuknya pun ada yang bubuk, batangan/serpihan serta kertas. Varian rasanya juga kaya, seperti rasa jeruk, stroberi, leci, mangga, jambu klutuk,  melon, cokelat dan tawar. Saat ini, agar-agar siap makan juga disajikan dengan campuran susu prebiotik sehingga makin sehat saja. Meski demikian, tetap ada aturan makannya lho, Bunda...

•Berikan dalam potongan-potongan kecil agar anak tidak tersedak. Bagi anak di bawah usia 3 tahun sebaiknya dalam bentuk serutan/serpihan.

•Dimakan begitu saja enak, bisa juga dibuat 1001 resep puding, disajikan bersama irisan buah atau vla, dibuat minuman es sarang burung, campuran es buah, atau dibubuhkan saat memasak nasi (agar-agar tawar) untuk mendapat nasi berserat tinggi yang padat dan pulen.

•Kadar gula agar-agar (kecuali rasa tawar) umumnya tinggi, karena itu batasi pemberiannya. Jangan diberikan dekat waktu makan karena bisa merusak selera makan anak.

•Membuat sendiri. Untuk mendapatkan agar-agar yang cukup kenyal perlu 2 sendok teh (agar-agar bubuk) atau 2 sendok makan (agar-agar serpihan) per 600 ml air. Untuk mendapatkan hasil sempurna, biarkan agar-agar 10-15 menit terendam air sebelum dimasak. Memasak agar-agar butuh waktu 5 menit (bubuk), dan 10-15 menit (serpihan). Jangan lupa terus mengaduknya supaya tercampur rata. Simpan agar-agar di kulkas
agar tidak rusak atau tercemar. Agar-agar bisa direbus dan dicairkan ulang jika perlu.

•Membeli jadi (siap dikonsumsi). Pilih produsen bereputasi baik. Pada kemasannya  tercantum kandungan gizi, bahan, zat tambahan (pewarna, pemanis) yang aman dan khusus untuk makanan, dan tanggal kadaluwarsa. Pastikan kemasannya utuh, tidak robek/rusak sehingga tercemar mikro-organisma berbahaya.

•Jangan membeli agar-agar siap makan dari pedagang keliling (disajikan dalam cetakan agar-agar), karena diduga menggunakan pewarna tekstil.

•Tidak semua buah-buahan cocok dimakan bersama agar-agar. Jeruk dan stroberi tercampur dengan baik di agar-agar, namun kiwi tidak. Enzim tertentu pada nanas, pepaya, mangga, dan peach dapat merusak struktur agar-agar. Begitu juga cokelat. Namun ini tidak berlaku jika buah-buahan tersebut diproses terlebih dahulu.

Milky Way

2 komentar
Sometimes a mother can make more milk than her baby needs. While having too much milk may seem like a good problem to have, the rush of milk from an overfull breast can make feedings stressful and uncomfortable for both mother and baby. Babies can also be very fussy in between feedings when there is too much milk.

Am i making too much milk?

When my baby hasn't started solids, was.

Although pumping can potentially increase your milk production, it is not the best way to increase the milk production in all situations.

When pumping for additional stimulation to increase your milk production, it is recommended that each breast be pumped for at least ten to fifteen minutes, even if there is no milk flowing during some of this time. The amount of milk you pump does not matter at this point; your goal is to stimulate your breasts and tell your body to make more milk than it is making right now.


 

And this is i am now. Udah dua mingguan terakhir ini, hasil pumping segitu-segitu aja, eh bukan..itu masih mending konstan, ini turun naik aja di kisaran 80-120. Sedikit? relatif... Kalo untuk ukuran Arraf yang udah 11 bulan, angka segini harusnya santai..beberapa pumping buddies yang anaknya udah umur 10-11 bulan pas saya mulai gabung abis lahiran, produksinya rata-rata di 100an dan cuman 2x mompa di kantor. Katanya, dua botol @100ml pun udah mencukupi kebutuhan asip anak-anaknya.

Arraf masih minum asip sekitar 800-900ml selama 24 jam. Angka segitu bisa kecapai waktu masih 6-7 bulanan, sekarang dengan frekuensi 6x pumping aja baru dapet 80% dari kebutuhan. Defisit 20% setiap hari, yang mana kian menumpuk berujung pada...stok terakhir ada 17 botol, untuk minum selama Senin-Rabu. Kalo setiap Rabu saya pulang ke Bandung, minimal harus bawa jumlah yang sama yang dihabiskan selama 3 hari itu. Supaya, pas Jumatnya saya pulang lagi ke Bandung bawa hasil perah dua hari (kamis-jumat), digabung dengan sisa stok hari rabu, cukup buat memenuhi senin-rabu minggu depannya. Karena selama weekend hampir dipastikan susah merah, Arraf mau nemplok terus sepanjang hari.

Kenapa Arraf minumnya masih banyak aja? gak mau air putih, maunya asip? mungkin pertanyaan paling tepatnya, "kenapa dikasihnya asip mulu, ya? kan anak bayi belum bisa bilang 'mau susu' "

Well, yes. Challenge #1, membiasakan orang rumah untuk gak sedikit-sedikit kasih asip, merengek dikit asip, rewel dikit asip, habis mandi asip, bangun tidur asip, mau tidur asip (eh ya gapapa sih kalo ngantuk biasanya mau asip dulu sampe teler baru bobo), ya pokoknya terlalu gampang ngasih asip lah..bukannya mau membatasi konsumsi asip ya, tapi seharusnya kan ada jadwal rutinnya kapan aja, misal bangun tidur, habis mandi dan mau tidur. Selebihnya baru deh, kalo di sela-sela itu pingin minum asip baru kasih...tapi bukan ngasih brutal setiap kali minum, minumnya asip gitu. Sayangnya, orang rumah berpendapat "susu mah kasih kapan aja dia mau" iyaaaa, tauuuuu...huuuu

