Day 30 : Persiapan Lebaran 1440 H

1 komentar
Masyaallah, alhamdulillah, sudah masuk 1 Syawal.. 

Besok insyaallah sholat Ied seperti biasa di depan Masjid Raya, bersama keluarga dan orangtua. 

H-1 biasanya pada persiapan apa aja? 
Kalo di keluarga saya, sejak berkeluarga, saya hanya berkutat pada urusan perbajuan. Nyuci, setrika pakaian sholat, dan bersiap packing untuk esok hari pergi ke rumah nenek. 

Tahun ini alhamdulillah agak longgar, libur pra-lebarannya agak panjang jadi bisa mencicil kue kering dan hidangan lebaran lebih leluasa. Mama jadi lebih santai menyiapkan hidangan lebaran seperti persiapan rendang, ketupat dan opor ayam. Saya nggak ikutan masak, karena mama punya SOP sendiri, daripada lama dan ribet ya hihihi. Kalo dulu, liburnya baru H-2 jadi mama sering terlalu pakpikpek siapin ini itu, dapur udah kaya kapal pecah dan pada akhirnya mama kelelahan sendiri.

Persiapan lebaran kami untungnya nggak terlalu ribet gimana. Rumah juga biasa saja, dibereskan semampunya. Tak ada perabot baru, dekorasi cantik atau yang lain. Cukup dirapikan aja untuk kenyamanan mata sendiri. Alhamdulillah, segini juga yang penting bisa berkumpul bersama. 

Menurut saya, yang paling ribet itu ya persiapan menjelang sholat Ied itu sendiri. Entah kenapa dari tahun ke tahun, selalu aja ribet, nggak belajar ya, hahaha. Meskipun malam ini pakaian sudah disiapkan, besok paginya pasti aja ada yang mendadak kepikiran buat dipake, jadi remfong lagi deh alias menyulitkan diri sendiri. 

Belum lagi antrian kamar mandi dari subuh, nyari aksesoris, nyari koran bekas (ah ini udah gak zaman, besok bawa tikar lipat aja mendingan) selalu menimbulkan kehectican di pagi hari menjelang sholat Ied. Kumandang takbir yang makin santer somehow bikin keder juga, duh jangan-jangan keburu mulai nih sholatnya, mana cuman 2 rokaat, dan memang saya pernah baru sampe setelah sholat Iednya udahan, jadi cuman kebagian denger ceramah doang, duh! 

Akhirnya ya udah, kesini-sininya saya jadi menyimpulkan beberapa pelajaran : 

1. Persiapkan pakaian, aksesoris, kelengkapan sampai alas kaki untuk lebaran. Gantung di tembok, pintu atau apa deh. Sajadah, mukena langsung dibungkus tinggal ambil, taruh di kursi ruang tamu. Jangan sampe besoknya baru nyari-nyari sendal yang mau dipake. Pokoknya siapin di depan teras biar langsung lep. 


2. Make up ribet entar lagi aja. Lamaaaa....


3. Spare time 1-2 jam sebelum anggota keluarga yang lain bangun, khusus untuk membangunkan anak-anak dan menyetting mood mereka agar nggak rungsing dan rewel saat disuruh mandi dan diajak sholat. Penting banget ini, jangan samakan timing mereka dengan orang dewasa. Berabe. 


4. Makan dulu. Minum susu atau makan sereal, biar nggak kelaperan pagi2nya. 


5. Jangan lupa sholat subuh. Nggak lucu kalo heboh mau sholat Ied yang sunat, tapi yang wajibnya malah kelewat.

Begitu yaaa...semoga lebarannya lancar, dimudahkan dan no drama-drama melodrama. 

Selamat lebaran semuanya!! 



1 komentar

  1. met lebaran juga mbak. aku gak ikut BPN ramadhan ini. telat mostingnya. Alhamdulillah mbaknya udah lengkap 30 hari. barakallah mbak... sampai finish

    BalasHapus

Jangan lupa tinggalkan jejak ya... ^^