Tampilkan postingan dengan label family. Tampilkan semua postingan

Terapi Hormon untuk Undescended Testicles

44 komentar
Setelah diketahui kondisi testis Arraf yang belum turun di umur 8 bulan, dokter menyarankan kami nunggu sampai setidaknya umur 12 bulan karena masih ada kemungkinan dia turun sendiri tanpa intervensi dari luar.

Undescended Testicles atau Cryptorchidism artinya salah satu atau kedua testis belum turun ke dalam scrotum. 

Jadi, saat masih di dalam kandungan, testis janin laki-laki berada di sekitar perut, setelah lahir akan turun melalui suatu saluran yang dinamakan inguinal canalis, hingga masuk ke dalam kantungnya, yang dinamakan scrotum. 3 dari 10 bayi punya kemungkinan mengalami hal ini, tapi bukan penyakit, bukan pula kecacatan. Penyebab kasus begini secara medis pun belum diketahui faktornya, hanya defisiensi testosteron pada saat dalam kandungan yang bisa jadi penjelasan, itupun gak ada yang bisa dilakukan ibunya untuk menambah volume testosteron pada janinnya karena hormon sejatinya dihasilkan oleh tubuhnya sendiri. 

Kalo dibilang prematur, enggak juga, si kakak lahir 39w dan di atas 2.5kg. Well... 

"Undescended testis (UDT) atau cryptorchidism adalah kelainan kongenital tersering yang ditemukan pada anak laki-laki. Predisposisi terjadinya UDT adalah prematuritas, berat bayi lahir rendah, kecil masa kehamilan, kehamilan kembar dan penggunakan estrogen pada trimester pertama. UDT dapat turun spontan ke testis dan yang tidak turun memerlukan bantuan tindakan medis. Kegagalan menurunkan testis dapat berakibat infertilitas dan keganasan selgerminal. Penatalaksanaan UDT menggunakan hormon hCG dan bila gagal dilanjutkan dengan pembedahan. Tindakan pembedahan meliputi mobilisasi testis dan pembuluh darah, ligasi kantong hernia dan fiksasi kuat testis pada skrotum. Komplikasi yang paling sering terjadi adalah posisi testis tidak sempurna." 

Firdaoessaleh. Diagnosis dan Penatalaksanaan Undescended Testis. Maj Kedokt Indon, Volum: 57, Nomor: 1, Januari 2007.

Selama masa tunggu itu, nggak ada yang bisa kami lakukan selain observasi testisnya, biasanya kalo lagi tidur suka teraba 'bola-bola' nya ada di saluran turun, kadang hilang lagi. Tapi nggak khawatir, karena sesuai hasil USG segera setelah diagnosa didapat, testis Arraf dua-duanya ada, berukuran normal, dan berada pada saluran yang tepat, tinggal tunggu waktunya aja dia turun ke kantung skrotum.

Hingga sampai usia 12 bulan, testisnya belum juga turun. Apabila setelah 1 tahun belum turun juga, maka dilakukan intervensi medis untuk merangsangnya turun. 


Terapi hormon Human ChorionicGonadotropin (HCG). 

Hormon ini yang akan merangsang sel pada tubuh memproduksi hormon testosteron. Proses terapinya melalui injeksi, sekian dosis hCG disuntikkan ke paha dengan frekuensi 2x seminggu, selama 9-12 kali terapi. 

Arraf mulai terapi di umur 14 bulan, konsultasi dan terapi dilakukan sama dokter spesialis endokrin anak, dr Diet Sadiah R, SpA (K) di RSIA Hermina Pasteur. Hormon hCG yang dipake buat terapi ini mereknya Pregnyl 1500. Sebelum terapi, saya cari tau dulu efek samping atau kejadian pasca terapi yang kerap terjadi pada anak-anak kasus serupa, termasuk efek samping dari merek tsb. Gak ada laporan hal-hal yang mengkhawatirkan, bahkan gak seperti imunisasi yang berefek demam, bentol, dsb, terapi hormon ini efeknya cuma ke sasaran yang dituju aja. 

Terapi yang ke 1 dan ke 2, scrotum belum terisi sama testis, masih kempes seperti sebelumnya. Cuma kok, belakangan ini Arraf tidur malamnya sering keganggu, guling-guling merengek tapi masih merem, dan frekuentatif dalam sekian jam tiap malam. Lumayan gempor juga karena bolak-balik nyusuin, tepuk-tepuk, baru juga merem udah ahak ihik lagi. Ngobrol sama ayah (sebagai laki-laki), katanya mungkin obatnya sedang bekerja pada tubuh, jadi Arraf agak kesakitan. Pada beberapa kondisi, testis laki-laki dewasa pun sering naik turun, penyebabnya bisa kecapean atau habis olahraga dan saat kembali turun rasanya sakit banget. Kenapa siang baik-baik aja, tapi malem kaya gitu? entahlah..katanya memang suka kejadiannya kalo lagi istirahat tidur. Salah satu kemungkinan lain efek samping yang saya baca di beberapa literatur, adalah gangguan emosional, ya mungkin kalo Arraf jadi gangguan tidur. 

Setelah terapi ke 4, mulai terlihat perubahan yang signifikan, kantungnya mulai menggantung berisi baik pagi bangun tidur, siang pas lagi banyak aktivitas atau malam pas lagi tidur. Dokter bilang cukup 2x lagi aja terapinya untuk mematenkan. Haduuu, Alhamdulillah banget semuanya dimudahkan. Kekhawatiran terapi gagal dan harus operasi jelas udah kebayang dari awalnya, udah siap-siap dananya juga, tapi meskipun gitu optimis sama hasil terapi karena chancenya memang 70% berhasil ditangani cukup dengan terapi hormon asal dilakukan sejak dini.

Minggu ini Arraf selesai terapi ke 6 kali. Lama-lama dia juga hafal sama kondisi rumah sakit, di ruang tunggu sih masih semangat ngetok-ngetok pintu kamar praktek, begitu masuk liat dokternya langsung teriak ngacir balik lagi. Tapi yah, iming-iming nenen selalu jadi the best cure habis nangis disuntik. Nangisnya juga standar sih pas 'cus' aja, seudah dicabut ya langsung berhenti. Selesai sudah kekhawatiran kami sebagai orang tua, at least satu pe-er tertangani dengan baik. Satu bulan dari sekarang harus kontrol lagi buat lihat kondisinya, mudah-mudahan testisnya nggak naik lagi. Dadah-dadah sama dr Diet, karena satu bulan lagi bakal ketemu dokter endokrin lain di Hermina Malang. 

Biaya untuk sekali pertemuan di Hermina Rp 417.000, meliputi jasa tindakan, harga obat, alat medis dan jasa konsultasi dokter. Biaya dokternya sendiri di poli eksekutif 165rb, sedangkan harga obat 230rb. Mahal ya? kalo 10 kali terapi aja udah hampir 5 juta nih o_O

Dua kali terapi di Hermina, kerasa banget lumayan berat kalo mesti ke Pasteur 2x seminggu cuma buat ke RS doang. Perjalanannya aja 3 jam bolak-balik, padahal tindakan di RS nya gak nyampe 30 menit. Ternyata dr Diet praktek juga di RS Al Islam, ih deket banget dari rumah cuma 15 menit. Jadi, sisa appointment terapi Arraf diselesaikan di Al Islam, dengan dokter yang sama. Surprisingly, harga Pregnyl di sana juga sedikit lebih murah, 200rb dan...jengjeeeeng, biaya dokter 40rb+pendaftaran 20rb. Total biaya terapi di sana Rp 260 ribu aja!!! Udah mah ongkos jauh lebih murah, sekali naik angkot, tindakan sama, biaya setengahnya pula dari Hermina...efisien segala-gala deh *kecup dompet*. 

Goes Kondangan to Kuningan

5 komentar
Dilematis memang, di mana teman-teman sepergaulan masih banyak single, sedangkan kita udah jadi ibu-ibu, kemana-mana digentayangi anak, apalagi anaknya masih kecil..seringkali ngelewatin acara nonton, hang out, hiking, trip bareng temen-temen, due to classic reasons: gak baby-friendly, bentrok sama jadwal kontrol, anak gak ada yang jaga, waktunya kemaleman, atau gak ada yang nganter pulang perginya. Motherhood matters.