Challenge #2, Arraf masih minum pake botol dot. Hm, klasik ya. Karena bayi itu punya kebutuhan untuk menghisap, maka dia punya kenyamanan tersendiri dengan menghisap dot, jadi berlama-lama dengan dot, menghabiskan asip lebih banyak dari yang dia butuhkan. Sebetulnya, pake dot ini gak pernah jadi masalah saya selama tinggal bareng Arraf, cuma kondisi sekarang ini yang serba mendadak dan dinamis, pe-er ini ya gak dikerjakan, apapun medianya, selama saya masih bisa, yang penting Arraf tetep ng-Asi. Saya juga nggak mau bikin yang ngasuh repot, udah cukup direpotin sama titipan anak, direpotin pula sama nyuapin cairan pake sendok? ahh...kayanya sayang ya, kalo gak sabar itu asip bisa tumpah sia-sia aja sementara saya ngumpulin tetes per tetes dengan peluh *aiih lebaay*

Apa akibatnya? daya hisap Arraf terhadap payudara pun nggak terlalu optimal lagi, payudara tidak terkosongkan secara sempurna, alhasil produksi asi juga menurun. Padahal hisapan bayi itu andalan kalo lagi merasa 'turun', stimulasi cepat dan maksimal nggak tergantikan sama Avent manual sekalipun :D

Challenge #3, harus bikin Arraf suka minum air putih atau jus buah. Yaaah...bukan gak mau, tapi Arraf belum minum air putih banyak-banyak, paling sehabis makan 20ml, setelah itu gelasnya cuma dimain-mainin aja, nggak diminum lagi. Jus buah mau, sedikit. Buah, makan banyak, tapi nggak ngurangin kebutuhan asipnya juga (ini pasti berujung pada teriakan 'dia butuh hisapan, bukan asipnya..' yayaya)

Makan Arraf 3x sehari kok. Sarapan ringan, makan siang berat, makan sore ringan. Plus snack dan buah-buahan. Harusnya kan, kalo Arraf mau minum banyak air putih, seenggaknya rasa hausnya bisa terobati yaa..jadi kenyang sama makan, kenyang sama minum. Baru minum asip kalo butuh nyaman aja, bukan buat minum biasa. Tapi buat Arraf, semua makanan-minuman itu berbeda tingkat kepuasannya dengan minum asip. Ah kasian anak saya, miminya ditahan-tahan. Huhuuu.

Sampe bingung, kurang apalagi sih naak, ibu ngos-ngosan kejar setoran, sayaaaang.... *elus kepala Arraf sambil hipno* Ahh iya, weekend kemarin saya hipno Arraf habis-habisan, "nak, stok asi kita tinggal dikit. Bantuin ibu yaa. Dede makannya yang banyak...bobo yang lamaa...miminya gpp dikit-dikit aja dulu, tapi kenyangnya lama. Nanti kalo ada ibu boleh nenen sebanyak-banyaknya."

Dan dua hari kemudian saya telepon ke rumah, katanya Arraf lagi seneng makan nasi kepal hangat langsung dari panci nasi, susunya nggak mau. Ahhh...kamu memang anugerah luar biasaaaaaa.... :* :* :* 

3 minggu lagi menjelang Arraf 1th, gemes ya...kalo ada UHT lumayan menentramkan hati. Itupuuun belum tentu Arraf mau UHT juga siih. Yaa kalo udah toddler bisa banyak bermain, lupa sama susu, makan banyak, tinggal tunggu ibu dateng boleh nenen banyak.

Sempet kepikiran....dioplos air putih aja apa asipnya..??? apa dioplos UHT??? apa dikit-dikit udah boleh dikenalin UHT aja?? udah 11 bulan ini lah, don't give a damn care sama es satu, es dua, es tiga...in case asip habis, orang rumah gak lantas langsung kepikiran susu-susu lain...

*eh, disclaimer ya..saya bukan mama idealis extrimis yang antipati terhadap susu formula.

Pertimbangan saya simpel aja kok, nanggung. Arraf tinggal selangkah menuju 1th, dan jauh di atas segala kenihilan sebenarnya saya masih bisa mengusahakan asi. Yang mana sebagai komitmen saya dengan Allah, untuk Arraf...saya mau berusaha sampe titik terakhir, dan ini masih jauh pada titik kritis terakhir.

Lagi usaha relaktasi, semoga ilmu hasil pertemuan dengan konselor Laktasi kemarin berguna, atau seenggaknya, mem-boost pede lagi sebagai ibu menyusui. Iya sih, kunci dari semuanya cuma rileks dan sabar. Buat buibu yang punya rasa yang sama, sabar gak ada habisnya ya, bu :)    

Steam egg mac potato (8m+)

Tidak ada komentar
Lagi malas buka oven, akhirnya mengukus sajo..

Bahan :
1 genggam makaroni
1 buah kentang
1 buah kuning telur
Keju cheddar parut

Rebus kentang dan makaroni di panci terpisah, masing-masing sampai empuk
Kupas kulit kentang, lalu parut. Masukkan kentang parut ke dalam pinggan alumunium
Masukkan macaroni di atas lapisan kentang
Siram kuning telur di atas adonan kentang dan macaroni
Tabur keju parut di atasnya
Panggang kira-kira 15 menit

Idul Adha 1432 H

Tidak ada komentar
Pagi-pagi udah bangun duluan, padahal ayah-ibunya baru tidur jam 3 pagi *teler berat*
Mandi bareng ayah (karena ibu sibuk dendong dan siapin ini itu).
Trus pergi ke tempat sholat di lapangan sekolah belakang rumah....


arraf cenghar, ayah muka bantal

Selama sholat ditaro di depan ibu, mama eyang, dan ateu. Merangkak dari ujung ke ujung, teriak-teriak nyamber teriakan anak lain, makan biskuit, gelendotin yang lagi sujud atau narik-narik mukena ibu *kemudian nangis pas tahiyat akhir*


Sambil dengerin ceramah, habis nenen, foto deh sama ibu...

anakku, kamu mulai tidak mirip akuuu
Habis sholat, pergi ke rumah nenek (uyutnya Arraf) buat nyembelih domba di belakang rumah...tapi anaknya mah malaweung ajaaa...seneng liat dombanya doang, disembelihnya mah gak tertarik.

ayah ikutan nyembelih
Sekian lebaran kami...Insya Allah semoga tahun depan Arraf udah bisa berkurban :)

Gindara Brokoli Saus Keju (9m+)

Tidak ada komentar
Nemu ikan gindara beku di supermarket, dan pingin coba variasi masakan ikan selain dipanggang. Yaah walo akhirnya kukus-kukus juga siih....

