Pengalaman Menyusui Pertama Kalinya

1 komentar

Pengalaman menyusui pertama saya dimulai pas IMD. Waktu baby baru dibersihin dan ditaro di dada ibu, dia masih kebingungan nyari-nyari puting tapi semangatnya gigih sampe diputerin area sekitar PD. Setelah 5 menit nyari, sama suster ditaro miring sama-sama posisi tidur ibu dan bayinya, begitu latch-on nya pas langsung Hap! 45 menit yang paling berharga di saat-saat pertama jadi ibu menyusui...

Subhanallah, lucu pas liat dia udah pas menyusu, pipinya kembang kempis walo saya ragu dia minum apa kok bisa semangat gitu. Nanya suster "emang ASInya udah ada gitu, sus?", kata susternya ibu harus yakin ASInya ada. 

Hari pertama, ASI yang keluar baru kolostrumnya aja (yang mana sebenernya ini ASI juga) warnanya sebelah kuning, sebelah bening, keluar hanya kalo dipencet atau dihisap aja, gak sampe netes-netes. Tapi berhubung mindset orang-orang tua ASI itu adalah cairan putih yang mancer keluar, saya dianggap belum menghasilkan ASI. Tapi saya berusaha tetep tenang, satu-satunya yang saya pegang adalah fakta bahwa bayi masih bawa cadangan makanan dari ibunya selama 48jam. Dan dalam 48 jam itu saya berharap ASI saya segera banyak keluar memenuhi kebutuhannya.


Sedihnya waktu Arraf nangis-nangis kenceng habis nen, mama mertua sempet bilang "aduuh..dede laper yaa..cape yaa ngenyot terus nen-nya kosong.." boohooo...tamparan keras buat ibu baru kaya saya, cukup bikin manyun. 

Mama saya juga sama aja begitu tau belum ada ASI mateng yang mancer, dia langsung panik cucunya mo dikasih minum apa. Tambah lagi hampir dalam 24 jam pertamanya, dede belum pup ataupun pee. Sedih banget plus jadi ikutan panik. Makinlah tuh ASI gak keluar-keluar. Dipancing pake breastpump juga nihil dan Arraf masih banyak bobo frekuensi menyusunya belum bombastis. 

Syukurlah belum sampe lewat 24 jam, dede bisa pup n pee juga, sekali.

Ah ya, malam pertama kita rooming-in sama baby jadi pengalaman paling berharga banget buat saya dan suami. Malem itu saya masih lemes dan kecapean melahirkan jadi cuma bisa stay on bed ngerasa lebih cepet ngantuk dari biasanya. Pinginnya segera istirahat, tapi sadar sekarang ada makhluk mungil yang menggantungkan hidupnya sama saya jadilah Arraf dibawa bobo di sebelah saya, biar bisa menyusui sambil tiduran. 

Tapiii..ternyata menyusui tuh gak sesimple itu.. Begitu masuk malem dia mulai nangis-nangis, ditepuk-tepuk tetep gak mau bobo, asalnya mau dinen-in tapi gak lama habis itu dia nangis kejer, perasaan udah bener ngasih nipple pas di mulutnya tapi dianya bergerak-gerak lepas-lepas terus, nafasnya lebih cepet karena ngamuk tapi sambil mangap-mangap.. Kadang kalo PD kanan dia udah gak mau, ganti PD kiri..gitu terus sampe akhirnya dia frustrasi sendiri nangis gak berenti-berenti.

Mungkin dia juga masih belajar latch-on ya, jadi masih butuh extra effort buat cari nipple. Beneran saat itu saya ma suami sama-sama bingung antara panik, ngantuk, cape, kasian nyampur jadi satu. Bingung harus gimana ngadepin newborn baby yang kejer kaya gini gatau maunya apa, kasian juga liat dia nangis-nangis terus plus buat saya makin sedih karena jadi berpikir jangan-jangan karena ASI saya belum keluar banyak. 

Jadinya semaleman itu dia rungsing nangis kejer gak jelas sementara saya ngantuk berat sengantuk-ngantuknya, jadi kata suami biar dia yang gendong, saya yang tidur, nanti kalo dede mau nen baru dibangunin. Akhirnya dede dibawa keliling, diangetin, barangkali dia nangis karena kedinginan, sesekali berhenti nangis trus mulai lagi, ditepok-tepok lagi, diajak ngobrol, dipindah-pindah posisi, dsb. Segala cara dilakuin buat ngeredain nangisnya. 

Sempet saya mikir ini mana susternya kok gak dateng ke kamar buat bantu kan pasti kedengeran tangisan dede yang segitu kencengnya. Tapi buru-buru istighfar kenapa mesti ngandelin orang lain buat handle anak sendiri, justru kitalah orangtuanya tangan pertama yang harus tanggung jawab. 

Arraf mulai nangis sekitar jam 1 malem, sampe akhirnya subuh dia mau ditidurin lagi di sebelah saya trus disusuin. Karena saya juga masih belajar menyusui, hidung dede masih sering ketutupin PD dan belum nemu posisi yang baik dan benar. Jadinya sambil menyusui sambil tidur, suami jagain hidung dede supaya gak ketutupan. Malem itu kita bobo bertiga di ranjang pasien, Arraf mungil ada ditengah, dilindungi orang tuanya. Sekitaran adzan subuh akhirnya dede bisa bobo gak nangis lagi..sementara kita udah harus bangun lagi jam 6 pagi *mata panda*

Besok-besoknya pas udah di rumah, ASI saya masih biasa-biasa aja (baca: belum keluar mancer), tapi berdasarkan pengetahuan soal perASIan, saya terus nyusuin dede kapanpun dia mau, 2 jam sekali, gak mikirin apa dia masih laper atau udah kenyang, kelangsungan hidup dede tergantung sama saya dan saya membutuhkan hisapan dede buat bikin ASI itu keluar. Keyakinan saya adalah kalo dede bisa pup sampe 8x sehari, dengan tekstur yang bagus berbutir-butir, berarti ada makanan yang masuk ke perutnya secara ini udah lewat 48 jam. Tiap pagi saya makan sayur bayem, sayur katuk, kacang ijo, susu sambil gak lupa breastcare kompres panas-dingin.

Hari ke 4, nanya-nanya juga sama temen-temen mahmud gimana caranya merangsang produksi ASI trus dikasih tau Fira dicoba pake teknik mermet (memerah memakai tangan), caranya jempol dan ibu jari ditaro di sekitar aerola atau 2cm diatas puting lalu dimassage keluar dan kedalem puting eh alhasil ada yang keluar cairan putih-putih gitu masih campur kolostrum iih senangnyaa... 

Sampe akhirnya di hari ke 6, pas lagi tidur nepok-nepok dede, ngeliat baju basah di bagian dada. Ah, ada yang merembes! 

ASI! 

Yippee...malemnya langsung dipompa lumayan dapet 40ml sebelah kiri, 20ml sebelah kanan. Yhaa, sedikit siih.. sempet iri juga sama orang-orang kok pada bisa mompa dapet ratusan ml gitu gimana caranya. Nevertheless, berapapun hasilnya, ini milestone besar buat pengalaman menyusui saya. 

Tapiii, menyusui memang tidak pernah semudah itu. Selalu ada aja cobaannya. Hari ke 4 cek ke dokter, bilirubin dede naik ke angka 8.7 padahal waktu pulang dari RS ada di angka 5 artinya dalam dua hari kenaikannya signifikan banget. Emang sih dari sejak lahir dede kurang dijemur karena matahari gak muncul-muncul, belum lagi asupan ASI nya mungkin belum gitu banyak. Huhu, heartbreaking. 

Dokternya nyaranin coba disinar sendiri aja pake blue light buat mencegah bilirubinnya terus naik. Saya sebenernya lebih suka dede disusuin terus aja daripada pake sinar-sinar, walo agak kebat-kebit juga karena ASInya gak fantastis. Tapi suami yang terlihat panik gak mau ambil resiko, dia langsung beli blue light sekaligus eye protectornya. Dalam 2 hari dede disinar selama 3 jam/hari cuma pake diaper doang, itupun harus ditungguin atau sambil disusuin buat menghindari kalo dia bangun terus matanya liat lampu (eye protectornya sering lepas karena kepalanya gerak terus). Hari ke 8 dicek lagi ke lab, syukurlah bilirubinnya turun jadi 8.1 seiring produksi ASI saya yang meningkat dan frekuensi menyusunya juga bertambah. 

Cobaan lain adalah nipple mulai cracked dan lecet menggila sampe berdarah-darah dimulai di hari ke 5. Tiap kali mau nyusuin dede mesti nangis dulu,  begitu masuk mulut langsung kelojotan nahan nafas. Pain. Rasanya pingin kasih ASIP terus aja... tapi gimana, produksi ASIP pun belum ngejer kebutuhan dede, masih cuma basahin pantat botol doang n frekuensi mompa juga belum rutin karena dede sering banget nemplok sampe berjam-jam. Sharing sama sesama mahmud, sama temen kantor.. mereka terus nyemangatin buat terus disusui karena satu-satunya obat lecet adalah liur bayi itu sendiri n jangan lupa ngolesin asi sebelum n sesudah menyusui. 

Semuanya udah saya lakuin, oles asi, oles Purelan, oles VCO, kompres air panas lecetnya kadang membaik tapi pas disusuin jatuh parah lagiii. 

Thanks God gak lama-lama sekitar semingguan, setelah tau posisi latch-on yang bener, Arraf juga udah jago nyusu n bisa cari posisi sendiri yang nyaman, lecetnya semakin berkurang. Sampe sekarang belum pulih bener sih, masih ngilu kalo diempeng, tapi sudah bisa diatasi. Mompa juga lama-lama produksinya naik, tipis sih, tapi berapapun itu harus disyukuri :)

Kunci menyusui yang benar akhirnya terdapat di mental ibu sendiri, harus yakin, punya ilmu dan tetap berusaha. Jangan menyerah di usaha pertama. 

Cerita Melahirkan Anak Pertama

3 komentar

Kheseus di bulan Desember ini, saya mau bagi postingan jadi beberapa bagian..cerita tentang melahirkan anak pertama. Sharing pengalaman aja ya buat ibu-ibu yang grogi mau melahirkan, semoga bisa membantu.

Setelah dua kali PD di 36-37w yang menghasilkan kemungkinan 50-50 buat lahiran normal dan sc, saya dateng lagi kontrol pas 38w5d (4/12). Tadinya saya pikir minggu ini bakal PD lagi berhubung tinggal ngitung hari aja, tapi ternyata periksa gak nyampe 15 menit karena dr.Tina cuma periksa volume ketuban dan posisi bayi yang alhamdulillah, semua bagus dan normal. 

Trus saya sampein bahwa minggu ini sering banget pipis bisa sampe 8 kali sehari dan sering keluar cairan berlendir gitu, kirain dokternya bakal panik apa nyuruh buru-buru periksa gitu tapi dengan tenangnya dokter bilang, "Bu, pokoknya cairan ketuban itu ciri2nya hangat, gak bisa ditahan dan baunya kaya rebusan daging..kalo udah keluar itu, segera ke RS ya..kemungkinan minggu-minggu ini". 

Oke, berarti signs of labor yang mesti saya tunggu adalah: pecah ketuban, keluar lendir campur flek/darah atau udah mules per 15 menit sekali.

