Tips Memilih Mesin Cuci Bagus dan Awet

10 komentar

Buat saya, alat elektronik rumah tangga yang paaaaling berjasa itu salah satunya adalah mesin cuci. Kerjaan mencuci jadi jauh lebih mudah, lebih hemat waktu dan tenaga. Saking begitu terlenanya selama ini dimudahkan, saya jadi takjub sendiri bahwa kami baru beli mesin cuci setelah anak ketiga lahir. Lalu kalo baru pertama kali beli, gimana cara tahu mesin cuci yang bagus

Mesin cuci yang kami beli waktu itu bukan yang mahal dan fiturnya serba canggih. Pokoknya tujuan kami, supaya tugas mencuci ada yang mengerjakan sementara kami bisa fokus ke tugas-tugas lain, salah satunya merawat anak-anak yang udah tiga ini.

Pada waktu sebelumnya, saya dan suami berbagi tugas setiap pagi. Saya yang nyiapin cucian, terutama baju-baju bayi, misah-misahin pakaian, dan merendam. Nanti subuh suami yang eksekusi nyuci, saya yang kemudian jemur setelah suami berangkat kerja. 

Inget banget dulu tempat jemuran kamipun masih seadanya, outdoor alias lahan kosong terbuka di samping rumah. Jadi kalo pas saya ketiduran ngelonin anak-anak, trus hujan, bablas sudaaahh itu rentetan cucian direndem lagi pake pewangi lalu jemur ulang. Kadang saking lelahnya, selama nggak jatuh ke tanah biarin aja sampe besoknya ada matahari lagi. Paling nangis kalo clodi yang kehujanan sih... itu insert kan tebel, lama keringnya :')

Singkat cerita, alhamdulillah setelah anak ketiga lahir ada kelapangan buat beli mesin cuci. Kebutuhan ini didasarkan pada tuntutan keadaan di mana anak-anak mulai sekolah, cucian baju juga semakin banyak, dan mulai ada urusan-urusan lain yang perlu dikerjakan. 

Karena sangat paham sama kebutuhan dan tujuan, kami nggak ambil banyak pertimbangan pilih-pilih produk, selain budgetnya juga standar. Intinya, mesin cuci ini cocok dengan tujuan dan gaya hidup. 

Sampai saat ini, mesin cuci Electrolux bukaan atas yang kami beli tahun 2012 itu masih awet dipakai. Baru tahun ini aja dia ganti pulsatornya karena yang lama udah tipis. Buat barang elektronik zaman sekarang, jangka waktu 8 tahun tanpa servis udah lumayan banget. 

Jadi ingat mesin cuci di rumah mama, ada kayanya 2-3x ganti produk karena yang sebelumnya rusak, seringnya sih dryer-nya yang bermasalah. Jadi tiap kali habis nyuci masih harus diperas manual sebelum dijemur. Sementara kalau diservis bakal mengeluarkan biaya yang nggak sedikit lagi. 


tips memilih mesin cuci

Dari pengalaman ini, saya bisa sarankan tips berikut buat memilih mesin cuci yang bagus, baik itu baru pertama kali beli atau kesekian kalinya: 

1. Kapasitas

Umumnya mesin cuci tersedia dalam kapasitas 5 kg, 7kg, 11kg. Semakin besar kapasitas, tentu lebih baik. Tapi ini juga balik ke beban cuciannya segimana dan frekuensi nyucinya. Kalau dikerjakan asisten, mending yang kecil-kecil aja, karena cucian akan sering dikerjakan walau belum terlalu numpuk. Sebaliknya, kalau dikerjakan sendiri kita cenderung nunggu keranjang penuh dulu baru dicuci. 

Ada juga rumah tangga yang hanya nyuci di mesin untuk baju-baju dewasa, sementara baju anak-anaknya dicuci manual atau entah manajemen lainnya. Saya sendiri tim cemplung semua di mesin, dari sprei sampe celemek, hehe. 

2. Kecepatan berputar (spin speed)

Putaran ini sedikit banyak agak dilema sih, speed lebih tinggi akan mengurangi air lebih banyak di akhir, yang artinya nanti saat dry spin nggak butuh waktu lama buat dijemur, akan melindungi warna dan daya tahan kain juga. Cuman puteran ini juga yang bikin baju cepet melar, hehehe... antisipasinya, jangan isi cucian terlalu banyak supaya nggak terlalu berbelit-belit #hadeuuh

3. Listrik

Penting banget yaa inii, jangan sampe listrik di rumah terbatas tapi mesin cucinya full featured yang bikin tagihan melonjak atau bahkan tiap nyuci, elektronik lain kudu dimatikan. Penggunaan listrik secara efisien akan menghemat kemana-mana. 