Bahan :
Ikan gindara fillet
Brokoli
Keju cheddar
Unsalted butter 1 pack 10gr
1 cup susu UHT


Cara membuat :
Fillet ikan dikukus sampai matang, tiriskan.
Brokoli dipotong-potong sesuai kuntumnya, kukus, tiriskan.
Buat saus keju : panaskan butter, masukkan susu perlahan-lahan, aduk, masukkan parutan keju, aduk sampai merata
Campur ikan dengan brokoli di mangkuk, siram saus keju.

Sebelas bulan

Tidak ada komentar
At this age, your baby can probably imitate word sounds and inflections. He may be able to follow simple one-step directions, such as "Please bring me the ball" or "Pick up the spoon." Help him learn by separating multistep commands into easy-to-follow single steps, reinforcing them with gestures. -- Baby Center
Alhamdulillah, anak ayah dan ibu udah masuk 11 bulan :)

Belum ditimbang dan diukur panjangnya lagi, belum ada kesempatan...yah, gak rutin bawa Arraf buat kontrol bulanan juga sih, baru ke dokter kalo mau meriksa yang lain-lain..macam ni 11 bulan, gak ada jadwal imunisasi, gak ada sakit juga..mungkin baru bulan depan kontrol 1th sekaligus konsul ke endokrin lagi. Badannya sih melangsing, gak segendut waktu <6 bulan, mungkin tambah tinggi juga ya dan aktivitasnya makin banyak jadi energinya keluar lagi.   






Seperti kutipan Baby Center di atas, Arraf juga babbling-nya mulai jelas, mamam, nenen, dadah, tuh, tah, mama, dede, dan udah tau banget objek yang ditunjuknya itu apa, sekaligus nama objek tsb..kalo ada anak kecil lain lagi ngoceh, dia juga suka ikutan ngejawab pake bahasa bayi.

Udah mulai ngerti juga sama perintah, misal lagi pegang bola trus suruh lempar sini sambil diperagain cara melempar, ya dia berusaha lempar ke arah kita meskipun lemparnya mah sembarang tapi dia tau tujuannya. Kadang kalo lagi pegang sesuatu trus sama kita diambil juga dia lebih insist pertahanin pegangannya makin kenceng atau rebut balik kalo diambil.

Giginya udah ada 6, empat di atas, dua di bawah. Gede-gede. Setelah tumbuh gigi, Arraf malah makin mirip ayahnya, padahal dari bayi sampe ompong masih mirip saya sekarang muka ibu udah ditinggalin, plek plek jiplak muka ayah :')


dede anak ayaaah
 Selera makan masih bagus, makan banyak 3x sehari (sarapan, makan siang, snack) + cemilan macam biskuit, cookies atau roti gandum. Pup udah 2-3x sehari, boros diaper deeehh :p Kebiasaan makan juga berubah, yang tadinya rapi banget disuapin, sekarang udah pengen pegang sendok nyuapin sendiri. Porsi makan ya jelas lah bertambah, tapi porsi nyusu juga nggak berkurang, masih kisaran 800-900ml/hari. Meskipun begitu, konsumsi air putih tetep seret..gak nyampe 20ml/harinya.


Beberapa anak lain mungkin udah mulai berdiri dan jalan sendiri di usia segini, tapi Arraf belum. Merayap dan merangkaknya sih tambah cepet, gak dalam hitungan menit udah pindah dari satu sandaran ke sandaran lain, pokoknya tiap ada barang yang bisa jadi pegangan ya dipanjatin, termasuk perosotan, dipanjatin dari bawah ke atas. Turun kasur setinggi badannya juga udah bisa, kaki duluan dan ngejejaknya udah ajeg. Bisa diberdiriin tanpa pegangan, tapi begitu sadar ambruk lagi. Arraf pun hobi dorong-dorong bangku atau galon, nah..pas gini dia lancar banget ngelangkahnya, tapi pas disuruh jalan sendiri malah mengkeret. Sempet 1-2 langkah sadar, kemudian merangkak lagiii..    


Heee ya gak apa-apa deh, sabar aja ya, nak...semua proses kok..nanti juga bisa jalan sendiri :)
Kalo anaknya tumbuh sehat dan normal itu, luar biasa senengnya ya..melebihi segalanya. Truly happiness. 

MPASI 10 bulan

1 komentar
Hasiiikk, update lagi makanan yang udah masuk ke perut Arraf selama 10 bulan kemarin. Bulan ini lumayan banyak bahan baru yang masuk, walau tetep aja saya masih cemen ngasih yang menantang-menantang, bukannya apa-apa..karena Arraf nggak 24/7 sama saya, as simple as that ...jadinya petualangan MPASI Arraf tentu nggak melanglangbuana, pembenaran yang bisa jadi alasan: masih ngandelin ASI sebagai kebutuhan utama <1th :)

Buah

Anggur 
Anggur inii...somehow meragukan. Karena ada yang bilang bagus dan tidak bagus, due to safety issue..iya sih, takut bikin tersedak.. Tapi yang pasti, anggur ini mengandung banyak antioksidan, terutama yang warnanya gelap (semakin gelap, semakin tinggi kandungannya!) Biasanya, agar lebih aman, kulit anggur dikupas dulu, dikeluarkan bijinya, trus dipotekin kecil-kecil buat dikunyah...tantangannya di mana? kandungan antioksidannya ternyata ada pada kulitnya! ya piye? by the time we'll learn lah...awal-awal nggak apa-apa dikupasin dulu, dagingnya juga ngandung vit A tinggi kok. Kalo udah gedean baru deh, kasih anggur utuh, yang seedless.

Saya udah pernah kasih anggur red globe, king dan black autumn seedless. Gak kuat cyiin...mehoong...sekilo 50rb :((

Semangka
Maju mundur mau ngenalin semangka dari bulan lalu, soalnya semangka suka bikin batuk, apalagi isu-isu ada semangka suntikan biar warnanya merah merona dan gendut. Haiisssh. Akhirnya diawali dengan bawa Arraf ke kondangan di mana nggak ada makanan yang bisa dia makan, jadi saya suapin buah potong aja salah satunya semangka. Langsung gigit dan kunyah, gak pake lama langsung ditelen kok..percobaan pertama sukses ngabisin 4 potong. Pastikan seedless deh, biarpun biji putih lunak itu gak apa-apa, tapi mendingan nggak usah diikutsertakan juga.