Hari Sabtu (19/11) was a delicious day buat sahabat saya, @tatats. Sebagai sahabat, tentu pingin banget bisa hadir di hari bahagianya, meskipun itu lokasinya di Kuningan--kuningan cirebon ya, bukan kuningan jakarta :p Dari jauh-jauh hari di whatsapp group rame ngomongin rencana pemberangkatan, rencana nginep, mau jalan-jalan ke mana aja sepulang kondangan. Saya ikutan recok, padahal belum tau juga bisa ikut apa enggak. Terus terang, makin Arraf gede, makin ragu buat jalan berdua. Pertimbangannya apa lagi kalo bukan: perjalanan Bdg-Kuningan itu sekitar 3-4 jam, naik mobil temen rame-rame, pergi jam 4 subuh, nginep, pulang besoknya kemungkinan malem..kalo sepanjang jalan Arraf bosen, rewel, pup, ngantuk, laper, nangis...haah, masa saya harus jadi mpok Minah, dikit-dikit minta maaf sama temen-temen barangkali ada yang nggak nyaman jalan bareng ibu-ibu.

Sempet minta ayah buat pulang aja, kalo ayah pulang kita bisa bawa mobil sendiri..jadi gak ada yang kerepotin sama jadwalnya Arraf. Tapi ayah gak bisa pulang, huuu dilema..dilema. Biggest challenge sih di perjalanan pulang-perginya itu, di dalem mobil kan nggak sebebas di luar, takut bosen, trus rewel..tambah gede udah punya kemauan sendiri gak bisa diatur-atur, nggak gampang dibujuk juga sama nenen trus diem. Arraf lagi masa-masanya curious sama sesuatu, dia pasti melek terus di jalan. Sempet mutusin mau pergi sendiri ajalah, toh nginepnya akhirnya gak jadi juga, ayah juga udah ngebolehin..tapi pas liat kulkas khawatir juga sama stok asip, trus lagi kenapa wiken masih aja harus jauhan sama Arraf..huhu gak jadi lagi pergi sendirinya, gpp lah gak ikut, udah kontak personal juga sama Tatat, minta maaf gak bisa dateng karena motherhood thingy :'(

H-2 mulai labil, soalnya temen-temen pada punya urusan lain setelahnya jadi dari Kuningan nggak akan terlalu sore, trus kan naik mobil pribadi bukan umum, rada fleksibel kalo mau berhenti-berhenti, trus ini juga acaranya kekeluargaan sangat, bukan acara kondangan formal, trus temen-temen yang cewek juga pada nyuruh Arraf dibawa aja biar ada mainan di mobil. Heemm..dipikir-pikir, iya sih, kan saya juga bukan sekali-dua kali traveling berdua Arraf doang, kalo Arraf kenapa-kenapa Insya Allah saya bisa handle sendiri, nggak harus tergantung ayah..lagipula temen-temen cewe saya kan baiiik...gak pada alergi juga sama anak kecil, mereka pasti seneng ikut gendong-gendong, ngajak main or at least melindungi saya ketika nyusuin di tempat umum *bagiin corsage satu-satu buat tante2nya Arraf* Bismillah deh, at worst, kalo temen-temen ada yang ngerasa gak enak, saya pulang pake bis ajalah..biar barang2 dititip di mobil.

Hokeeh..checklist dimulai :

- Pastikan Arraf nggak lagi panas atau batpil
- Persediaan makanan gampang (dimasak dan dimakan), ada nugget dan bitterballen dari @bebitang udah dikukus dari rumah. Ada sosis winner juga beli di depan kantor, ini kali pertama Arraf makan daging olahan, udah 11 bulan lah ya..homemade juga kan ;)
- Untuk buah-buahan bisa ngambil di kondangan, nasi juga bisa ambil dari prasmanan
- Cemilan disiapkan; roti gandum, anggur, cookies
- Baju kondangan sama baju ganti siap
- Perlengkapan mandi, kosmetik, telon, tisu basah, obat-obatan jangan lupa
- Diaper bawa agak banyakan, biar gak perlu minta mampir2 Alfamart di tengah jalan
- Gendongan siap bawa (meskipun belum tentu kepake)
- Baju kondangan ibu harus yang nursing-friendly, jangan banyak payet, bukaan depan, gak ribet
- Apron, pashmina atau shawl supaya bisa menyusui di mana aja
- Kalo Arraf gak suka sama makanan yang dibawa, di jalan bisa beli makanan yang udah pasti dia suka, ubi cilembu panggang..

Siap berangkat!!


bobo sepanjang perjalanan pergi
Hari sabtu dijemput di rumah jam setengah 5, Arraf diangkut pas banget bangun tidur habis nen, masih pake piyama dan bau acem. Di mobil langsung diberondong om-om dan tante-tante. Habis itu tidur lagi sepanjang jalan sampe jam 8 nyampe vila temen di Kuningan, sarapan roti gandum, yang lain pada mandi, Arraf juga mandi di tengah rumah, diliatin temen-temen, hehe. Surprisingly, selama perjalanan pergi sampe mau ke kondangan gak pake acara merengek, cuman tidur, mandi, ketawa-ketawa, nen...


Di kondangan sibuk celingukin orang-orang banyak, nunjuk-nunjuk balon, digilir dari om yang satu ke tante yang lain, gantian yang udah selesai makan gendong Arraf. Agak manyun karena biasanya kan abis mandi langsung bobo lagi, ini habis mandi langsung ketemu hiruk pikuk, itu juga dipangku bentar langsung pules diiringi hingar bingar panggung dangdutan. Siangnya bangun, foto-foto, main air, makan nugget dan sosis bawa dari rumah, makan pisang satu biji, makan semangka satu segitiga, sakseus berat tanpa rengekan sedikitpun, even kalo ibu nggak ada di deket Arraf..cuek ajaah.


main air
Jam 2-an pamit pulang dari kondangan, balik ke vila temen lagi buat pada beberes. Baju Arraf belepotan semangka dan basah keringet, seka, ganti baju, lanjut jalan lagi beli oleh-oleh peyeum ketan sama tahu lamping.. Peyeum ketan ijo yang dibungkus daun jambu ini khas Kuningan, enak banget...saya beli seember isi 80 daun, harganya 50rb. Konon bisa boost asi juga, tapi emang enak sih.. Kalo tahu lamping, penampakannya sama persis sama tahu Sumedang, tapi isinya moist, kalo tahu sumedang kan suka kopong.

Perjalanan nerus ke Cirebon, di mobil Arraf tidur lagi 1 jam-an habis itu main-main sama temen, ketawa-ketawa, berpindah dari pangkuan satu ke yang lain, siapa aja yang mau ajak main. Kalo nempel ke ibu gak bisa liat dada, pasti langsung narik-narik kerudung mau nenen *dasar lelaki yaa, dari kecil sampe gede gak bisa meleng liat dada ya.. eh? -__-"

Nyampe Cirebon ceritanya pengen liat-liat batik di Trusmi eh nyampe situ udah sore banget sekitar jam 5, jadi cuma mampir ke 2 tempat sebelahan aja, hwaa suasananya menyenangkan...banyak batik-batik lucu, jadi bingung. Basicly batik disini harganya jauuh lebih murah daripada Jkt, tapi kalo model standar abis, cuttingnya mungkin lebih bagus di Ambas. Huhu nggak dapet baju buat ibu, padahal ngarep bener bisa bawa sekodi batik Cirebon. Cuma dapet kemeja batik buat ayah aja sama sajadah batik lipat, murce..cuma 40rb-an.

Sebelum pulang mampir dulu makan empal gentong di deket Trusmi, uuu enyaaakk...empalnya pedes, segeerr. Arraf juga ikutan makan nugget sama nasi, ciduk langsung dari piring ibu *setengah piring nasi habis diacak-acak doang*. Pulang dari Cirebon nenen, plek langsung tidur panjang sampe nyampe rumah lagi. Sakseus kedua kalinya, pulang pergi molor. Geez, anak gue...emang ayunan mobil sambil dipangku ibu tuh the best lullaby ya, nak??

