Belajar Merawat Bayi Kucing

by - Februari 12, 2019

Pengalaman pertama kali merawat anak kucing baru lahir, mengasuh induk kucing dan anak-anaknya, dan menyediakan tempat yang nyaman untuk kucing peliharaan. Ternyata lumayan juga, gaes... nggak sekadar punya-punyaan gitu aja. 

Lama nggak cerita di sini, bahwa pernah ada kucing hadir di rumah kami, tepat setahun yang lalu. Namanya Bambu, persia medium betina yang sayangnya umurnya pendek. Tepat di setahun usianya, dia mati. Sebelumnya jadi pendiam dan susah makan sampe bulu tebalnya nggak bisa menutupi kalau dia makin kurus.
Setelah Bambu berlalu, kami mengadopsi keluarga kucing yang terdiri dari induk dan enam bayinya yang masih menyusu. Nggak bisa pilih-pilih, karena owner lama nggak sanggup ngurus, jadi harus dikeluarkan semua. Dengan heroik bapake nyanggupin ambil semuanya padahal baru pertama kali ini ngeramut bayi kucing (gue yang senep sih, karena pasti gue yang on daily ngurusin).

merawat bayi kucing

Begitu mereka sampai di rumah, pada nurut-nurut banget *yaiyalah bayiii... 
Maksudnya, si Mama pun nggak banyak tingkah. Nggak ngeong-ngeong rungsing adaptasi dengan rumah baru. Mungkin saja tubuhnya masih lemah, baru dua mingguan melahirkan. Terlihat jelas dari bodinya yang masih bohay dan enam puting susu yang ranum menggelayut.

Enam kitten unyu ini sangat demanding. Hampir seharian kerjaan mereka tidur dan nyusu. Sesekali merayap, pertanda mereka sedang belajar jalan. Mata bulat, ekor mungil goyang-goyang, plus rambut halusnya yang masih lembutt...aaakk bikin hati ini meleleh. 


Yang nyebelin cuman atu : kutu-kutu yang berenyek. 

Sepanjang ngurusin mereka, saya jadi ada waktu untuk memperhatikan perkembangan ibu dan anak ini. Syukurlah, jadi hiburan tersendiri sehari-hari sekaligus jadi banyak berefleksi, kenapa kehidupan jadi ibu dimana-mana sama semua.... ^__^



merawat kucing

Lihat mama kucing menyusui enam anak sekaligus, saya jadi ikutan pegel juga. Kebayang waktu saya tandem dua aja sakit punggungnya kaya apa...apalagi enam, energi kesirep abis ya, Mak! Durasinya jelas nggak sebentar buat bayi newborn, bisa puluhan menit. Sesekali mama kucing loncat keluar kardus, cuma buat meregangkan badan dan ndeprok di lantai dengan rileks. Regardless bayinya ngeong-ngeong di dalem kardus, mama dengan lempengnya tetap selonjoran pura-pura nggak denger. Oooh, i know how it feels, Ma...

Saat anak-anaknya kita angkat buat main-main, mama hanya mendekat, berkeliling lalu setelah memastikan semua aman, duduk lagi memandang dari jauh. Naluri emak emang kudu gitu sih...mengawasi, tapi nggak helikopter juga.

Saat kitten-kitten ini saya jemur di kardus, mama duduk mengawasi sampai pada waktunya bagi mama memindahkan satu-satu anaknya ke dalam rumah, tempat yang lebih teduh. Ketika kardus yang biasa dipakai saya jemur dan pindahkan mereka ke baskom, mama merasa itu bukan tempat yang nyaman...lalu diangkutlah bayinya satu per satu ke kolong meja. Tadinya udah serem, kok dibawa ngumpet ke tempat gelap sih....takut dimakan huhu  

Mama juga rajin membersihkan anak-anaknya, dijilatin sampe bokong-bokongnya segala. Awal mulanya saya nggak ngeh kenapa kitten-kitten ini bisa jibrug basah kuyup kaya habis kecebur. Bau pulaakkk. Kirain kalo kitten masih nyusu belum poop dan pee, karena bokongnya bersih :D

Di rumah, ada kucing lain yang lebih besar, tapi nggak sebesar Mama. Pada awalnya Mama bersikap defensif sama dia. Tiap bertetap muka, Mama mendesis. Si Kuning woles aja toh dia gak ada maksud ngapa-ngapa. Setelah berulang kali adegan itu terjadi, dan setiap kali itu pula saya usap-usap Mama supaya tenang, Mama akhirnya menganggap si Kuning bukan lagi ancaman. Terlebih, si Kuning pun udah mulai nggak betah di rumah, udah bau kucing lain mungkin haha

Suatu kali Mama lagi asik makan, semua bayinya ngeong-ngeong memanggil. Tapi dengan cueknya Mama nerusin makan, membiarkan mereka ngeong sampe ketiduran. Aduh, kok...ini persis siapa gitu yah.

