Catatan Akhir Tahun 2021

Tiap ngomongin resolusi tahun baru, sejujurnya saya suka malu. Karena resolusi biasanya hanyalah berupa bullet list yang kedhuwuren alias ketinggian, terlalu muluk-muluk yang akhirnya sulit juga buat dicapai sepanjang tahun tersebut. Berakhir pada mengulang list yang sama di tahun-tahun berikutnya, nggak kapok-kapok.

Beberapa tahun terakhir, semakin bertambah usia, saya sudah berhenti nulis resolusi tiap tahun baru. Kali ini diubah redaksinya, jadi target yang akan dicapai selama setahun itu. Nggak perlu banyak-banyak, cukup 1-2 poin saja yang reachable dan measurable.

Berhasil, dengan cara ini satu-satu target 2021 tercapai dan ketika bisa dapat lebih dari target jadinya berasa bonus yang patut disyukuri. Pun ketika nggak ada satu pun target yang terpenuhi tapi malah ada target serondolan di tengah-tengah, ya udah lah tinggal ubah target aja menyesuaikan.

Bye, 2021

Sejauh ini, 2021 cukup berkesan secara produktivitas buat saya setelah 2020 mandeg karena berbagai penyesuaian. Alhamdulillah, kami sekeluarga juga diberi kesehatan dan kemudahan. Nikmat sehat itu uncountable pokoknya sampai nggak bisa dituliskan karena terlalu banyak nikmat Allah yang diberikan pada keluarga kami. 

Di bawah ini pencapaian yang bisa dibilang mudah dihitung aja sih, tentu berkahnya lebih dari pada ini dan sekali lagi nggak berhenti berucap syukur untuk umur dan kesehatan sampai bisa melewati tahun yang baru lagi. 

4 Antologi

Terus terang saya masih belum berani nulis buku solo, pertama i don’t know what i’m good at jadi nggak tahu mau nulis apa, kedua belum siap dengan effort-nya.

Jadi sampai tahun ini masih berjalan bersama teman-teman di berbagai komunitas untuk nulis bareng. Tahun 2021 berhasil menelurkan 4 antologi dan melakukan breaktrough memberanikan diri nulis fiksi dan cerita anak.

Kisah Dua Kota: Jurnal Bunda Produktif


Ini catatan selama mengikuti perkuliahan di Institut Ibu Profesional. Bersama teman-teman di satu angkatan perkuliahan, kami menulis perkembangan diri, hikmah selama menuntut ilmu, dan juga false celebration.

Yuk, Mengenal Masakan Nusantara


Bersama komunitas Mom’s Institute, kami menulis cerita anak dengan tambahan fact sheet tentang masakan-masakan nusantara. Di buku ini, saya menulis tentang putu bambu.

Silvermoon:My Romantic Journey

novel Korea
Yang ini project fiksi lucu-lucuan bersama Miya’s Agency, dengan tema Kokorea-an. Cerita tentang seorang gadis yang pergi ke Korea karena ingin langsing dan operasi plastik. Konsepnya nulis estafet, jadi setiap orang menulis satu bab sambung menyambung sesuai outline cerita. Menantang banget deh!

****

Antologi yang ini judulnya masih dirahasiakan, karena sepertinya baru akan terbit tahun depan. Cerita fiksi juga, tapi fiksi orang dewasa dengan tema perempuan dan teknologi.

Semeleh

buku Semeleh

Di buku ini, saya nggak ikut menulis tapi ada di tim penyunting. Senang banget bisa jadi bagian dari Semeleh bersama teman-teman IIDN (Ibu-Ibu Doyan Nulis) karena buku ini keren banget tentang self love, acceptance, dan gratitude.

Daann....ada dua antologi lain yang masih ongoing prosesnya jadi tahun depan aja updatenya. Juga beberapa buku yang judulnya saya lupa, di mana saya jadi ikut jadi tenaga penyunting.

Wikimedia Indonesia

2021 diakhiri dengan ikut pelatihan WikiPelatih secara daring bersama Wikimedia Indonesia, dan menutup tahun dengan akumulasi 100 suntingan yang sudah dilakukan. Proyek ongoing saat ini targetnya menambah 100 entry dalam Wiktionary Sunda. Semoga habis ini bisa terus aktif terlibat dalam proyek-proyek Wiki lainnya.