Proteins

Ikan gindara 
Yay, akhirnya nyoba jenis ikan lain. Gindara, atau bahasa Inggrisnya black cod, salah satu jenis ikan berdaging putih yang direkomendasikan buat pengenalan pertama. Susah juga nyari ikan ini, kebetulan nemu di Riau Junction, satu pack beku isi 2 fillet, nggak terlalu mahal..biasanya saya sering denger gindara ini buat isinya sushi atau ya di masakan jepang gitu. Rasa dagingnya sih hambar yaa, nggak tau deh kalo dimasak pake bumbu lengkap, tapi dari segi aroma dan gurih masih lebih enak tuna... Saya masak gindara brokoli saus keju, enyaaakk...

Ikan teri medan 
Bukan teri medan asin loh yaaah...hati-hati buibu. Ikan teri, atau bilis, atau anchovy, mengandung kalsium tinggi meskipun ukuran ikan ini kerempeng kaya kurang gizi.

Humm, nggak tau caranya ngebedain teri kering (asin) sama teri basah. Pokoknya tanya-tanya di pasar atau cari di spm yang nggak ada tulisan "asin" nya. Ada teri medan, ada teri nasi, teri nasi lebih kecil-kecil...tapi yang saya pake teri medan..ah yah, gitu deh...gak gitu ngerti juga sih, jadi bingung jelasinnya *oke, nanti buat PR di postingan lebih lanjut ya*

Masak teri gampang banget, langsung cemplung barengan beras di dalem SC. Atau ikutan dikukus bareng telur sama tempe. As simple as that, gak perlu pake resep lah yaaahh..

Sayuran


Jamur
Jamur ini masuk mana? sayur kan? saya pake jamur champignon, alias jamur kancing yang gede-gede kaya gini, yang tumbuhnya di atas kapas, bukan kayu.

Rasanya sih masih gagal masak ini, soalnya masih kenyal-kenyal nempel di gigi Arraf dan agak sulit juga dihancurkan pake sendok jadi lain kali mungkin masaknya dicincang halus dulu.

Ah iya, ada penjelasan bagus tentang treatment jamur kancing ini, salah satunya jangan dibilas di air untuk menghindari penyerapan berlebihan, trus jangan dulu dikasih garam sampe masaknya selesai untuk menjaga kelembapan konten si jamur ini. Cara masak terbaiknya, tentu saja dipanggang di oven selama 15 menit sampe warnanya kecoklatan *gak kebayang ada jamur panggang, taunya jamur krispi*

Kacang-kacangan

Tempe
Tempe, nggak tahu ada padanannya nggak ya di dictionary makanan internasional. Yang jelas tempe salah satu konten lokal terbaik di Indonesia. Kandungan proteinnya tinggi, baik segala macam lah. Pilihan tempe? gak ada...setahu saya sih semakin banyak raginya, semakin baik kualitasnya..paling suka megang-megangin tempe yang dibungkus daun pisang di pasar, suka agak anget-anget gitu bikin pengen gigit.

Masak tempe buat bayi gak susah, iris-iris, cincang, kukus, hancurkan! Dicampur deh sama nasi tim, teri, dan kacang polong....one dish nutritious meal :D

Kacang Polong  
Nah..ini salah satu challenge yang sering dihindari dari kemarin-kemarin. Padahal semangkuk kacang polong lebih tinggi kandungan kalsium, zat besi dan vit A dan C dibanding satu sendok kacang tanah. Selama ini bingung masaknya, terlebih lagi ada kulitnya yang bikin rempong mesti mitesin satu-satu, sampe terdengar kabar bahwa kacang polong cukup dikukus/direbus sampe lunak lalu dimashed. Tapi kalo mau bikin puree kacang polong, mesti ngerebus berapa biji kacang polong buat jadi semangkuk puree porsi 10 bulan-nya Arraf?

Ya akhirnya dimasak juga sih si kacang polong beserta teri, jamur dan beras dalam satu SC. Though, when it comes to feeding time, i have to peel off the skin one by one!! Pe-Er banget deh looo...

Harga Vaksin di Markas Sehat

2 komentar
Dapet infoooo, kalau mau imunisasi di Markas Sehat, berikut price listnya.. Di Markas Sehat, bisa minta imunisasi simultan yang kadang gak bisa dilakukan di RS due to SOP rumah sakit tersebut atau dokternya yang nggak mau.

Harganya gak selalu lebih murah dari RS sih, vaksin kan ada HET-nya sudah tertera di labelnya masing-masing, tapi kalo bisa simultan kan lumayan penghematan. Di Markas Sehat juga dijamin nggak akan dikasih obat-obatan yang gak perlu, pro ASI dan harap diingat di sini semuanya dokter umum yaaa...jadi kalo pingin ke DSA sekalian kontrol bulanan ya perginya ke RS :)

POLIO Rp 50.000,00
BCG Rp 70.000,00
CAMPAK Rp 80.000,00
MMR Rp 110.000,00
TIFOID Rp 140.000,00
HEPATITIS B (ANAK) Rp 80.000,00
HEPATITIS B (DEWASA) Rp 100.000,00
HEPATITIS A (ANAK) Rp 300.000,00
VARICELLA Rp 390.000,00
HIB Rp 220.000,00
DPT (DPaT) Rp 300.000,00
TETRACT-HIB (DPT-HIB) Rp 250.000,00
INFANRIX-HIB (DpaT-HIB) Rp 430.000,00
GARDASIL *) Rp 800.000,00

*) dengan perjanjian dahulu

Alamat Markas Sehat : Komplek pwr jl.taman margasatwa No.60 Jatipadang pasar minggu. Telp. 71284653

Mac n Cheese + Tomato (9m)

Tidak ada komentar
Variasi dari resep the famous Mac n Cheese, berhubung liat resep ala bulenya agak-agak eneg yah, cuma makaroni sama keju doang, saya tambahin tomat supaya lebih berwarna :)

Bahan :
Setengah pack elbow macaroni/macaroni (saya pake La Fonte, ternyata ada dua jenis makaroninya)
Unsalted butter
Keju cheddar
Tomat, cuci bersih dan buang bijinya

Cara membuat :
1. Rebus makaroni sampai matang, tiriskan
2. Membuat saus tomat keju:
    - lelehkan butter
    - masukkan tomat, hancurkan pake sendok
    - masukkan keju, aduk hingga tomat bercampur rata dengan keju yang mencair
3. Siram makaroni rebus tadi dengan saus tomat keju, bubuhkan oregano/parsley sedikit

* Berhubung saya gak yakin Arraf bisa makan makaroni utuh, jadi ya pas ngasih agak dicincang kecil-kecil..