Mama juga sabar banget ngadepin tingkah anak-anaknya yang nen sambil nungging, jambak2an, atau jungkir balik dan tarik sana tarik sini. Sambil makan aja Mama tetep digandolin nakanak yang nyelusup-nyelusup pingin nenen. Kalo saya mungkin udah geraahh, pegeell, masih juga anak kicil gak mo lepas....ituuu rasanya pengen teriak huhh haahh. Tapi Mama mah tetep cool, jarang banget denger Mama ngeong-ngeong kaya orang bete, haha.



Kalau Mama denger suara taburan dryfood diisi ulang, Mama sigap ngibrit ke sumber suara. Langsung dilepas gitu aja dong, lagi nyusuin (aiiiww, ngiluuu...) -_-

Mama selalu lapar....makannya banyak. Sesuai energi yang dia keluarkan buat menyusui enam kitten. Untungnya Mama nggak pilih-pilih harus makanan kaleng atau pabrikan, ini enaknya miara kucing domestik. Tempe kukuspun hayuk. Ibu menyusui mah nggak perlu picky emang, yaakk...eehh kaya siapa yaakkk....

Btw, papa kucing mana niih....dasar lelaki tidak bertanggung jawab, habis kawin ninggal kawin lagi. Nggak heran banyak cat owner yang pilih miara kucing jantan alasannya males miara kucing hamil dan bayi-bayinya nanti. Padahal mama kucing segitu sayangnya sama anak-anaknya. Hamil sendirian, melahirkan sendirian, nanti cari makan juga sendirian.  BAPAKNYA MANAAA, HAAH?!!!

Duh, gak dunia orang gak dunia binatang, PATRIARKIS!

Jadi buat elo-elo, bapak-bapak yang melengos gitu aja saat anak istri membutuhkanmu, elo emang nggak lebih dari kucing, bro!!


Heleh, kenapa saya jadi esmoni. Kudu disogok es teller kayanya....


anak kucing
The Sisters : Lobster, Jeruk, Jahe, Milky, Nira, Hiu

Anyway, pelajaran dari kucing ini begitu berkesan buat kami. Karena kami juga jadi usaha lebih buat mempertahankan kehidupan kitten yang masih rawan ini. Sediakan selimut kain, beri obat cacing, ajarin buang air di pasir sampai mengajari mereka makan dan minum. Sementara itu mama kucing bisa lebih punya waktu memulihkan kembali tubuhnya sebelum kawin lagi. 


makanan anak kucing
biasa aja sis, mangkoknya gak usah dipegangin gituuu

Di usia 4 mingguan, kitten-kitten ini mulai bisa membaui makanan. Mulanya endus-endus lalu mulai jilat-jilat. Habis bisa makan terus belajar minum. Belajar menajamkan insting berburunya. Nggak butuh waktu lama buat lihai, ini bedanya anak binatang dan manusia. Mereka dituntut harus cepat survive. Sesekali juga mereka udah pinter berebut makanan dan saling sikut, it's a good sign of survival skill for them. 

Anak-anak ini nggak saya beri makan pabrikan terus menerus, karena suatu saat mereka akan hidup sendiri, dan mungkin saja harus kembali ke jalanan. Jadi saya beri preferensi makanan yang lebih luas, supaya kenal rupa-rupa rasa makanan dan tidak bergantung pada pemberi makan. Jadi inget waktu nyiapin anak-anak mpasi deh....uwuwuwu.

Satu lagi bukti kasih sayang emak, Mama selalu melipir kalau mangkok makannya diserobot anaknya yang gragas belajar makan. Padahal Mama pasti lapar. Baru satu-dua jilatan, bau tuna sudah terendus hidung-hidung mungil yang berlarian. Akhirnya, Mama harus mundur mempersilakan anaknya yang makan.

Duh, Mama...kasih ibu memang tiada duanyaaa.

Kalau ada kucing mencuri ikan, dimaklumi ajalah. Mereka cuma ingin makan, nggak lebih. Mama juga kapan hari pernah ngambil ikan bawal di meja makan, icip-icip potongan daging yang nggak keburu diamankan. Ya begitulah risikonya kalau punya kucing bisa makan apa saja, tapi relatif lebih aman jika suatu saat dia tersesat masih bisa cari makan sendiri.

Semua demi bertahan hidup.    

You May Also Like

0 komentar

Jangan lupa tinggalkan jejak ya... ^^

Baca Juga

7 Essentials Korean Kitchen