Curhat Jastip BBW (Big Bad Wolf)

16 komentar

Apa bedanya buka jastip BBW - Big Bad Wolf Books sama buka jastip branded yang menjamur lainnya? 

Sebenernya, nggak tau juga... hehehe. Karena saya hanya pernah buka jastip BBW Surabaya aja, males kalo yang lain. Kecuali jastip oleh-oleh dari Bandung kalo  pas mudik.

BBW - Big Bad Wolf Surabaya

BBW tau kan yaa, bazar buku impor terbesar dari Malaysia. Kebetulan tahun ini sudah sampe ke beberapa kota di seluruh Indonesia. 

Anywy, setelah tiga tahun berturut-turut buka jastip BBW di Surabaya (dan tahun ini di Bandung juga), meski amatiran, sikit-sikit adalaahh pengalaman suka dukanya berhubungan dengan customer yang bisa dibagikan pada handai taulan. 


Jastip BBW

Curhat tipis-tipis boleh kan yhaaa.... 

1. Customer kalap 
Sesungguhnya, kalap ngga selalu keuntungan bagi jastiper, soalnya kadang cust tuh fax fix mulu tanpa inget ngelist belanjaannya sendiri. Sebenernya ngelist itu tugas siapa? ada baiknya, cust juga mencatat pesanannya sendiri supaya saat datang invoice bisa dicocokkan dengan daftar punya dia sendiri...kadang ada aja yang merasa ngga ngefix, setelah disodorkan bukti chat, dia bingung. 

Yang paling lelah adalah ketika kita kirim invoice, dengan santainya dia cancel beberapa item....omg, nyari judul buku di antara ribuan itu gak gampang, sista, belum lagi orang lain yang gak kebagian karena sudah di-fix sama kamu...trus mungkin kamu shock dengan total belanjaan sendiri lalu membatalkan beberapa pesanan dengan berbagai alasan (biasanya nih, yang paling banyak : udah dapet dari jastip lain, udah punya, atau yah menghilang aja ngga ada respon)

Sayangnya, kita suka ngga tega untuk saklek bener-bener no cancel. Memosisikan sebagai cust yang belanja, kalo emang duit dia kurang apa boleh buat. Kami cari lagi customer yang mau buku cancelan daripada tenaga  waktu hunting terbuang sia-sia. 

2. Customer galau 
Hobinya bongkar pasang list pesanan. Ada yang baru fix, begitu ada upload-an baru lagi cancel yang lama, fix yang baru...nanti galau lagi. Ahahaha, i know that feel sih, yakali kalo belanja sendiri mah terserah bongkar pasang isi keranjang, balik-balikin barang yang udah diambil trus taruh di rak sembarangan. Tuh cart shopee saya juga bolak balik hapus-order mulu. 

Ada baiknya, belanja dengan tenang. Bisa catat sendiri dulu buku-buku yang ditaksir, lalu sampai waktunya untuk fix, bisa corat-coret judul di catatan sendiri...yang fix baru japrikan ke kita. Lebih enak nyarinya, dan sudah pasti ngga dicancel. 

3. Customer nggak transfer 
Yhahahahah....ini mah yaa autobete deh..kami nggak seneng nalangin karena kami bukan penjual buku reguler sehari-harinya, jadi nggak ingin ada stok sisa di rumah, bingung ngejualinnya entar. Belum tentu juga kami sendiri butuh buku yang udah terlanjur dibayar. Beberapa kali udah pede bakal diambil cust ternyata nggak jadi, terpaksa buku-buku tsb ngendon di container nggak terganti duitnya.   

4. Modal santuy 
Karena kami bukan jastip besar, bukan pemain khusus berbisnis dalam perjastip-an, kami juga bukan bulk buyer, modal kami ya seada-adanya aja di saku. Utamanya memfasilitasi teman-teman yang nggak bisa ke event, tapi pingin diintipin dan nitip belanja. Kami enjoy jalan sambil cucimata aja sebetulnya...jadi kadang ingin juga kami punya waktu buat hunting kebutuhan sendiri, nggak ribet ngeliatin list orang lain mulu wkwkwk.  

5. Keterbatasan jarak dan waktu 
Karena domisili di Malang, sementara venue ada di Surabaya, tentu saja menuju ke sana perlu ongkos dan waktu. Belum lagi kami pergi pake transportasi umum, yang mana berarti belanjaan yang nggak dikirim langsung dari venue dijinjing dibawa pulang. 

Kesulitan lainnya saya dan partner adalah emak-emak, yang sehari-harinya bersama anak di rumah. Weekday jelas terbatas buat kami, terutama saya karena sama sekali nggak ada gantian jaga rumah dan anak dan suami pekerja kantoran reguler. Ngga bisa bolak balik ke venue setiap hari.... 


BBW surabaya

Selain daripada itu siihh, lain-lainnya enjoy ajaaa...hehe. Lelah ya pasti lelaah, tapi dibawa seru aja..karena emang seneng liat-liat buku sebegitu banyaknya, nambah wawasan juga seneng merekomendasikan buku bagus layak dibaca.      
Tahun ini saya dan partner juga buka lagi jastip untuk BBW Surabaya 2019. Yang mau ikut liat-liat boleh gabung grupnya [klik], yang mau berangkat sendiri, jangan lupa baca dulu Tips Berburu Buku di Bazar BBW yaaa... 


poster BBW

Yang pada jago jastiper, sini bagi-bagi tipsnya donk  ;)   

16 komentar

  1. Suka duka jastiper ya, Kak. Beberapa tahun lalu saya juga pernah kalap titip belanja di jastip BBW Jakarta. Tapi terus merasa kok nggak sreg ya titip gitu. Kebanyakan buku yang kita cari tuh bukan area yang mereka cari atau ya judulnya memang nggak ada. Sedangkan buku yang mereka upload nggak sesuai selera kita. Lama-lama berhenti deh titip beli buku di BBW hehehe. InsyaAllah kalau ada rejeki bisa berburu sendiri suatu saat nanti.