Besoknya hari minggu (5/12), mulesnya mulai menyakitkan rasanya pingin tendang-tendang barang. si Ayah yang lagi siap-siap mo balik ke Malang malah nangis sambil usap-usap perut saya, katanya takut ibu keburu melahirkan dia gak sempet nemenin. Pas udah agak mendingan mulesnya, saya courage ayah buat tetep kerja biarpun Senin hari kejepit karena Selasanya libur Tahun Baru Islam (sebelumnya dia sempet mau bolos hari Senin itu), biar nanti bolosnya pas dede udah lahir aja jadi agak lamaan.

Hari itu saya beresin packing barang yang mo dibawa ke RS, 1 tas keperluan dede, 2 tas keperluan saya. Agak telat sih emang hare gene baru beberes, tapi dari kemaren emang ada aja yang belum lengkap kaya breastpump belum disteril lah, diaper belum beli, dsb. Tapi hari ini semua udah packed siap ambil kalo sewaktu-waktu mau ke RS. 

Hari Seninnya (6/12) siang-siang gitu lendir yang keluar makin banyak, bukan keputihan biasa, tapi bening dan selalu disertai pingin pipis. Pernah baca di buku Ayahbunda kalo fase persiapan kelahiran itu ditandai dengan keluarnya lendir (mucus plug) yang sebelumnya menyumbat jalan lahir. Udah sms bidan Reni sama dr Tina juga, jawaban keduanya sama: mungkin ketuban pecah bu, segera dicek ke RS saja. Tapi entah kenapa feeling saya waktu itu belum waktunya, jadi agak bandel juga sih males ke RS (males kalo disuruh balik lagi). Masih agak positif thinking juga mungkin ini lendir keputihan kaya biasa waktu hamil tua, lagipula di rumah lagi gak ada sapa-sapa jadi ya udah, tunda niat ke RS sementara sibuk nanya sana sini soal tanda-tanda melahirkan. Malemnya masih bisa ngerumpi sampe tengah malem sama nenek yang udah lama gak ketemu, haha hihi sama sodara yang juga lagi berkunjung kerumah. 

Selasa pagi (7/12),pas bangun tidur sekitar jam 10an, pas liat CD kok berasa basah banget kaya abis ngompol tapi gak tembus ke baju atau sprei. Udah gak ada lendirnya, basah blas aja gitu dari depan sampe belakang. Sniff-sniff gak berbau apa-apa juga. Waktu nanya mama n nenek itu ketuban apa bukan kata nenek iya. Deg. Apa ini pecah ketuban? kok gak ada yang ngalir-ngalir gimana gitu paginya trus gak mules-mules amat juga. Ya udah akhirnya diputuskan hari itu cek ke RS, tapi kata mama mending langsung bawa barang aja barangkali disuruh langsung rawat jadi gak perlu bolak-balik. Sempet sms suami hari ini mau cek ke RS, mungkin ayah bisa siap-siap. 

Abis mandi, bersih-bersih, makan siang, sekitar jam setengah 1 baru berangkat ke RS gak pake panik, soalnya gak ngerasa mules hebat apa gimana trus gak ada cairan yang keluar lagi. Nyampe RS jam 2, langsung bilang ke administrasi kalo saya mau cek ketuban dan udah mendekati due date.

Dari situ saya dianter ke ruang persiapan di lt.2, cek kondisi dan rekam jantung dede. Jantung dede waktu itu agak lemah, kata bidannya dia lagi bobo jadi mesti dibangunin pake bel yang ditempel ke perut, belnya cukup kenceng karena begitu dipencet dede langsung melonjak gitu di dalem. 

Sampe akhirnya sama bidan diperiksa dalam, ketauanlah kalo saya udah bukaan 2. Maak, tegangnya bukan main. Saya langsung sms suami buat segera cari tiket pesawat ke sini, emang sepanjang saya dirawat itu barang yang selalu dipegang adalah hp...bukannya mo sok eksis atau sok sibuk, tapi emang perlu banget buat saling ngabarin sama suami.

Bolak-balik dicek sama bidan dari mulai wawancara riwayat kesehatan suami-istri,rekam jantung dede sama cek kondisi ibu. Sambil nunggu, dilakukan pembersihan kaya pee dan pup (dikuras), cukur rambut kemaluan, trus disuruh ganti baju batik dari RS.

Sekitar jam 3 lewat, salah satu bidan yang ngecek ngabarin kalo dia udah update dr.Tina soal kondisi saya dan berdasarkan rekam medis, kemungkinan 50-50 itu makin cenderung ke SC (utamanya karena badan saya mungil, panggul sempit relatif). Saya sih udah pasrah mau apapun caranya yang penting dede keluar dengan sehat dan selamat, tapi mama masih mengupayakan kira-kira ada kemungkinan usaha buat jalan normal dulu nggak. 

Akhirnya jam 4-an, instruksi dari dr.Tina buat mulai di-induksi. Kenapa langsung induksi, gak disuruh jalan-jalan atau ngapain dulu buat nunggu bukaan kaya proses persalinan normal biasanya, karena ternyata cairan tadi pagi itu memang rembesan ketuban takutnya makin banyak sementara dede posisinya belum turun ke bawah betul. Dipindahin dari ruang persiapan ke ruang bersalin, trus dipasang infusan, fungsinya buat memancing bukaan n mengatur jarak mulesnya. Kata bidannya, ini partus percobaan dulu bisa normal apa enggak, kalo ternyata induksi ini berhasil mancing bukaan semakin maju, partus normal bisa dilakukan. Kalo udah abis max 2 labu tapi bukaannya gak nambah, ya mau gak mau SC. 

Jam 5, masih bisa update twitter, nonton tv, makan, pipis, sms ngabarin temen-temen minta doa. Di ruang partus sendirian, soalnya mama lagi balik dulu ke rumah sementara mama mertua belum nyampe RS. Si ayah udah di bandara Juanda, lagi nyari tiket paling cepet buat ke sini. Cek terakhir sama bidan, udah maju ke bukaan 4-5 dan mulesnya mulai bikin kelojotan. Buru-buru sms ayah bisi keburu gak bisa ngabarin lagi, saya ada di lt.2 sementara nanti dirawat di lt.4 kamar 409. 

Jam 6 habis magrib, mama mertua udah dateng trus ngusapin punggung sementara saya udah mulai kelojotan gak karuan. Para nakes udah banyak berdatangan siapin peralatan dll, rame banget deh...beneran kaya persiapan mau SC. Gak lama kemudian mama dateng lagi ke RS, gantian ngusapin punggung. Bukaan diatas 5 itu mulesnya luar biasaaa, macam gabungan antara mules haid dan mules pingin BAB, tapi tambah sakit-sakitnya. Pingin nungging gak bisa, mau rada lincah juga tangan keiket sama infus, bener-bener cuma bisa balik kiri sama terlentang aja. 

Lewat jam 7an, sepak bola Indonesia vs Thailand udah mulai di tv. Masih bisa liat tapi pikiran udah siweur. Ayah sms katanya udah landing di bandara, kemungkinan sebelum jam 10 udah nyampe ke Bdg. Liat labu infus udah mo abis, kalo sampe abis trus ayah belum dateng, saya bakal mulai dioperasi n kita gak sempet ketemu buat saling menguatkan. Atau, versi optimisnya...saya udah keburu brojol, ayah gak akan sempet mendampingi :( 

Jam setengah 8, pas bukaan 6, lagi ditahan-tahan sama bidan buat gak ngeden duluan, tiba-tiba ayah muncul sambil senyum...ajaib efeknya kuat banget sampe lagi mules berat gitu saya masih bisa nyengir lebar, susternya sampe nengok ke belakang n tanya "itu suami ibu?". Ayah langsung gantiin mama ngusapin punggung sambil bisikin kata-kata yang menguatkan (jujur gue lupa karena ingatan udah 10% saat itu). 

Sampe bukaan 7-8, ini fase luar biassaaa...bidannya ngingetin kalo keinginan buat ngeden itu akan makin besar di saat-saat sekarang, tapi tetep gak boleh ngeden dulu..kalo mules banget tarik nafas biar bayinya gak kekurangan oksigen. Beneerr, frekuensi mules sekarang udah 2-3 menit sekali dan berasa ada lonjakan gitu dari rahim yang mendesak ke daerah jalan lahir yang refleks bikin pingin ngeden aja gitu.

Tiap kali mulai kelihat mau ngeden, bidannya buru-buru ngusapin kaki sambil didoain, "sabar ya buu..tahaan..tarik nafaass..", sementara perawat bolak-balik ngecek detak jantung dede dan mulai nyuruh atur nafas begitu detak jantungnya melemah. Samar-samar ngeliat mama lagi baca Quran di kursi sebelah sambil terus mondar-mandir di sekitar ruang partus. Mama emang memberanikan diri buat terus diem di situ, sementara mama mertua udah minta izin nunggu di luar karena gak kuat lihat yang melahirkan. Semuanya berasa samar, ya penglihatan, ya pendengaran...kaya melayang-layang aja gitu kebawa mimpi. 

Sekitar jam 8-an (atau lewat, gak inget pasti), dr.Tina masuk ke ruangan. Periksa, siap-siap semua perlengkapan, dan ngecek lagi bukaan. Syukurlah kata dokternya partus normal bisa dilakukan. Udah bukaan 9, mulai gak sadar diri saking sakitnya. Iya bener sih, kalo dibilang induksi tuh sakit ya memang menyakitkan luar biasa karena kita 'dipaksa' untuk mules dalam jarak waktu yang ditentukan. Pas lagi gini kadang keinginan menyerah pun muncul, ampuun...mau SC aja (tapi gak pernah kesebut, cm ada di dalam pikiran).

Alhamdulillah biarpun lagi sakit banget saya gak nyampe lepas kontrol kaya jambak-cakar ato ngomong yang enggak-enggak kaya yang orang sering ceritain. Sambil terus dibisikin kata-kata cinta dan doa dari suami, saya ngucap dzikir dari dalem hati saking gak kuat lagi buat ngomong. Tiap kali nutup mata, suami ngingetin buat tetep sadar dan jangan tidur. Begitu juga waktu saya nolak buat miring kiri habis terlentang, karena setiap perubahan posisi timbul lagi pingin ngedennya tapi lagi-lagi diingetin kalo terlentang bayinya takut kecekik. Suami juga berulang kali bilang "inget dede bu..sebentar lagi kok, sabar ya sayang.." cuup *kening dikecup lama dan efek ajaib itu muncul lagi* 

Kira-kira setengah 9 atau entah, partus siap dilakukan. Saya masih inget waktu itu suasananya cukup rame, beberapa suster, bidan, mama, suami ada di situ..tempat bayi juga udah disiapin di sebelah ranjang. Err, kaget kok tiba-tiba ada dokter cowo, ternyata itu DSA nya, risih juga sih sementara saya udah lepas jilbab n ngangkang berat gitu tapi ya sutralah emang ga bisa milih juga DSA nya mo siapa.

Begitu semua udah siap, dr.Tina mulai bimbing buat ngeden. "Yak Bu, kalo mulai mules ngeden aja ya," Begitu diinstruksikan, sensasi sesuatu turun dari rahim dimulai.. inget-inget latihan nafas pas senam hamil, tarik nafas....ngeden...keluarkan 3x. Beberapa kali ngeden, rambut dede udah keliatan keluar, tapi masuk lagi karena nafasnya kurang panjang. IMO, dr.Tina profesional banget ngejalanin tugasnya, dia gak segan-segan negur suster yang kurang sigap atau bidan yang tindakannya kurang tepat. Kaya misalnya waktu bidannya mo dorong perut dari pinggir ranjang, dr.Tina berhenti dulu buat nyuruh bidannya dorong perut dari atas ranjang. 

Gak tau lah gimana penampakan saya waktu ngeden itu, pasti jelek banget :p Saya emang agak kepayahan atur nafasnya, sampe dr.Tina ambil vakum karena saya udah kehabisan tenaga (tenaga udah kolaps duluan pas induksi).