Launching produk brownies


Ini receh sih ya hihi, semua orang juga gampil bikin brownies mah dan udah banyak banget yang buat. Makanya rasanya nggak afdol kalau nggak punya produk brownies di line Kitchen Note. Di beberapa bulan terakhir setelah trial sejumlah kombinasi cokelat, akhirnya nemu formulasi resep yang pas sesuai selera dan bisa dinikmati juga sama orang lain.

TLD-in blog kedua

Blognya sebetulnya udah dibuat sejak 2018 tapi mangkrak dan nggak sempat ngurusnya. Bulan Desember ini akhirnya memberanikan diri buat nge-TLD-in blog kitchennote.com dan komitmen buat mengisi kontennya secara rutin. Doain ajalah ya bisa ngurus dua blog dengan target yang minimalis.

Beres sunat semua anak 

Ini akan ditulis di postingan terpisah yaa, tentang nyunatin anak, hehe. Pokoknya akhir tahun ini beres juga nyunatin anak bungsu sehingga ketiga anak laki-laki udah disunat sekarang, yeee... Alhamdulillah, yang prioritas sudah terlaksana.. Legaaa banget sebagai orang tua, salah satu kewajiban terhadap anak laki-laki sudah tertunaikan.

Hello, 2022


Tahun 2022 juga masih dalam koridor melanjutkan proyek yang dimulai tahun sebelumnya. Sejauh ini belum ada hal-hal yang avant garde mau dilakukan, tapi rasanya memang nggak perlu juga. Cukup puas dengan target kecil-kecil tapi bisa tercapai.

Target-target untuk diri sendiri mau lebih digalakkan lagi karenaa…usia semakin bertambah dan semakin banyak keluhan badan, haahahaha. Lainnya kita susun sambil jalan aja deh, bahkan mungkin nanti target bulanan aja yang berprogress.

Juga tentunya anak-anak semakin besar, bentar lagi kakak masuk SMP, sudah mulai harus menyiapkan biaya masa depannya, jadi nabungnya ditambahin lagi yaahh. 

Yuk saling mendoakan untuk tahun yang lebih makmur dan bersinar, semoga diberi kesehatan semuanya :*

Next Post Previous Post
13 Comments
  • Rani R Tyas
    Rani R Tyas 30 Desember 2021 18.58

    Wooowwwww.. Udah sunat ketiga-tiganya? Alamak.. Termasuk yang kelas 1 juga? Eh.. Itu drakorclas.com kok gak dimasukkan? 😝
    Selamat ya atas blog keduanya. Semoga lancar ngisinya. Duh mengsedih blog kedua ku ngisinya dua bulan sekali 🥲

  • Helenamantra
    Helenamantra 30 Desember 2021 21.27

    Wah Mbak Rella di Bunprod yah. Selamat! Seru tuh bareng teman se-cohos main bareng.

    Hayuk mbak 2022 nulis buku solo. Pengalaman antologimu dan penyuntingan udah buanyaaak itu.

  • tantiamelia.com
    tantiamelia.com 31 Desember 2021 05.39

    AAaaaa! Suka banget dengan tulisan ini!
    Simple tapi makjleb. Selamat ya mbak, untuk buku-buku antologinya yang super keren. Penasaran sama yang jurnal dan Kisah Dua Kota itu, bisa dibeli di mana?

  • April Hamsa | Parenting Blogger  keluargahamsa.com
    April Hamsa | Parenting Blogger keluargahamsa.com 31 Desember 2021 07.33

    Wah kenapa gak berani nulis buku solo mbak, padahal kyknya dah mumpuni banget tuuu :D
    Keren dalam seahun ikut nulis 4 antologi dan terlibat dalam pembuatan buku lain. Semoga 2022 jadi tu buku solonya :D
    BTW siapa bilang bikin brownies tu gampil, aku aja gak bisa haha, selama ini kalau gak ngandelin beli ya bikin brownies instan wkwkw
    Ah setuju banget kudu nambahin tabungan buat pendidikan anak juga nih aku
    Semoga ada aja caranya buat nambahin tabungan di 2022 yaa

  • Ranny
    Ranny 31 Desember 2021 12.07

    Wow keren banget mbak, sudah banyak buku dihasilkan di tahun 2021. Semoga tahun depan juga buku-bukunya jalan lancar ya terbitnya.
    Saya juga bikin resolusi yang terukur dan bisa dilakukan. Semoga mbak bisa melakukan ya semua resolusinya. Semoga kita semua sehat selalu. Dan semoga usaha mbak laris manis.