    BalasHapus
  2. Kita sama ya kak cart shoppe sering penuh terus pas mau beli hapus cart karena barang beda. Tapi emang sih klo jastip suka dukanya banyak yg cancel order, karena aku sering liat temen aku begitu dan itu skin care dong yg harganya mehong, apalah daya manusia"

    BalasHapus
  3. Aku kagum loh Mbak sama yang telaten banget buka jastip. Bisa gitu nurutin masing-masing orang maunya apa. Hehe. Kalau aku merasa terbantu banget sama jastip BBW karena aku pengen beli buku-buku anak yang bagus, tapi ogah repot ke sana (padahal deket sama rumah) hihihi.

    BalasHapus
  4. Waaah Keren buka jastip BBW Mbaa hehe Aku cuma suka belanja buat sendiri aja kalo BBW. BBW 2017 pas glai hamil, BBW 2018 Pas bayi baru lahir XD btw tipe tipe customer di atas juga kerap kutemuie Sebagai online book seller hehhe

    BalasHapus
  5. Ya ampun.. Itu tega banget ya yang lupa ama pesenan sendiri huhu. Trus juga lupa transfer. Teganya hahaha. Nggak tau apa kalau yg dititip segitu ribetnya
    Tetap semangat mbak. Apalagi kita juga dapat manfaat banyak ya dari buku2 hihi

    BalasHapus
  6. Mbaaak, baru aja aku mau berkeluh kesah tentang menjadi jastiper BBW, eh ada juga yang merasakan hal yang sama! Hehehe... Point nomor 3 sih yang bener-bener bikin aku mikir ulang untuk menjadi jastiper. Hmmm.. is this worth it? Bete banget dikecewain sama customer, padahal niat awal sudah tulus, membelanjakan dulu, jauh-jauh dari malang (tos mbak), dan harus ribet nagih itu sesuatu yang ewwwww banget. Hahahaha jadi curhat :P

    BalasHapus
  7. Event BBW tuh selalu seru sih. Tapi saya cuma sekali ke BBW yang di Jakarta. Setelah itu gak pernah lagi karena agak males karena jaraknya yang jauh. Mending jastip aja dan aku type yang gercep milih dan gercep langsung bayar biar gak keabisan. Hehehe

    BalasHapus
  8. Hehe.. bukan cuma pelanggannya yg galau mbak, mbak nya juga pasti galau ya kalau ada customee yg kalap borong sedang mbak naik angkot atau dana gak memadai 🙈

    BalasHapus
  9. Daku berpikir yang buka jastip itu adalah orang-orang yang powerfull, karena dia punya tenaga dan waktu yang kuat untuk bisa ngubek-ngubek buku yang kalau di event seperti itu bisa bikin lama kan. Kalau daku mah nggak sanggup kak, bisa migrain, hehe

    BalasHapus
  10. Pernah banget sih shock waktu totalan belanjaan, hehehe. Tapi ya justru karena udah pernah ngalamin itulah, makanya berikutnya berusaha banget lebih hati-hati. Gimana ya, buku emang menggoda, tapi kalau sampai merugikan pihak lain dalam hal ini pelaku usaha jastip kan (harusnya) sungkan juga...

    BalasHapus
  11. ya ampun aku waktu itu ke BBW di serpong tangerang aja udah puyeng padahal cari buku untuk diri sendiri, apalagi beliin buat orang hehe.. Keren euy mbak rella bisa buka jasa jastip, mudah2an gak ada lagi yang cancel ya mbak.. bikin cape hati, cape badan, dan cape kantong.. aamiin

    BalasHapus
  12. MashaAllah.. semangat mbakku.. aku belum berani ambil jastiper nih senengnya nitip aja haha.. tapi boleh juga sih supaya nambah pengalaman dan baca tulisan ini sebagai persiapan seandainya nanti ada di posisi yang sama dengan mbak.. semangat mbak.. maaf belum kasih tips karena belum pernah euy

    BalasHapus
  13. Kalau pada dasarnya sudah suka baca dan buku, buka usaha jasa titipan beli buku sepertinya tidak terlalu memberatkan ya?
    Hanya kalau berat bawa buku pesanan itu sih pasti dong ya. Hehehe

    BalasHapus
  14. Ada sedikit ngakak akutu mbak.. ada ya pembeli yang nggak transfer. Rugi atuh. Anyway, aku belum pernah sekalipun ke event besar itu. Pengen bet. Liat buku sebanyak itu rasa syurgaaa...

    BalasHapus
  15. Sungguh sabar-sabar para jastiper ini. Duh kalo aku mah gak akan sanggup. Ternyata begitu ya suka duka jadi jastiper, aku malah belum pernah nih beli di jastiper, kalau mau apa suka belanja sendiri. lebih puas pilih pilih dan lelahnya. hihihi

    BalasHapus
  16. Duuh, pasti sebel banget ya Mbak kalau ada yg pake cancel segala, udah capek hunting bukunya, ditenteng dari venue ke rumah, eehh dapat kabar cancel, duuhh ikut gemesss.

    Pengen juga bisa ikut saksikan BBW gini.

    BalasHapus

Jangan lupa tinggalkan jejak ya... ^^