Tapi whatever...ngeden terakhir waktu liat ke bawah, tangan dede udah keliatan diangkat sama dokternya jadi semangat dan geleseeeee....woooowwww....legaaaaaa banget waktu semuanya udah keluar 'ngagorolong' dri rahim.

Darah mengalir hangat ke paha, kaki...perut berasa langsung kempes n semua kelelahan gak kerasa lagi begitu bayinya diangkat, trus ditaro di atas dada. Dia ngeluarin tangisan pertamanya. Dede bener-bener nunggu waktu yang tepat buat keluar, pas beberes selesi, pas udah ketemu neneknya, pas ketungguin sama ayahnya. Kalo udah gini emak-bapaknya udah gak bisa nangis lagi, cuma ucap syukur Alhamdulillah semuanya lancar. 21.30 (pas peluit panjang Indonesia vs Thailand menang 2-1).

Habis diperlihatkan, bayinya lalu dibawa sama DSA buat diobservasi tes APGAR dll trus dibawa balik lagi buat IMD. Sementara IMD, dr.Tina ngejahit bekas-bekas episiotominya, entah berapa jahitan gak mo tau, tapi lumayan kerasa juga meskipun udah dibius banyak, tiap kali meringis susternya ngalihin perhatian ke bayi, tapi tetep berasa juga sih...

Beberapa saat setelah partus, semua orang beralih ke ruang bayi..saya dilatih buat bisa pipis, semacam potty training gitu lah sambil tiduran dipasang pispot portable dibawah bokong. Gak keluar juga pipisnya, akhirnya dipancing pake mm apa ya namanya..kaya selang gitu lah dan bisa keluar. Oh yaa..tepat saat itu juga saya mulai menggigil dan gemeteran. Kata susternya itu karena tenaga habis jadi lemes dan kedinginan. 1 jam kemudian, selesei jahit dan orang-orang udah pada balik ke ruang partus, dr.Tina pamit pulang sambil nyelametin mama dan saya. How thankful i was. 

Tengah malem, udah bisa dipindahin ke ruang rawat. Masih pake selang infus yang isinya cairan. Alhamdulillah kamarnya privacy banget n pelayanan dari nakesnya prima. Malem itu saya ma suami sama-sama susah tidur, kangen bayi kita yang ada di ruang observasi bayi... (Cntd)

Baby List - It's a Wrap!!

2 komentar
Alhamdulillah, semua persiapan yang ada di list udah ada..we're ready to hug you here, dear :) Walaupun masiiih aja berasa ada yang kurang,tapi kalo liat list yang dibutuhin sih udah terpenuhi..paling nanti dadakan aja yang dirasa butuh kali ya.

Oh ya, tips kalo mau bikin babylist tapi masih bingung awalnya, rajin-rajinlah liatin/kumpulin babylist orang-orang, kenalin dulu barang-barangnya, lalu decide mana aja yang cocok dan kita butuhin, trus susun babylist sendiri. Ini penting soalnya kalo maen ceplok aja list orang lain sebagai panduan hasilnya kita bakal bingung sendiri kegunaannya buat apa dan gak punya prioritas.

Jatoh-jatohnya, list seseorang bakal beda satu sama lain dan gak ada yang salah kalo ada beberapa barang yang gak ada di list lain, karena bener-bener relatif (sama aja kaya kalo grocery shopping, ada hal2 umum yang dibeli, ada juga barang yang customize tergantung kebutuhan). Maka, bijaknya sih pergunakan list orang lain sebagai check list atau perbandingan aja, bukan sebagai daftar belanjaan kita.

Berikut saya share summary sekalian baby list selengkapnya;
Perlengkapan tidur
Baby bed set (semacam kotak tidur gitu terbuat dari busa dan kain, satu paket sama kelambunya)
Bantal & guling
Selimut lurik (beli kain lurik 2kg, dijahit sendiri dapet 10pcs)
Sarung bantal & guling 1 set buat ganti

Perlengkapan breastfeeding
Botol susu Tommee Tippee - 150ml
Botol susu Dr.Browns - 2x60ml
Botol kaca ASIP - 30pcs
Kantung ASIP Crown - 1pak (20pcs)
Breastpump Avent manual
Breastpad Avent dan Pigeon
Sendok silikon ASIP
Gelas sloki Medela 30ml
Cooler bag Allerhand
Cooler box Puku
Ice Pack/Ice gel Rubbermaid - 3pcs
Baby bib plastik
Sikat botol
Capitan botol
Washclothes (saputangan handuk)

Perlengkapan mandi
Munchkin duck tub (bathtub balon berbentuk bebek)
Handuk
Kimono handuk
Bebek mandi
Perlak karet
Washlap

Pakaian
Jumper panjang - 5pcs
Jumper kodok Carter 1 set (5pcs)
Celana panjang kaki - 1 lusin
Celana pendek - 1/2 lusin
Celana pop - 1/2 lusin
Baju lengan pendek - 1 lusin
Baju lengan panjang - 1 lusin
Baju kutung - 1/2 lusin
Popok kain - 1.5 lusin
Popok disposable Mamypoko NB 1pak
Gurita (perekat) - 1/2 lusin
Alas ompol lurik - 1 lusin
Bedong flanel - 1 lusin
Sarung tangan & kaki Fluffy - 4 pasang
Kaos kaki MC - 6 pasang
Shoe-shock - 3 pasang
Singlet - 1/2 lusin
Hooded blanket Carter - 1pcs
Jaket - 1pcs

Buat perbajuan ini, saya gak fanatik sama satu merek sih..mix aja ada Nova, Fluffy, atau yang gak bermerek. Kecuali jumper, hampir semua Carter (soalnya lucu-lucu) tapi ada juga Gerber dan Disney.

Perlengkapan melahirkan
Baju kancing depan - 3pcs
Bra menyusui Sorella - 3pcs
Celana dalam hamil Sorella - 6pcs
Sendal jepit
Gurita tali
Kain samping/sarung - 3pcs
Bengkung/setagen
Pembalut melahirkan 1pak
Medela Purelan 70gr
VCO

Kosmetik bayi
Zwitsal baby bath
Zwitsal baby shampoo natural
Zwitsal baby hair lotion natural
Zwitsal minyak telon
Zwitsal baby oil
Zwitsal baby powder (gak bakal kepake, tapi udah masuk di paket)
Zwitsal baby lotion/cream
Zwitsal baby cologne
Zwitsal baby wipes 1 pak
Pigeon baby wipes 1 pak
Pigeon baby powder (kebetulan dapet waktu senam hamil)
Pigeon baby compact powder
Pigeon tissue bulat 1pak
Cotton bud
Sisir bayi
Gunting kuku

Kheseus buat merek kosmetik ini, saya suka wanginya Zwitsal jadi milih buat make merek itu aja (semoga dede juga suka dan gak alergian). Mau sih nyoba merek lain kaya Jhonson Milk Bath, tapi nanti aja mungkin kalo stok sebelumnya udah abis.

Lain-lain
Baby carrier sling le Monde, ransel Dialogue, babywrap Sleepywrap
Diaper bag - MC sama yang gambar boneka (dikasih temen)

Yep..it's all wrap!! *komat-kamit semoga gak ada yang kekurangan di kemudian hari*

36-37w pregnancy...

1 komentar
Report pemeriksaan 36-37w selama dua minggu berturut2;
36w
Saatnya periksa seminggu sekali, tapi selang dua minggu setelah periksa terakhir kemajuan BB dede maupun BB ibu naik tipis aja. BB ibu naik 60gr jadi 51.9kg, begitupun BB dede cuma naik 20gr aja jadi 2470gr. Dietnya berhasil, soalnya waktu 34w di 2.4kg kok rasanya agak kegedean ya..tapi pas 36w masih segini-gini juga ya agak khawatir, tapi kata dokternya masih normal. Syukurlah.

Dan untuk pertama kalinya seumur hidup, kali ini diperiksa dalem (USG dalem). Udah tanya-tanya sebelumnya ke ibu2 lain,bahwa nanti dokter akan memasukkan 2 jarinya ke dalem v buat cari jalan lahir. Ngebayanginnya udah ngilu, dan kenyataannya? Yes,indeed! Awalnya udah bilang ke ayah kalo kemungkinan minggu ini bakal diperiksa dalem, makannya minta ditemenin. Huu, pas disuruh buka celana aja udah tegang bukan main, apalagi pas dokternya masukin jari ke dalem, refleks aja gitu defensif nahan taunya kata dokter kalo dikepit malah makin sakit, jadi kuncinya rileks dan pasrahkan aja (toh kalo melahirkan juga bakal diuwek-uwek lebih lama lagi, hehe).

Minggu ini belum ada bukaan, tapi katanya insya Allah masih bisa lahiran normal walo badannya mungil. Trus dr Tina ngasih tau cara mendeteksi kontraksi yaitu neken daerah sekitar udel, kalo kerasnya sama dengan dagu maka itu lagi kontraksi, baru pergi ke RS kalau kejadiannya udah 15 menit sekali dalam 1 jam.

Pulangnya langsung lemes dan berasa rontok daerah panggul. Perih. Setengah jam mah adalah mukanya pucat dan jalan tergopoh-gopoh. Tapi kalo dipaksain banyak jalan sih lama-lama bisa berdiri tegak lagi, disini fungsinya pendamping, walaupun gak membantu pas prosesnya tapi dimana kita masih tertatih-tatih, ada orang yang megangin dan jadi sandaran :)

37w
Hwow..excited. Karena mau tau gimana kabar baby Rolla di minggu ini, hasilnya, BB dede naik pesat sekitar 300gr jadi 2769gr. Gila, cuma dalam seminggu aja *langsung mikir-mikir makan apaan aja seminggu ini*. BB ibu juga ikutan naik jadi 52.5kg. Kalo posisinya tetep bagus kepala di bawah dan air ketubannya Alhamdulillah cukup juga.

Dan USG dalem lagi. Hep, ternyata kalo yang kedua emang lebih kebal sih hehe artinya ya bisa lebih rileks dan siap gitu. Agak lama dikodok-kodok, kepala dede udah kepegang sama dokter tapi tetep masih belum ada bukaan. So sad bahwa tulang panggul saya gak selebar keliatannya, soalnya pas diukur luasnya mentok ke tulang ekor. Hmmpfh, jadi kata dokter ini masih percobaan, kita liat nanti posisinya gimana, mudah-mudahan dede gak ngegedein terlalu besar lagi supaya bisa masuk panggul. Amiin (please ya, de..bantu ibu, kita sama-sama berjuang).

Sedikit gangguan di minggu ini gara-gara batuk pilek yang merembet ke munculnya asma. Jadi dikasih beberapa obat pengencer dahak kaya Fluimucil dan buat nafas yang mulai bunyi grok-grok gini pake Dextamin.

Oh ya, selama 36-37w ini, braxton-hicks mulai menjadi-jadi dan bikin parno. Mulesnya kaya sensasi ada yang mau jatoh dari panggul dan berasa turun banget. Kadang mau nyerah dan ngerasa udah waktunya ke rumah sakit, tapi diboongin alias 10 menit istirahat sambil elus-elus perut ternyata cukup membantu meredakan nyerinya dan bisa balik beraktivitas kaya biasa. Beberapa jam kemudian begitu lagi, berhenti lagi. Jadi yah, walaupun memang umur segini disarankan buat banyak bergerak dan jalan-jalan, saran saya sih jangan pergi jauh-jauh dari rumah lah, apalagi sendirian soalnya mana tau kala si kontraksi beneran muncul, gak ada persiapan sama sekali atau pas lagi gak dirumah (ini mah selfnote beneerrr...)