4. Fitur sesuai kebutuhan

Selain mode mencuci berdasarkan bahan, kaya delicates, heavy wash, normal, blanket, dll...ada juga fitur tambahan di berbagai mesin cuci bagus kaya half wash, minimum iron, dan timer. Tapi pastikan fitur-fitur ini memang dibutuhkan, karena semakin kompleks fiturnya, semakin besar risiko kerusakan dan biaya servisnya. 

5. Otomatis atau semi otomatis?

Ini tentunya terkait budget dan kesibukan juga. Kalau masih punya prioritas kebutuhan lain, bisa pilih mesin cuci dua tabung saja. Kita masih punya waktu buat mindahin cucian ke pengering. Sebaliknya, kalau anggarannya fleksibel dan banyak kerjaan, mesin cuci otomatis (bukaan atas maupun depan) tentu pilihan terbaik. 

Beberapa orang mungkin masih lebih suka nyuci manual, karena hasilnya lebih bersih. Syukurlah nggak ada mom war cuci pake tangan vs cuci pake mesin ya, hehe. Ini benar juga, karena kalo pake tangan kita bisa menjangkau sudut-sudut kotor untuk di-treatment lebih khusus. Tapi mengingat kemudahan yang sudah tersedia saya lebih suka ambil jalan tengah aja, kucek bagian-bagian yang paling kotor dan perlu pembersihan lebih, habis itu serahkan pada ahlinya, kita tinggal sarapan sambil main game :)

Selamat mencuci!

10 komentar

  1. ada loh yang aku tau anti mesin cuci, katanya klo cuci pakai mesin bajunya cepet rusak. padahal kalau baju ga rusak ga ada alasan beli baju baru dong ya

    BalasHapus
  2. Infonya bermanfaat banget mbak
    Saya juga sangat rempong kalau mau beli mesin cuci
    Untunglah mesin cuci saya termasuk awet-awet, malah sejak anak2 masih kecil
    Sekarang anak2 sudah dewasa kayaknya kapasitasnya musti nambah nih

    Terima kasih sharingnya

    BalasHapus
  3. Kalau saya dari awal nikah udah wanti-wanti banget mba, pokoknya harus ada mesin cuci, alhamdulillah kesampean dengan segala keterbatasan dan perjuangan, beli yang kapasitas 10 kg biar sekalian kalo mau cuci bedcover ga usah ke laundry :)

    BalasHapus
  4. AKu pakai yang 7kg front loading. Waktu itu memang mau dipakai buat usaha laundry juga. Awalnya pakai yang dua tabung. supaya bisa nyuci bedcover wkwkwk. TApi terus yang dua tabung dijual. Pakai yang frontloading.

    BalasHapus
  5. Kalo aku ada kriteria tambahan utk mesin cuci, yaitu bikin baju melilit gak karuan. Jd pernah punya 2 mesin cuci, dan salah satu mau dijual, aku jual yg lebih mahal dan lebih baru. Mempertahankan yg lama karena gak bikin baju melilit, wkwkwk dan aku tetep prefer mesin cuci otomatis sih karena anakku 3 juga, rempong ya

    BalasHapus
  6. Nyuci manual bisa puass emang, tapi pinggang ga mau diajak kompromi. Jadi ambil aman aja, mesin cuci. Hehehehe. Dan sejauh ini beraninya sama mesin cuci yang simple, bener kata Mba Rella, semakin canggih semakin besar biaya servisnya, kayanya kami belum sanggup

    BalasHapus
  7. Udah dua kali punya mesin cuci, berakhir dengan rusak juga. Hahahah. Kayaknya emang saya salah nih merawatnya. Akhirnya sekarang bertahan nyuci pake tangan aja.

    BalasHapus
  8. Aku nih mom war. Semenjak bapak meninggal, ibu kami ajak tinggal bareng biar gak kesepian. Daaaan. . Ibuku tipe nyuci manual. Gak suka blender coz lebihh suka marut kelapa. Gak suka bumbu instan lebih suka ulah sendiri. Seneng sih tapi ya gitu deeeeh
    Hadeh..
    Pernah nih aku nyuci baju trus jemur abis itu tinggal kerja. Eh, ama ibuku jemuran nya diambil lagi trus dicuci ulang manual. Akhirnya setelah itu ngalah dah. Aku dan suami nyuci manual sampe sekarang. Hiks

    BalasHapus
  9. Salam kenal, mbak Rella.
    Bab mencuci jadi salah satu pertimbanganku untuk pindah lokasi tinggal saat ini. Entah sudah berapa tahun aku nggak cuci manual, rasanya berat untuk tinggal di kos yang nggak ada mesin cucinya.
    Kenapa relate banget sih? Huhuuu

    BalasHapus
  10. Emang penting banget merhatiin ke 5 hal di atas. Apalagi mesin cuci sangat membantu banget pekerjaan rumah terutama mencuci pakaian yang besar-besar kayak selimut dan sprey. Jadi kudu di jaga juga mesinnya.

    BalasHapus

Jangan lupa tinggalkan jejak ya... ^^