Kentang Panggang Tuna Saus Keju (9m)

2 komentar
Ini resep modifikasi dari berbagai resep baked potato with yada yada, comot sana comot sini, combine, sesuaikan sama kebutuhan bayi. Tadaaaa....

Bahan:
3 buah kentang tess/10 buah kentang rendang
50gr tuna fillet (bisa diganti salmon/cod, pokoknya ikan berdaging tebal)

Bahan saus:
2 pack Unsalted butter @10gr
3 sdm tepung terigu (Segitiga Biru)
80gr keju cheddar parut (bisa juga diganti cream cheese)
1 cup susu UHT

Cara membuat:
1. Kukus kentang sampai empuk. Kupas lalu tumbuk sampai halus menyerupai adonan perkedel
2. Lapisi loyang/pinggan pakai alumunium foil supaya lebih mudah kalau mau dipindah. Langsung pake mentega juga bisa, bisa juga pake alumunium foil cake cup yang udah jadi.
3. Masukkan kentang tumbuk sebagai lapisan pertama
4. Tumis tuna pakai butter/unsalted margarine, alternatif lain tuna dikukus/dipanggang terlebih dahulu. Tapi tidak disarankan taruh tuna dalam keadaan mentah. Jika tuna sudah matang, taruh di atas lapisan kentang
5. Buat cheese sauce : panaskan butter sampai cair, masukan terigu perlahan-lahan, aduk sampai rata. Jangan mencampur butter dan terigu duluan karena pasti akan gosong begitu dipanaskan di wajan. Setelah tercampur, masukkan susu UHT, aduk lagi sampai rata dan nyaris cair. Kemudian masukkan keju cheddar parut, aduk sampai mencapai kekentalan yang diinginkan. *hasilnya akan mirip saus mayonaise*
6. Masukkan cheese sauce ke atas lapisan tuna dan kentang. Ratakan seluruh permukaannya
7. Tabur keju parut di permukaan, bisa kraft quickmelt atau keju lainnya.

*Resep ini bisa juga pake macaroni, macaroni-nya ditaruh di atasnya lapisan kentang. Hasilnya akan lebih tebal, tapi pastikan kuantitas ikan lebih banyak lagi karena makaroni akan bikin rasa lebih tawar.
8. Panaskan oven, panggang kurang lebih 30 menit dengan suhu 180 derajat

Very Important Equipment

Tidak ada komentar

Never thought would be so dependent on this thing. Very Important Equipment!! 

Kalo masih bareng mungkin bisa cuek, pagi ketinggalan..malemnya bisa catch up. Besoknya jadwal normal lagi..gak masalah.

Kalo lagi e-ping, pagi ketinggalan...siangnya pinjem sana-sini, gantian sama yang punya...malemnya mewek karena PD bengkak tapi mompa ala kadarnya. Besoknya berulang lagi kaya gitu... I'm so in love with Avent. Hisapannya mantep!

Iya, belajar merah pake tangan...bisa kok, bisa...tapi entah gak jago atau salah teknik, hasilnya gak maksimal sebanyak yang dihasilkan kalo pake pompa. Pegel pula pundaknya. 

3 hari bertahan tanpa breastpump. Semoga oleh-oleh asipnya masih kekejar. Bismillah....bantuin Rella, ya Allah.... 

Period!!

Tidak ada komentar
nyeri haid

Hiiii...setelah hampir 20 bulan bendera merah nggak berkibar, kini kembali tegak mengudara. Jetlag juga saking lamanya udah lupa rasanya gimana, gejala PMS, dan treatment nyeri haid pas hari-hari pertama, semua berujung pada kebingungan amat sangat di lorong 'women-diaper', lupa biasa pake merek yang mana. 

Sebenernya sih haidnya udah keluar pertama kali waktu bulan Agustus kemarin, tapi bulan depannya lagi nggak keluar, dan baru keluar lagi bulan ini. Artinya ada kekosongan dua bulan yang mana waktu mau medical check-up di RSPI, perawatnya berulang kali nanya "ibu yakin gak mau test pack dulu?" 

Eh, bukannya yakin sih...tapi sebagai perempuan yang udah pernah hamil, eaa, rasa-rasanya sih enggak ada tanda-tandanya yaa dan lagi saya masih aktif menyusui. Jadi mungkin hormon estrogen masih tarik-tarikan sama prolaktin, yang mana kali ini, estrogen menang!

Dibandingkan yang sebelumnya, nyeri haid bulan ini kerasa lebih berat karena mengalami PMS yang sesungguhnya dari mulai kram perut, lendir berlebih, dan low back pain. Jackpotnya, hari pertama period dilanda perut begah luar biasa dan kepala pening, maunya tiduraaan... 

Efek signifikan juga dialami sama produksi asi yang turun kira-kira 20%. Mengkhawatirkan, mengingat saya dikejar stok sebanyak-banyaknya...ealah malah keluar mens lagi. Sedih sih, kalo menstruasi pada busui itu kan artinya frekuensi menyusui udah berkurang seiring bayi mulai banyak terlelap di waktu malam, waktu dimana hormon prolaktin lagi puncak-puncaknya. 

Yaaa masih frekuentatif pumping sih, tapi hisapan bayi tentunya jauuuuhh lebih mantap daripada hisapan Avent manual. 

Kalau yang saya baca di Bloggin About Babies sih kaitan hormonal antara menyusui dan menstruasi itu cara kerjanya yang berlawanan, semakin kenceng ibu menyusui, semakin panjanglah proteksi birth-control karena estrogen (hormon kesuburan) kalah saing dari hormon prolaktin (hormon menyusui), itu kenapa menyusui disebut KB alami. Make sense. 


nyeri haid

Heeee, enggak lah...nggak se-sadis itu saya menghukum suami buat melayani efek PMS. Lagian, sejauh kita pernah kebetulan bareng waktu PMS, suami cuman bertugas mijitin kaki, mijitin punggung, mijitin kepala, beliin pembalut, beliin Kiranti, dan nggak boleh protes kalo istrinya mewekan dan pundungan. 