Tips lain traveling bareng anak :
- Selalu pastikan dia gak kelaparan, karena hunger leads to cranky...apa aja kek masukin, gak perlu makan serius tapi sambil main sambil ngemil, gak perlu habis, pokoknya biar dia sibuk ngunyah, jadi gak ada waktu buat merengek
- Sering ceki-ceki popok, barangkali pup atau popoknya udah penuh. Buat dia nyaman di bawah sana.
- Jadi ibu emang punya ikatan batin, be easy..relax...anakpun akan santai kalo kitanya santai
- Gak perlu laah minta privilege khusus karena punya anak, nanti kita jadi annoying di depan temen2..
- Gerak cepat, udah punya anak saya jadi lebih gesit dan bisa prioritas. Gak pake lama-lama dandan di depan kaca, bengong di depan lemari, grab as fast as you can...kalo bisa outfit udah dipikirin dari hari-hari sebelumnya, sekaligus dandanan mo kaya apa..jadi malem sebelum berangkat udah disiapin semuanya, termasuk baju penggantinya 

Komentar temen-temen on Arraf : ih lucu nya, gak rewel, baik, mau aja sama orang lain, pikaresepen... Setelah tahu Arraf sebegini gampang, jadi pede pergi berdua lagi, i wuff yuuuuu.....*


Spa Baby di Mom n Jo, Dharmawangsa

3 komentar
Setelah keliatan senang berendam di duck tub-nya, jadi pengen membiasakan Arraf suka sama air dan hobi berenang. Seharusnya sih bisa ya, karena air bukanlah sesuatu yang asing buat dia secara selama 9 bulan di dalem perut ibu dia melayang-layang di dalem air juga. 

Jadi waktu saya ultah kemarin, sebagai ibu-ibu sayang anak, hari itu diisi sama ngajak Arraf berenang dan spa di Mom n Jo Baby Spa, Dharmawangsa Square. Pagi-paginya sengaja kontrol 3 bulanan dulu, setelah dinyatakan sehat semuanya jadi pede bawa Arraf berenang... maklum belum pengalaman..jadi pengen memastikan semuanya OK dulu sebelum ngapa-ngapain. 

Nyampe di Mom n Jo pas sesuai jadwal appointment sehari sebelumnya. Tadinya saya pikir mirip kaya tempat spa dewasa, ada ruangan berenang khusus, ruang spa khusus gitu...ternyata di situ ada beberapa single room yang isinya kolam renang, toilet kecil, tempat spa dan rekreasi. Satu room untuk service satu orang! emejing! 

baby spaMom n Jo baby spa

Ruangannya bersih, alasnya pake matras gitu jadi empuk dan kita harus pake kaos kaki (ini pasti biar gak meninggalkan jejak kaki maupun jejak bau :p) temboknya digambarin lucu-lucu, ada seperangkat tv dan dvd anak-anak (kemarin waktu nyampe lagi diputer Barney, tapi Arraf kan masih malaweung), banyak mainan juga (satu-satunya mainan yang menarik buat Arraf cuma gendang yang kalo dipukul2 bunyi). 

Kolam renangnya terletak di pojok ruangan, persis aquarium dengan kaca tebal sekitar 2cm, ukurannya mungkin lebih dari 1x1m. Airnya jernih, hangat dan diganti setiap kali ganti client. Di seberang kolam ada toilet kecil, isinya bathtub, shower dan closet, kayanya khusus buat anak-anak deh soalnya rame dan transparan gini *ya iyalah*. 

Begitu dipasang neck-ring Arraf udah mulai kegirangan, pas dicelup ke air dia gak nangis sama sekali malah refleks defensifnya langsung muncul, dia pegangan erat ke sisi ring sementara kakinya otomatis nendang-nendang air gaya ngambang. Sesekali dia ganti gaya, ngambang sambil terlentang, kakinya tetep nendang-nendang. Saya biasain supaya dia berani lepas tangan, bisa sebentar tapi begitu dia mulai unsecure tangannya megang lagi..hihi. Mukanya juga berubah-ubah, kadang sambil ketawa-ketawa, kadang lempeng, pernah ngek-ngok sebentar dan hampir mau diangkat tapi abis itu dia kecipak-kecipak lagi mau lanjut. 

Total berenang 20 menit tanpa jeda (wow, lama ya). Pas diangkat dia juga gak nolak, gak nangis, paling celingak-celinguk kedinginan doang, langsung dihandukin dan siap-siap buat dimassage. Saya yakin dia udah mulai laper nih sehabis berenang, mbak therapist nya nanya apa saya mau kasih susu botol tapi saya gak prefer ngasih botol sambil tiduran jadinya dia dibiarin aja dulu ngisep jempol cuma buat nyaman aja selama dipijet. Kalo lagi gini harus sambil diajak main, pukul-pukul gendang atau diajak ngobrol, jadi fokusnya teralih dari lapar ke main.

baby spababy spa

Pijatnya pake baby oil massage dan oil apa gitu *lupa*, trus cara pijatnya juga sama kaya yang saya dapet waktu kursus di rumah sakit. Jadinya aman, gak takut bayi salah dipijet atau malah kesakitan. Total waktu buat pijat sekitar 45 menit. Jadi total semuanya (swimming+massage) sekitar 1 jam-an. Worthed kah untuk harga 220.000? :)

Selesai semuanya, bayi gak dimandiin lagi tapi langsung pake warming oil n dibajuin. Keluar dari ruangan Arraf langsung nemplok buat nen, setelah kita dateng rombongan lagi sekeluarga bawa bayi yang seumuran juga sama Arraf. Mom n Jo ini menurut saya enak tempatnya walaupun agak sempit, mungkin karena tempatnya di mal ya, jadi dia punya dua kavling gitu; tempat yang saya datengin waktu daftar dan kavling sebelahnya tempat berenang baby. Dulu waktu hamil pingin banget spa tapi liat harga MomnJo ini mundur teratur deh, sekarang buat anak kok ya mau-mau aja ya hehe *tapi mahalan buat emaknya sih emang*

Tadinya mau berenang di TheSpaBaby, di Dharmawangsa juga, mau ambil paket swimming+massage+haircut sekitar 300an, tapi malemnya ditelepon kita kebagian jadwal jam 11 siang sementara baru beres dari DSA aja jam 11an, gak make it lah dari Bekasi ke Jkt. Mau potongin rambut di Lollicut pemborosan juga deh rasanya (80rb bok!), jadilah sampe sekarang rambut dia masih jigrak-jigrak ke atas n belum tumbuh rata.

Lain kali mau coba yang di Kebon Kawung, Bandung kalo udah buka, atau biar berenangnya rutin beli kolam renang dulu deh buat dirumah :D

The Baby Blues

1 komentar

Been there done that! *bangga* Kayanya emang harus ngelaluin babyblues dulu deh buat saya ngerasa bener-bener jadi ibu! 

Oh well...saat-saat pertama punya bayi itu saat yang paling menakjubkan. Takjub sama perubahan rutinitas mendadak, takjub sama kedatangan makhluk mungil yang sangat demanding, takjub pula sama perubahan bentuk badan jadi kaya emak-emak.. *ini sih guee, hipster jeans nya gak muat lagi* :p

Semua perubahan mendadak itu stressing banget, sadar gak sadar kealamin juga si babyblues atau versi kelanjutannya, post-natal depression. Bawaannya pingin marah-marah, nangis en sensiii berat. Awalnya pede aja gak bakal ngalamin soalnya udah banyak denger n baca soal ini, tapi suddenly falling into that thing juga, dimana *dengan mata hari ini* saya udah bisa menganalisis sebab-sebab dan kondisi babyblues kemarin:


Bingung. Jadi ibu baru bukan hal yang mudah, walau teori udah banyak disimpen di kepala, pada praktiknya masih suka bingung sama hal-hal simpel macam kiri dulu atau kanan dulu, cara gendong, dsb. Akibatnya rada sedikit lelet ngadepin bayi pas rewel atau mau ngapain, itu karena mikir-mikir dulu teorinya gimana trus cari metode yang paling bisa dilakuin. Sama halnya bingung ngadepin bayi nangis terus-terusan atau gelisah, usaha memahami bahasa tubuh bayi itu stressful. 