Senam hamil

4 komentar
Baru pertama kali ikut senam hamil di umur 35w. Telat gak sih? Jadwal senam hamil di Hermina ini cuma ada Rabu jam 5-6 sore sama Sabtu 8-10 pagi sama 11.30-1 siang. Gak ada yang matching sebenernya, karena rabu kesorean, sabtu pagi kepagian, sabtu siang bentrok jadwal kontrol :p


Tempat senam hamil di sini di lantai 4. Ruangannya luas dengan kaca besar di dinding dan beberapa matras+bantal. Dibatasi cuma 20 orang aja per kelasnya. Sebelum senam dimulai, diperiksa tensi dan detak jantung janin dulu sama instrukturnya. Instruktur ini bidan. Kemarin dede detak jantungnya 145/menit tapi katanya kepalanya belum dibawah (aneh lah, beda2 infonya). Sempet sapa-sapa,di sebelah saya ibu hamil 30w dan 34w, oke..i'm the oldest then..tapi ternyata ada juga yang udah 38w baru ikutan, jalannya aja udah ngangkang n kepayahan banget, alhasil supervise ekstra juga buat si ibu itu.


Gerakan-gerakan senam hamil cenderung mudah, posisi pertama duduk bersila dan peregangan otot-otot lengan dan badan, diikuti latihan tarik dan buang nafas secara teratur. Posisi kedua tiduran miring kiri-kanan, angkat kaki ke depan, belakang dan ke atas, tetep dengan latihan tarik dan buang nafas teratur. Posisi ketiga nungging ala knee-chest, enak banget mak...bikin ngantuk. Posisi keempat nahan berat badan dengan naro tangan di belakang trus naikin bokong dan punggung ke atas *agak susah jelasinnya*, yang pasti gerakan ini lumayan capek bikin ngos-ngosan. Terakhir relaksasi sambil tiduran, pejemin mata dan disuggest lewat hipnoterapi gitu. Sukses nguantuukk *__*

Hasilnya enak banget ke badan, fresh dan yak..mengantuk (berapa kali gue ulang kata 'ngantuk'?) Pada dasarnya sih kalo udah hafal gerakannya bisa dipraktekin di rumah, tapi entah ya kalo dirumah bangun tidur yang ada ngulet trus ngelingker lagi di bawah selimut.

Berikut saya co-pas dari situsnya Wyeth ttg gerakan dasar senam hamil:


Berbaringlah diatas punggung, tekuk kedua lutut keatas, rentangkan kedua kaki selebar 30 cm (12 inci), menapak rata di atas lantai. Kepala dan pundak sebaiknya ditopang dengan bantal, kedua tangan terletak rata di lantai di samping tubuh. Posisi senam ini hanya sampai bulan keempat. Setelah itu, senam dengan tubuh rata diatas lantai tidak dianjurkan lagi, karena rahim yang membesar akan sangat membebani pembuluh-pembuluh darah utama. 

Kencangkan dengan kuat otot-otot vagina dan anus. Tahanlah selama mungkin (sekitar 10 detik) lalu lemaskan perlahan-lahan. Setelah bulan ke-4 lakukan latihan ini dalam posisi berdiri atau duduk. Lakukan kurang lebih 25 kali sehari.

Hembuskan napas saat menekan lekuk punggung ke lantai. Tarik napas dan lemaskan punggung anda. Ulangi 3 atau 4 kali. Latihan ini bisa juga dilakukan sambil berdiri menyandar di dinding. Tarik nafas pada waktu menekan lekuk punggung ke dinding. Posisi berdiri sangat baik untuk memperbaiki postur tubuh dan sebaiknya dilakukan setelah bulan ke-4. 

Berbaring miring ke kiri dengan pundak, pinggul, dan lutut dalam satu garis lurus. Telapak tangan kanan menapak lantai di depan dada, dan topang kepala dengan tangan kiri. Rileks, tarik napas, lalu hembuskan perlahan-lahan sambil mengangkat kaki kanan setinggi mungkin, punggung kaki melentur (jari-jari kaki menunjuk  kearah perut anda) dan mata kaki sebelah dalam menghadap ke lantai. Ulangi 10 kali untuk setiap sisi. Lutut dari kaki yang diangkat boleh lurus atau menekuk. 

Membungkuk bertekan pada lutut dan tangan dengan punggung rileks seperti biasa, tulang punggung jangan melengkung kebawah. Angkat kepala, leher lurus dengan tulang punggung. Kemudian bungkukkan punggung, kencangkan perut dan pantat, lalu jatuhkan kepala sejauh mungkin. Kembalikan punggung dan kepala perlahan-lahan ke posisi awal. Ulangi 3 atau 4 kali. Latihan ini amat membantu mengatasi tekanan pada tulang punggung yang disebabkan oleh pembesaran rahim (uterus).

Duduk bersila dengan nyaman. Seringlah duduk bersila lalu lakukan peregangan tangan. Peganglah pundak lalu rentangkan kedua tangan keatas kepala seolah ingin meraih langit-langit, yang satu lebih tinggi dari yang lain. Lakukan yang sama untuk tangan satunya. Tangan jangan disentak-sentak. Ulangi 10 kali.

Leher seringkali terasa kaku. Latihan ini membantu melemaskan leher dan seluruh tubuh. Duduk bersila sambil memejamkan mata. Tarik napas pelan-pelan, putar kepala setengah lingkaran perlahan-lahan. Buang napas, rileks, lalu tundukkan kepala. Ulangi 4 sampai 5 kali, berganti-ganti arah. Lakukan 3 sampai 4 kali sehari.

Periksakan diri ke ahli kesehatan sebelum melakukan senam ini atau olahraga lain. Bila anda merasakan ada gejala-gejala aneh sewaktu berolahraga, segeralah berkonsultasi dengan ahli kesehatan.

Review Belanja Perlengkapan Bayi

9 komentar

Belanja perlengkapan bayi memang menyenangkan. Mumpung masih cuti prenatal nih bisa produktif nulis review babyshopping, toko-toko buat belanja perlengkapan bayi yang recommended. Kalo udah partum gak yakin punya waktu banyak buat nulis-nulis.

Kesimpulannya saya mau tulis di depan; dari pengalaman belanja selama ini, harga Jkt sama Bdg cukup jomplang perbedaannya, terutama buat produk-produk impor (ya rantai distribusinya tentu lebih dekat dan duluan ke Jkt makanya bisa jauh lebih murah). Makanya kalo belanja di Jkt, diutamakan perlengkapan hardware kaya stroller, breastpump, baby bath tub atau botol susu karena harganya bisa beda 200-300rb daripada di Bdg.

Kalo buat baju standar lah, jadi saya gak gitu bikin perbandingan soal ini. Yang pasti sih, baju itu lebih murah beli lusinan, karena jatoh per pcsnya beda 2-3rb dibanding beli satuan, apalagi kalo belinya di Tn Abang atau Ps Baru, yang tanpa merek-merek gitu. Cuma berhubung emak satu ini maunya matching-matchingan dan gak suka baju yang sama terus menerus, jadi belinya cuma baju-baju yang disuka aja satu-satu.

Yuk, ke TKP: 


1. Lavie Baby House; Jl. Imam Bonjol, Bandung
Toko ini beken banget lah buat barang-barang bayi, letaknya strategis di belakang RS Borromeous, di sebrang tempat makan Imam Bonjol yang terkenal itu, jadi location-friendly banget buat dicari. Isinya lengkap banget, tematik gitu..jadi ruangan sebelah kanan khusus buat baju-baju, kosmetik dan perlengkapan bayi, ruangan sebelah kiri khusus mainan, stroller, tempat tidur, dsb. 

Kalo liat penampakannya sih, emang berantakan banget disini. Mungkin karena kebanyakan barang ya, tapi kalo soal harga memang lumayan miring bahkan dibanding olshop. Contohnya perlak karet yang warnanya bolak-balik biru-pink itu, di olshop dijual 50-55rb, disini cuma 45rb. Belanja beberapa baju di Lavie, nursing bra, maternity pants dan beberapa jumper merek Carter n Gerber harga standar 40-50ribuan. Eh iya, koleksi jumpernya lumayan banyak, lucu-lucu dan segala merek. Tapi wiggle Carter nya 80rb ajaa, paling mahal diantara semua. Merek Banana juga banyak dijual disini, cuma gak kuat lah kalo beli jumper doang mesti rogoh kocek 150rb :D 

2. Mivi Babyshop; Jl. Eyckman, Bandung
Mivi ini gak jauh beda sama Lavie isinya, cuma penataan barangnya lebih rapi dan enak dipandang. Harganya juga 11-12 lah. Stok diaper bagnya banyak juga yang merek impor, tumben soalnya di toko lain jarang. Dede beli baju-bajunya disini,koleksi Nova-nya cukup banyak dan ada juga dijual clodi merek Bumgenious sama Grovia, sekitar 250rb-an kalo gak salah. 

Tapi kalo harga botol susu, emm..gak lah yah. Botol susu Dr.Browns yang 2x60ml disini dijual 145rb, TommeTippee 65rb. Walaupun koleksinya cukup lengkap sih, ada botol merek apa tuh yang stainless itu dan yang eco-eco apa gitu, tapi buat ibu-ibu mah, beda 15-20rb di toko lain ya matters banget lah ya. 

3. Yen's Babyshop; Jl. Setiabudi, Bandung
Yen's ini tokonya gede banget dan ada beberapa lantai tematik. Enak sih kayanya kalo mo nyari-nyari barang, tinggal ke lantai yang dituju. IMO, harganya mahalan dibanding dua toko di atas. Breastpump Avent Manual disini dijual 750rb yang BPA-Free, botol susu, bath tub nya juga lebih mahal. 

Keliatannya sih emang lengkap banget, ada baju bayi, balita sampe anak-anak. Mainan juga satu lantai puas deh milihinnya, tapi gak tau kenapa gak ada yang kepilih sama sekali buat saya. Perlak karet harganya disini juga 45rb-an merek Super Baby. Tapi waktu itu saya nyari wiggle 5 in 1-nya Carter sama sekali gak ada :( Adanya merek Disney, GAP, itupun cuma satu-dua digantung-gantung aja, gak banyak koleksinya. Nyari baju merek Nova juga kelengkapannya gak kaya di toko lain, malah banyakan merek lain yang lebih mahal. 

Buat saya, Yen's dicoret aja deh buat toko langganan. 

4. Yolie Babyshop; Bandung Trade Center, Bandung
Yolie ini segroup sama Lavie, jadi harganya pasti sama daaann...penampakannya juga sama, berantakan!! Bahkan lebih berantakan lagi daripada Lavie karena space-nya yang lebih kecil. Padahal koleksinya lengkap sih, sepatu banyak, jumpernya banyak, lucu-lucu, harganya juga muraaah banget, cuma bingung aja nyari barangnya saking berantakan, hehe. Mau nanya-nanya juga mbak-nya gak tau ada dimana, pada sembunyi. Aneh, kenapa gak ada mbak-mbak yang ngeberesin gitu, secara ada celana pop nyangkut di lemari botol, duh...


Disini belanja kosmetik Zwitsal satu set (yang kantong bunder), isinya baby bath, baby lotion, baby powder, baby shampoo + tambahan minyak telon dan baby hair lotion yang kemiri. Semuanya 41rb++. Trus beli kimono mandi Carter yang gambar telapak kaki doggie gitu, lucu..56rb, dan (efek kalap sih) beli jumper tangan panjang+celana+rompi Carter juga 77rb. 