  • Era Wijaya Sapamama
    Era Wijaya Sapamama 1 Januari 2022 00.18

    Wah, Tema buku antologinya menarik mba... Mampu menulis dalam tema tertentu menurutku suatu pencapaian sih mba. Target artikelnya mantab bener mba... 300 artikel lho, masya Allah. Semoga diberi kemudahan ya mba...

  • Arinta Adiningtyas
    Arinta Adiningtyas 1 Januari 2022 09.41

    Mbaaak, kalo soal bikin resolusi dengan target yang kedhuwuren, kayaknya aku juga termasuk deh. Tahun 2021 aku ngga bikin resolusi apa-apa karena buatku, tetap sehat dan tetap berpenghasilan aja udah berprestasi banget di tengah kondisi yang ngga pasti kayak gini. Ini kayaknya karena frustrasi juga sebab target 2020 lolos semua, jadi 2021 lebih selow biar ngga stres.

    Nah, tahun 2021 akhir, aku dapet pencerahan dan mulai berani untuk bikin resolusi di tahun 2022 ini. Target-targetnya tentu saja harus sudah disesuaikan dengan kemampuan diri. Yang ngga muluk-muluk, pun ngga bikin aku jadi ngentengke (hayoloh bahasanya campur-campur). 🤭

    Yang jelas, target-target seperti ini bikin hidup jadi lebih bersemangat ngga sih? Semangaaattt untuk kita ya, Mbak...

  • Antung apriana
    Antung apriana 1 Januari 2022 17.12

    keren mbak bisa nulis beberapa antologi. aku kayaknya cuma punya 2 antologi setelah itu nggak ikutan lagi karena berbagai alasan. pengen banget sih tahun 2022 lanjutin nulis novel yang terbengkalai

  • Gusti yeni
    Gusti yeni 1 Januari 2022 19.48

    Kereen maak kegiatan yang telah di lakukan di tahun 2021, semoga kita sama2 produktif menghasilkan karya2 bagus di tahun 2022 yaa 💪💪

  • lendyagassi
    lendyagassi 1 Januari 2022 21.32

    Senang sekali..bayinya nambah terus, Rellaa..
    Chukahamnida~

    Memang resolusi itu gak bikin bahagia, karena kalau gak tercapai, bikin hari merosot.
    Hihii...ya, gak sampai segitunya juga sih.. Tapi bener nih, kudu diganti redaksinya. Karena beda redaksi, semangatnya pun bisa beda.

    Selamat atas semua prestasinya di tahun 2021.
    Semoga semakin melejit menembus bintang di tahun 2022.

  • Damar Aisyah
    Damar Aisyah 1 Januari 2022 22.18

    Samaan, mak. Aku juga mulai gak bikin resolusi alias mel;anjutkan resolusi yang udah-udah aja. Tapi selalu ada 1 atau 2 target tahunan yang terukur dan kukejar banget. Tahun 2021 kemarin alhamdulillah berhasil nyelesain draft buku solo. Berasa bersyukur banget karena pas dalam kondisi lagi agak susah tapi Allah kasih jalan. Semoga 2022 target kita tercapai ya, Mak. Yang penting emang sehat, waras dan tetap semangat.

  • BlogSabda.com
    BlogSabda.com 2 Januari 2022 13.48

    wow luar biasa ya mbak tahun 2021, meskipun belum berani membaut buku sendiri, tapi 4 antologi itu udah keren banget lho.

    kalau saya tahun 2021 cuma membuat resolusi passive income aja dan alhamdulilah mencapai 2 kali dari target.

  • Hanifa
    Hanifa 3 Januari 2022 07.36

    Ngeset to do list yang "kedhuwuren" itu selalu jadi masalah saya dari waktu ke waktu sih Mak. Bukannya jadi semangat, malah jadi mumet dhewe. Semoga pencapaian-pencapaian tahun 2021 lalu bisa jadi salah satu alasan kita untuk keep going dan semakin konsisten ya Mak. Amiiiin <3

Add Comment
comment url