Pengalaman Menyusui Pertama Kalinya

by - Desember 29, 2010

Pengalaman menyusui pertama saya dimulai pas IMD. Waktu baby baru dibersihin dan ditaro di dada ibu, dia masih kebingungan nyari-nyari puting tapi semangatnya gigih sampe diputerin area sekitar PD. Setelah 5 menit nyari, sama suster ditaro miring sama-sama posisi tidur ibu dan bayinya, begitu latch-on nya pas langsung Hap! 45 menit yang paling berharga di saat-saat pertama jadi ibu menyusui...

Subhanallah, lucu pas liat dia udah pas menyusu, pipinya kembang kempis walo saya ragu dia minum apa kok bisa semangat gitu. Nanya suster "emang ASInya udah ada gitu, sus?", kata susternya ibu harus yakin ASInya ada. 

Hari pertama, ASI yang keluar baru kolostrumnya aja (yang mana sebenernya ini ASI juga) warnanya sebelah kuning, sebelah bening, keluar hanya kalo dipencet atau dihisap aja, gak sampe netes-netes. Tapi berhubung mindset orang-orang tua ASI itu adalah cairan putih yang mancer keluar, saya dianggap belum menghasilkan ASI. Tapi saya berusaha tetep tenang, satu-satunya yang saya pegang adalah fakta bahwa bayi masih bawa cadangan makanan dari ibunya selama 48jam. Dan dalam 48 jam itu saya berharap ASI saya segera banyak keluar memenuhi kebutuhannya.


Sedihnya waktu Arraf nangis-nangis kenceng habis nen, mama mertua sempet bilang "aduuh..dede laper yaa..cape yaa ngenyot terus nen-nya kosong.." boohooo...tamparan keras buat ibu baru kaya saya, cukup bikin manyun. 

Mama saya juga sama aja begitu tau belum ada ASI mateng yang mancer, dia langsung panik cucunya mo dikasih minum apa. Tambah lagi hampir dalam 24 jam pertamanya, dede belum pup ataupun pee. Sedih banget plus jadi ikutan panik. Makinlah tuh ASI gak keluar-keluar. Dipancing pake breastpump juga nihil dan Arraf masih banyak bobo frekuensi menyusunya belum bombastis. 

Syukurlah belum sampe lewat 24 jam, dede bisa pup n pee juga, sekali.

Ah ya, malam pertama kita rooming-in sama baby jadi pengalaman paling berharga banget buat saya dan suami. Malem itu saya masih lemes dan kecapean melahirkan jadi cuma bisa stay on bed ngerasa lebih cepet ngantuk dari biasanya. Pinginnya segera istirahat, tapi sadar sekarang ada makhluk mungil yang menggantungkan hidupnya sama saya jadilah Arraf dibawa bobo di sebelah saya, biar bisa menyusui sambil tiduran. 

Tapiii..ternyata menyusui tuh gak sesimple itu.. Begitu masuk malem dia mulai nangis-nangis, ditepuk-tepuk tetep gak mau bobo, asalnya mau dinen-in tapi gak lama habis itu dia nangis kejer, perasaan udah bener ngasih nipple pas di mulutnya tapi dianya bergerak-gerak lepas-lepas terus, nafasnya lebih cepet karena ngamuk tapi sambil mangap-mangap.. Kadang kalo PD kanan dia udah gak mau, ganti PD kiri..gitu terus sampe akhirnya dia frustrasi sendiri nangis gak berenti-berenti.

Mungkin dia juga masih belajar latch-on ya, jadi masih butuh extra effort buat cari nipple. Beneran saat itu saya ma suami sama-sama bingung antara panik, ngantuk, cape, kasian nyampur jadi satu. Bingung harus gimana ngadepin newborn baby yang kejer kaya gini gatau maunya apa, kasian juga liat dia nangis-nangis terus plus buat saya makin sedih karena jadi berpikir jangan-jangan karena ASI saya belum keluar banyak. 

Jadinya semaleman itu dia rungsing nangis kejer gak jelas sementara saya ngantuk berat sengantuk-ngantuknya, jadi kata suami biar dia yang gendong, saya yang tidur, nanti kalo dede mau nen baru dibangunin. Akhirnya dede dibawa keliling, diangetin, barangkali dia nangis karena kedinginan, sesekali berhenti nangis trus mulai lagi, ditepok-tepok lagi, diajak ngobrol, dipindah-pindah posisi, dsb. Segala cara dilakuin buat ngeredain nangisnya. 

Sempet saya mikir ini mana susternya kok gak dateng ke kamar buat bantu kan pasti kedengeran tangisan dede yang segitu kencengnya. Tapi buru-buru istighfar kenapa mesti ngandelin orang lain buat handle anak sendiri, justru kitalah orangtuanya tangan pertama yang harus tanggung jawab. 