Oh ya, disini perlaknya lebih murah cuma 40rb. Bengkung atau setagen buat ibu 37rb, samping kain buat habis melahirkan 31rb. Kayanya sih, cukup recommended lah kalo mau belanja disini, tapi kalo belanja ngedadak aja kaya mo beli jumper satuan atau beli pampers atau apalah. 

5. Baby Hyperstore; Bandung Trade Center, Bandung
Tetanggaan sama Yolie, cuma kehalang beberapa toko. Letaknya di pojokan, deket Aromatherapy spa, deket tangga naik ke atas. Lumayan gede dan luas sih, dan barang-barangnya juga lumayan lengkap, kalo babyshop Bdg lain perlengkapan hardware-nya kurang lengkap, disini lumayan kok stoknya. Baru liat penampakan asli si Panasonic Dish Dryer itu dan ternyata gede banget, harganya 685-an, lebih mahal sedikit daripada Jkt tapi worth to buy secara bedanya masih dibawah 100rb. Slow cooker Takahi, botol susu juga disini masih reasonable price-nya.

Baju-baju, hmm..disini ada merek Ikago atau Ichigo gitu, yang lebih mahal dari Nova tapi kualitas bahannya lebih bagus juga. Asyiknya, koleksi Carter disini banyaaakk...dari mulai jumper wiggle, selimut sama jumper panjang. Harga jumper wiggle 5 in 1 itu cuma 63rb, sementara di babyshop lain 75rb. Ahh..syenangnyaaa... :D 

Lengkap dan murah, dua aja testimoni buat toko ini. Credit minus buat para penjaga tokonya yang jutek abiss, bergerak kemana-mana diikutin, pas mau moto jumper buat diliatin ke si ayah, si mbaknya ngelarang bahkan ampir diambil hp nya. Cih, jutek amat kaya gue mo ngrampok ajah.. :(

6. Jungle Babyshop, ITC Kuningan Lt 2, Jakarta
Jungle ini terkenal banget deh di deretan toko-toko yang ada di ITCK. Emang bener sih lebih murah, disini botol Tommee Tippee cuma 50rb, Dr Browns 2x60ml 110rb, sendok Boon Squirt 120rb sementara di toko lain 130rb. Gelas sloki Medela juga dijual cuma 13rb, di Olshop 14rb. Munchkin Duck Tub disini 80rb tapi gak beli, waktu itu cuma beli botol susu, penjepit botol sama celana sapi efek gemes aja sih,hehe. Penjaga tokonya juga helpful dan mau ditanya-tanya ini itu kegunaannya apa. Mau beli jumper tapi disini banyakan merek GAP yang gede-gede. 

7. Ocha Babyshop, ITC Kuningan, Jakarta
Ocha juga terkenal di kalangan ibu-ibu jakarta buat belanja barang bayi. Emang sih, lengkap gitu dan harganyapun miring, disini juga jual bantal bayi yang terbuat dari lateks, harganya 120-an tapi gak beli, prefer dede gak usah pake bantal aja. Disini saya cuma belanja breastpump Avent 485rb sama jumper Carter warna orange 50rb. Gak banyak-banyak, soalnya keperluan lain sebagian udah kebeli. 

Minusnya disini semuanya jutek beraattt..bahkan si cici-kokonya udah kaya ibu tiri aja kalo marahin karyawan2nya. Dibentak-bentak, dimarahin, dibego-begoinlah..bikin gak nyaman yang beli. Cicinya sih kalo ke pengunjung gak ikutan jutek, tapi jadinya si mbaknya yang jutek ke kita..males lah mo lama-lama diem disini.

8. Baby's Palace, ITC Kuningan, Jakarta
Err..sebenernya sih disini gak belanja apa-apa, tapi pernah sempet mampir dan nanya-nanya. Tokonya gede, seberang-seberangan, dipisah antara baju-baju bayi sama barang-barang kaya mainan atau deretan stroller. Koleksi stroller sama carseatnya juga cukup lengkap. Saya tebak sih disini juga lumayan miring ya harganya pas nanya-nanya. Dia juga punya toko online istanabayi.com tapi harga onlinenya gak tau kenapa suka jauh lebih mahal dari yang lain misalnya Carter's Just One Year Changing Table Organizer disini harganya 198rb padahal di yang lain gak semahal itu. Yang bikin agak males sih penjaga toko cewenya jutek gila. Kenapa ya yang di ITCK ini rata-rata jutek semua.. *wondering* 

9. Joy Babyshop, ITC Kuningan, Jakarta
Ini sih sebenernya pas kebeneran mampir aja, tokonya kecil dan gak selengkap babyshop lainnya di ITCK. Tapi harganya menurut saya lumayan murmer, soalnya beli Carter's Changing Table Organizer cuma 110rb aja disini, harga botol Tommee Tippee juga sama kaya Jungle 50rb. Munchkin Duck Tub 75rb aja, washclothes Gerber 20rb isi 10, sama bebek mandi 15rb isi 5 bebek. Mbak-mbaknya juga baik banget, kalo kita gak bawa duit cash dia mau anterin ngambil ke ATM sambil dibawain barang belanjaannya, jadi transaksi dilakukan pas keluar ATM aja. Makanya setiap kali ke ITC selalu mampir kesini, lumayan sih buat nambah-nambah..berhubung tokonya gak terlalu hectic ya bisa sambil duduk-duduk numpang istirahat :D 

10. Pasar Baru Trade Center, Bandung
Naahh...gak salah emang kalo orang tua suka pada nyuruh belanja di Ps Baru aja daripada ke babyshop karena emang harganya jauuuuh lebih murah disini. Pelajaran yang saya ambil pas belanja disini adalah kalo beli lusinan, harganya bakal bikin shock dibanding satuan di babyshop. Ambil contoh baju kutung mereka jual selusin 96rb, yang artinya per pcs nya kena 8rb aja (bandingkan di babyshop satuannya 10-11rb). Contoh lain adalah kain buat bedong, kalo jait sendiri bisa dibikin 10 biji bedong dengan ukuran yang lebih besar daripada di pasaran. 

Cuman, yah..namanya juga pasar baru ya kudu sabar nyari, sabar keliling dari satu toko ke toko lain..terus kan disini baju-bajunya gak bermerek atau adanya merek gak jelas gitu..disini juga masih dijual baju bayi dari katun yang oh, berasa jadul banget. Koleksi selimut, jumper atau sweater emang gak gitu bagus dan lucu-lucu kaya di babyshop sih. Tapi kalo kita udah tau merek, bisa disebut maunya merek apa. Jumper Velvet 20rb disini, setara sama jumper-jumper merek lain juga. Gak jauh bedalah sama belanja di ITCK, cuman ITCK lebih berkelas dan koleksinya juga bagus-bagus. 

Tapi kalo urusan nyari kain batik buat lahiran, disini juara deh. Berhubung waktu itu belanjanya sama ibu mertua yang jago nawar, kain samping harga 25rb pun bisa jatoh ke harga 20rb (padahal ada juga samping yang 20rb-an). Beli 2 samping sama 1 kain sarung cuma 65rb aja. Sedangkan kalo di babyshop yang saya liat ada jual samping kaya Yolie dan Happy Babystore, itu satu samping dijual 31rb gak bisa ditawar :D 

Beli gurita ibu juga disini cuma 20rb ajyaa..dan perlak! perlak karet itu harganya cuma 35ribu!! Yosh!

10. Audrey Babyshop, ITC Cempaka Mas, Jakarta
Beneran deh, Audrey ini paling ngetop sejagad ibu-ibu baik di Jkt maupun di Bdg. Beken karena harganya yang bisa banting-bantingan sama toko lain. Ibu-ibu kantor pada bolak-balik ke toko ini setiap kali mo belanja, saya sih belum pernah..selain ITC Cemas jauh gila dari kostan, mo beli via online-nya juga suka udah keburu males.

Iya, Audrey ini ada toko onlinenya juga audreybabyshop.co.cc, tinggal sms mau barang apa, transfer, barangnya dikirim kerumah gak pake lama. Di webnya keliatannya barang-barangnya gak gitu lengkap sih, padahal kata ibu-ibu semua barang ada disitu dan suka sampe ngantri segala. Iya bener, beberapa kali sms nanya availability breastpump Avent jawabannya selalu stock kosong dari suppliernya, padahal jarak sms pertama sama sms kedua itu ada 2 bulanan. 

Kayanya sih saking laku-nya ya, jadi stocknya sering habis..tapi harusnya cepet juga sih restocknya. Kalo mau rajin pergi ke Cemas, saya recommend deh toko ini buat didatengin. Dan memang, jalur distribusi di Jkt ini dari yang paling murah adalah importir-mangga dua-cempaka mas-itc kuningan. Jadi kalo mau lebih murah lagi, rajin-rajinlah nyambangin Mangga Dua karena disana berlimpah barang-barang bayi dengan harga super duper murah. 

11. Online Babyshops
Susah nyebutin satu-satu mana aja olshop yang dipercaya buat belanja, karena biasanya saya sistem browsing on demand. Nyari barang apa, belinya kemana..jadi gak punya olshop langganan khusus buat belanja-belanja gitu. Pengalaman beli olshop sih, mm..kalo barang-barang bayi ternyata gak terlalu bombastis yah harganya, mungkin karena suppliernya gak banyak atau karena merek-merek barang bayi kalo udah terkenal lebih banyak dicari dan dipercaya sama orang-orang, makannya harganya juga gak bisa banyak turun dari pasaran. 

Biasanya saya belanja di olshop buat nyari barang atau merek tertentu yang gak ada di pasaran. Yang saya belanja di olshop adalah Sleepywrap, wallsticker kamar dede, combi cooler Allerhand sama alas ompol Renata (menyusul mungkin baby GAP pajamas, tapi nanti aja). Selebihnya prefer beli langsung di toko karena pingin megang-megang bahan atau bentuknya. 

Seringnya olshop ini juga jadi ajang buat riset bentuk barang dan harga. Kalo udah ada perbandingan kan pas kita merantau ke toko-toko juga gak hilang arah, bandingin aja mana yang lebih murah. Enak sih belanja online perlengkapan bayi, pilih barang, banding harga, tawar, transfer, barang nyampe tanpa tenaga. As simple as that :)

Booking Kamar Melahirkan di RSIA Hermina Pasteur

14 komentar

Memberanikan diri buat booking kamar melahirkan di RSIA Hermina Pasteur, Bandung dengan dokter Tina Dewi Judistiani, SpOG di usia kehamilan 34w. Bismillah, semoga proses booking kamar melahirkannya lancar dan dimudahkan.

Cukup nekat sih, karena lokasi Hermina ini nun jauh di mato dari rumah.. perjalanannya aja ngabisin 1.5 jam belum kalo lagi macet bisa terjebak dari Pasupati, paling parah kalo Minggu pagi atau lagi ada acara musik lewat Gasibu. Duh, mudah-mudahan sih gak lahiran pas minggu pagi ya, de.. *elus-elus hipnotis dede*

Beberapa alasan kenapa "berani-beraninya" memilih RSIA Hermina, adalah: 

1. Lebih percaya sama Rumah Sakit Ibu dan Anak (RSIA) dibandingkan rumah sakit umum, karena di RSIA jumlah obgyn dan DSA nya relatif lebih banyak, di samping poli-poli lain sesuai kebutuhan ibu dan anak.

2. Fasilitas RSIA juga cenderung lebih lengkap, kalau periksa ibu bisa sekalian periksa anak di satu tempat, butuh lab ada, butuh konselor laktasi atau klinik tumbuh kembang juga ada. Bahkan klinik perawatan kewanitaan juga ada.

