Day 24 : Kapan Belanja Baju Lebaran

by - Mei 29, 2019

Baju baru, alhamdulillah... 

Tuk dipakai, di hari raya...
Tak ada pun tak apa-apa...
Masih ada baju yang lama...

Hahaha, ini gue banget nih. Udah lama nggak pernah beli baju lebaran lagi. Sudah nggak kuaatt berlama-lama di shopping center, bolak balik nyoba baju, rebutan, antri di kasir, dll...yang kesemuanya umum terjadi saat menjelang Lebaran gini. 

Nggak tertarik sama diskonnya? 

Oke aja siih, tapi beneran deh...diskon itu akan datang lagi pada waktunya. Tunggu aja momen liburan, akhir tahun, pasti diskon lagi. Beberapa dept.store juga menerapkan diskon sepanjang tahun, wkwkwk. Jadi santai ajalah, kalo jodoh ada duit dan ketemu diskon, hajar bleh nggak pake nunggu Lebaran.

Buat saya pribadi, lebih leluasa pilih-pilihnya kalo dilakukan di luar musim lebaran. Sering menyimak ols hits di IG semacam Vanilla Hijab, Pulchra, Wearing Klamby, Heaven Lights dkk...itu kalo lagi keluarin Raya Collection, beuh...keluarnya bertubi-tubi dan belinya rebutaaann bangeeett...ngeettt.

Itu masih merek IG, belum yang high end seperti Buttonscarves, Ria Miranda, Kami Idea, Dian Pelangi, Radwah dkk.. Yang harga sepotong bajunya di atas 700ribuan, itu masiihh aja diburu pelanggan nggak kalah militannya sama penggemar kelas di bawah 500ribuan. 

Sampe pusing sendiri lihatnya (lihat doang padahal, bukan bayar). Baru keluar satu model, tiga hari kemudian keluar model baru. Kapan milihnya, kapan mikirnya. Apalagi orang berhijab mah banyak itemnya. Atasan, bawahan, dress, gamis, kerudung. Sedot aja teruuusss, tak tik tuk token dan atm. 

Hedeewwww..

Beruntung jempol ini masih bisa terkendali, nggak ikut heboh dalam hiruk pikuk belanja baju lebaran. Selain saya menghindari nafsu belanja yang seasonal, entahlah, nggak bisa kalo belanja diburu-buru gitu, mesti butuh waktu yang agak lama buat mikir, lihat-lihat modelnya dari segala sisi, plus mikirin aksesoris pelengkapnya ada apa enggak. Meski seringnya kehabisan gara-gara kelamaan mikir, yaa...gimana lagi, bukan rezeki.  

Ngomong-ngomong, urusan perbajuan anak-anak juga saya terapkan demikian. Nyari-nyari baju jauh hari sebelum puasa, itupun di olshop, karena gak tau kenapa tahun ini lagi males keluar buat belanja-belanja. 

Bisa bolak balik mikir, bisa nyocok-nyocokin sama setelan yang ada di rumah, bisa banding harga sama ols lain. Tenang, nyaman, dan terukur. 

Begitu lebaran, baju baru stok lama udah siap dipacking. Anak-anak nggak perlu tau ini baju baru apa bukan, sekalian membiasakan diri juga buat nggak selalu menuntut baju baru. Sisanya, pas mudik di Bandung yang nyatanya surga belanja, tujuannya udah lebih terarah : belanja bisa, nggak diburu apa-apa.   

Tahun ini, pas ngubek-ngubek lemari. Ternyata masih ada dua stel gamis yang masih baru. Alhamdulillah, setidaknya kalo difoto terlihat pake baju anyar hahaha.

You May Also Like

0 komentar

Jangan lupa tinggalkan jejak ya... ^^

Baca Juga

7 Essentials Korean Kitchen