Sejak hamil 8 bulan, saya terobsesi sama yang namanya beberes, bebersih buat nyambut kedatangan bayi, pokoknya semua harus bersih, rapi, steril, gak boleh berdebu (secara punya turunan alergi). Begitu nyampe rumah abis dari RS, keadaannya kurang rapi karena banyak orang yang dateng ke kamar terus lagi barang-barang masih pada numpuk disana-sini. Mau beberes sendiri gak bisa, mau nyuruh ortu gak mungkin, sementara gak punya ART. Kepikiran kondisi kesehatan dede, kepikiran cucian popok yang menggunung, kepikiran rumah yang lama-lama berantakan lagi, kepikiran kamar gak ada yang beresin, jadi banyak pikiran :( 

Hilangnya 'me-time' karena never ending rutinity antara nyusuin-ganti popok-ngelonin. Kegiatan makan, tidur, mandi tuh jadi luxury banget, dan semuanya harus dilakuin cepet-cepet takut keburu nangis ato bangun, berasa kejer-kejeran sama bom waktu deh. Mandi pagi aja baru bisa tengah hari, makan disuapin *inipun kalo ada yg nyuapin, kalo gak ada yah makan sesempetnya*, tidur jangan ditanya deh..kalo ada nasihat "bayi tidur, ibu tidur" it's so not applicable! Yang ada bayi tidur, ibu makan-mandi-mompa-nyuci botol. Gak sempet bedakan rapi, sehari-hari pake daster, rambut dibando ke atas macam pemain bola, salon? yu dada babay! Kadang hampir seharian ketahan cuma di dalem kamar buat ngurusin dede yang gak berenti nangis, gak berenti pup n pee, dan selalu lapar! Belum lagi fase tidur yang sebentar-sebentar trus minta nenen. O, how i miss my leisure time! 

Long-Distance-Marriage kontribusinya gede banget bikin saya makin labil n sensitif, suka marah-marah gak karuan cuma karena hal sepele, rungsing gak jelas. Pingin banget dipijitin suami habis nyusuin seharian, kangen masak buat dia, pingin ada yang diajak bicara kalo seharian ditahan dede di kamar. Belum lagi rasa bersalah kalo suami lagi pulang gak bisa ngurusin. Emang sih, tiap jadwal dede ke RS suami selalu pulang buat mendampingi, tapi saya bener-bener kangen jalan berdua aja kaya waktu belum punya anak huhu. 

Banyak intervensi, banyak juga friksi. Ini bikin gemes loh secara selama hamil saya ngabisin hampir tiap hari buat baca-baca tentang ngurus bayi, parenting, termasuk juga hal-hal yang jaman dulu dilakuin sekarang udah gak lagi karena perkembangan ilmu yang semakin maju. 

Masalahnya, orangtua senang sekali ikut campur dan suka kekeuh karena ngerasa udah pengalaman, senjata pamungkasnya "dulu juga si anu diginiin, sekarang gedenya gak apa-apa kan", padahal pengalamannya belum tentu bener dan bisa jadi kalo dulu diurus dengan cara yang lebih tepat hasilnya jauh lebih baik daripada sekarang. Harus pake bedong terus, gak boleh digendong pake sleepywrap, gak boleh pake dispo diaper, gak boleh pake plester buat nutupin kassa, duh..mana gak bisa didebat.. Gak rela banget udah dapet ilmu yang bener tapi gak diamalkan cuma gara-gara ini. Puncaknya, dede pernah kecolongan disendokin air putih! Grrrr.... 

Terlebih lagi, saya posesif. Si bayi diamanahkan kepada saya, berarti saya yang tanggung jawab atas apapun yang terjadi sama dia. Jadi, terserah saya mau pake cara gimana buat ngurus anak saya sendiri, kenapa juga harus ngikutin cara lo yang mungkin di anak lo applicable, sementara di anak gue enggak. Jadi saya gampang banget 'tergugah' emosinya kalo ada yang meragukan kemampuan saya ngurus anak sendiri! 

Yang sensitif juga kritik terhadap produksi ASI yang belum matang, hasil perahannya juga gak seberapa...dibilangnya ASI gak keluar, ASI nya gak banyak, ASI nya gak akan cukup. Lewatin proses belajar menyusui yang gak gampang di awal-awal, ngalamin nipple cracked, nyoba-nyoba posisi latch on yang bener, and face the hungry bee, semuanya bikin kita ngerasa cuma jadi mesin perah doang. 

Hal-hal remeh lain yang ganggu kaya banyak orang yang mau meluk-meluk n gendongin bayi bikin tidurnya keganggu terus, belum lagi kalo orang-orang itu habis ngerokok atau dari luar, gak cuci tangan dulu, kurang steril dsb lah yang mungkin nampak rese banget buat orang lain, tapi beginilah perasaan emak yang punya newborn baby.

Aaand, after one month passed....

Thanks to recent technology yang memudahkan semuanya dan memindahkan dunia dalam genggaman *kaya tagline handphone*, bangun nyusuin tengah malam tentunya bisa disambi sambil browsing forum atau tentang bayi, baca-baca TL twitter, atau cuma chatting-chatting ria sama temen-temen yang masih ngalong. Gak dosa kok kalo pas nggak sambil tatap-tatapan sama bayi juga, lah kalo bayinya nen sambil merem gimana? daripada bengong selama nyusuin yang bisa makan setengah sampe satu jam-an itu, kenapa gak dipake buat nambah2 ilmu atau tetep eksis? :) 

Kadang hampir seharian saya cuma duduk di depan laptop, klak klik internet, nulis blog *walo gak beres2*, main game, sementara Arraf ada di gendongan, bobo, atau lagi nen. Arraf sendiri asik dengan dunianya *dunia nenen*, dan saya juga gak jenuh diem di kamar terus. At least, saya masih bisa melihat apa kabar dunia, dapet ilmu atau sekadar refreshing otak. 

Punya anak juga gak bikin terisolasi kok, sekali-kali boleh pulang kontrol dari RS jalan-jalan agak lamaan. Biasanya saya sama suami kalo gak grocery shopping ya makan siang dimana gitu, maksimal sore udah dirumah lagi gak boleh nyampe malem. 

IMO, gak harus nunggu 3bulan anaknya baru boleh dibawa keluar, karena Arraf waktu 4hr udah harus imunisasi ke RS masa kita mau kekeuh gak dibawa keluar? atau cuma keluar-masuk mobil sambil dibuntel selimut berlapis-lapis? apa kabar saya yang gak punya mobil? iya sih, saya juga seringnya pake taksi..tapi kalo jarak dekat misal dari RS ke mal ya ngangkot ajalah bentar, gak steril..tapi realistis :p 

Seudah Arraf umur 1 bulan, saya udah berani bawa sendiri jalan ke bank, ke babyshop, belanja atau ngafe. Ya mo gimana, masa ditinggal di rumah. Yaa, kalo gak berani jauh-jauh paling bawa jalan ke Alfa depan kompleks atau jalan-jalan sore ngelilingin blok. Ternyata gak seribet yang dibayangkan kok, emaknya bisa dandan *akhirnya*, bisa tetep praktis bawa anak. Bismillah aja, refresh emaknya dan anaknya juga seneng dibawa jalan-jalan liat dunia. Bikin me-time sama anak sendiri lah!

Sesekali, mengikhlaskan anak diasuh orang lain sebentar gak apa-apa kok :) kalo sore dede sering saya sodorin ke mama, ngasih diri sendiri waktu buat makan, bersih-bersih atau nyetok ASI, merekapun senang hati gendong-gendong cucunya. Perhatiin aja dan kasih tahu pihak ketiga to do or not to do, misalnya "jangan dikasih air putih ya, ma" atau "dede ngantuk, tinggal dikelonin aja sampe bobo" jadi merekapun tau gimana harus handle anak kita tanpa takut salah. 

Selalu ingat, this shall be passed. Rengekan dan tangisan bayi, segimanapun jengah dan bikin gak enak sama tetangga, pasti ada akhirnya, dan jangan frustrasi kalo bayi nangis terus-terusan. Gak perlu jadi emak panikan yang dikit-dikit tertekan kalo bayi nangis atau buru-buru digendong, cape juga lama-lama. Saya selalu camkan dalam diri kalo anak nangis itu gak selalu berarti lapar, cek kondisi-kondisi lain seperti popok, baju atau ada serangga yang gigit, dll..lama-lama kita juga sensitif kok bisa bedain nangis karena laper, karena popoknya basah, atau karena ditinggal sendirian..berasa kok bedanya dan ini bantu banget gimana nanganinnya. 