3. Dokter Tina cuma ada di RSIA Hermina Pasteur :D Saya maunya memang sama dokter yang sama, di RS yang sama, semata-mata lebih tenang aja dan udah kenal medan. Bismillah, semoga saya gak salah ngasih kepercayaan. 

4. Hermina itu pro asix dan pro IMD. Ini bisa diyakinkan karena di lembar booking-an kamar, di cap "asi eksklusif" jadi harusnya semua pelayanan mendukung proses itu seperti rooming in dan tidak dikasih susu formula tanpa persetujuan orang tua bayi. 

5. Tempatnya juga cukup nyaman, bersih dan gak kaku kaya rumah sakit lainnya. Mm, Hermina Arcamanik mungkin lebih bagus ya karena masih baru, tapi berhubung belum pernah denger pengalaman yang melahirkan disitu, belum berani juga jadi pioneer, hehe. 

Di Bandung ini, banyak juga RS tempat melahirkan kaya Melinda Hospital (kabarnya disini disponsorin Sufor, coret), RSB Limijati (bagus sih, cuma gak ada pengalaman) dan RSU Santosa Hospital (males lewatin poli-poli lain yang gak ada hubungannya sama ibu dan anak). 

Oh iya, ini tarif persalinan buat tahun 2010 di RSIA Hermina Pasteur:

Persalinan normal dengan Dokter (3hr)
VIP 12-16jt 
Utama 11-14jt
Kelas I 9-11jt
Kelas II 7-10jt
Kelas III 6-8jt

Persalinan SC dengan Dokter (4hr)
VIP 21-27jt
Utama 19-24jt
Kelas I 15-19jt
Kelas II 13-17jt
Kelas III 11-14jt

Persalinan dengan bidan
Utama 7.5jt
Kelas I 5.7jt
Kelas II 4.7jt
Kelas III 3.7jt

Biaya ini adalah biaya standar, termasuk harga kamar+jasa dokter+obat-obatan+penunjang medis+paramedis. Kalau ada tindakan khusus lainnya dan obat-obatan yang dibawa pulang, ada tambahan biaya lagi tapi gak bisa diperkirakan berapa persen nambahnya.

Proses bookingnya sih nggak sulit, tinggal dateng ke meja booking di poli ibu. Pilih-pilih kamar mana yang mau dipesan terus konfirmasi apakah pembayaran pake pribadi atau asuransi. Nanti dikasih lembaran yang isinya data suami istri dan data tempat kerja sekaligus contact person-nya. 

Berhubung dari kantor saya sistemnya pake guarantee letter, jadi begitu nanti masuk RS, pihak RS (atau kita sendiri juga bisa) akan menghubungi kantor untuk minta dikirimkan guarantee letter. Guarantee letter ini surat yang menjaminkan bahwa saya adalah karyawan kantor tsb dimana seluruh biaya persalinannya akan ditanggung oleh si penanggung (kantor dan asuransi). Surat ini harus diterima RS paling lambat 2x24 jam, kalo suratnya belum nyampe maka biaya akan ditagihkan ke pasien sebanyak 75% di awal, dan 25% sisanya dibayar pas pulang. 

Deg-degan juga sih kalo sampe kantor gak bisa ngasih guarantee letternya secepet itu, secara 75% biaya persalinan kan lumayan juga ya, tapi insya allah deh sepengalaman ibu-ibu di kantor gak pernah ada masalah apa-apa. 

Di lembar booking-an juga ditulis kok terms and condition-nya, jadi pastikan buat memahami betul semuanya termasuk kalo ada pertanyaan yang masih belum jelas. Booking fee-nya cuma 15rb. Dapet fasilitas member kaya gratis senam hamil, gratis exercise fisioterapi dan gratis creambath post partum 1x. Dapet juga diskon usg 3D 50% jadi 180rb-an tapi cuma bisa sama dr Hari, tapi berhubung udah pernah 3d ya sudahlah...gak diambil juga gapapa.

Bismillah, proses booking kamar melahirkan di RSIA Hermina selesai. Semoga dilancarkan semuanya. 

34w pregnancy...

Tidak ada komentar
Yak, seperti yang diposting sebelum-sebelumnya. Pertemuan dengan dede bayi lewat media USG adalah hiburan paling menyenangkan, menakjubkan sekaligus ngangenin. Jadi, meskipun minggu lalu udah ke dokter, minggu ini yang emang harusnya jadwal kontrol rutin gak pernah kelewat. Just to make a chronological record buat RS dimana saya bakal melahirkan dan buat dokter yang saya percayakan buat nolong saya lahiran.

Minggu ini (6/11) udah 34w. Whoah, rasanya makin berat aja dede di dalem sini. Nyuci jongkok udah gak bisa, berdiri lama gak betah, ngaji juga suka sambil ngos-ngosan nafasnya. No wonder, karena minggu ini dede beratnya udah 2467gr alias 2.4kg, kontradiktif sama berat ibunya yang turun 1kg dari minggu lalu jadi 51kg lagi *efek cuti kah..?*

Perkembangan dede so far baik-baik aja, posisi tetap dibawah tapi barusan itu tangannya ditaro di kepala, nutupin jalan lahir. Gak tau lagi ngapain anakku, harusnya kan cuma kepalanya doang yang di ada di mulut rahim, ini kenapa ngangkat tangan ke atas nak, lagi garuk-garuk kepala??

Oh ya, minggu kemarin ini sempet mimisan agak banyak pas bangun tidur. Dikirain cuma ingus, makannya dikeluarin agak kenceng, taunya yang keluar darah segar kaya darah mens campur lendir. Ada sekitar 1-2 jam gak berhenti-berhenti, sempet juga keluar lewat dahak dikit ya mungkin darahnya ketelen. Dulu sempet mimisan juga waktu 5 bulanan, tapi itu mimisannya dikit sebentar, kalo yang ini darahnya ngucur terus sampe habis berlembar-lembar tisu. Sebenernya sih mimisan ini wajar buat bumil di trimester II-III, ini akibat pelebaran pembuluh darah dimana-mana dan jadi pecah.

Berhubung selama hamil gak pernah cek darah, jadinya dirujuk buat periksa darah ke lab dengan diagnosis epistaksis berulang (kayanya artinya mimisan berulang kali). Postingan soal hasil periksa lab mungkin akan diposting di entri berikutnya.

33w pregnancy....dan sukses 3D!!!

Tidak ada komentar
Ketemu lagi dede bayiii..!!! Hahaha..padahal baru seminggu sebelumnya kontrol ke Hermina.

Jadi, mumpung si ayah sabtu kemarin (30/10) lagi ada di Jakarta dalam rangka bantuin saya pindahan ke Bandung, setelah selesai angkut-angkut dan pickup diberangkatkan ke Bandung, kita mampir dulu ke KMC yang jaraknya cuma 500m dari kostan :D

Ngapain periksa lagi? Selain pingin tau second opinion dari dokter lain ttg perkembangan dede, menghibur ayah juga yang minggu lalu gak bisa ketemu dede begitu juga jadwal kontrol 2 minggu kedepannya. Daan...semoga bisa 3D!!

Oke, KMC ternyata gak sekosong yang saya kira soalnya biasanya kalo kesini pas hari kerja. Sabtu ini banyak ibu hamil dan keluarga yang meriksain anak-anaknya. Antrian dr.Ridwan juga masih 2 orang sebelum saya, dan cukup lama juga nunggunya.. Unfortunately, lamanya nunggu itu berbayar kekecewaan karena dr.Ridwan saat itu gak lagi praktek di ruangan yang ada fasilitas 3d/4d nya. Bete, jelas..karena kata bagian informasi di depan dr.Ridwan bisa 3d hari ini, berarti gue dikecewakan. Akhirnya keluar lagi dari ruang praktek dan nunggu dr.Sherly di jadwal selanjutnya, tapi susternya bilang gak bisa hari ini karena udah ada 17 orang pasien dr.Sherly yang mendaftar.

Nay..gue gak bisa terima. Niat kesini kan memang mau cari second opinion termasuk mau liat versi 3d. Kalo ujung2nya liat 2d juga ya gak perlu kesini, tunggu aja jadwal kontrol di Hermina minggu depan. Dengan muka setengah merah karena pingin nangis en kesel, saya bilang ke susternya saya gak bisa kontrol di hari lain selain hari ini.

Akhirnya, si suster minta kita nunggu dulu sambil bawa masuk lagi buku kesehatan saya ke ruang praktek dr.Ridwan. Sambil nunggu itu, saya browsing2 mau cari RS lain aja yang bisa didatengin macem Sam Marie atau Brawijaya Hospital..si ayah udah nepuk-nepuk punggung nyuruh sabar kalo gak bisa ketemu dede kali ini. Saya kekeuh gak mau sia-siain momen yang udah susah-susah di-arrange.

Tiba-tiba, ruangan praktek di depan saya dibuka dan ada suster yang ganti name tag dokternya dari entah dokter siapa jadi dr.Ridwan. Pindah? Yak. Dr.Ridwan pindah ruangan praktek buat saya!! Horeee!! #pedebanget #biarin
Dengan agak malu, kita masuk lagi ke ruangan, casciscus dikit, oke..mari periksa.

Mwuaaaahhhhaaa...amazing!! Kali ini-kalo gak mo dibilang gagal juga-masih jauh lebih berhasil daripada kegagalan-kegagalan sebelumnya :p Dede sudah besaaarr...sudah pahibut (beribet, Sundanese-red) sama badannya, sama aktivitas pergerakannya sendiri, dan sama tali plasenta yang melintang disana-sini.

Karena kita penasaran sama mukanya,si dokter juga gencar melakukan pengejaran nyari gambar mukanya yang pas. Tapi berhubung dede aktif banget, setiap kali dikejar, dia ngelakuin pergerakan juga...pinter banget ngelesnya *hehe, kaya siapa yaa?* Pertama tali plasenta lewat depan muka, jadi cuma keliatan mata sama idungnya. Sambil nunggu angle yang pas, dokter nyusurin bagian-bagian tubuh yang lain, Alhamdulillah semua perkembangan lengkap, normal dan gak ada masalah. Jari kaki dan tangan kiri-kanan ada 5, besar kepala normal, kelamin juga confirm. Sempet ngintip lagi mukanya dede, kali ini dia lagi ngisep jempol, hihi...lutunaaa...oke, ambil gambar.

Kata dokter, usg 3d memang harus sabar..karena nunggu posisi bayi yang pas baru bisa diambil gambarnya. Emang iya sih, gara-gara dede aktif banget, dokternya sampe stress ngejar-ngejar angle..itung-itung ada kali 15-20 menit buat di usg doang. Dan jackpot-nya berujung pada...dede naikin kakinya ke atas jidat...nutupin muka! Baguuusss... Anakku, kamu ini pemalu atau mau kasih surprise buat ayah sama ibu, nak?? huhuhu.

Yah, perjuangan ini menghasilkan 3 print hasil usg; dede lagi isep jempol, tumit kaki dede, dan gambar muka yg kelewatan plasenta. Cukup hitam putih saja karena kata dokter sayang kalo print warna sementara hasil gambarnya kan gak terlalu bagus. Hmm, baiklaahh..minimal ada yang bisa diinget n diliat, hihi.