Arraf mulai nangis sekitar jam 1 malem, sampe akhirnya subuh dia mau ditidurin lagi di sebelah saya trus disusuin. Karena saya juga masih belajar menyusui, hidung dede masih sering ketutupin PD dan belum nemu posisi yang baik dan benar. Jadinya sambil menyusui sambil tidur, suami jagain hidung dede supaya gak ketutupan. Malem itu kita bobo bertiga di ranjang pasien, Arraf mungil ada ditengah, dilindungi orang tuanya. Sekitaran adzan subuh akhirnya dede bisa bobo gak nangis lagi..sementara kita udah harus bangun lagi jam 6 pagi *mata panda*

Besok-besoknya pas udah di rumah, ASI saya masih biasa-biasa aja (baca: belum keluar mancer), tapi berdasarkan pengetahuan soal perASIan, saya terus nyusuin dede kapanpun dia mau, 2 jam sekali, gak mikirin apa dia masih laper atau udah kenyang, kelangsungan hidup dede tergantung sama saya dan saya membutuhkan hisapan dede buat bikin ASI itu keluar. Keyakinan saya adalah kalo dede bisa pup sampe 8x sehari, dengan tekstur yang bagus berbutir-butir, berarti ada makanan yang masuk ke perutnya secara ini udah lewat 48 jam. Tiap pagi saya makan sayur bayem, sayur katuk, kacang ijo, susu sambil gak lupa breastcare kompres panas-dingin.

Hari ke 4, nanya-nanya juga sama temen-temen mahmud gimana caranya merangsang produksi ASI trus dikasih tau Fira dicoba pake teknik mermet (memerah memakai tangan), caranya jempol dan ibu jari ditaro di sekitar aerola atau 2cm diatas puting lalu dimassage keluar dan kedalem puting eh alhasil ada yang keluar cairan putih-putih gitu masih campur kolostrum iih senangnyaa... 

Sampe akhirnya di hari ke 6, pas lagi tidur nepok-nepok dede, ngeliat baju basah di bagian dada. Ah, ada yang merembes! 

ASI! 

Yippee...malemnya langsung dipompa lumayan dapet 40ml sebelah kiri, 20ml sebelah kanan. Yhaa, sedikit siih.. sempet iri juga sama orang-orang kok pada bisa mompa dapet ratusan ml gitu gimana caranya. Nevertheless, berapapun hasilnya, ini milestone besar buat pengalaman menyusui saya. 

Tapiii, menyusui memang tidak pernah semudah itu. Selalu ada aja cobaannya. Hari ke 4 cek ke dokter, bilirubin dede naik ke angka 8.7 padahal waktu pulang dari RS ada di angka 5 artinya dalam dua hari kenaikannya signifikan banget. Emang sih dari sejak lahir dede kurang dijemur karena matahari gak muncul-muncul, belum lagi asupan ASI nya mungkin belum gitu banyak. Huhu, heartbreaking. 

Dokternya nyaranin coba disinar sendiri aja pake blue light buat mencegah bilirubinnya terus naik. Saya sebenernya lebih suka dede disusuin terus aja daripada pake sinar-sinar, walo agak kebat-kebit juga karena ASInya gak fantastis. Tapi suami yang terlihat panik gak mau ambil resiko, dia langsung beli blue light sekaligus eye protectornya. Dalam 2 hari dede disinar selama 3 jam/hari cuma pake diaper doang, itupun harus ditungguin atau sambil disusuin buat menghindari kalo dia bangun terus matanya liat lampu (eye protectornya sering lepas karena kepalanya gerak terus). Hari ke 8 dicek lagi ke lab, syukurlah bilirubinnya turun jadi 8.1 seiring produksi ASI saya yang meningkat dan frekuensi menyusunya juga bertambah. 

Cobaan lain adalah nipple mulai cracked dan lecet menggila sampe berdarah-darah dimulai di hari ke 5. Tiap kali mau nyusuin dede mesti nangis dulu,  begitu masuk mulut langsung kelojotan nahan nafas. Pain. Rasanya pingin kasih ASIP terus aja... tapi gimana, produksi ASIP pun belum ngejer kebutuhan dede, masih cuma basahin pantat botol doang n frekuensi mompa juga belum rutin karena dede sering banget nemplok sampe berjam-jam. Sharing sama sesama mahmud, sama temen kantor.. mereka terus nyemangatin buat terus disusui karena satu-satunya obat lecet adalah liur bayi itu sendiri n jangan lupa ngolesin asi sebelum n sesudah menyusui. 

Semuanya udah saya lakuin, oles asi, oles Purelan, oles VCO, kompres air panas lecetnya kadang membaik tapi pas disusuin jatuh parah lagiii. 

Thanks God gak lama-lama sekitar semingguan, setelah tau posisi latch-on yang bener, Arraf juga udah jago nyusu n bisa cari posisi sendiri yang nyaman, lecetnya semakin berkurang. Sampe sekarang belum pulih bener sih, masih ngilu kalo diempeng, tapi sudah bisa diatasi. Mompa juga lama-lama produksinya naik, tipis sih, tapi berapapun itu harus disyukuri :)

Kunci menyusui yang benar akhirnya terdapat di mental ibu sendiri, harus yakin, punya ilmu dan tetap berusaha. Jangan menyerah di usaha pertama. 

You May Also Like

1 komentar

  1. Huhuuuuwwww...... Breastfeeding ituh emang tantangan sendiri... Sakit lecet, nguantuk..tapi terbayar klo liat si kecil pules tidurnya....

    Semangaaat terus kitaaaa.... ^o^

    BalasHapus

Jangan lupa tinggalkan jejak ya... ^^

Baca Juga

7 Essentials Korean Kitchen