Begitupun kalau anak rewel, jangan buru-buru stress dan marahin anak..perut kembung atau ngantuk bisa jadi penyebabnya sementara dia masih laper pingin minum, dsb. 

Cari posisi paling nyaman dalam menyusui juga lumayan membantu keboringan selama berjam-jam itu. Sejauh ini posisi menyusui favorit saya mirip gaya IMD tapi punggung dan kepala disangga bantal berlapis-lapis, jadi posisinya setengah duduk, dede nemplok di dada, di sekitarnya dikelilingin bantal supaya kalo emak dan bayinya ketiduran, trus si bayi miring ke pinggir ada yang nyangga. Awal-awal sih ngikut teori kalo menyusui itu harus duduk tegak, ya bener sih..cuma kalo pas tengah malem gitu kan masa mo nyari kursi dulu. Kalau sambil ngelonin atau kebangun malem, biasanya saya susuin sambil miring, tapi posisi bayinya bener-bener dimiringin, bukan noleh ke samping, jadi leher dia gak pegel dan kalopun gumoh netesnya ke bawah. 

Ah iya, posisi tidur bayi juga ngaruh dalam kenyamanan tidurnya sendiri dan keleluasaan emaknya buat beraktivitas :) Sejak berani nidurkan Arraf tengkurep, bobonya jadi lebih nyenyak bisa 2-3jam. Sementara itu, saya bisa mandi, makan, mompa, masak, internetan dan kembali ke si kecil pas di mulai 'ehek ehek'. 

Intinya, punya anak itu nguji kesabaran banget banget. Salah-salah kita gak sabar, bisa kalap dan ngelakuin hal-hal yang gak waras. Padahal, anak itu amanah yang harus dijaga sebaik-baiknya dan akan dimintai pertanggungjawabannya kelak di akhirat. 

Percayalah baby blues ini juga pasti berakhir. Ada masanya kita kembali normal dan terbiasa, semua yang terjadi sangat wajar, jalani aja prosesnya nanti juga bisa ngeliat secara objektif kenapa bisa begitu dan solusinya gimana. Sama halnya menikah, gak ada yang bener-bener siap punya anak sampe akhirnya 'kejadian'..semua lewatin proses dan dari situ kita belajar. Just keep being sane!

Aqiqah Anak Pertama

Tidak ada komentar

Dalam kitab Nailul Authaar V:224, "Aqiqah ialah hewan yang disembelih karena bayi yang dilahirkan". Perintahnya sendiri didasarkan pada hadits Ali ra, bahwa Rasulullah Saw menyembelih aqiqah seekor kambing dan berkata: "Hai Fatimah, cukurlah rambut kepalanya dan bersedekahlah seberat timbangan rambutnya itu dengan perak. Lalu kamu timbang, maka timbangannya sama dengan satu dirham atau setengah dirham". 

Aqiqah ini hukumnya sunnah muakkad (sunnah yang sangat dianjurkan) yang tidak pernah ditinggalkan Rasulullah SAW yang ditanggungjawabkan kepada orangtua anak yang baru lahir.

Tentang aqiqah ini banyak dalil yang mengatur, tapi diutamakan waktunya pada hari kelahiran ke 7, 14, 21 atau kalau tidak bisa kapan saja bila mampu karena prinsipnya Islam itu memudahkan, bukan menyulitkan.


Aqiqahannya Arraf, dilakukan di hari ke 18 tanggal 25 Desember kemarin, semata-mata karena lagi long weekend bisa kumpul keluarga besar dan udah pasti ayahnya bisa pulang. Acaranya sendiri cuma potong domba (yang entah kapan potongnya, pokoknya dagingnya udah dipotong2 bersih pas hari itu), makan-makan keluarga, berdoa, sama cukur rambut. 

sebelum gundul
setelah gundul
Supaya memudahkan dan gak ribet masak-masak, buat pembagian daging aqiqahnya kita pesen dari layanan aqiqah. Di situ kita tinggal pesen mau berapa porsi, nanti dibikinin nasi kotak sesuai pesanan isinya nasi sama masakan olahan domba yang kita pesen, tapi juga ada masakan lainnya kaya acar n sayuran. Porsi makanannya nggak pelit, ya sesuai sama kapasitas domba pesenan trus tampilan kotaknya juga oke, rapi, di atas tutup kotaknya ditempelin tulisan "Alhamdulillah, telah lahir anak kami yang bernama blablabla..mohon doanya, dsb" *lupa* Puas banget sama layanan Arrayyan ini. Bener-bener lupa gak capture tampilan kemasannya saking ribet ngurusin ini itu tau-tau udah abis dibagiin ke tetangga-tetangga aja, cuma sempet ngintip isinya aja. 

Oh ya, pagi-paginya dibuat teler dulu nen sepuasnya sampe dia kenyang trus bobo, sengaja dibedongin biar gak berontak kesana-kemari. Yang nyukur rambutnya nenek (buyut), manual aja pake kerokan Gillete yang buat ngerok jenggot itu. Simpel aja sih, bayi saya gendong, terus nenek yang bergerak kanan-kiri ngikutin kepala bayi. Kepalanya dishampoo-in dulu trus dicukur pelan-pelan sama ajalah kaya nyukur jenggot, total habis 6 biji kerokan tiap pisaunya penuh ganti. 

Soal pencukuran rambut ini disunnahkan sampai habis, tapi kalau ada bagian-bagian yang sulit karena permukaan kepala bayi juga gak bulet let, boleh ditipiskan saja. Hikmah dari pencukuran rambut ini adalah pertama, menghilangkan penyakit karena rambut bawaan bayi mengandung kotoran yang bisa mengundang penyakit, kedua menguatkan syaraf-syaraf kepala bayi, ketiga mempererat ikatan dengan fakir miskin dengan mensedekahkan kepadanya. Dipikir-pikir ngapain juga ya saya kasih Zwitsal hair lotion waktu  belum cukur rambut, ya bukan karena jadinya berat tapi ya ujung2nya dicukur abis juga gitu.. 

Habis diplontosin, dimandiin trus dibalur seledri di kepalanya alhasil ni bocah badannya wangi Zwitsal, kepalanya wangi kuah sop haha. Eh bener juga ya, bayi kalo digundulin mukanya jadi berubah...apalagi pipi Arraf tambah chubby sekarang, mukanya gak mirip kaya waktu baru lahir banget, hehe.

Cerita Melahirkan Anak Pertama

3 komentar

Kheseus di bulan Desember ini, saya mau bagi postingan jadi beberapa bagian..cerita tentang melahirkan anak pertama. Sharing pengalaman aja ya buat ibu-ibu yang grogi mau melahirkan, semoga bisa membantu.

Setelah dua kali PD di 36-37w yang menghasilkan kemungkinan 50-50 buat lahiran normal dan sc, saya dateng lagi kontrol pas 38w5d (4/12). Tadinya saya pikir minggu ini bakal PD lagi berhubung tinggal ngitung hari aja, tapi ternyata periksa gak nyampe 15 menit karena dr.Tina cuma periksa volume ketuban dan posisi bayi yang alhamdulillah, semua bagus dan normal. 

Trus saya sampein bahwa minggu ini sering banget pipis bisa sampe 8 kali sehari dan sering keluar cairan berlendir gitu, kirain dokternya bakal panik apa nyuruh buru-buru periksa gitu tapi dengan tenangnya dokter bilang, "Bu, pokoknya cairan ketuban itu ciri2nya hangat, gak bisa ditahan dan baunya kaya rebusan daging..kalo udah keluar itu, segera ke RS ya..kemungkinan minggu-minggu ini". 

Oke, berarti signs of labor yang mesti saya tunggu adalah: pecah ketuban, keluar lendir campur flek/darah atau udah mules per 15 menit sekali.

Besoknya hari minggu (5/12), mulesnya mulai menyakitkan rasanya pingin tendang-tendang barang. si Ayah yang lagi siap-siap mo balik ke Malang malah nangis sambil usap-usap perut saya, katanya takut ibu keburu melahirkan dia gak sempet nemenin. Pas udah agak mendingan mulesnya, saya courage ayah buat tetep kerja biarpun Senin hari kejepit karena Selasanya libur Tahun Baru Islam (sebelumnya dia sempet mau bolos hari Senin itu), biar nanti bolosnya pas dede udah lahir aja jadi agak lamaan.