Dr.Ridwan, seperti biasa..diem-diem helpful, hehe. Pertanyaan agak lama berputar-putar di tanggal EDD,gara-gara saya lupa HPHT dan kalo diinget-ingetpun, it's really out of my head. Si dokter periksa-periksa hasil usg dari awal, dan nemuin beberapa tanggal yang bisa ditarik. Solusinya adalah, ambil tanggal EDD di kehamilan dibawah 20w..which is sekitar 11-16 Des. Moral of the story: kalo udah nikah dan merencanakan punya anak, jangan pernah kelewat satu bulan pun nyatet tanggal pertama mens dan periodenya, apalagi kalo suka gak teratur :D

Oh ya, karena hasil gambarnya gak gitu bagus, charge yang dikenakan juga bukan charge 3d, tapi charge. Jadi total sama biaya dokter 225rb+usg 150rb = 375rb saja. Kalo harga 3d aslinya disini sekitar 400rb-an. Terima kasiiihh, KMC ^__^

Ya udah lah,cukup ya penasarannya. Karena kalo mo ngusahain 3d juga di Bandung agak susah, apalagi kalo mesti ke Jakarta. Kita tunggu aja, 6 weeks to go, Insya Allah. We're just speechless to express how happy we are with you, dear baby...

32w pregnancy..

Tidak ada komentar
Periksa tanggal 23/10 di kehamilan 32w4d..tanpa ayah dede. Note: Lain kali kalo periksa sendirian mending dateng lebih pagi biar gak kelamaan nunggu, quite hurt to sit there alone.

Ketemu lagi dr Tina, laporan perkembangan dede sbb:
EFW 2067gr
berat ibu 51.2kg
BPD 8.57
HC 30.25
AC 27.62
FL 6.29

Dede posisinya stay still di bawah, Alhamdulillah. Padahal lagi ngeliatin mukanya cukup jelas walo dari pinggir, sayang banget ayah gak ngeliat, he must be very happy seeing this. Kali ini dapet suntikan vaksin tetanus lagi, haduuhh..padahal niatnya pulang dari dokter mau jalan-jalan, cuma mengingat efek setiap kali vaksin suka panas n pusing, jadi cuma ke Galeri Indosat aja bayar tagihan telepon.

Oh ya, mampir juga ke Gramedia bazaar, beli cd-cd edukatif buat dede..hihi, masih kejauhan sih tapi sapa tau nanti gak dapet lagi. Beli Baby Einstein edisi Language Nursery (0-2years), Baby Grow edisi Night Time (isinya lagu dan gambar penghantar tidur buat 6-36mos), sama Bob the Builder edisi Homes & Playground. Kenapa Bob the Builder? itung-itung memperkenalkan dede sama kerjaan ayahnya, soalnya kan kerjaan ayah gak jauh beda sama si Bob..berhubungan dengan bangunan, gedung, infrastruktur, dll.

Cukup sekian ceritanya. Lanjut ke cerita selanjutnya yang lebih seru... :D

31w3d pregnancy...

Tidak ada komentar
Minggu kemarin (9/10), adalah kali pertama dede periksa 2 minggu sekali. Excited sekaligus deg-degan karena artinya kehamilan ini udah masuk masa-masa sensitif, dimana dede sudah sempurna berbentuk manusia kecil yang siap dilahirkan dan kelahiran bisa terjadi kapan aja, dimana aja.

Sabtu kemarin kebetulan dr Tina lagi berhalangan praktek, jadi kontrol ke dr Ifa Siti Fasihah, katanya dokter ini baik, dan ternyata memang baik, sabar dan sedikit pendiam. Periksanya cuma sebentar, soalnya hampir gak ada keluhan dan perkembangan dede juga udah bagus. Eh iya, pas kemarin itu adik saya lagi ikut seminar guru sama mama di hotel Grand Aquila pas depannya Hermina banget, jadi dia sempet mampir ikutan masuk ke ruang periksa. Syukurlah dokternya gak nyangka dia kakaknya si dede, tapi langsung nanya 'ini tantenya ya?' hehehe *secara gak muncin lah ya pasangan muda kaya kita anaknya udah 9 taun* #pedebanget.

Berat dede sekarang PAS! gak kegedean kaya kemarin. Umurnya udah 31w*d. Wiw..gak kerasa ya, tinggal 9 minggu lagi(itupun kalo nyampe 40w). Tulang punggung sama tulang lehernya nampak udah solid gitu, Alhamdulillah gak ada yang kelilit plasenta seperti yang saya khawatirkan gara-gara si dede gerakannya suka over-lincah gitu.



Summary perkembangan dede sampe saat ini adalah:
BPD (lingkar kepala) 8.33 cm
GA (usia janin) 30w3d - 31w1d
EDD (due date) 10/12 - 15/12
EFW (berat janin) 1536g

Kalo berat ibunya sih naik tipis aja 3gr dari 50.2kg jadi 50.5kg selama dua minggu. Total kenaikan dari awal hamil sebenernya gak gede-gede amat, kalo dikurangi berat dede yang 1.5kg, naiknya baru 7kg. Worth enough soalnya dari BB dasar saya yang kecil, range kenaikannya cuma boleh 8-12kg aja. Ya suka denger sih ibu-ibu lain cerita kalo waktu hamil kenaikan dia bisa sampe 15-20kg, makanya begitu tau saya cuma naik segini doang sering dibilang kurang gizilah, kurang makanlah, which in a way offend me a bit.

Ya mo gimana, basicnya aja udah kecil, masa kenaikannya mo dipukul rata, bisa-bisa kaya karung beras dong gue..gak kuat aktivitas sana sini. Justru saya bersyukur gak perlu mengalami kegendutan drastis selama hamil, pastinya kemudahan kaya gini bikin saya lebih dinamis, gak bermasalah naik-turun tangga 3 lantai di kantor dan kostan, keliling belanja keperluan baby atau grocery shopping sendirian. Thx God meskipun sering sebel karena sampe 5 bulan pun, orang-orang suka gak nyadar saya hamil dan masih membiarkan berdiri gelantungan di kopaja, saya masih kuat berdiri gak pake masang muka melas minta dikasih duduk, naik pesawat antar propinsi, pp bandung-jakarta in periodical time...buat semuanya saya luar biasa bersyukur sama Allah.

Meskipun memang susah ngontrol asupan makanan setiap hari, saya usahain ada penyeimbang gizi entah itu dari buah-buahan atau sumber gizi lainnya, dan yang pasti mendisiplinkan diri. Memang gak ada yang ngawasin ato ngasih tau saya harus gimana, tapi dari situlah saya jadi bisa nge-handle masalah sendiri dengan cari informasi sebanyak-banyaknya. Saya jadi tau kapasitas dan proporsi diri. Orang lain boleh mengukur saya dengan standar pengalaman dirinya, but it's conditionally unwise. Ngeliat perkembangan dede yang sehat dan normal, bikin saya cukup percaya diri sama kehamilan saya. #ehkokjadicurcol

Baby list (part II)

Tidak ada komentar
Okay...belanja lagi. Kali ini ngelilingin babyshop di ITC Kuningan/Ambasador. Konon disini emang gudangnya babyshop murmer selain ITC Cempaka Mas, berhubung Cempaka Mas jauh nian dari kosan, ITCK lebih familiar lokasinya dan lebih gampang transportnya. Kayanya sih udah lumayan kumpulan babyshop yang didatengin buat bikin review, tapi ntar deh..di bandung masih belum keubek semua.

Beberapa item yang dibeli sekarang:

Breastpump manual Avent
Sendok silicone
Nipple cream Medela Purelan
Botol susu 60ml 2pcs
Botol susu 150ml 1pcs
Cup feeder Medela (sloki) 1pcs
Capitan botol

Wash clothes alias sapu tangan handuk
Jumper kodok Carter 1pcs
Sarung tangan-kaki 1 pasang
Celana pendek sapi
Bebek mandi (iseng2an aja sih beli beginian, gak ada di list)

Udah, cuma gitu doang? bahkan saya nulisnya aja kaget ternyata cuma segitu aja hasil keliling stengah hari. Kenapa rekening bisa tergesek banyak banget yah...padahal masih banyak pendingan items lain yang belum dibeli,huhu.

Satu lagi barang yang belum nyampe adalah gendongan sleepywrap. Gee,salah satu akibat dari seringnya 'main-main' ke lapak orang dan gabung di forum mama adalah merebaknya kabar barang ini itu yang setelah tau bikin mupeng. Andaikan saya cuma browsing barang pake kacamata kuda dan liat lurus doang sih, gak bakal tau ini macem gendongan. Palingan pake sling, palingan pake kain batik. Ah sudahlah, udah dibeli..kita liat barangnya kaya gimana..semoga memang nyaman sebagaimana yang direkomendasikan.

Ohya, mungkin udah saatnya bikin wishlist. Err..gak baik ah ngarepin dikasih. Yap, mendingan bikin pending items aja deh. Beberapa pending items *dimana ngarep dapet gratis* adalah:
- baby food maker merek Music
- playmate
- stroller Cocolatte Street (ini beneran bakal ada yg ngasih gak yah?)
- slow cooker Takahi
- blender Phillips err..Pumpee juga cukup sih :D
- Carter's baby blanket isi 5
- produk kosmetik bayi Mothercare

Udah ah, gak sopan banget bikin wishlist pake request merek segala :p

Baby list (part I)

2 komentar
Sebenernya udah browsing-browsing keperluan baby stuff dari lama, udah punya list sendiri juga...tapi belinya satu-satu kalo mampir ke babyshop atau nemu olshop yang kasih lowest price dari yang lain. Rasanya lebih puas aja gitu ngelilingin seller satu per satu banding sana banding sini. So far, sampe hari ini barang-barang dede bayi baru tersedia segini:

Cooler bag
Cooler box
BH menyusui - 1 pcs
Botol kaca asip - 30 botol

Sarung tangan dan sarung kaki - 2 pasang
Baju n celana pendek - 1 pasang
Kaos kaki - 6 pasang
Sweater
Jaket + training - 1 pasang
Celana kaki - 8pcs
Baju panjang - 7pcs
Baju kutung - 2pcs
Baju pendek - 1pcs
Celana pop - 2pcs
Singlet - 9pcs
Jumper kodok - 1pcs
Topi - 1pcs
Baju panjang pergi - 2pcs
Alas ompol flanel - 6pcs
Popok kain - 4pcs

Baby duck Bath Tub
Changing table Organizer
Gendongan sling
Gendongan carrier
Kelambu
Car seat
Gunting
Thermometer
Diaper bag

PR nya masih banyaaakk banget yang belum dibeli; kosmetik bayi, perpopokan (antara dispo atau clodi), baby wrap, breastpump, breastpad, botol susu, cup feeder, dan soal baju-baju juga masih jauuh dari lengkap.

Memilih Dokter Kandungan yang Mana?

8 komentar
Kalau mau cari opini tentang beberapa dokter kandungan di Bandung, testimonialnya bisa lihat di sini. Beberapa dokter yang disebut di situ memang kesohor, karena keseniorannya atau memang kualitasnya yang bagus nanganin kehamilan. 

Entah ya, kalau denger kata obgyn atau dokter kandungan, yang terlintas pasiennya semua ibu-ibu hamil, padahal nggak juga ya...segala hal yang berhubungan dengan obstetri dan ginekologi (sesuai namanya), bisa dikonsultasikan sama dokter kandungan entah itu tentang masalah reproduksi, keputihan, kesuburan atau penyakit kelamin (eh kalo ini apa ke spesialis kulit dan kelamin ya?). 

Okey, mungkin bisa di sum-up kalau dokter kandungan yang dimaksud disini adalah yang oke nanganin kehamilan dan persalinan. 


memilih dokter kandungan
self.com/Getty Images

Buat saya, memilih dokter kandungan tetap ini nggak terlalu menyulitkan. Selain karena dokter juga sifatnya cocok-cocokan, yang sukses sama beberapa orang bukan berarti sukses juga buat saya. Tetep mesti ada sreg di hati.