Silent is gold as long my period. Siap-siap kalo ntar udah tinggal bareng yak, hihi. 

Only my chit-chat sambil pijit-pijit perut....tidak ada maksud mengumbar 'dapur reproduksi'.  

Bragafest 2011

Tidak ada komentar
Lokasi : Braga Festival, September 2011. Semuanya jepretan mama Vio


nyamnyamnyam

hiii, ditium teweee...aku mauuu

ibuu, mau es tongtoooong..!!!

Takut Mandi

Tidak ada komentar
Jadwal Arraf mandi tiap hari adalah habis sarapan atau bangun bobo pagi, bisa jam 7, 9 atau jam 11 baru mandi, pokoknya di bawah jam 12 consider as mandi pagi. Sorenya habis makan terakhir jam 4-5an baru mandi lagi biar selesai mandi tinggal main atau bobo, gak belepotan lagi sama makanan.

Bedanya kalo ada saya, kita bangun lebih siang, otomatis sarapan lebih siang, mandinya juga siang (banget). Kebiasaan kalo kita cuma berdua di rumah, saya susah banget gerak karena beranjak dari sampingnya sedikit dia udah merengek heboh, paling bete kalo kebelet ke kamar mandi, harus tega denger tangisannya 2-3 menit, meskipun udah dibilang baik-baik 'dede main ya, ibu ke kamar mandi dulu' tetep aja pas sadar saya gak disitu dia langsung ngacir merangkak ke kamar mandi. 

Baik saya maupun Arraf jadinya sama-sama suka telat makan karena saya gak berani masak-masak sambil gendong Arraf, begitupun Arraf ditinggal ambil popok buat dia sendiripun udah ahak ihik padahal jarak dari kasur ke organizer ga nyampe 2m, masih selemparan pandangan mata.     

Kadang saya baru bisa mandi siang-siang, sehabis Arraf beres makan, mandi terus bobo. Itupun gak pake lama takut Arraf keburu bangun..seenggaknya kalo saya mandi cepat, bisa keburu masak n makan buat sendiri + me time dikit main game, atau baca buku. Nyuci-jemur juga buru-buru dilakuin disela-selanya. Cucian piring ditumpuk dulu seharian, malem baru dicuci semuanya. Kalo lucky, semuanya bisa dilakuin dalam satu putaran Arraf bobo..kalo nggak yah nunggu jadwal bobo selanjutnya deh baru ngerjain apa lagi.  

Suatu siang, mendadak janjian sama temen mo jalan sama anak-anak kita. Cuma punya waktu 1 jam buat siap-siap sampe waktu janjian. Kita berdua belum mandi, akhirnya saya taro lah Arraf main di ruang tengah, di depan tv...sambil dia merambat-rambat meja tv, saya mulai mandi sengaja pintu kamar mandinya dibuka biar Arraf bisa liat. Taappiii....begitu sadar ibunya ada di ruangan lain *yang juga masih keliatan* Arraf mulai merengek trus ngejar ke kamar mandi, udah kepalang lagi keramas ya jadi buru-buru deh nangkep Arraf trus balikin lagi ke depan tv, temenin sebentar balik lagi ke kamar mandi nerusin sabunan, Arraf ngejar lagi sambil nangis-nangis heboh, bolak balik gitu terus mandi gak puguh, sampe akhirnya selesai Arraf digendong udah jejeritan, gak bisa dilepas sedikitpun bahkan saking rewelnya anduk saya sampe melorot *tutup badan ala iklan sabun*, ditaro di atas kasur sementara benerin andukpun dia ngamuk, nangis sampe gemeteran...siapa yang tega coba. Trus sambil coba ajak ngobrol dan main saya telepon si ayah, biasanya kalo sambil ganti baju, Arraf ngobrol sama ayahnya dulu sambil main hp..sekarang ayahnya gak bisa ditelepon, setress deh..mana udah tinggal 20 menit lagi. Lagipula Arraf teriak-teriak gitu gak enak juga sama tetangga, kesannya diapain gitu kan sama ibunya..padahal lagi digendong dipeluk-peluk.

And the drama begins... 

Di lain hari, Arraf gak bobo-bobo nih dari pagi...maiiin teruuss padahal udah jam 2 siang, saya kelaperan setengah mati dan udah gerah banget kebelet mandi. Kepikiran mau masak mie instan aja, tapi masa sih  makan mie tiap kali berdua di rumah, kan gak sehat...emang yang biasanya paling solutif ya makan di luar sambil jalan-jalan, nah tapi caranya kan Arraf harus bobo dulu biar saya bisa mandi n siap-siap, yang mana...hari ini...dia melek terus sepanjang hari. 

Akhirnya saya ajak Arraf mandi bareng di kamar mandi, Arraf di duck tub, saya di sebelahnya. Awal-awal kan saya jongkok nyabunin dia dulu, dengan harapan kalo dia udah beres tinggal kecipak-kecipak aja main air sementara saya bisa shampoan. Eehh, begitu berdiri buat sabunan, Arraf langsung berhenti main air, julurin tangannya ke atas minta digendong..saya ajak ngobrol 'ayoo kita mandii, dede pake sabun, ibu pake sabun...' tapi Arraf makin merengek dan berdiri pegangan ke kaki saya. Gelagatnya udah mau pecah amukan nih, saya langsung jongkok lagi tapi Arraf udah keburu gak mau ditinggal, dia langsung meluk gak mau lepas...even badan dan mukanya jadi licin kena sabun yang udah pasti pedih juga kena tetesan shampo dari rambut saya, beberapa kali dia tergelincir tiap mau pegangan. Sepanjang itu saya mandi sambil gendong Arraf, sepanjang itu pula dia nangis jejeritan. Nyemprot shower ke badan sendiri otomatis nyemprot badan Arraf juga, ya mau gimana..daripada badannya licin terus. Arraf tambah nangis mungkin karena dingin, takut ditinggal, juga matanya pedih...pokoknya dramatic-bathing bener deh, acara mandi yang harusnya menyenangkan jadi penuh drama dan makan waktu lebih lama.    

And the drama continues.... 