Hari itu saya beresin packing barang yang mo dibawa ke RS, 1 tas keperluan dede, 2 tas keperluan saya. Agak telat sih emang hare gene baru beberes, tapi dari kemaren emang ada aja yang belum lengkap kaya breastpump belum disteril lah, diaper belum beli, dsb. Tapi hari ini semua udah packed siap ambil kalo sewaktu-waktu mau ke RS. 

Hari Seninnya (6/12) siang-siang gitu lendir yang keluar makin banyak, bukan keputihan biasa, tapi bening dan selalu disertai pingin pipis. Pernah baca di buku Ayahbunda kalo fase persiapan kelahiran itu ditandai dengan keluarnya lendir (mucus plug) yang sebelumnya menyumbat jalan lahir. Udah sms bidan Reni sama dr Tina juga, jawaban keduanya sama: mungkin ketuban pecah bu, segera dicek ke RS saja. Tapi entah kenapa feeling saya waktu itu belum waktunya, jadi agak bandel juga sih males ke RS (males kalo disuruh balik lagi). Masih agak positif thinking juga mungkin ini lendir keputihan kaya biasa waktu hamil tua, lagipula di rumah lagi gak ada sapa-sapa jadi ya udah, tunda niat ke RS sementara sibuk nanya sana sini soal tanda-tanda melahirkan. Malemnya masih bisa ngerumpi sampe tengah malem sama nenek yang udah lama gak ketemu, haha hihi sama sodara yang juga lagi berkunjung kerumah. 

Selasa pagi (7/12),pas bangun tidur sekitar jam 10an, pas liat CD kok berasa basah banget kaya abis ngompol tapi gak tembus ke baju atau sprei. Udah gak ada lendirnya, basah blas aja gitu dari depan sampe belakang. Sniff-sniff gak berbau apa-apa juga. Waktu nanya mama n nenek itu ketuban apa bukan kata nenek iya. Deg. Apa ini pecah ketuban? kok gak ada yang ngalir-ngalir gimana gitu paginya trus gak mules-mules amat juga. Ya udah akhirnya diputuskan hari itu cek ke RS, tapi kata mama mending langsung bawa barang aja barangkali disuruh langsung rawat jadi gak perlu bolak-balik. Sempet sms suami hari ini mau cek ke RS, mungkin ayah bisa siap-siap. 

Abis mandi, bersih-bersih, makan siang, sekitar jam setengah 1 baru berangkat ke RS gak pake panik, soalnya gak ngerasa mules hebat apa gimana trus gak ada cairan yang keluar lagi. Nyampe RS jam 2, langsung bilang ke administrasi kalo saya mau cek ketuban dan udah mendekati due date.

Dari situ saya dianter ke ruang persiapan di lt.2, cek kondisi dan rekam jantung dede. Jantung dede waktu itu agak lemah, kata bidannya dia lagi bobo jadi mesti dibangunin pake bel yang ditempel ke perut, belnya cukup kenceng karena begitu dipencet dede langsung melonjak gitu di dalem. 

Sampe akhirnya sama bidan diperiksa dalam, ketauanlah kalo saya udah bukaan 2. Maak, tegangnya bukan main. Saya langsung sms suami buat segera cari tiket pesawat ke sini, emang sepanjang saya dirawat itu barang yang selalu dipegang adalah hp...bukannya mo sok eksis atau sok sibuk, tapi emang perlu banget buat saling ngabarin sama suami.

Bolak-balik dicek sama bidan dari mulai wawancara riwayat kesehatan suami-istri,rekam jantung dede sama cek kondisi ibu. Sambil nunggu, dilakukan pembersihan kaya pee dan pup (dikuras), cukur rambut kemaluan, trus disuruh ganti baju batik dari RS.

Sekitar jam 3 lewat, salah satu bidan yang ngecek ngabarin kalo dia udah update dr.Tina soal kondisi saya dan berdasarkan rekam medis, kemungkinan 50-50 itu makin cenderung ke SC (utamanya karena badan saya mungil, panggul sempit relatif). Saya sih udah pasrah mau apapun caranya yang penting dede keluar dengan sehat dan selamat, tapi mama masih mengupayakan kira-kira ada kemungkinan usaha buat jalan normal dulu nggak. 

Akhirnya jam 4-an, instruksi dari dr.Tina buat mulai di-induksi. Kenapa langsung induksi, gak disuruh jalan-jalan atau ngapain dulu buat nunggu bukaan kaya proses persalinan normal biasanya, karena ternyata cairan tadi pagi itu memang rembesan ketuban takutnya makin banyak sementara dede posisinya belum turun ke bawah betul. Dipindahin dari ruang persiapan ke ruang bersalin, trus dipasang infusan, fungsinya buat memancing bukaan n mengatur jarak mulesnya. Kata bidannya, ini partus percobaan dulu bisa normal apa enggak, kalo ternyata induksi ini berhasil mancing bukaan semakin maju, partus normal bisa dilakukan. Kalo udah abis max 2 labu tapi bukaannya gak nambah, ya mau gak mau SC. 

Jam 5, masih bisa update twitter, nonton tv, makan, pipis, sms ngabarin temen-temen minta doa. Di ruang partus sendirian, soalnya mama lagi balik dulu ke rumah sementara mama mertua belum nyampe RS. Si ayah udah di bandara Juanda, lagi nyari tiket paling cepet buat ke sini. Cek terakhir sama bidan, udah maju ke bukaan 4-5 dan mulesnya mulai bikin kelojotan. Buru-buru sms ayah bisi keburu gak bisa ngabarin lagi, saya ada di lt.2 sementara nanti dirawat di lt.4 kamar 409. 

Jam 6 habis magrib, mama mertua udah dateng trus ngusapin punggung sementara saya udah mulai kelojotan gak karuan. Para nakes udah banyak berdatangan siapin peralatan dll, rame banget deh...beneran kaya persiapan mau SC. Gak lama kemudian mama dateng lagi ke RS, gantian ngusapin punggung. Bukaan diatas 5 itu mulesnya luar biasaaa, macam gabungan antara mules haid dan mules pingin BAB, tapi tambah sakit-sakitnya. Pingin nungging gak bisa, mau rada lincah juga tangan keiket sama infus, bener-bener cuma bisa balik kiri sama terlentang aja. 

Lewat jam 7an, sepak bola Indonesia vs Thailand udah mulai di tv. Masih bisa liat tapi pikiran udah siweur. Ayah sms katanya udah landing di bandara, kemungkinan sebelum jam 10 udah nyampe ke Bdg. Liat labu infus udah mo abis, kalo sampe abis trus ayah belum dateng, saya bakal mulai dioperasi n kita gak sempet ketemu buat saling menguatkan. Atau, versi optimisnya...saya udah keburu brojol, ayah gak akan sempet mendampingi :( 

Jam setengah 8, pas bukaan 6, lagi ditahan-tahan sama bidan buat gak ngeden duluan, tiba-tiba ayah muncul sambil senyum...ajaib efeknya kuat banget sampe lagi mules berat gitu saya masih bisa nyengir lebar, susternya sampe nengok ke belakang n tanya "itu suami ibu?". Ayah langsung gantiin mama ngusapin punggung sambil bisikin kata-kata yang menguatkan (jujur gue lupa karena ingatan udah 10% saat itu). 

Sampe bukaan 7-8, ini fase luar biassaaa...bidannya ngingetin kalo keinginan buat ngeden itu akan makin besar di saat-saat sekarang, tapi tetep gak boleh ngeden dulu..kalo mules banget tarik nafas biar bayinya gak kekurangan oksigen. Beneerr, frekuensi mules sekarang udah 2-3 menit sekali dan berasa ada lonjakan gitu dari rahim yang mendesak ke daerah jalan lahir yang refleks bikin pingin ngeden aja gitu.

Tiap kali mulai kelihat mau ngeden, bidannya buru-buru ngusapin kaki sambil didoain, "sabar ya buu..tahaan..tarik nafaass..", sementara perawat bolak-balik ngecek detak jantung dede dan mulai nyuruh atur nafas begitu detak jantungnya melemah. Samar-samar ngeliat mama lagi baca Quran di kursi sebelah sambil terus mondar-mandir di sekitar ruang partus. Mama emang memberanikan diri buat terus diem di situ, sementara mama mertua udah minta izin nunggu di luar karena gak kuat lihat yang melahirkan. Semuanya berasa samar, ya penglihatan, ya pendengaran...kaya melayang-layang aja gitu kebawa mimpi. 