Syarat khusus ngak ada, saya cuma mau dokter yang informatif dan nggak terlalu menggurui. Secara ini kehamilan pertama, wajar kalo masih pelanga-pelongo, that's why dokter yang mau menjelaskan detail sejelas-jelasnya pasti saya pilih...juga kalau diajak diskusi dia mau mendengarkan even itu keluhan selebay apapun. 

Syarat dari suami cuma bilang asal dokternya cewek, muslim...bukan apa-apa, ini cuma buat kenyamanan aja berhubung saya pake jilbab jadi gak risih kalau 'diliat-liat' sama cewek lagi. Walau banyak yang bilang kalau obgyn bagus banyakan cowok karena lebih sabar dan lebih rasional...sedangkan obgyn cewek biasanya lebih galak karena ngerasa punya pengalaman udah pernah hamil juga jadi kadang suka menganggap remeh suatu keluhan lebay bumil. 

Ya gapapalah, seenggaknya kalo sama dokter cewe gak kagok tiap periksa *masa sih depan dokter masih malu-malu juga*. 

Memilih dokter kandungan di Bandung

Waktu pertama kali tau hamil, saya langsung periksa ke Hermina Pasteur dengan pertimbangan obgyn di sini ada banyak jadi bisa pilih-pilih, tapi ujungnya nggak milih-milih juga, siapa aja yang ada pada saat itu. 

Pertama kali ketemu dengan dr. Tita Husniawati, SpOG, ceritanya begini... kesan pertama agak kurang pas di hati.

Kurang memuaskan sama dokter yang pertama, kontrol selanjutnya ngincer dr. Anna Fachruriah karena denger banyak rekomendasi dari bumil-bumil lain, tapi dr. Anna lagi bertugas ke luar kota, saat itu adanya dr .Tina Dewi Judistiani, SpOG. 

Dr. Tina ini masih muda, dosen FK Unpad juga dan jauuuhhh lebih informatif dan komunikatif dibanding dr. Tita. Baru ngeh seudahnya, kalo dr Tina ini juga dokternya teh Dinni *pantesan berasa familiar pas disebut namanya*. Sebenernya sih udah cukup puas sama dr Tina, tapi tetep mau coba dulu dokter lain mumpung masih bisa ganti-ganti. 

Dr.Anna Fachruriyah, SpOG

Kontrol ketiga, akhirnya berjodoh sama dr. Anna Fachruriyah, SpOG. Bener kata orang-orang, ibu dokter ini udah agak berumur tapi ramahnya luar biasa. Beliau juga humoris jadi kitanya santai, nggak deg-degan. Sayangnya, jadwal praktek dr.Anna nggak matching...sama-sama hari Sabtu, tapi sore-sore setelah dr.Tina. Sedangkan setiap suami pulang, Sabtu pagi ingin cepet-cepet nengok bayi, sementara sorenya bisa dipake jalan-jalan.

Ya udah, masuk bulan ke-empat, nggak ganti-ganti dokter lagi sampe sekarang kita putusin dr.Tina jadi dokter tetap. Insya Allah recommended doctor karena dari beberapa referensi, beliau pro asix, IMD dan encourage buat lahiran normal. 

Dr.Tina Dewi Judistiani, SpOG

Dr.Tina ini sebenernya agak judes sama perawat-perawatnya, terutama kalo perawatnya agak lelet atau telmi gitu dia suka grumpy sendiri...bukan tipe yang banyak senyum gitu. Tapi kalo ke pasien sih enggak, dia tetep baik dan suka ngajak ngobrol kesana kemari sampe waktu kontrol bisa lebih lama dari biasanya. Dr. Tina cuma praktek di Hermina Pasteur doang, even Hermina Arcamanik pun dia nggak praktek, macetnya nggak keburu katanya. 

Ya mungkin karena kesehariannya dia juga ngajar ya, jadi nggak punya banyak waktu buat praktek disana-sini. Oh ya, jackpotnya lagi..dr Tina ngasih hasil USG nya 2 lembar..berasa seneng aja bisa ngumpulin hasil USG dede banyak-banyak, horee!! 

Dr.Widyastuti, SpOG

Obgyn lain yang pernah saya coba itu dr Widyastuti di Kimia Farma dan Melinda Hospital (juga praktek di Hermina). Ini juga recommended doctor dari saya, keliatannya udah pengalaman banget. Walaupun agak cepet sih, tapi dr.Wied ini clear banget ngejelasin apa-apanya. Cuma saya nggak lanjut karena ogah ngantri lama di KF dan ogah bayar mahal di Melinda :p 

Dr. Wied saya dijadiin dokter rujukan buat second opinion jikalau dr.Tina lagi nggak bisa.

Dr. Ridwan, SpOG

Sebenarnya saya juga pernah kontrol sama dokter kandungan cowok. Sempat periksa dan USG 3D sama dr. Ridwan, SpOG di Kemang Medical Care. Recommended banget!

Beliau RUM banget dan luar biasa informatif, juga friendly abis (ngalah-ngalahin para obgyn cewe di atas). Andaikan saya nggak prefer dokter cewek, saya pasti jadiin beliau dokter tetap. Berhubung dia cowok dan prakteknya di Jakarta ya ngga ada alesan juga harus periksa ke dia lagi. Palingan kalau urgent perlu ke obgyn, ya dokter ini jadi tujuan pertama secara tempat praktiknya juga depan kantor  saya persis.

Itu cuman beberapa dokter yang saya coba aja ya, pilihan ada di tangan masing-masing bumil. Happy pregnancy! 

28w4d pregnancy...

Tidak ada komentar
Dede bayi on board! Kontrol kali ini penuh kejutan *well, setiap kontrol juga dede selalu mengejutkan kami sih* karena selain pertumbuhannya pesat banget, minggu kemarin juga udah masuk ke 28w. Alhamdulillah, udah 7 bulan...lagi masa bulet-buletnya ni perut, dede juga lagi lincah-lincahnya nendangin perut ibu terus ;)

Di usia kehamilan 28w ini, bentuk perut sebenernya udah sering gak karuan, kadang benjol kiri, kadang benjol kanan..kadang malah atasnya kosong atau dede ke bawah nendang-nendang bladder..ouch ini yang bikin bolak-balik ke toilet buat pipis, capeeee...mana udah susah jongkok di toilet pula @__@

Surpraaaiiiss! karena BB ibu udah 50.2kg ajaaa..!! waaaww...rekor terbesar seumur hidup nih...

dr Tina tetep ceria kaya biasanya, dan dede bayi melengkapi keceriaan hari itu, setiap dikejar alat usg dia lari-lari jadi susah banget nangkep gambarnya. Dede umur 28w4d, so happy to see the movements. Jenis kelaminnya kembali dikonfirmasi dan ditunjukin lebih jelas, karena umur segini bagian-bagian kelaminnya udah terbentuk meskipun kecil.

Minggu sebelumnya waktu di KMC, posisi dede kepalanya masih di atas sedangkan minggu ini kepalanya lagi di bawah, jadi untuk posisi dr Tina bilang gak ada masalah. Masalahnya adalah, EFW dede 1278gr, lebih besar dari seharusnya umur segitu yang 1100gr. Cuma kelebihan 1 ons sih, tapi sekalinya besar, bayi punya kecenderungan lebih membesar lagi kesananya. Yaahh..takut juga ya dede gendut di dalem. Dr Tina nyaranin buat mengurangi makanan yang bikin tambah besar kaya gula-gulaan dan sejenisnya.

Emang sih, selama hamil suka banget makan es krim, es cendol, es teller dan es-es segar lainnya. Habis pas jaman-jamannya mual itu rasanya seger banget kalo makan es dan buah-buahan, dan ternyata beberapa buah juga punya kandungan gula yang tinggi, jadi yaa..no wonder sih kalo dede bisa gede. Kalo minuman sweetened gitu enggak sih kayanya, gak banyak minum teh botol semacamnya gitu..minuman lain selain air putih paling cuma Pulpy Orange dan Pocari Sweat. Juaranya sih tentunya yoghurt. Hampir seminggu sekali minum yoghurt cair maupun frozen, frekuensinya sama kaya air kelapa ijo/kelapa muda. Tapi fro-yo kan no sugar ya..harusnya sih gak bikin gendut *begging for excuse banget*

Kali ini gak dikasih vitamin lagi, soalnya Folamil Genio bulan lalu masih utuh gara-gara keseling minum obat batuk jadi suka gak sempet minum vitaminnya, berasa kejar tayang aja gitu habis minum ini minum itu. Jadi sisa vitaminnya dihabiskan dulu buat 2 minggu ke depan. Oh ya, mulai sekarang kontrolnya rutin 2 minggu sekali buat liat perkembangan posisi dede dan kondisi panggul ibu juga (buat hal ini ayah mesem-mesem seneng, karena bisa lebih sering liat dede meskipun harus pulang lebih sering -- err, kalo yang ini ibunya yang seneng).

Habis USG, disuntik vaksin Tetanus dulu buat menghindari bayinya terkena tetanus. Jadi inget, dulu temen-temen sebelum nikah pada suntik TT, saya enggak...pas hamil, bumil-bumil lainnya ngomongin soal vaksin juga..saya masih enggak...akhirnya kena suntik juga sekarang. Satu kali bulan ini, bulan depan satu kali lagi. Habis suntik sih gak sakit ato apa, tapi malemnya baru kerasa pegeeeel banget tangannya..bukan sakit, pegel.

Biaya kontrol kali ini sekitar 180rb. Dokter 100rb, USG 55rb, suntik vaksin 20rb.

Hari itu lengkap. Ayah-ibu bahagia, dede tumbuh sehat.

Tapii..karena masih penasaran sama muka dede sekalian cari second opinion, besok paginya kita appointment sama dr Widyastuti lagi, kali ini di Melinda Hospital *trauma banget sama antrian Kimia Farma yang ajegile lamanya*. Bela-belain dateng jam 7 sebagai pasien pertama, dr Widyastuti ngecek dede lagi...waaa dede disini lebih besar lagi, 1500kg dengan umur kandungan 30-31w! iya mungkin kalo umurnya segitu sih, berat dede cukup ya. Dan guess what..posisinya sekarang melintang alias sungseeenggg... aaahhh...dedeeee...gagal lagi diambil 3d karena posisinya ngebalik. Dede malu-malu, gak pernah mau ngeliatin mukanya nih...ayah sama ibu kan penasaraaaann...*nangis*


Buat mengatasi sungsang ini, diajarin knee-chest position kaya posisi sujud waktu sholat gitu, tapi dadanya nempel ke lantai, pipinya nengok kiri/kanan, lalu kaki dan tangan dibuka lebar-lebar. Disarankan melakukan itu setiap habis sholat atu 5x sehari selama 2 menit. Maksimal sih, sampe usia kehamilan 35w kalo dedenya udah bisa muter balikin kepalanya kebawah, proses kelahiran insya allah bisa normal. Tapi kalau sampe 35w dedenya masih sungsang yah..gak ada jalan lain selain c-section... Masih cukup waktu buat muter-muterin dede, semoga bisa normal..amiin.

Biaya kontrol di Melinda menghabiskan 150rb buat konsultasi aja. Ini kayanya USG nya gak dicharge, tapi kalau jadi 3d biayanya bisa nambah 200-300rb. Kalo 4d disini harganya 1.4juta *sayang banget mending beli stroller*.

Sekian cerita kehamilan 28w. Postingan tentang belanja habis periksa ada di sini, postingan tentang penetapan dokter ada di sini.