Sekarang, di rumah nyokap, tiap kali mandi di dalem ruangan kamar mandi, meskipun itu di jolang, Arraf selalu tampak kaya ketakutan...gak mau didudukin, masuk air langsung berdiri lagi, meluk erat-erat sambil disabunin. Kadang bisa agak diem, tapi gak lama...cipak cipak, habis itu merengek lagi, ambil gayung ke atas ikutan berdiri, ambil anduk ngek-ngok, pokoknya tangan kita gak boleh lepas dari dia. Mau dimandiin sama siapapun selalu reaksinya begitu. Beberapa kali pake nangis teriak-teriak juga, pokoknya gak mau lama-lama mandi deh yang ujungnya selalu dimandiin sambil digendong, ya emaknya juga terpaksa ikutan mandi *tambah rempong*

Beda banget kalo mandinya di tengah rumah, di depan tv atau teras...blass, reaksinya menyenangkan, ketawa-ketawa, ciprat-cipratan air, bisa berendem sampe 15 menit deh itu acara mandinya, malah nangis kalo dibilang 'udah ya mandinya..', apalagi diangkat, tambah jejeritan pengen nyebur lagi.

Saya udah cari soal trauma pada saat mandi dari Baby Center sama Babytipz tapi enggak dapet symptoms yang cocok...rata-rata mulai ada behaviour 'fear & anxiety' itu udah masuk toddler, sedangkan Arraf kan masih baby. Yang lagi issue di umur segini harusnya 'separation anxiety', iya..mungkin itu, SEPARATION ANXIETY.

Doh, lagi-lagi kenapa gue harus berpisah pada saat masanya dia ngalamin crucial behaviour kaya giniii.

Entah sampe kapan traumanya berakhir, masa mesti mandi di tengah rumah muluuu...dimandiin di dalem kamar mandi kan biar ga usah ngepel lagi lantai yang basah, gitu loh, nak.... 

Sembilan - Sepuluh bulan

Tidak ada komentar
Dari 9 ke 10 bulan, perkembangan Arraf lagi pesat-pesatnya...amazing how babies are growing rapidly in one blink of an eye. Even 2-3 hari gak ketemu, selalu ada kejutan yang berupa kemajuan atau kabisa baru.

Bulan-bulan ini juga masa paling penuh tantangan buat saya dan Arraf. Berat banget pastinya, harus terpisah mendadak lain kota selama beberapa waktu...pe-er menggunung dari mulai ngurusin mpasi, bebenah manajemen asip dan wajib-gak boleh males pumping. Geez, dulu..duluuu banget waktu awal hamil kepikiran buat titip Arraf di Bdg karena gak suitable buat tinggal nge-kost bareng di Jkt, sampe akhirnya sadar bahwa anak sebaiknya gak dipisahkan dari orangtua, kemudian ngerti tentang pentingnya asi..jadi dibuang jauh-jauh pemikiran mau titip Arraf dan gak kepikiran sama sekali jadi mama e-ping...then suddenly i've become.

How does it feels jauh sama suami dan anak...?? Unspeakable..speechless... Dunno the right word to express the feeling....just....empty....

Anywy...bulan ke 9, Arraf ditimbang beratnya 8.5kg, panjang 72cm. Bulan ini diimunisasi campak, iya kepikiran juga sih buat nunda campak dan digabung di MMR pas 12bln, tapi siapa jamin dalam kurun waktu 9-12bln gak bakal tertular campak..udah deh, campak aja sedini mungkin...pas imunisasi ini kebetulan lagi batuk berdahak tapi gak panas jadinya sekalian di-inhalasi aja, hiiww kasian yah kalo bayi di-nebulize tuh, nangis jejeritan sepanjang prosesnya tapi bukan karena menghirup obat sih, melainkan mungkin gak nyaman aja pake masker dan hidungnya basah, tapi kalo nangis justru malah bagus karena lebih banyak oksigen yang terhirup dari setiap tarikan nafasnya... Prosesnya kira-kira 10 menit, habis itu jangan langsung disusuin selama 15 menit.

9 bulan ini mulai bisa berdiri tanpa pegangan lumayan 2-3 detik habis itu limbung lagi, dan explorasinya semakin menjadi apalagi sejak merangkaknya makin cepet tau-tau udah ada di depan pintu atau nyusul ke dapur aja. Udah bisa turun sendiri dari kasur atau sofa yang agak tinggi, kalo lantainya gak kejangkau pake tangan berarti turunnya mundur kaki duluan yang menjejak lantai.. *kecup basah*  Ngocehnya? beuh...Arraf itu gak bawel sih, mungkin karena cowok juga ya, tapi udah bisa mengekspresikan perasaannya misal kalo marah-marah ya dia teriak-teriak atau ngomong panjang gak berenti, nenen aja sambil ngomel.

10 bulan...beratnya masih 8.5kg naik dikit, panjangnya 73cm. Pipinya makin bulet, alhamdulillah ya nak, meski jauh dari ibu makannya tetep lahap. Ini yang amat sangat saya syukurin, biarpun kalo cuma sama saya manjanya minta ampun maunya nemplok terus, tapi kalo lagi dititip dia tetep anteng, mau makan, tidur, main, ngelakuin segala hal seperti biasanya kalo sama saya. Berdasarkan laporan keluarga di rumah, Arraf baik dan bisa diajak kerjasama buat ngikutin jadwal sehari-hari secara teratur tanpa harus banyak berantem atau paksaan..jatuh-jatuh dikit wajar di usia segini lagi lincah-lincahnya. O, how i love you more.... :*

Sampe umur segini, testisnya belum turun juga >.< tapi udah gak perlu diapa-apain sih kata dokternya, tunggu 1th aja..ya gapapa lah, tadinya mau ambil tindakan dari sekarang juga biar tenang trus mumpung asuransi masih ditanggung kantor saya full, tapi ternyata pernah reimburse satu diagnosa 'undescensus testicles' ternyata ditolak dengan alasan 'tidak meng-cover penyakit congenital' sebeeeelll.... Untungnya dari kantor ayah dicover full dan cepet cairnya! *itu yang paling penting!*

Mamamama, papapapa, dadada, bapbapbap, dan segala babble lainnya mulai bermunculan di bulan-bulan ini. Udah bisa lambai-lambai tangan juga dadah-dadah dan tau 'dadah' itu kalimat kalo mau berpisah. Arraf juga udah mulai ngerti kalo malem dia guling-guling gak jelas, trus kita bilang 'matiin lampunya ya?' dia langsung diem dan ngejap-ngejapin matanya mau bobo. Ahhh iya, ada kabisa baru...dia suka ngedip-ngedipin matanya sambil senyum atau ketawa...keturunan dari siapa genit begini? ahh semoga gak mewarisi gen player ayahnya.