Sekitar jam 8-an (atau lewat, gak inget pasti), dr.Tina masuk ke ruangan. Periksa, siap-siap semua perlengkapan, dan ngecek lagi bukaan. Syukurlah kata dokternya partus normal bisa dilakukan. Udah bukaan 9, mulai gak sadar diri saking sakitnya. Iya bener sih, kalo dibilang induksi tuh sakit ya memang menyakitkan luar biasa karena kita 'dipaksa' untuk mules dalam jarak waktu yang ditentukan. Pas lagi gini kadang keinginan menyerah pun muncul, ampuun...mau SC aja (tapi gak pernah kesebut, cm ada di dalam pikiran).

Alhamdulillah biarpun lagi sakit banget saya gak nyampe lepas kontrol kaya jambak-cakar ato ngomong yang enggak-enggak kaya yang orang sering ceritain. Sambil terus dibisikin kata-kata cinta dan doa dari suami, saya ngucap dzikir dari dalem hati saking gak kuat lagi buat ngomong. Tiap kali nutup mata, suami ngingetin buat tetep sadar dan jangan tidur. Begitu juga waktu saya nolak buat miring kiri habis terlentang, karena setiap perubahan posisi timbul lagi pingin ngedennya tapi lagi-lagi diingetin kalo terlentang bayinya takut kecekik. Suami juga berulang kali bilang "inget dede bu..sebentar lagi kok, sabar ya sayang.." cuup *kening dikecup lama dan efek ajaib itu muncul lagi* 

Kira-kira setengah 9 atau entah, partus siap dilakukan. Saya masih inget waktu itu suasananya cukup rame, beberapa suster, bidan, mama, suami ada di situ..tempat bayi juga udah disiapin di sebelah ranjang. Err, kaget kok tiba-tiba ada dokter cowo, ternyata itu DSA nya, risih juga sih sementara saya udah lepas jilbab n ngangkang berat gitu tapi ya sutralah emang ga bisa milih juga DSA nya mo siapa.

Begitu semua udah siap, dr.Tina mulai bimbing buat ngeden. "Yak Bu, kalo mulai mules ngeden aja ya," Begitu diinstruksikan, sensasi sesuatu turun dari rahim dimulai.. inget-inget latihan nafas pas senam hamil, tarik nafas....ngeden...keluarkan 3x. Beberapa kali ngeden, rambut dede udah keliatan keluar, tapi masuk lagi karena nafasnya kurang panjang. IMO, dr.Tina profesional banget ngejalanin tugasnya, dia gak segan-segan negur suster yang kurang sigap atau bidan yang tindakannya kurang tepat. Kaya misalnya waktu bidannya mo dorong perut dari pinggir ranjang, dr.Tina berhenti dulu buat nyuruh bidannya dorong perut dari atas ranjang. 

Gak tau lah gimana penampakan saya waktu ngeden itu, pasti jelek banget :p Saya emang agak kepayahan atur nafasnya, sampe dr.Tina ambil vakum karena saya udah kehabisan tenaga (tenaga udah kolaps duluan pas induksi).

Tapi whatever...ngeden terakhir waktu liat ke bawah, tangan dede udah keliatan diangkat sama dokternya jadi semangat dan geleseeeee....woooowwww....legaaaaaa banget waktu semuanya udah keluar 'ngagorolong' dri rahim.

Darah mengalir hangat ke paha, kaki...perut berasa langsung kempes n semua kelelahan gak kerasa lagi begitu bayinya diangkat, trus ditaro di atas dada. Dia ngeluarin tangisan pertamanya. Dede bener-bener nunggu waktu yang tepat buat keluar, pas beberes selesi, pas udah ketemu neneknya, pas ketungguin sama ayahnya. Kalo udah gini emak-bapaknya udah gak bisa nangis lagi, cuma ucap syukur Alhamdulillah semuanya lancar. 21.30 (pas peluit panjang Indonesia vs Thailand menang 2-1).

Habis diperlihatkan, bayinya lalu dibawa sama DSA buat diobservasi tes APGAR dll trus dibawa balik lagi buat IMD. Sementara IMD, dr.Tina ngejahit bekas-bekas episiotominya, entah berapa jahitan gak mo tau, tapi lumayan kerasa juga meskipun udah dibius banyak, tiap kali meringis susternya ngalihin perhatian ke bayi, tapi tetep berasa juga sih...

Beberapa saat setelah partus, semua orang beralih ke ruang bayi..saya dilatih buat bisa pipis, semacam potty training gitu lah sambil tiduran dipasang pispot portable dibawah bokong. Gak keluar juga pipisnya, akhirnya dipancing pake mm apa ya namanya..kaya selang gitu lah dan bisa keluar. Oh yaa..tepat saat itu juga saya mulai menggigil dan gemeteran. Kata susternya itu karena tenaga habis jadi lemes dan kedinginan. 1 jam kemudian, selesei jahit dan orang-orang udah pada balik ke ruang partus, dr.Tina pamit pulang sambil nyelametin mama dan saya. How thankful i was. 

Tengah malem, udah bisa dipindahin ke ruang rawat. Masih pake selang infus yang isinya cairan. Alhamdulillah kamarnya privacy banget n pelayanan dari nakesnya prima. Malem itu saya ma suami sama-sama susah tidur, kangen bayi kita yang ada di ruang observasi bayi... (Cntd)

Booking Kamar Melahirkan di RSIA Hermina Pasteur

14 komentar

Memberanikan diri buat booking kamar melahirkan di RSIA Hermina Pasteur, Bandung dengan dokter Tina Dewi Judistiani, SpOG di usia kehamilan 34w. Bismillah, semoga proses booking kamar melahirkannya lancar dan dimudahkan.

Cukup nekat sih, karena lokasi Hermina ini nun jauh di mato dari rumah.. perjalanannya aja ngabisin 1.5 jam belum kalo lagi macet bisa terjebak dari Pasupati, paling parah kalo Minggu pagi atau lagi ada acara musik lewat Gasibu. Duh, mudah-mudahan sih gak lahiran pas minggu pagi ya, de.. *elus-elus hipnotis dede*

Beberapa alasan kenapa "berani-beraninya" memilih RSIA Hermina, adalah: 

1. Lebih percaya sama Rumah Sakit Ibu dan Anak (RSIA) dibandingkan rumah sakit umum, karena di RSIA jumlah obgyn dan DSA nya relatif lebih banyak, di samping poli-poli lain sesuai kebutuhan ibu dan anak.

2. Fasilitas RSIA juga cenderung lebih lengkap, kalau periksa ibu bisa sekalian periksa anak di satu tempat, butuh lab ada, butuh konselor laktasi atau klinik tumbuh kembang juga ada. Bahkan klinik perawatan kewanitaan juga ada.

3. Dokter Tina cuma ada di RSIA Hermina Pasteur :D Saya maunya memang sama dokter yang sama, di RS yang sama, semata-mata lebih tenang aja dan udah kenal medan. Bismillah, semoga saya gak salah ngasih kepercayaan. 

4. Hermina itu pro asix dan pro IMD. Ini bisa diyakinkan karena di lembar booking-an kamar, di cap "asi eksklusif" jadi harusnya semua pelayanan mendukung proses itu seperti rooming in dan tidak dikasih susu formula tanpa persetujuan orang tua bayi. 

5. Tempatnya juga cukup nyaman, bersih dan gak kaku kaya rumah sakit lainnya. Mm, Hermina Arcamanik mungkin lebih bagus ya karena masih baru, tapi berhubung belum pernah denger pengalaman yang melahirkan disitu, belum berani juga jadi pioneer, hehe. 

Di Bandung ini, banyak juga RS tempat melahirkan kaya Melinda Hospital (kabarnya disini disponsorin Sufor, coret), RSB Limijati (bagus sih, cuma gak ada pengalaman) dan RSU Santosa Hospital (males lewatin poli-poli lain yang gak ada hubungannya sama ibu dan anak). 