Haaa...surprisingly bahwa dua gigi atas udah muncul gede-gede...daaan, jackpot satu gigi seri di samping yang kanan muncul. Gigi apakah ini..?? kok aneh di atas ada 3, di bawah ada 2.

Overall, i miss you a lot, pumpkins.....big hugs lotsa kisses!!

Butter Rice Salmon (9m)

Tidak ada komentar
Ini postingan resep gampang, krn emang keterampilan masak juga cetek walaupun keinginan buat bisa masak tak terbendung. Akhirnya experimen sama makanan anak, karena jauuuh lebih mudah, no complicated-spicies  dan kuantitasnya juga dikit, kalo gak enak gak sayang dibuang :D

Bahan :
Beras putih 1 genggam
Salmon fillet
1 pak unsalted butter
Salam & Sereh secukupnya
Bawang bombay 4 iris tipis

Cara membuat :
1. Tuang beras putih, salam, sereh, dan bawang bombay ke dalam panci, tuang air hingga setengah panci, masak hingga menjadi bubur. Masukkan butter ke dalam bubur sambil terus diaduk. Jika masak pake SC, tuang semua bahan termasuk butter, lalu masak hingga menjadi bubur.

2. Di panci lain, balur salmon fillet dengan butter, taruh di mangkok beserta bawang bombay. Kukus hingga matang.

3. Ambil bubur yang sudah matang, campur dengan salmon kukus, aduk...bisa ditambahkan lemon atau keju untuk menambah selera makan.

MPASI 9 bulan

Tidak ada komentar
Ohoo...betapa kacrutnya dunia per-mpasi-an gue, terutama masuk 9 bulan menunya mulai liar dan menggelegar *aposeeehh* Yah, buntut dari berpisah kota sama Arraf, otomatis asupan mpasinya pun udah bukan full authority saya secara udah gak bisa 'turun tangan' lagi setiap harinya, tapi at least memastikan bahan-bahan mpasi cukup tersedia buat diolah plus wejangan apa yang boleh-apa yang nggak boleh dikasih ke Arraf. Praktiknya? wallohua'lam, gak bisa ngawasin tiap menit...tapi Allah selalu melindungi rizki-nya, semoga selalu sehat ya nak.

Sayur
Masih seputaran wortel-brokoli-bayam-tomat-pakcoy-zuccini-buncis. Gak ada tambahan lain, gak ada ide buat ngolah sayuran lain..huhuuu.

Buah

Kiwi
Kiwi kaya vit A, C, serat, potasium dan folat! heyho lengkap banget! Tapi hati-hati, kenapa kiwi baru dikasih umur segini karena sifat acidity-nya bisa bikin rash di area mulut atau pantat. Saya baru kasih Arraf kiwi golden, yang warna kuning karena jauuuh lebih manis daripada kiwi hijau..langsung kerok aja dari buahnya. Arraf bisa makan setengah buah sekali makan, itupun masih mangap-mangap. Waktu hamil sih seringnya makan kiwi hijau yang asem, sehari 1-2 buah campur oatmeal atau langsung dikerok.

Protein
Ikan
Yaaayy...akhirnya makan ikan juga!! Soal ikan ini, due to its high allergenic, banyak yang menunda pemberiannya sampe 10-12bln, tapi ada juga yang udah kasih dari umur 6bln. Arraf nggak alergian sama apapun, tapi tetep baru dikasih ikan umur 9m, told you that i'm quite consistent about process, nunggu kesiapan anaknya dulu aja baru kasih. Ikan, mengandung sangat banyak protein dan omega 3. Ikan mana yang pertama dikasih? menurut primbon, ikan daging putih paling baik dikenalkan terlebih dahulu.

Sampe sekarang baru ikan salmon dan tuna yang dikasih, dikukus, dipanggang, atau disayur. Digoreng juga pernah, tapi ternyata menggoreng ikan akan menurunkan kadar omega-3 nya. Berencana sih kasih tenggiri atau teri nasi. Soon, setelah saya menemukan resep cetek buat ngolah keduanya baru deh pede masaknya *ah alesaaan*.

Grains 
Jagung 
Hmm, kalo dari segi kandungan gizi..jagung itu nutrisinya penuh dengan karbohidrat dan protein nabati, bagus untuk memperkuat energi. Tapi nutrisi lainnya kurang, dan tidak lebih bagus dari sumber karbo lainnya. Sejujurnya agak ragu ngenalin jagung ini, terutama karena bentuknya yang berbulir takut menimbulkan choking hazard (tersedak) dan masih memikirkan cara memasak yang lebih aman. Tapi, akhirnya jagung diparut aja instead of dipipil, trus masukin ke SC bareng beras hasilnya lumayan lembut meskipun gak hancur-hancur amat.

Pasta
Sebenernya pasta ini udah dikenalin dari 8 bulan, cuman sekali doang sih. Baru kasih lagi macaroni (baik elbow maupun macaroni biasa, sama aja), direbus dulu sampe lembek trus dimasak sebagai mac n cheese, macaroni saus tomat atau macaroni panggang mulai 9 bulan. Kenapa macaroni? enggak ada alasan khusus sih, cuman ada itu aja di rumah, fussili atau spaghetti juga boleh.. Mereknya gak ada yang khusus, cuman suka beli La Fonte. Tapi pernah juga beli Orgran animal pasta, jadi pastanya bentuk-bentuk binatang gitu..lucu pas mentah, pas direbus ya hasilnya gak berbentuk binatang lagi.  

Roti Gandum
Eh iya, 9 bulan ini juga udah dikasih roti gandum. Mereknya Sari Roti atau Breadtalk. Gak pake tedeng aling-aling, langsung suka.. Roti ini memang mengandung tepung terigu, gula dan garam..well, gak ada larangan juga sih, yang penting kuantitinya dikontrol aja.

Belum berani kasih kacang-kacangan.