Oh iya, ini tarif persalinan buat tahun 2010 di RSIA Hermina Pasteur:

Persalinan normal dengan Dokter (3hr)
VIP 12-16jt 
Utama 11-14jt
Kelas I 9-11jt
Kelas II 7-10jt
Kelas III 6-8jt

Persalinan SC dengan Dokter (4hr)
VIP 21-27jt
Utama 19-24jt
Kelas I 15-19jt
Kelas II 13-17jt
Kelas III 11-14jt

Persalinan dengan bidan
Utama 7.5jt
Kelas I 5.7jt
Kelas II 4.7jt
Kelas III 3.7jt

Biaya ini adalah biaya standar, termasuk harga kamar+jasa dokter+obat-obatan+penunjang medis+paramedis. Kalau ada tindakan khusus lainnya dan obat-obatan yang dibawa pulang, ada tambahan biaya lagi tapi gak bisa diperkirakan berapa persen nambahnya.

Proses bookingnya sih nggak sulit, tinggal dateng ke meja booking di poli ibu. Pilih-pilih kamar mana yang mau dipesan terus konfirmasi apakah pembayaran pake pribadi atau asuransi. Nanti dikasih lembaran yang isinya data suami istri dan data tempat kerja sekaligus contact person-nya. 

Berhubung dari kantor saya sistemnya pake guarantee letter, jadi begitu nanti masuk RS, pihak RS (atau kita sendiri juga bisa) akan menghubungi kantor untuk minta dikirimkan guarantee letter. Guarantee letter ini surat yang menjaminkan bahwa saya adalah karyawan kantor tsb dimana seluruh biaya persalinannya akan ditanggung oleh si penanggung (kantor dan asuransi). Surat ini harus diterima RS paling lambat 2x24 jam, kalo suratnya belum nyampe maka biaya akan ditagihkan ke pasien sebanyak 75% di awal, dan 25% sisanya dibayar pas pulang. 

Deg-degan juga sih kalo sampe kantor gak bisa ngasih guarantee letternya secepet itu, secara 75% biaya persalinan kan lumayan juga ya, tapi insya allah deh sepengalaman ibu-ibu di kantor gak pernah ada masalah apa-apa. 

Di lembar booking-an juga ditulis kok terms and condition-nya, jadi pastikan buat memahami betul semuanya termasuk kalo ada pertanyaan yang masih belum jelas. Booking fee-nya cuma 15rb. Dapet fasilitas member kaya gratis senam hamil, gratis exercise fisioterapi dan gratis creambath post partum 1x. Dapet juga diskon usg 3D 50% jadi 180rb-an tapi cuma bisa sama dr Hari, tapi berhubung udah pernah 3d ya sudahlah...gak diambil juga gapapa.

Bismillah, proses booking kamar melahirkan di RSIA Hermina selesai. Semoga dilancarkan semuanya. 

Membaca hasil Ultrasonografi (USG)

Tidak ada komentar

Merasa bingung membaca hasil Ultrasonografi (USG)? Gak sempet nanya-nanya, karena dokter cuma jelasin bagian-bagian pentingnya aja? Hehe. Sama, selain CRL sama EDD, saya gak tau lagi apa artinya singkatan-singkatan lain yang ada di lembar hasil USG itu, apalagi penjelasannya.

Karena penasaran, saya cari tau sendiri aja deh. Berikut summary-nya :)
(dede bayi 24w5d) yang dibuletin yang suka bingung

GS: Gestasional Sac
Ukuran kantong kehamilan, berupa bulatan hitam. Untuk mengukur usia kehamilan trimester I

CRL: Crown Rump Length
Ukuran jarak dari puncak kepala ke 'ekor' janin. Untuk mengukur usia kehamilan trimester I

BPD: Biparietal Diameter
Ukuran diameter tulang pelipis kiri dan kanan. Untuk mengukur usia kehamilan trimester II-III

FL: Femur Length
Ukuran panjang tulang paha janin. Untuk mengukur usia kehamilan trimester II-III

HC: Head Circumferensial
Ukuran lingkaran kepala janin. Untuk mengukur usia kehamilan trimester II-III


AC: Abdominal Circumferensial
Ukuran lingkaran perut janin, dikombinasikan dengan BPD akan menghasilkan perkiraan berat bayi. Untuk mengukur usia kehamilan trimester II-III

FW: Fetal Weight; EFW: Estimated Fetal Weight
Berat janin

F-HR: Fetal Heart Rate
Frekuensi detang jantung janin

EDD: Esimated Due Date
Tanggal perkiraan kelahiran, dihitung dari HPHT ibu

LMP: Last Menstrual Period alias HPHT

GA: Gestasional Age
Perkiraan umur kehamilan, berdasarkan panjang tungkai lengan, tungkai kaki atau diameter kepala janin. Jika salah satu dari GA menunjukan besaran yang tidak normal, dokter langsung bisa mendeteksinya sebagai kelainan, terutama GA di bagian kepala. 

Ini menjelaskan kenapa waktu trimester pertama, dokter concernnya ke heart-beat dan CRL, sedangkan EFW gak dianggap. Begitu masuk trimester kedua, seolah-olah kedua hal itu yang dilupakan dan lebih concern ke FW dan HC. Waktu ditanya panjang dede sekarang berapa, dokter bilang panjangnya sekarang bisa berubah-ubah karena posisi bayi yang juga gak konsisten. 

Nah, sekarang udah nggak bingung lagi membaca hasil USG. Happy reading, moms! :)

Kapan Waktunya Belanja Keperluan Bayi?

Tidak ada komentar

Katanya, kalo hamil masih di bawah 4 bulan nggak boleh belanja keperluan bayi dulu. Pamali. Nanti aja belanjanya kalo sudah 7 bulan ke atas, baru belanja dan persiapan keperluan bayi. 

Hmm...begitu tau saya hamil di umur 7 minggu, referensi yang paling banyak dibaca di internet adalah soal kehamilan, kelahiran dan tentunya..all-those-complicated-complete-baby stuff. 

Selewat 3 bulan, saya mulai join forum ibu-ibu sana sini, tanya-tanya keperluan baby pasca lahiran atopun persiapan buat melahirkan. Ngumpulin baby-needs-list, browsing2 harga produk, breastpump, botol ASI, baby box, stroller, somehow jadi makin tertarik dan lama-lama jadi hobi, bahkan udah jadi bookmark setiap hari buat di browse.

Bukan apa-apa sih, bukan juga mo mendahului takdir, tapi berhubung hasil browsing menunjukkan bahwa barang-barang bayi itu gak murah sama sekali dan produk KW tidak se-aman produk ori macam tas LV palsu saya, mulailah terobsesi buat nge-list semuanya dari sekarang, termasuk cari penawaran yang paling murah dan hunting sodara ato temen yang mau lungsuran :D

To be honest, tradisi belanja dimulai umur 7 bulan itu menurut saya lumayan ngedadak. Perut udah buncit, udah saatnya bedrest, masih harus mondar-mandir hunting. Emang sih, duitnya dikumpulin dulu aja dari sekarang, nanti belinya. Tapi siapa yang tau harga 3 bulan ke depan udah naik? atau lowest price yang saya dapet sekarang gak di dapetin lagi di ntar-ntar?

Wallahu a'lam lah yaa...sebenernya 'pamali' ini muncul karena usia kehamilan trimester pertama masih rawan dan masih panjang perjalanannya, sedangkan kalau udah 7 bulan, bayi sudah berbentuk bayi, sudah mau keluar, hampir dipastikan nantinya ada yang lahir. Jadi kalau belanja di trimester pertama dan ternyata takdir menghendaki lain, rasanya akan mubazir..makanya dibilang pamali.

Tapi yaahh...ikhtiar dan berdoa aja lah ya. Semoga kalopun nyicil dari sekarang, gak akan mubazir nantinya. Insya Allah anakku lahir (amiin), dan kalaupun Allah berkata lain, mudah-mudahan cepet dikasih gantinya jadi barang-barang itu gak mubazir lagi :)

Mungkin, beli barang-barang bayi itu harus dicicil sedikit demi sedikit layaknya nyicil barang seserahan dulu, tapi yang ini jauh lebih complicated dan berbudget besar....dulu sih bisa nego sama diri sendiri gak nyari barang yg kelewatan, tapi buat baby? ah...kyny apapun bisa diusahain kok....

*Ibu yang gak sabar belanja buat dede...